English Language | Form Penggembalaan
RINGKASAN KOTBAH IBADAH RUTIN DAN IBADAH KUNJUNGAN
RINGKASAN LAINNYA

Ibadah Doa Malam Surabaya, 21 Juli 2017 (Jumat Malam)

Ibadah Doa Surabaya, 27 April 2016 (Rabu Sore)
Salam sejahtera dalam kasih sayangnya TUHAN kita Yesus Kristus. Selamat malam, selamat mendengarkan firman TUHAN. Biarlah damai...

Ibadah Doa Surabaya, 04 Februari 2009 (Rabu Sore)
Matius 24: 29-31
= keadaan pada waktu kedatangan Tuhan Yesus yang kedua kali.Kita masih membaca ayat...

Ibadah Doa Puasa Session I Malang, 17 Maret 2009 (Selasa Pagi)
Keluaran 13-15 menunjuk tentang Kolam Pembasuhan (baptisan air), yaitu: Keluaran 13...

Ibadah Raya Malang, 01 Januari 2017 (Minggu Pagi)
Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus Kristus.

Ada dua macam kegiatan di takhta Sorga:
Kegiatan/...

Ibadah Raya Surabaya, 10 November 2013 (Minggu Sore)
Salam sejahtera dalam kasih sayangnya Tuhan kita Yesus Kristus. Selamat malam, selamat mendengarkan Firman Tuhan. Biarlah damai...

Ibadah Pendalaman Alkitab Malang, 08 Mei 2014 (Kamis Sore)
Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus Kristus:

Wahyu 1:13-16 merupakan 4 wujud penampilan pribadi...

Ibadah Pendalaman Alkitab Surabaya, 19 Juni 2017 (Senin Sore)
Salam sejahtera dalam kasih sayangnya TUHAN kita Yesus Kristus. Selamat malam, selamat mendengarkan firman TUHAN. Biarlah damai...

Ibadah Doa Surabaya, 07 Desember 2016 (Rabu Sore)
Salam sejahtera dalam kasih sayangnya TUHAN kita Yesus Kristus. Selamat malam, selamat mendengarkan firman TUHAN. Biarlah kasih...

Ibadah Raya Malang, 07 April 2013 (Minggu Pagi)
Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus Kristus.

Matius 28:16-20 perintah untuk memberitakan injil, sama...

Ibadah Doa Surabaya, 16 Maret 2016 (Rabu Sore)
Pembicara: Pdm. Youpri Ardiantoro

Puji TUHAN, salam sejahtera, selamat malam, selamat beribadah di dalam kasih sayangnya TUHAN kita, Yesus...

Ibadah Persekutuan III di Tentena-Poso, 24 September 2014 (Rabu Malam)
Salam sejahtera dalam kasih sayangnya Tuhan kita Yesus Kristus. Selamat malam, selamat mendengarkan Firman Tuhan. Biarlah damai...

Ibadah Pendalaman Alkitab Malang, 31 Mei 2012 (Kamis Sore)
Matius 27 menunjuk pada 7 kali percikan darah di atas tabut perjanjian.
Sekarang artinya...

Ibadah Raya Malang, 12 Agustus 2012 (Minggu Pagi)
IBADAH PENYERAHAN ANAK

2 Korintus 6:14-17
6:14 Janganlah kamu merupakan pasangan yang tidak seimbang dengan orang-orang yang...

Ibadah Doa Surabaya, 18 Januari 2017 (Rabu Sore)
Salam sejahtera dalam kasih sayangnya TUHAN kita Yesus Kristus. Selamat malam, selamat mendengarkan firman TUHAN. Biarlah kasih...


TRANSKRIP LENGKAP

Doa Surabaya (Rabu, 26 November 2014)
Tayang: 10 Mei 2019
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 24 November 2014)
Tayang: 10 Mei 2019
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 23 November 2014)
Tayang: 07 Januari 2019
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Doa Surabaya (Rabu, 19 November 2014)
Tayang: 07 Januari 2019
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 17 November 2014)
Tayang: 07 Januari 2019
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 09 November 2014)
Tayang: 22 Agustus 2018
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Doa Surabaya (Rabu, 05 November 2014)
Tayang: 04 Juni 2018
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 03 November 2014)
Tayang: 04 Juni 2018
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 02 November 2014)
Tayang: 03 Maret 2018
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 20 Oktober 2014)
Tayang: 13 Desember 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 13 Oktober 2014)
Tayang: 13 Desember 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 12 Oktober 2014)
Tayang: 24 Oktober 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Doa Surabaya (Rabu, 08 Oktober 2014)
Tayang: 18 September 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 06 Oktober 2014)
Tayang: 05 September 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 05 Oktober 2014)
Tayang: 05 September 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Doa Surabaya (Rabu, 01 Oktober 2014)
Tayang: 05 September 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 29 September 2014)
Tayang: 24 Juni 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 21 September 2014)
Tayang: 19 Mei 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Doa Surabaya (Rabu, 17 September 2014)
Tayang: 29 April 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 15 September 2014)
Tayang: 29 April 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]



Untuk Koneksi Lambat, silahkan buka http://id.gptkk.org
Transkrip lengkap dari ibadah penggembalaan di Malang dan Surabaya, semuanya di bawakan oleh gembala sidang Pdt. Widjaja Hendra.

Silahkan kontak ke info@gptkk.org apabila bapak/ibu/sdr/sdri ada pertanyaan atau mungkin ingin berlangganan majalah Manna dan silahkan kirim email ke widjaja_h [at] yahoo.com apabila ingin konsultasi pribadi dengan bapak gembala
silahkan ganti tanda [at] dengan @
Cari ringkasan:   
[versi cetak]
Cari rekaman ibadah ini di: http://www.kabarmempelai.org
Ibadah Kunjungan Ciawi II, 28 Juli 2010 (Rabu Pagi)

Wahyu 21: 5
21:5. Ia yang duduk di atas takhta itu berkata: "Lihatlah, Aku menjadikan segala sesuatu baru!" Dan firman-Nya: "Tuliskanlah, karena segala perkataan ini adalah tepat dan benar."

Tema: "Lihatlah, Aku menjadikan segala sesuatu baru!"
= Tuhan menciptakan/menjadikan segala sesuatu baru. Sebenarnya, Tuhan sudah menciptakan langit dan bumi, taman Eden dan manusia yang sama mulia dengan Tuhan.
Dan manusia yang sama mulia dengan Tuhan ditempatkan di taman Eden dan berbahagia bersama Tuhan.

Lalu kenapa Tuhan menciptakan lagi segala sesuatu baru?
Sebab, manusia berbuat dosa, sehingga manusia kehilangan kemuliaan Allah dan dibuang ke dunia. Dan di dalam dunia, manusia tetap berbuat dosa bahkan sampai puncaknya dosa (dosa makan minum dan kawin mengawinkan).
Akibatnya: manusia mendapat hukuman air bah (jaman Nuh) dan di akhir jaman mendapat hukuman api dan belerang.

Tuhan berusaha supaya manusia yang sudah diciptakan, tidak binasa. Karena itu, Tuhan menciptakan manusia baru yang sama mulia dengan Dia.
Tuhan menciptakan langit dan bumi yang baru, itulah Yerusalem baru.

Jadi, manusia yang diciptakan sama mulia dengan Tuhan, akan ditempatkan dalam Yerusalem baru.

Proses supaya manusia bisa menjadi baru adalah PEMBAHARUAN.
Jadi: kita harus mengalami pembaharuan demi pembaharuan sampai pembaharuan Yerusalem baru, artinya sampai kita sama mulia dengan Tuhan dan ditempatkan di Yerusalem baru.

Pembaharuan Yerusalem baru ditandai dengan kata "TIDAK ADA LAGI", maksudnya tidak ada lagi yang lama.
7 hal yang tidak boleh ada lagi:
  1. Wahyu 21: 1= laut,
  2. Wahyu 21: 4= maut,
  3. Wahyu 21: 4= perkabungan,
  4. Wahyu 21: 4= ratap tangis,
  5. Wahyu 21: 4= dukacita,
  6. Wahyu 22: 3= laknat/kutukan,
  7. Wahyu 22: 5= malam.
Kita masih membahas bagian yang ke-7
Wahyu 22: 5
22:5. Dan malam tidak akan ada lagi di sana, dan mereka tidak memerlukan cahaya lampu dan cahaya matahari, sebab Tuhan Allah akan menerangi mereka, dan mereka akan memerintah sebagai raja sampai selama-lamanya.

MALAM TIDAK ADA LAGI, artinya tidak ada lagi kegelapan dosa sampai puncaknya dosa = tidak ada lagi buta rohani.
Hamba Tuhan/anak Tuhan yang hidup dalam kegelapan dosa = hamba Tuhan/anak Tuhan yang buta rohani.

Pengertian dan penyebab buta rohani:
  1. Tidak bisa melihat cahaya Injil kemuliaan Kristus yang adalah wujud Allah = tidak mau mengerti/menolak firman pengajaran yang keras yang menyucikan dosa-dosa yang tersembunyi.

    2 Korintus 4:3-4
    4:3 Jika Injil yang kami beritakan masih tertutup juga, maka ia tertutup untuk mereka, yang akan binasa,
    4:4 yaitu orang-orang yang tidak percaya, yang pikirannya telah dibutakan oleh ilah zaman ini, sehingga mereka tidak melihat cahaya Injil tentang kemuliaan Kristus, yang adalah gambaran Allah.

    Ibrani 4:12-13
    4:12 Sebab firman Allah hidup dan kuat dan lebih tajam dari pada pedang bermata dua manapun; ia menusuk amat dalam sampai memisahkan jiwa dan roh, sendi-sendi dan sumsum; ia sanggup membedakan pertimbangan dan pikiran hati kita.
    4:13 Dan tidak ada suatu makhlukpun yang tersembunyi di hadapan-Nya, sebab segala sesuatu telanjang dan terbuka di depan mata Dia, yang kepada-Nya kita harus memberikan pertanggungan jawab.

    Hanya firman pengajaran yang lebih tajam dari pedang bermata dua yang bisa menyucikan dosa-dosa yang tersembunyi.

    Akibat menolak firman pengajaran yang keras adalah:
    • tetap menyembunyikan dosa-dosa,
    • hadirat Tuhan tersembunyi dan tidak bisa melihat wujud Yesus sebagai gambaran Allah
    • tidak mengalami penebusan dosa oleh darah Yesus.
      Terang penebusan ini digambarkan sebagai terang bulan.
      Tidak mengalami terang penebusan = bulan tidak kelihatan = buta rohani.

    Mengapa terjadi kebutaan secara rohani?
    Sebab ada berhala/ilah [2 Korintus 4:4].

    Keluaran 32:1,4
    32:1. Ketika bangsa itu melihat, bahwa Musa mengundur-undurkan turun dari gunung itu, maka berkumpullah mereka mengerumuni Harun dan berkata kepadanya: "Mari, buatlah untuk kami allah, yang akan berjalan di depan kami sebab Musa ini, orang yang telah memimpin kami keluar dari tanah Mesir--kami tidak tahu apa yang telah terjadi dengan dia."
    32:4 Diterimanyalah itu dari tangan mereka, dibentuknya dengan pahat, dan dibuatnyalah dari padanya anak lembu tuangan. Kemudian berkatalah mereka: "Hai Israel, inilah Allahmu, yang telah menuntun engkau keluar dari tanah Mesir!"

    Berhala ini dimulai dari zaman Israel.
    Musa di atas gunung Sinai menerima 2 hal, yaitu dua loh batu (intinya adalah kasih) dan Tabernakel/Kemah Suci. Sekarang 2 hal ini sudah tidak ada lagi, tetapi secara rohani artinya:
    • dua loh batu --> pengajaran Mempelai,
    • Tabernakel --> pengajaran Tabernakel.

    Jadi, Musa menerima pengajaran Mempelai dalam terang Tabernakel. Ini ditolak oleh bangsa Israel sebab ada anak lembu emas, yang menunjuk pada:
    • Keinginan akan uang, ikatan akan uang.
      Bukti terikat akan uang adalah menjadi kikir (tidak bisa memberi) dan serakah (merampas hak orang lain).
      Kalau ada keinginan/ikatan akan uang, maka tidak akan ada pembukaan rahasia firman.

    • Kekerasan hati, menyembunyikan dosa.
      Keluaran 32:9
      32:9 Lagi firman TUHAN kepada Musa: "Telah Kulihat bangsa ini dan sesungguhnya mereka adalah suatu bangsa yang tegar tengkuk.

      Kekerasan hati ini tidak berhenti tetapi terus berkembang. Di zaman raja-raja, anak lembu emas ini menjadi dua kali lipat.

      1 Raja-raja 12:28
      12:28 Sesudah menimbang-nimbang, maka raja membuat dua anak lembu jantan dari emas dan ia berkata kepada mereka: "Sudah cukup lamanya kamu pergi ke Yerusalem. Hai Israel, lihatlah sekarang allah-allahmu, yang telah menuntun engkau keluar dari tanah Mesir."

      Di akhir zaman, kekerasan hati ini berlipat kali ganda, sehingga menolak firman pengajaran yang benar.
      Oleh sebab itu, kita harus berdoa supaya pembukaan rahasia firman semakin dilipatgandakan supaya bisa mengalahkan kekerasan hati yang sudah berlipat ganda.

  2. Lupa pengampunan dosa, sehingga mengulang-ulangi dosa.
    2 Petrus 1:9
    1:9 Tetapi barangsiapa tidak memiliki semuanya itu, ia menjadi buta dan picik, karena ia lupa, bahwa dosa-dosanya yang dahulu telah dihapuskan.

    Dalam Alkitab, orang yang mengulang-ulangi dosa adalah seperti anjing dan babi.
    Anjing kembali menjilat muntah menunjuk pada perkataan dosa yang selalu diulang-ulang.
    Babi kembali ke kubangan menunjuk pada perbuatan dosa yang selalu diulang-ulang.

    Mengulang-ulang dosa = tidak mau insaf akan dosa.

    Yohanes 16:7-8
    16:7. Namun benar yang Kukatakan ini kepadamu: Adalah lebih berguna bagi kamu, jika Aku pergi. Sebab jikalau Aku tidak pergi, Penghibur itu tidak akan datang kepadamu, tetapi jikalau Aku pergi, Aku akan mengutus Dia kepadamu.
    16:8 Dan kalau Ia datang, Ia akan menginsafkan dunia akan dosa, kebenaran dan penghakiman;

    Roh Kudus menginsafkan kita akan dosa sehingga kita bisa berhenti berbuat dosa dan hidup dalam kebenaran.
    Roh Kudus ini digambarkan sebagai terang bintang.
    Jatuh bangun dalam dosa = menolak Roh Kudus = bintang tidak kelihatan = buta rohani.

    Mengapa terjadi buta rohani?
    Di sini juga karena kekerasan hati.

    Kisah Rasul 7:51
    7:51. Hai orang-orang yang keras kepala dan yang tidak bersunat hati dan telinga, kamu selalu menentang Roh Kudus, sama seperti nenek moyangmu, demikian juga kamu.

  3. Membenci sesama, tidak mengasihi sesama.
    1 Yohanes 2:11
    2:11 Tetapi barangsiapa membenci saudaranya, ia berada di dalam kegelapan dan hidup di dalam kegelapan. Ia tidak tahu ke mana ia pergi, karena kegelapan itu telah membutakan matanya.

    1 Yohanes 4:20-21
    4:20 Jikalau seorang berkata: "Aku mengasihi Allah," dan ia membenci saudaranya, maka ia adalah pendusta, karena barangsiapa tidak mengasihi saudaranya yang dilihatnya, tidak mungkin mengasihi Allah, yang tidak dilihatnya.
    4:21 Dan perintah ini kita terima dari Dia: Barangsiapa mengasihi Allah, ia harus juga mengasihi saudaranya.

    Membenci sesama = tidak mengasihi Allah = menolak kasih Allah.
    Kasih Allah dalam Alkitab digambarkan sebagai terang matahari.
    Menolak kasih Allah = matahari tidak kelihatan = buta rohani.

    Siapa orang yang tidak mengasihi sesama?
    Yohanes 14:15
    14:15. "Jikalau kamu mengasihi Aku, kamu akan menuruti segala perintah-Ku.

    Orang yang tidak mengasihi sesama adalah orang yang tidak dengar-dengaran, orang yang memiliki firman pengajaran tetapi tidak praktek.

    Mengapa terjadi buta rohani?
    Sebab hatinya keras seperti batu amril.

    Zakharia 7:11-12
    7:11 Tetapi mereka tidak mau menghiraukan, dilintangkannya bahunya untuk melawan dan ditulikannya telinganya supaya jangan mendengar.
    7:12 Mereka membuat hati mereka keras seperti batu amril, supaya jangan mendengar pengajaran dan firman yang disampaikan TUHAN semesta alam melalui roh-Nya dengan perantaraan para nabi yang dahulu. Oleh sebab itu datang murka yang hebat dari pada TUHAN.

Jadi, buta rohani disebabkan oleh KERAS HATI = tidak ada terang matahari, bulan, dan bintang. Kehidupannya benar-benar gelap gulita.

Akibat buta rohani, menjadi keras hati dan hidup dalam kegelapan: Mengalami angin badai yang dahsyat.
Kisah Rasul 27:20-21
27:20 Setelah beberapa hari lamanya baik matahari maupun bintang-bintang tidak kelihatan, dan angin badai yang dahsyat terus-menerus mengancam kami, akhirnya putuslah segala harapan kami untuk dapat menyelamatkan diri kami.
27:21. Dan karena mereka beberapa lamanya tidak makan, berdirilah Paulus di tengah-tengah mereka dan berkata: "Saudara-saudara, jika sekiranya nasihatku dituruti, supaya kita jangan berlayar dari Kreta, kita pasti terpelihara dari kesukaran dan kerugian ini!

Angin badai menunjuk:
  • pada pencobaan-pencobaan di segala bidang yang tidak terselesaikan
  • dihantam oleh dosa-dosa sampai puncaknya dosa, yaitu dosa makan-minum dan dosa kawin-mengawinkan
  • ajaran palsu yang membuat bimbang. 

Akibatnya adalah:
  • 'tidak makan', yaitu masuk dalam kelaparan rohani sampai masuk di zaman antikris
  • tenggelam dalam lautan api dan belerang, tidak bisa mencapai pelabuhan Yerusalem Baru. 

Tuhan mau menolong supaya kehidupan kita tidak tenggelam dalam lautan api dan belerang sampai binasa untuk selama-lamanya.
Cara Tuhan menolong:
  1. Lewat pemberitaan firman yang menunjuk dosa, menegur, dan menasehati.
    Kisah Rasul 27:21-22
    27:21. Dan karena mereka beberapa lamanya tidak makan, berdirilah Paulus di tengah-tengah mereka dan berkata: "Saudara-saudara, jika sekiranya nasihatku dituruti, supaya kita jangan berlayar dari Kreta, kita pasti terpelihara dari kesukaran dan kerugian ini!
    27:22 Tetapi sekarang, juga dalam kesukaran ini, aku menasihatkan kamu, supaya kamu tetap bertabah hati, sebab tidak seorangpun di antara kamu yang akan binasa, kecuali kapal ini.

    2 Timotius 4:2
    4:2 Beritakanlah firman, siap sedialah baik atau tidak baik waktunya, nyatakanlah apa yang salah, tegorlah dan nasihatilah dengan segala kesabaran dan pengajaran.

    Pemberitaan firman yang benar ini lebih dari uang, lebih dari semuanya.
    Firman pengajaran yang benar akan:
    • Menunjuk dosa yang tersembunyi. Saat dosa diakui dan diampuni, maka badai akan selesai.
    • Menegur, supaya kita bertobat (berhenti berbuat dosa dan kembali kepada Tuhan).
    • Menasehati.
      Nasehat firman adalah tuntunan Tuhan supaya kita bisa hidup benar dan suci.
      Nasehat firman juga adalah jalan keluar dari segala masalah, sampai yang mustahil sekalipun.

  2. Lewat Perjamuan Suci.
    Kisah Rasul 27:33-36
    27:33 Ketika hari menjelang siang, Paulus mengajak semua orang untuk makan, katanya: "Sudah empat belas hari lamanya kamu menanti-nanti saja, menahan lapar dan tidak makan apa-apa.
    27:34 Karena itu aku menasihati kamu, supaya kamu makan dahulu. Hal itu perlu untuk keselamatanmu. Tidak seorangpun di antara kamu akan kehilangan sehelaipun dari rambut kepalanya."
    27:35 Sesudah berkata demikian, ia mengambil roti, mengucap syukur kepada Allah di hadapan semua mereka, memecah-mecahkannya, lalu mulai makan.
    27:36 Maka kuatlah hati semua orang itu, dan merekapun makan juga.

    Keluaran 12:6
    12:6 Kamu harus mengurungnya sampai hari yang keempat belas bulan ini; lalu seluruh jemaah Israel yang berkumpul, harus menyembelihnya pada waktu senja.

    Roti yang dipecah-pecahkan di sini ada kaitan dengan anak domba Paskah (angka 14), sehingga menunjuk pada Perjamuan Suci.

    Perjamuan Suci tidak boleh sembarangan, tetapi harus didahului dengan firman pengajaran yang benar untuk menunjuk dosa, sehingga kita bisa menguji diri dan layak makan Perjamuan Suci. Perjamuan Suci bukan menjadi kebiasaan atau kecelakaan, tetapi menjadi kekuatan baru [Kisah Rasul 27:36].

    Kuat dan teguh hati = lembut hati seperti bayi.

Tetapi dalam pelayanan firman pengajaran yang Perjamuan Suci, masih ada 2 kemungkinan:
  1. Seperti Yudas yang tetap keras hati dan mempertahankan dosa, terutama dusta.
    Yohanes 13:26-27
    13:26 Jawab Yesus: "Dialah itu, yang kepadanya Aku akan memberikan roti, sesudah Aku mencelupkannya." Sesudah berkata demikian Ia mengambil roti, mencelupkannya dan memberikannya kepada Yudas, anak Simon Iskariot.
    13:27 Dan sesudah Yudas menerima roti itu, ia kerasukan Iblis. Maka Yesus berkata kepadanya: "Apa yang hendak kauperbuat, perbuatlah dengan segera."

    Matius 26:25
    26:25 Yudas, yang hendak menyerahkan Dia itu menjawab, katanya: "Bukan aku, ya Rabi?" Kata Yesus kepadanya: "Engkau telah mengatakannya."

    Firman dan Perjamuan Suci adalah uluran tangan belas kasihan Tuhan atas hidup kita.
    Saat menyembunyikan dosa dusta, maka tangan Tuhan tidak bisa menjangkau, tidak ada kesempatan untuk menerima uluran tangan Tuhan.
    Akibatnya adalah Yudas kerasukan setan kegelapan, tidak ada terang matahari, bulan, dan bintang = menjadi sama dengan antikris yang akan dibinasakan untuk selama-lamanya.

  2. Rasul Yohanes melembut (= kuat dan teguh hati)
    Yohanes 13:23
    13:23 Seorang di antara murid Yesus, yaitu murid yang dikasihi-Nya, bersandar dekat kepada-Nya, di sebelah kanan-Nya.

    Hati yang keras itu sebenarnya sangat rapuh, tetapi hati yang lembut adalah hati yang kuat dan teguh.

    Kuat dan teguh hati, melembut seperti bayi artinya:
    • tetap berpegang pada satu firman pengajaran yang benar
    • tidak berbuat dosa di manapun, kapanpun, situasi apapun
    • bersandar di dada Tuhan.

    Hasilnya:
    • Tangan belas kasihan Tuhan mampu menyelesaikan segala masalah kita sampai yang sudah mustahil, sekalipun kita tidak berdaya.

      2 Tawarikh 14:9-11
      14:9. Zerah, orang Etiopia itu, maju berperang melawan mereka dengan tentara sebanyak sejuta orang dan tiga ratus kereta. Ia sampai ke Maresa.
      14:10 Lalu Asa maju menghadapinya. Mereka mengatur barisan perangnya di lembah Zefata dekat Maresa.
      14:11 Kemudian Asa berseru kepada TUHAN, Allahnya: "Ya TUHAN, selain dari pada Engkau, tidak ada yang dapat menolong yang lemah terhadap yang kuat. Tolonglah kami ya TUHAN, Allah kami, karena kepada-Mulah kami bersandar dan dengan nama-Mu kami maju melawan pasukan yang besar jumlahnya ini. Ya TUHAN, Engkau Allah kami, jangan biarkan seorang manusia mempunyai kekuatan untuk melawan Engkau!"

    • Mati hidup kita adalah urusan Tuhan, ada dalam tangan Tuhan.

      Yohanes 21:20-23
      21:20. Ketika Petrus berpaling, ia melihat bahwa murid yang dikasihi Yesus sedang mengikuti mereka, yaitu murid yang pada waktu mereka sedang makan bersama duduk dekat Yesus dan yang berkata: "Tuhan, siapakah dia yang akan menyerahkan Engkau?"
      21:21 Ketika Petrus melihat murid itu, ia berkata kepada Yesus: "Tuhan, apakah yang akan terjadi dengan dia ini?"
      21:22 Jawab Yesus: "Jikalau Aku menghendaki, supaya ia tinggal hidup sampai Aku datang, itu bukan urusanmu. Tetapi engkau: ikutlah Aku."
      21:23 Maka tersebarlah kabar di antara saudara-saudara itu, bahwa murid itu tidak akan mati. Tetapi Yesus tidak mengatakan kepada Petrus, bahwa murid itu tidak akan mati, melainkan: "Jikalau Aku menghendaki supaya ia tinggal hidup sampai Aku datang, itu bukan urusanmu."

      Tangan belas kasihan Tuhan akan memberikan masa depan yang indah.
      Tuhan yang akan memperjuangkan hidup kita, Tuhan yang akan bergumul untuk kita.

Tuhan memberkati.


kembali ke halaman sebelumnya
IBADAH RUTIN DI MALANG

Minggu jam 06:45 (Ibadah Raya)
Minggu jam 10:15 (Ibadah Sekolah Minggu)
Selasa jam 17:15 (Ibadah Pendalaman Alkitab)
Rabu jam 07:30 (Ibadah Kaum Wanita)
Kamis jam 17:15 (Ibadah Doa Penyembahan)
Sabtu jam 17:15 (Ibadah Kaum Muda Remaja)

IBADAH RUTIN DI MEDAN
Royal Room Hotel Danau Toba Internasional
Jl. Imam Bonjol Medan

Minggu, jam 18:45 (Ibadah Raya)
Senin, jam 08:00 (Ibadah Pendalaman Alkitab)
Senin, jam 17:30 (Ibadah Pendalaman Alkitab)

IBADAH RUTIN DI SURABAYA

Minggu jam 09:30 (Ibadah Sekolah Minggu)
Minggu jam 10:55 (Ibadah Raya)
Rabu jam 17:30 (Ibadah Pendalaman Alkitab)
Jumat jam 17:30 (Ibadah Doa Penyembahan)


IBADAH RUTIN DI JAKARTA
Jl. Patra Kuningan XIV no.4
Jakarta Selatan
Sabtu, jam 09:00 (Ibadah Pendalaman Alkitab)

IBADAH KUNJUNGAN
  • 04-05 September 2019
    (Ibadah Kunjungan di Semarang)

  • 17-19 September 2019
    (Ibadah Persekutuan di Malang)

  • 08-10 Oktober 2019
    (Ibadah Kunjungan di Batam)

  • 22-24 Oktober 2019
    (Ibadah Kunjungan di Sorong)

  • 05-07 November 2019
    (Ibadah Kunjungan di Tentena)

  • 19-21 November 2019
    (Ibadah Kunjungan di Medan)

  • 03-05 Desember 2019
    (Ibadah Kunjungan di Jayapura)

  • 13-18 April 2020
    (Ibadah Kunjungan di Korea Selatan)

All Right Reserved Gereja Pantekosta Tabernakel "KRISTUS KASIH"
Jln. Simpang Borobudur 27 Malang | Telp: (0341) 496949 | Fax: (0341) 476751 » Lihat Peta Gereja Kami di Malang
Jln. WR Supratman 4 Surabaya | Telp. 08123300378 » Lihat Peta Gereja Kami di Surabaya
hubungi kami | email: info@gptkk.org | sitemap | top