Simpang Borobudur no 27 Malang
0341-496949
Lukas 1:5-25 menunjuk pada berita tentang kelahiran Yohanes Pembaptis.

Lukas 1:18-23
1:18 Lalu kata Zakharia kepada malaikat itu: "Bagaimanakah aku tahu, bahwa hal ini akan terjadi? Sebab aku sudah tua dan isteriku sudah lanjut umurnya."
1:19 Jawab malaikat itu kepadanya: "Akulah Gabriel yang melayani Allah dan aku telah diutus untuk berbicara dengan engkau dan untuk menyampaikan kabar baik ini kepadamu.
1:20 Sesungguhnya engkau akan menjadi bisu dan tidak dapat berkata-kata sampai kepada hari, di mana semuanya ini terjadi, karena engkau tidak percaya akan perkataanku yang akan nyata kebenarannya pada waktunya."
1:21 Sementara itu orang banyak menanti-nantikan Zakharia. Mereka menjadi heran, bahwa ia begitu lama berada dalam Bait Suci.
1:22 Ketika ia keluar, ia tidak dapat berkata-kata kepada mereka dan mengertilah mereka, bahwa ia telah melihat suatu penglihatan di dalam Bait Suci. Lalu ia memberi isyarat kepada mereka, sebab ia tetap bisu.
1:23 Ketika selesai jangka waktu tugas jabatannya, ia pulang ke rumah.

Berita tentang kelahiran Yohanes Pembaptis dibawa oleh malaikat Gabriel.

Secara rohani, malaikat menunjuk pada:
  1. Seorang gembala.
    Wahyu 1:20
    1:20 Dan rahasia ketujuh bintang yang telah kaulihat pada tangan kanan-Ku dan ketujuh kaki dian emas itu: ketujuh bintang itu ialah malaikat ketujuh jemaat dan ketujuh kaki dian itu ialah ketujuh jemaat."

  2. Roh Kudus.

Jadi, berita yang dibawa oleh malaikat Gabriel adalah firman penggembalaan dalam urapan Roh Kudus, yang akan menjadi wujud nyata pada waktunya.

Sikap dari Zakharia adalah tidak percaya, bimbang, ragu pada firman Allah. Ini juga berarti tidak taat, tidak dengar-dengaran.

Akibat tidak percaya pada firman dalam urapan Roh Kudus:
  1. Lukas 1:20
    1:20 Sesungguhnya engkau akan menjadi bisu dan tidak dapat berkata-kata sampai kepada hari, di mana semuanya ini terjadi, karena engkau tidak percaya akan perkataanku yang akan nyata kebenarannya pada waktunya."

    Bisu secara rohani:
    • Perkataan yang tidak ada artinya, fitnahan, perkataan kotor, perkataan sia-sia.
    • Tidak bisa bersaksi = tidak menjadi berkat bagi orang lain, malah menjadi sandungan.
    • Tidak bisa menyembah Tuhan = kering rohani, tidak puas, tidak bahagia hidupnya.

  2. Matius 14:23, 30-31
    14:23 Dan setelah orang banyak itu disuruh-Nya pulang, Yesus naik ke atas bukit untuk berdoa seorang diri. Ketika hari sudah malam, Ia sendirian di situ.
    14:30 Tetapi ketika dirasanya tiupan angin, takutlah ia dan mulai tenggelam lalu berteriak: "Tuhan, tolonglah aku!"
    14:31 Segera Yesus mengulurkan tangan-Nya, memegang dia dan berkata: "Hai orang yang kurang percaya, mengapa engkau bimbang?"

    Petrus tenggelam. Saat Petrus taat, Petrus bisa berjalan di atas air. Tetapi saat Petrus bimbang, Petrus mulai tenggelam, artinya:
    • Terpengaruh oleh pergaulan duniawi, sehingga tidak setia dan tidak berkobar-kobar lagi dalam ibadah pelayanan (mulai tenggelam), sampai meninggalkan ibadah pelayanan (sudah tenggelam).

    • Mengikuti cara-cara duniawi yang tidak sesuai firman, mulai dari cara berpakaian, cara bergaul (pacaran, tunangan, pernikahan dalam kenajisan atau sistem berburu). Bahkan cara-cara dunia dimasukkan dalam ibadah.

      Jangan menggunakan sistem berburu seperti Esau!
      Akhirnya Esau kehilangan segala-galanya dan tidak ada kesempatan untuk memperbaiki diri lagi. Mungkin bisa mendapatkan pacar dengan cara dunia, namun kelak hanya mendapatkan suasana letih lesu dan beban berat. Ini sama dengan nikah itu tenggelam dan tidak bisa terangkat kalau bukan kemurahan Tuhan.

  3. Yohanes 11:39-40
    11:39 Kata Yesus: "Angkat batu itu!" Marta, saudara orang yang meninggal itu, berkata kepada-Nya: "Tuhan, ia sudah berbau, sebab sudah empat hari ia mati."
    11:40 Jawab Yesus: "bukankah sudah Kukatakan kepadamu: Jikalau engkau percaya engkau akan melihat kemuliaan Allah?"

    Tidak percaya = tetap manusia daging, tetap dalam kebusukan.
    Tetapi jika kita percaya, kita akan melihat kemuliaan Tuhan.

    Marta menjadi keras hati seperti batu, sehingga tidak mengalami kemuliaan Tuhan, dan tetap dalam masalah, tetap dalam kebusukan.
    Di titik tertentu, orang yang mengasihi Tuhan pun, bisa berubah menjadi orang yang sangat keras.

    Lazarus mati 4 hari, artinya:
    • Menghadapi kegagalan dan kehancuran.
    • Menghadapi penderitaan dan air mata.
    • Menghadapi kemustahilan.
    • Menghadapi kebusukan-kebusukan dosa, sampai puncaknya dosa, yaitu dosa makan-minum dan dosa kawin-mengawinkan.
    • Kematian rohani, sampai kebinasaan selamanya.

    Namun, syukur Marta kembali mengasihi dan percaya Tuhan, dan batu kubur dibiarkan untuk digulingkan.
    "Angkat batu itu" = melembut kembali, percaya dan mempercayakan diri sepenuh kepada firman penggembalaan yang benar, taat dengar-dengaran.

    Kita harus melembut dalam menghadapi apapun. Praktek melembut:
    • Mengaku segala dosa dan kesalahan kita kepada Tuhan dan sesama.
    • Percaya dan mempercayakan diri sepenuh = mengulurkan kedua tangan kita kepada Tuhan, dan Tuhan juga mengulurkan tanganNya kepada kita. Kita akan mengalami kemuliaan/mujizat Tuhan.

      Mujizat rohani adalah kita terlepas dari kebusukan dosa/keinginan daging, sehingga kita bisa hidup benar dan suci, setia dan berkobar dalam ibadah pelayanan, serta bersaksi dan menyembah Tuhan.

      Mujizat jasmani adalah kita diangkat dari kegagalan dan kehancuran, semua menjadi indah pada waktuNya, dan kita berbahagia. Mujizat jasmani juga mengubahkan yang mustahil menjadi tidak mustahil (semua tertolong dan selesai pada waktunya).

      Ingat! Firman penggembalaan itu 'tinggal menunggu waktu', pasti semua menjadi indah pada waktuNya.

    Sampai saat Yesus datang kedua kali, kita diubah menjadi sama mulia dengan Dia dan kita terangkat di awan-awan yang permai (mujizat terakhir).
    Kita tidak lagi tenggelam, tetapi naik ke atas.
    Kita tidak lagi bisu, tetapi dalam sorak-sorai penyembahan kepada Tuhan.
    Kita tidak lagi busuk, tetapi dalam kemuliaan kekal.

    Wahyu 19:6-7
    19:6 Lalu aku mendengar seperti suara himpunan besar orang banyak, seperti himpunan besar orang banyak, seperti desau air bah dan seperti deru guruh yang hebat, katanya: "Haleluya! Karena Tuhan, Allah kita, Yang Mahakuasa, telah menjadi raja.
    19:7 Marilah kita bersukacita dan bersorak-sorai, dan memuliakan Dia! Karena hari perkawinan Anak Domba telah tiba, dan pengantin-Nya telah siap sedia.

Tuhan memberkati.

Versi Cetak

Transkrip
  • Ibadah Doa Surabaya, 23 Februari 2011 (Rabu Sore)
    ... jika anaknya minta ikan dari padanya akan memberikan ular kepada anaknya itu ganti ikan . Atau jika ia minta telur akan memberikan kepadanya kalajengking Telur ini artinya adalah kasih Allah yang kekal karena telur itu bulat. Dan kasih inilah yang bisa menyatukan dan menyempurnakan hidup kita. Syarat untuk meminta kepada Tuhan ...
  • Ibadah Kaum Muda Remaja Malang, 13 April 2013 (Sabtu Sore)
    ... melemparkan uang perak itu ke dalam Bait Suci lalu pergi dari situ dan menggantung diri. Hakim dari pengadilan mengakui bahwa Yesus tidak bersalah. Yohanes b b Sesudah mengatakan demikian keluarlah Pilatus lagi mendapatkan orang-orang Yahudi dan berkata kepada mereka Aku tidak mendapati kesalahan apapun pada-Nya. Kepala pasukan yang memusuhi Yesus mengakui bahwa Yesus ...
  • Ibadah Pendalaman Alkitab Surabaya, 07 April 2014 (Senin Sore)
    ... bangsa itu. pekerjaan pedang yang kita butuhkan. Disini pedang membunuh orang. Sementara Musa ada diatas gunung untuk menerima loh batu dan Tabernakel bangsa Israel justru menyembah berhala. Akibatnya Tuhan perintahkan untuk mengangkat pedang dan orang mati. Arti rohaninya Firman yang lebih tajam dari pedang bermata dua menyucikan sidang jemaat sampai mendapatkan angka secara ...
  • Ibadah Pendalaman Alkitab Malang, 22 April 2010 (Kamis Sore)
    ... kemuliaan sebagai Raja segala raja sebagai Mempelai Laki-laki Sorga untuk menyucikan dan menyempurnakan gereja Tuhan menjadi mempelai wanita yang siap menyambut kedatangan Tuhan kedua kali. Karena memberitakan kedatangan Yesus kedua kali sebagai Mempelai Laki-laki Sorga maka disebut juga Kabar Mempelai. Kabar Mempelai ini bukan milik pribadi atau milik satu organisasi gereja ...
  • Ibadah Pendalaman Alkitab Malang, 11 Februari 2010 (Kamis Sore)
    ... ini menunjuk seorang gembala. Gemuk dalam arti rohani adalah egois mementingkan diri sendiri. Ini menunjuk pada gembala yang melayani Tuhan hanya untuk mencari kepentingan sendiri kepentingan daging. Praktek gemuk Tidak mau berkorban untuk kepentingan Tuhan dan sidang jemaat justru mengorbankan Tuhan sidang jemaat untuk mendapat kepentingan diri sendiri. nbsp Tidak taat pada ...
  • Ibadah Doa Surabaya, 30 Agustus 2019 (Jumat Sore)
    ... mendapatkan segala-galanya. Yakub tidak punya potensi apa-apa--bukan anak sulung-- tetapi ia berada dalam penggembalaan sehingga ia mendapat segala-galanya. Sebaliknya Esau punya potensi hebat--anak sulung badannya merah berbulu ada pertobatan ada urapan-- tetapi tidak tergembala akibatnya diterkam binatang buas dan kehilangan segala-galanya--hanya ada air mata. Kalau taat air mata akan dihapus kalau ...
  • Ibadah Paskah Malang, 05 April 2015 (Minggu Pagi)
    ... kebinasaan. Dengan adanya kematian dan kebangkitan Yesus sebagai bukti bahwa maut sudah dikalahkan maka ada harapan baru bagi kita bahwa tidak ada yang mustahil bagi Tuhan dan ada harapan baru bahwa kita bisa menjadi sempurna dan sama mulia seperti Dia untuk menyambut kedatanganNya kedua kali. Apa kaitan kebangkitan Tuhan dengan ...
  • Ibadah Kaum Muda Remaja Malang, 20 Januari 2018 (Sabtu Sore)
    ... TAKUT KEPADA ALLAH BAPA. Allah Bapa dengan kasih-Nya bertabiat Maha kasih maha pemurah yaitu mengasihi orang berdosa sehingga Ia juga mengampuni dosa-dosa manusia lewat mengorbankan Anak-Nya yang tunggal untuk mati di kayu salib. Bukan dosanya yang dikasihi tetapi orangnya karena Tuhan tahu bahwa orang yang berdosa pasti binasa. Maha adil. Artinya ...
  • Ibadah Kaum Muda Remaja Malang, 16 September 2017 (Sabtu Sore)
    ... dengan tidak mengasihi Tuhan. Beban jasmani yaitu menyengsarakan sesama termasuk kaum muda menyengsarakan orang tua. Ini sama dengan tidak mengasihi sesama. Jadi ibadah pelayanan ahli Taurat dan orang Farisi adalah tanpa kasih tanpa dua loh batu tidak ada kasih pada Tuhan dan sesama. Kehidupan ahli Taurat dan orang Farisi juga tanpa ...
  • Ibadah Doa Malang, 04 Juni 2019 (Selasa Siang)
    ... menjadi tanda yang nyata yaitu bisa dilihat dan bisa didengar dalam setiap kehidupan kita. Ada tanda Paskah Tanda pada tangan. Artinya pertobatan dalam perbuatan tingkah laku. Tanda pada dahi. Artinya pertobatan dalam pikiran hati. Tanda pada bibir. Artinya pertobatan dalam perkataan sehingga di bibir mulut ada firman pengajaran yang benar. Maleakhi Sebab ...

Siaran Langsung

Live Streaming GPTKK

Rekaman

Ikuti rekaman ibadah kami

Transkrip

Ringkasarn Firman Tuhan

Kesaksian

Pengalaman hidup bersama Firman Tuhan

Untuk Koneksi Lambat, silakan buka https://id.gptkk.org

Silakan kontak ke info@gptkk.org apabila bapak/ibu/sdr/sdri ada pertanyaan atau ingin berlangganan majalah Manna, dan silakan kirim email ke widjaja_h@yahoo.com apabila ingin konsultasi pribadi dengan bapak gembala.