Simpang Borobudur no 27 Malang
0341-496949
Matius 24:32-35 = NUBUAT TENTANG POHON ARA/ISRAEL.
Pohon ara ini ditampilkan dari jaman ke jaman:
  1. jaman Allah Bapa = menampilkan pohon ara di taman Eden.
  2. jaman Allah Anak = menampilkan pohon ara di pinggir jalan.
  3. jaman Allah Roh Kudus = menampilkan nubuat tentang pohon ara.
Ad. 2. POHON ARA DI PINGGIR JALAN.
Matius 21 :18-19
, Yesus lapar = Yesus ingin dipuaskan lewat ibadah pelayanan kita.
Pohon ara di sini sudah berdaun tapi tidak berbuah, artinya kehidupan yang sudah beribadah melayani Tuhan, tetapi tidak memuaskan Tuhan, maka akibatnya:
  • kehidupan itu juga tidak dipuaskan, sehingga mencari kepuasan di dunia,
  • hidup dalam suasana kutukan.
Pohon ara di sini tidak berbuah sebab pohon ara ditanam di pinggir jalan = menjadi Kristen jalanan, tidak tergembala, beredar-edar. Ada 2 macam beredar-edar:
  1. Tergembala beredar-edar.
    Kalau gembala tidak memberi makan sidang jemaat, itu berarti beredar-edar gembalanya.
    Kalau sidang jemaat tidak bisa makan firman penggembalaan, itu juga berarti beredar-edar.

  2. Hatinya beredar-edar saat mendengar firman penggembalaan, sehingga benih firman dicuri oleh setan dan tidak berbuah.
Orang yang beredar-edar itu tidak akan bertemu Tuhan, tetapi bertemu singa/setan (1 Petrus 5:8).

Amos 3:12a,singa ini akan menerkam dan memakan dua bagian penting, yaitu:
  1. Dua tulang betis,ini berarti tidak punya pendirian yang teguh pada firman pengajaran yang benar = lumpuh rohaninya.
    Lumpuh rohani artinya:
    • Tidak aktif lagi dalam pekerjaan Tuhan.
    • Masuk dalam dosa kawin-mengawinkan dan makan-minum.

  2. Telinga,ini berarti tidak mau mendengar sampai tidak dengar-dengaran lagi pada firman pengajaran yang benar.
    Yohanes 6:60,66,mengundurkan diri dari pengajaran yang benar = tidak lagi mengikut Yesus. Artinya adalah sekalipun masih beribadah dan melayani, tetapi sebenarnya sedang mengikuti ajaran palsu, atau mengikuti kebenaran diri sendiri. Inilah pohon ara yang berdaun, tetapi tidak berbuah.

    Biar kita melayani Tuhan dengan berbuah, minimal ada buah kebenaran, hidup benar mulai dari perkara yang kecil-kecil.
Mazmur 92:13-16,pohon akan berbuah jika ditanam di Bait Allah = tergembala. Hanya orang benar yang akan bisa tergembala.Kalau tidak benar, tidak akan bisa tertanam di Bait Allah. Dalam Tabernakel, daerah Pelataran adalah daerah keselamatan, Ruangan Maha Suci adalah daerah kesempurnaan. Saat ini, kita sudah selamat, tapi belum sempurna. Tertanam di Bait Allah = tergembala, itu berarti berada di Ruangan Suci, yaitu ketekunan dalam 3 macam ibadah (Kisah Rasul 2:41-42):
  1. Pelita Emas -->ketekunan dalam Ibadah Raya, persekutuan dengan Roh Kudus.
  2. Meja Roti Sajian -->ketekunan dalam Ibadah Pendalaman Alkitab dan Perjamuan Suci, persekutuan dengan Anak Allah dalam pengajaran dan Perjamuan Suci.
  3. Medzbah Dupa Emas -->ketekunan dalam Ibadah Doa, persekutuan dengan Allah Bapa dalam kasihNya.
Mazmur 92:13-14,pohon aras menunjuk pada kekuatan, pohon korma menunjuk pada kemanisan. Dalam penggembalaan, ada kekuatan dan kemanisan.

Pohon aras dan pohon korma dikaitkan dengan 2 hal:
  1. Nikah / rumah tangga.
    • Pohon aras:1 Timotius 2:8,suami yang tergembala akan mengalami penyucian hati, tangan (perbuatan) , dan mulut (perkataan), sehingga bisa menaikkan doa yang kuat, doa yang dijawab oleh Tuhan.
      Suami yang semacam ini adalah bagaikan singa Yehuda, yang memiliki kekuatan untuk melindungi dan memelihara nikah.

    • Pohon korma:1 Timotius 2:9-14,istri yang tergembala akan berdiam diri, tidak boleh mengajar dan memerintah laki-laki, mulai dari rumah tangga sampai dalam gereja.
      Kalau wanita mengajar dan memerintah laki-laki dalam nikah atau gereja, itu sama dengan memberi buah terlarang kepada laki-laki, akibatnya adalah nikah itu terlanjang, dipermalukan.
      Kalau wanita berdiam diri, berarti dia menempatkan suami sebagai kepala, dan Yesus sebagai Kepala rumah tangga.
      Istri yang berdiam diri ini adalah bagaikan madu yang manis.

    Hakim-hakim 14:12,18.
    Singa + madu = jawaban teka-teki Simson. Kalau teka-teki Simson terjawab, suami memiliki doa yang kuat, istri berdiam diri dan tunduk, maka nikah itu akan mendapatkan pakaian, sampai pakaian kemuliaan, pakaian Mempelai, terangkat saat kedatangan Yesus kedua kali. Kalau teka-teki terjawab, maka seluruh masalah nikah juga terjawab.

    1 Petrus 5:5-6,anak-anak yang tergembala akan tunduk pada orang tua jasmani, orang tua rohani, sampai taat orang tua Sorgawi.Maka anak-anak akan mengalami kekuatan tangan Tuhan untuk meninggikan Dia pada waktuNya.

  2. Ibadah pelayanan.
    Di Alkitab ini banyak rahasia, tetapi rahasia yang besar hanya dua, yaitu rahasia nikah dan rahasia ibadah pelayanan.

    • Pohon aras: 1 Raja-raja 5:3,6,dipakai dalam kegiatan pembangunan tubuh Kristus yang sempurna.
      Sebenarnya umat pilihan Tuhan hanya bangsa Israel, tetapi lewat kemurahan Tuhan, korban Kristus, bangsa Kafir juga bisa dilibatkan dalam pembangunan tubuh Kristus. Kalau bangsa Kafir bisa beribadah melayani Tuhan, itu adalah kepercayaan Tuhan seharga korban Kristus. Tidak mau beribadah melayani = menginjak-injak korban Kristus.

      Yang Tuhan cari dalam kegiatan pembangunan tubuh Kristus adalah kehidupan yang kuat dan teguh hati, yaitu:
      • tidak mudah kecewa dan tidak mudah putus asa menghadapi apapun juga,
      • berpegang teguh pada firman pengajaran yang benar, taati firman apapun resikonya.

      Wahyu 3:8,kalau kuat dan teguh hati, maka Tuhan yang akan membukakan pintu-pintu, sampai pintu Sorga, sekalipun kekuatan kita tidak seberapa.

    • Pohon korma: Kidung Agung 7:6-7,dipilih menjadi mempelai wanitaNya.
      Pohon korma ini kasar, jelek, tetapi Tuhan pilih menjadi mempelaiNya.
      Syaratnya adalah pohon korma ini harus mau dikerat = harus mau mengalami pengalaman salib, sengsara daging, supaya:
      • bisa dipeluk, bisa mengalami persekutuan yang erat dengan Tuhan,
      • bisa berbuah manis.

        Kidung Agung 7:9,buah manis adalah kata-kata manis, kata-kata yang menjadi berkat bagi sesama (bersaksi bagi sesama); dan kata-kata manis bagi Tuhan, yaitu bisa menyembah Tuhan, sampai bisa membangunkan Yesus yang tidur (Markus 4:37-39). Yesus yang sudah mati di kayu salib akan bangkit dengan kuasa kebangkitan untuk menolong kita dalam segala masalah, dan menuntuk kita sampai pelabuhan terakhir di Yerusalem Baru.
Tuhan memberkati.

Versi Cetak

Transkrip
  • Ibadah Pendalaman Alkitab Surabaya, 21 Juni 2019 (Jumat Sore)
    ... sepanjang hari 'pagi-pagi benar' jam enam pagi. Kerinduan mendalam dari pemilik kebun anggur--Yesus--adalah supaya kita aktif bekerja di kebun anggur tidak menganggur atau pensiun. Kalau menganggur akan dipakai oleh Babel. Kita tidak boleh menganggur tidak melayani dan pensiun Kalau sudah melayani jangan berhenti tetapi terus melayani sampai garis akhir. Itulah kerinduan ...
  • Ibadah Kaum Muda Remaja Malang, 08 Oktober 2011 (Sabtu Sore)
    ... selalu menang atas dosa atas halangan. Injil Markus menampilkan pribadi Yesus sebagai Hamba. Tabiat hamba adalah melayani dengan taat dengar-dengaran bukan asal melayani. Tidak taat merusak. Injil Lukas menampilkan pribadi Yesus sebagai Manusia. Tabiat manusia adalah rela sengsara untuk menolong orang lain. Injil Yohanes menampilkan Yesus sebagai Anak Allah. Tabiat Anak Allah ...
  • Ibadah Doa Surabaya, 05 Juni 2013 (Rabu Sore)
    ... dengan antikris dan kita harus mengalami naungan sayap Tuhan. Proses Yakub lolos dari Esau kita lolos dari antikris Kejadian - . Maka Yakub berangkat dari Bersyeba dan pergi ke Haran. . Ia sampai di suatu tempat dan bermalam di situ karena matahari telah terbenam. Ia mengambil sebuah batu yang terletak di ...
  • Ibadah Pendalaman Alkitab Malang, 20 Februari 2018 (Selasa Sore)
    ... percaya maka mulut mengaku dosa kepada Tuhan kepada sesama sehingga kita mengalami pengampunan dosa oleh darah Yesus dan jangan berbuat dosa lagi. Kita mati terhadap dosa sama dengan bertobat. Ini menunjuk alat mezbah korban bakaran. Roma Karena dengan hati orang percaya dan dibenarkan dan dengan mulut orang mengaku dan diselamatkan. ...
  • Ibadah Pendalaman Alkitab Surabaya, 28 November 2016 (Senin Sore)
    ... dengan apa yang jatuh dari meja orang kaya itu. Malahan anjing-anjing datang dan menjilat boroknya. Borok luka-luka--kekurangan orang lain. Justru bangsa kafir suka membicarakan kekurangan orang lain. Ini bagaikan anjing yang menjilat borok. Anjing menjilat darah Nabot. Nabot adalah kehidupan yang mempertahankan kebun anggur yang mau diganti dengan Ahab dan Izebel menjadi kebun ...
  • Ibadah Raya Malang, 01 Februari 2009 (Minggu Pagi)
    ... bersama kita sampai puncaknya adalah perjalanan mempelai Amsal . ad. . Berjalan bersama Tuhan. Wahyu syarat untuk bisa berjalan bersama Tuhan dalam perjalanan seorang laki-laki dengan gadis adalah berpakaian putih. Sejak jaman Adam dan Hawa manusia sudah telanjang. Satu-satunya cara untuk bisa berjalan bersama Tuhan adalah harus berpakaian putih yang diberikan Yesus ...
  • Ibadah Doa Malang, 13 Oktober 2009 (Selasa Sore)
    ... pintu. Tetapi sekalipun pohon ara sudah melembut sudah bertunas dan berbuah kita harus tetap waspada. Mengapa demikian Wahyu sebab pohon ara masih bisa menggugurkan buah-buahnya yang mentah karena digoncang angin yang kencang seperti bintang-bintang akan berguguran. Angin kencang ini menunjuk pada pencobaan-pencobaan baik secara jasmani maupun rohani pengajaran palsu dan dosa-dosa ...
  • Ibadah Raya Malang, 14 Juli 2013 (Minggu Pagi)
    ... di jaman yang sulit ini sampai menyingkirkan kita ke padang gurun yang jauh dari mata antikris selama . tahun. Pada saat antikris berkuasa di bumi selama . tahun semua yang ada di bumi ini menjadi tidak berarti lagi dan terjadi siksaan yang dahsyat sampai pemancungan kepala bagi anak Tuhan yang ...
  • Ibadah Doa Semalam Suntuk Session I Malang, 14 Oktober 2010 (Kamis Malam)
    ... dari Tuhan . binatang buas di darat itulah nabi palsu dengan roh dusta dan ajaran-ajaran palsu yang mengakibatkan anak Tuhan gugur dari iman dan binasa selamanya. Musuh dari dalam daging dengan segala keinginan dan hawa nafsunya yang membuat kita tidak taat dengar-dengaran bahkan menentang firman Tuhan. Daging inilah yang harus kita ...
  • Ibadah Pendalaman Alkitab Malang, 22 Maret 2018 (Kamis Sore)
    ... Yesus dan diselamatkan. Ini adalah untuk menambah kuantitas tubuh Kristus. Kabar Mempelai firman pengajaran yang lebih tajam dari pedang bermata dua untuk memilih orang yang sudah selamat untuk disucikan sampai sempurna seperti Yesus. Ini adalah untuk menambah kualitas tubuh Kristus. Jadi angin bertiup adalah imam hamba Tuhan pelayan Tuhan yang ...

Siaran Langsung

Live Streaming GPTKK

Rekaman

Ikuti rekaman ibadah kami

Transkrip

Ringkasarn Firman Tuhan

Kesaksian

Pengalaman hidup bersama Firman Tuhan

Untuk Koneksi Lambat, silakan buka https://id.gptkk.org

Silakan kontak ke info@gptkk.org apabila bapak/ibu/sdr/sdri ada pertanyaan atau ingin berlangganan majalah Manna, dan silakan kirim email ke widjaja_h@yahoo.com apabila ingin konsultasi pribadi dengan bapak gembala.