Simpang Borobudur no 27 Malang
0341-496949
Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus Kristus.

Lukas 9:10-17 tentang Yesus memberi makan lima ribu orang.
Lukas 9:10
9:10 Sekembalinya rasul-rasul itu menceriterakan kepada Yesus apa yang telah mereka kerjakan. Lalu Yesus membawa mereka dan menyingkir ke sebuah kota yang bernama Betsaida, sehingga hanya mereka saja bersama Dia.

Yesus menyingkir untuk menghindari kekejaman Herodes. Kekejaman Herodes sama dengan ulah setan dalam bentuk pencobaan di segala bidang, masalah yang mustahil, dosa-dosa sampai puncaknya dosa (dosa makan-minum dan dosa kawin-mengawinkan), juga kebencian tanpa alasan sampai menghadapi antikris yang berkuasa di bumi selama 3,5 tahun. Di jaman antikris, anak-anak Tuhan akan disiksa sampai dipancung kepalanya jika tidak mau menyembah antikris.

Sikap kita menghadapi kekejaman setan adalah menyingkir. Menyingkir adalah tindakan menjauhkan diri dari setan yang bekerja dengan kekuatan dosa, daging, dan dunia. Menyingkir juga adalah tindakan untuk menarik belas kasih Tuhan.
Tindakan menyingkir adalah doa penyembahan. Tetapi harus waspada ada penyembahan benar dan penyembahan palsu. Penyembahan benar didorong oleh firman pengajaran yang benar. Dalam Tabernakel, di atas Meja Roti Sajian terdapat 12 roti yang disusun menjadi dua tumpuk, masing-masing berisi 6 roti (6 6), artinya hati dan pikiran kita harus diisi firman pengajaran yang benar. Di atas roti ada dupa, artinya kalau hati dan pikiran diisi firman, maka akan mendorong kita untuk menyembah Tuhan. Pengajaran tanpa doa penyembahan hanya akan menjadi pengetahuan, sehingga diperdebatkan seperti ahli Taurat. Sebaliknya, doa penyembahan tanpa firman pengajaran yang benar adalah kekejian bagi Tuhan.

Amsal 28:9
28:9 Siapa memalingkan telinganya untuk tidak mendengarkan hukum, juga doanya adalah kekejian.

Penyembahan yang benar harus memenuhi ukuran dari Tuhan. Ada 3 ukuran doa penyembahan yang benar di hadapan Tuhan:
  1. Dengan sebatang buluh seperti tongkat pengukur, yaitu firman penggembalaan.
    Wahyu 11:1-2
    11:1 Kemudian diberikanlah kepadaku sebatang buluh, seperti tongkat pengukur rupanya, dengan kata-kata yang berikut: “Bangunlah dan ukurlah Bait Suci Allah dan mezbah dan mereka yang beribadah di dalamnya.
    11:2 Tetapi kecualikan pelataran Bait Suci yang di sebelah luar, janganlah engkau mengukurnya, karena ia telah diberikan kepada bangsa-bangsa lain dan mereka akan menginjak-injak Kota Suci empat puluh dua bulan lamanya.”

    Kalau penyembahan tidak memenuhi ukuran, maka akan masuk aniaya antikris.

    Ukuran dengan firman adalah taat dengar-dengaran sampai daging tidak bersuara lagi. Abraham taat sampai daging tidak bersuara, yaitu mempersembahkan Ishak anaknya. Maria taat dengar-dengaran untuk mengandung tanpa suami.

    Taat dengar-dengaran pada firman akan menghasilkan hikmat dari Surga. Ini yang menentukan keberhasilan kita.
    Pengkhotbah 10:10
    10:10 Jika besi menjadi tumpul dan tidak diasah, maka orang harus memperbesar tenaga, tetapi yang terpenting untuk berhasil adalah hikmat.

    Hikmat juga untuk menghadapi antikris, sehingga kita bisa lolos dari antikris dan diberi dua sayap burung nasar oleh Tuhan untuk disingkirkan ke padang belantara yang jauh dari mata antikris selama 3,5 tahun.
    Wahyu 13:18
    13:18 Yang penting di sini ialah hikmat: barangsiapa yang bijaksana, baiklah ia menghitung bilangan binatang itu, karena bilangan itu adalah bilangan seorang manusia, dan bilangannya ialah enam ratus enam puluh enam.

  2. Dengan Roh Kudus, yaitu sunyi senyap, ketenangan, perhentian, damai sejahtera oleh Roh Kudus.
    Wahyu 8:1-5
    8:1 Dan ketika Anak Domba itu membuka meterai yang ketujuh, maka sunyi senyaplah di sorga, kira-kira setengah jam lamanya.
    8:2 Lalu aku melihat ketujuh malaikat, yang berdiri di hadapan Allah, dan kepada mereka diberikan tujuh sangkakala.
    8:3 Maka datanglah seorang malaikat lain, dan ia pergi berdiri dekat mezbah dengan sebuah pedupaan emas. Dan kepadanya diberikan banyak kemenyan untuk dipersembahkannya bersama-sama dengan doa semua orang kudus di atas mezbah emas di hadapan takhta itu.
    8:4 Maka naiklah asap kemenyan bersama-sama dengan doa orang-orang kudus itu dari tangan malaikat itu ke hadapan Allah.
    8:5 Lalu malaikat itu mengambil pedupaan itu, mengisinya dengan api dari mezbah, dan melemparkannya ke bumi. Maka meledaklah bunyi guruh, disertai halilintar dan gempa bumi.


    Damai sejahtera artinya:
    • Tidak ada lagi ketakutan, bimbang, kuatir, sehingga kita bisa hidup benar. Kalau tidak damai, akan mendorong hidup tidak benar.
    • Tidak ada kenajisan, kejahatan, kebencian, dendam, iri hati.
    Kalau ada damai sejahtera, maka semua jadi enak dan ringan. Sampai seperti Yesus yang bisa tidur dalam kapal yang terkena angin dan gelombang.

    Pada akhir jaman akan terjadi dua keadaan kontras di bumi:
    • Penyembah Tuhan yang memenuhi ukuran damai sejahtera akan makin damai dan makin tenang, sampai ketenangan setengah jam di Surga, sampai masuk Surga.
    • Keadaan di bumi makin tidak tenang dan goncang di segala bidang, sampai kiamat.

  3. Dengan kasih Allah, yaitu kita harus mengalami penebusan oleh darah Yesus.
    Wahyu 5:8-10
    5:8 Ketika Ia mengambil gulungan kitab itu, tersungkurlah keempat makhluk dan kedua puluh empat tua-tua itu di hadapan Anak Domba itu, masing-masing memegang satu kecapi dan satu cawan emas, penuh dengan kemenyan: itulah doa orang-orang kudus.
    5:9 Dan mereka menyanyikan suatu nyanyian baru katanya: “Engkau layak menerima gulungan kitab itu dan membuka meterai-meterainya; karena Engkau telah disembelih dan dengan darah-Mu Engkau telah membeli mereka bagi Allah dari tiap-tiap suku dan bahasa dan kaum dan bangsa.
    5:10 Dan Engkau telah membuat mereka menjadi suatu kerajaan, dan menjadi imam-imam bagi Allah kita, dan mereka akan memerintah sebagai raja di bumi.”


    Ditebus dari apa?
    • Ditebus dari suku dan bangsa, yaitu dari dunia dengan segala pengaruhnya.
      Yakobus 4:4
      4:4 Hai kamu, orang-orang yang tidak setia! Tidakkah kamu tahu, bahwa persahabatan dengan dunia adalah permusuhan dengan Allah? Jadi barangsiapa hendak menjadi sahabat dunia ini, ia menjadikan dirinya musuh Allah.

      Dunia dengan segala pengaruhnya membuat kita menjadi tidak setia dalam ibadah pelayanan. Kalau ditebus dari dunia dengan segala pengaruhnya, berarti kita menjadi setia dalam ibadah pelayanan.

    • Ditebus dari kaum, yaitu dari daging dengan segala keinginan dan hawa nafsunya.
      Roma 8:7
      8:7 Sebab keinginan daging adalah perseteruan terhadap Allah, karena ia tidak takluk kepada hukum Allah; hal ini memang tidak mungkin baginya.

      Kalau ada keinginan daging, tidak mungkin taat pada firman. Tetapi kalau ditebus dari daging, maka kita bisa taat pada firman.

    • Ditebus dari bahasa atau lidah, artinya tidak berdusta, berkata benar dan baik, jujur. Jika "ya" katakan "ya", jika "tidak" katakan "tidak".
      Amsal 15:8
      15:8 Korban orang fasik adalah kekejian bagi TUHAN, tetapi doa orang jujur dikenan-Nya.

      1 Raja-raja 8:29
      8:29 Kiranya mata-Mu terbuka terhadap rumah ini, siang dan malam, terhadap tempat yang Kaukatakan: nama-Ku akan tinggal di sana; dengarkanlah doa yang hamba-Mu panjatkan di tempat ini.

      Maka kita akan menjadi rumah doa. Kita menyeru nama Tuhan, maka mata Tuhan memperhatikan hidup kita siang dan malam. Tuhan mempedulikan dan mengerti keadaan kita. Dia bergumul bersama kita untuk:
      1. Membuka pintu langit bagi kita, mencurahkan berkat-berkat jasmani dan rohani, berkat rumah tangga.
        1 Raja-raja 8:35-36
        8:35 Apabila langit tertutup, sehingga tidak ada hujan, sebab mereka berdosa kepada-Mu, lalu mereka berdoa di tempat ini dan mengakui nama-Mu dan mereka berbalik dari dosanya, sebab Engkau telah menindas mereka,
        8:36 maka Engkaupun kiranya mendengarkannya di sorga dan mengampuni dosa hamba-hamba-Mu, umat-Mu Israel, --karena Engkaulah yang menunjukkan kepada mereka jalan yang baik yang harus mereka ikuti--dan Engkau kiranya memberikan hujan kepada tanah-Mu yang telah Kauberikan kepada umat-Mu menjadi milik pusaka.

      2. Memberikan kemenangan kepada kita atas musuh-musuh, menyelesaikan segala masalah sampai yang mustahil.
        1 Raja-raja 8:33-34
        8:33 Apabila umat-Mu Israel terpukul kalah oleh musuhnya karena mereka berdosa kepada-Mu, kemudian mereka berbalik kepada-Mu dan mengakui nama-Mu, dan mereka berdoa dan memohon kepada-Mu di rumah ini,
        8:34 maka Engkaupun kiranya mendengarkannya di sorga dan mengampuni dosa umat-Mu Israel dan mengembalikan mereka ke tanah yang telah Kauberikan kepada nenek moyang mereka.


      3. Mengangkat kita dari kejatuhan, membaharui hidup kita menjadi benar dan suci.
        1 Raja-raja 8:46-47
        8:46 Apabila mereka berdosa kepada-Mu--karena tidak ada manusia yang tidak berdosa--dan Engkau murka kepada mereka dan menyerahkan mereka kepada musuh, sehingga mereka diangkut tertawan ke negeri musuh yang jauh atau yang dekat,
        8:47 dan apabila mereka sadar kembali dalam hatinya di negeri tempat mereka tertawan, dan mereka berbalik, dan memohon kepada-Mu di negeri orang-orang yang mengangkut mereka tertawan, dengan berkata: Kami telah berdosa, bersalah, dan berbuat fasik,


        Sampai saat Yesus datang kedua kali, kita dibaharui menjadi sempurna seperti Dia. Kita terangkat bersama Dia selamanya, menyembah Dia di awan-awan yang permai sampai di tahta Surga selama-lamanya.



Tuhan memberkati.


Versi Cetak

Transkrip
  • Ibadah Kaum Muda Remaja, 20 Agustus 2011 (Sabtu Sore)
    ... diselamatkan. Kesaksian tentang firman pengajaran injil kemuliaan yaitu untuk membawa kehidupan yang sudah diselamatkan supaya disucikan dan disempurnakan. Dalam Lukas suasana pengutusan adalah seperti anak domba di tengah serigala dalam keadaan tidak berdaya dan tidak bisa mengandalkan apa-apa. Jalan keluarnya adalah TERGEMBALA. Bangsa Kafir yang tidak tergembala tidak akan bisa dipakai ...
  • Ibadah Raya Malang, 01 Maret 2009 (Minggu Pagi)
    ... yang benar keras kuat yang dipercayakan pada seorang gembala untuk menjadi makanan rohani bagi sidang jemaat dan untuk menyucikan sidang jemaat sampai mencapai kemuliaan sebagai Mempelai Wanita Tuhan. Yesus Mempelai Pria Sorga manusia darah daging yang mati di kayu salib dan bangkit dalam tubuh kemuliaan. Mempelai Wanita Sorga manusia darah daging ...
  • Ibadah Doa Malang, 23 November 2010 (Selasa Sore)
    ... yang bijaksana dan tidak bijaksana adalah sebagai berikut Matius - . Setiap orang yang mendengar perkataan-Ku ini dan melakukannya ia sama dengan orang yang bijaksana yang mendirikan rumahnya di atas batu. . Kemudian turunlah hujan dan datanglah banjir lalu angin melanda rumah itu tetapi rumah itu tidak rubuh sebab didirikan ...
  • Ibadah Kaum Muda Remaja Malang, 15 Februari 2020 (Sabtu Sore)
    ... orang ia sanggup menghadapi lawan yang mendatanginya dengan dua puluh ribu orang . Jikalau tidak ia akan mengirim utusan selama musuh itu masih jauh untuk menanyakan syarat-syarat perdamaian. . Demikian pulalah tiap-tiap orang di antara kamu yang tidak melepaskan dirinya dari segala miliknya tidak dapat menjadi murid-Ku. Praktik pengikutan kepada Yesus ...
  • Ibadah Raya Surabaya, 26 Februari 2017 (Minggu Siang)
    ... pengajaran yang benar yaitu Tertulis dalam alkitab. diwahyukan diilhamkan oleh TUHAN--dibukakan rahasianya--yaitu ayat yang satu menerangkan ayat yang lain dalam alkitab. Satu ladang--satu tanah--harus satu benih. Imamat . Kamu harus berpegang kepada ketetapan-Ku. Janganlah kawinkan dua jenis ternak dan janganlah taburi ladangmu dengan dua jenis benih dan janganlah pakai pakaian yang ...
  • Ibadah Pendalaman Alkitab Surabaya, 27 Juli 2015 (Senin Sore)
    ... dahulu membenci Aku dari pada kamu. Isi dunia yang pertama kebencian sampai kebencian tanpa alasan. Kehidupan yang tersesat--disesatkan oleh dunia--ada kebencian baik dengan alasan maupun tanpa alasan. Kebencian yang pertama kali memang ada alasannya tetapi jika dipertahankan terus maka kebencian ini akan meningkat sampai kebencian tanpa alasan. Kalau menyimpan kebencian inilah tanda bahwa ...
  • Ibadah Raya Surabaya, 07 Mei 2017 (Minggu Siang)
    ... bermata dua artinya tajam pertama untuk memotong menyucikan tajam kedua untuk membaharui. Pedang firman membaharui kita terus-menerus sampai sempurna sama mulia dengan Yesus. Kita menjadi mempelai wanita sorga yang siap menyambut kedatangan Yesus kedua kali di awan-awan permai. Masuk perjamuan kawin Anak Domba--nikah yang rohani-- masuk Firdaus yang akan datang ...
  • Ibadah Pendalaman Alkitab Malang, 19 Februari 2019 (Selasa Sore)
    ... mendapatkan perkara Sorgawi. Mengalami pembaharuan orang muda. Mazmur Dia yang memuaskan hasratmu dengan kebaikan sehingga masa mudamu menjadi baru seperti pada burung rajawali. Mazmur terjemahan lama Yang mengenyangkan mulutmu dengan kebajikan dan membaharui hal mudamu seperti burung nasar. Artinya mengalami pembaharuan dari manusia daging menjadi manusia rohani seperti Yesus sehingga tampil ...
  • Ibadah Kaum Muda Malang, 07 Februari 2009 (Sabtu Sore)
    ... adalah imam dan raja. Imam dan raja adalah seorang yang memangku jabatan pelayanan atau memiliki jubah pelayanan. Setelah kita percaya kepada Yesus bertobat dan babtisan air serta baptisan Roh Kudus kita sudah memiliki pakaian keselamatan. Tetapi kita juga harus memiliki jubah pelayanan. Imam dan raja ini disebut juga batu hidup ...
  • Ibadah Raya Malang, 19 September 2021 (Minggu Pagi)
    ... hidup gereja Tuhan yaitu meninggal dunia dalam Yesus atauhidup sampai Tuhan Yesus datang kedua kali. Meninggal atau pun tetap hidup sampai Yesus datang tidak penting bagi kita untuk hal mewarisi Sorga. Semuanya adalah kewenangan dan kemurahan Tuhan atas hidup kita. Tetapi yang penting bagi kita adalah selama hidup harus mengalami pembaharuan ...

Siaran Langsung

Live Streaming GPTKK

Rekaman

Ikuti rekaman ibadah kami

Transkrip

Ringkasarn Firman Tuhan

Kesaksian

Pengalaman hidup bersama Firman Tuhan

Untuk Koneksi Lambat, silakan buka https://id.gptkk.org

Silakan kontak ke info@gptkk.org apabila bapak/ibu/sdr/sdri ada pertanyaan atau ingin berlangganan majalah Manna, dan silakan kirim email ke widjaja_h@yahoo.com apabila ingin konsultasi pribadi dengan bapak gembala.