English Language | Form Penggembalaan
RINGKASAN KOTBAH IBADAH RUTIN DAN IBADAH KUNJUNGAN
RINGKASAN LAINNYA

Ibadah Jumat Agung Malang, 22 April 2011 (Jumat Sore)
Matius 26:6-13 adalah tentang PERSIAPAN PASKAH.

Matius 26:7,12
26:7...

Ibadah Persekutuan Tubuh Kristus Medan V, 25 April 2013 (Kamis Pagi)
Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus Kristus.

Wahyu 19:9
19:9 Lalu ia berkata kepadaku: “Tuliskanlah:...

Ibadah Raya Surabaya, 05 Mei 2013 (Minggu Sore)
Penyerahan Anak
Yesaya 49: 15-16
49:15. Dapatkah seorang perempuan melupakan bayinya, sehingga ia tidak menyayangi anak dari kandungannya? Sekalipun dia melupakannya, Aku tidak akan...

Ibadah Kaum Muda Remaja Malang, 08 November 2014 (Sabtu Sore)
Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus Kristus.

Kita masih membahas Lukas 8. Dalam...

Ibadah Doa Malang, 16 April 2013 (Selasa Sore)
Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus Kristus.

Matius 28:16-20 perintah untuk memberitakan injil, sama dengan penyebaran terang/...

Ibadah Kunjungan Jakarta II, 18 November 2015 (Rabu Pagi)
Salam sejahtera dalam kasih sayangnya TUHAN kita Yesus Kristus. Selamat mendengarkan firman TUHAN. Biarlah damai sejahtera dilimpahkan...

Ibadah Raya Surabaya, 10 Juni 2012 (Minggu Sore)
Matius 27:
= dalam Tabernakel, terkena pada 7 kali percikan darah di atas tabut perjanjian/tutup pendamaian= sengsara yang dialami oleh Yesus sampai...

Ibadah Doa Malang, 13 Juni 2017 (Selasa Sore)
Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus Kristus.

Wahyu 6:1-2
6:1 Maka aku...

Ibadah Doa Malang, 01 Maret 2011 (Selasa Sore)
bersamaan dengan Ibadah Doa Puasa Session III

Matius 26:1-5 menunjuk...

Ibadah Kaum Muda Remaja Surabaya, 28 Maret 2015 (Sabtu Sore)
Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus Kristus.

Lukas 9 dalam susunan Tabernakel menunjuk pada...

Ibadah Pendalaman Alkitab Malang, 09 September 2010 (Kamis Sore)
Matius 25:14-15
Jika kita yang tadinya manusia berdosa bisa melayani Tuhan, itu adalah karena

Ibadah Raya Malang, 03 Januari 2016 (Minggu Pagi)
Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus Kristus.

Wahyu 3:14-22 tentang sidang jemaat Laodikia,...

Ibadah Raya Surabaya, 08 Juli 2012 (Minggu Sore)
Bersamaan dengan penataran imam dan calon imam I
Matius 27:
= dalam Tabernakel, terkena pada 7 kali percikan darah di atas tabut perjanjian/tutup...

Ibadah Raya Surabaya, 13 November 2016 (Minggu Siang)
Salam sejahtera dalam kasih sayangnya TUHAN kita Yesus Kristus. Selamat siang, selamat mendengarkan firman TUHAN. Biarlah kasih...

Ibadah Doa Malam Surabaya, 27 Oktober 2017 (Jumat Malam)
Imamat 24: 5-9 => roti sajian
24:5. "Engkau harus mengambil tepung yang terbaik dan membakar dua belas roti bundar dari...


TRANSKRIP LENGKAP

Doa Surabaya (Rabu, 26 November 2014)
Tayang: 10 Mei 2019
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 24 November 2014)
Tayang: 10 Mei 2019
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 23 November 2014)
Tayang: 07 Januari 2019
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Doa Surabaya (Rabu, 19 November 2014)
Tayang: 07 Januari 2019
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 17 November 2014)
Tayang: 07 Januari 2019
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 09 November 2014)
Tayang: 22 Agustus 2018
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Doa Surabaya (Rabu, 05 November 2014)
Tayang: 04 Juni 2018
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 03 November 2014)
Tayang: 04 Juni 2018
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 02 November 2014)
Tayang: 03 Maret 2018
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 20 Oktober 2014)
Tayang: 13 Desember 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 13 Oktober 2014)
Tayang: 13 Desember 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 12 Oktober 2014)
Tayang: 24 Oktober 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Doa Surabaya (Rabu, 08 Oktober 2014)
Tayang: 18 September 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 06 Oktober 2014)
Tayang: 05 September 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 05 Oktober 2014)
Tayang: 05 September 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Doa Surabaya (Rabu, 01 Oktober 2014)
Tayang: 05 September 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 29 September 2014)
Tayang: 24 Juni 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 21 September 2014)
Tayang: 19 Mei 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Doa Surabaya (Rabu, 17 September 2014)
Tayang: 29 April 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 15 September 2014)
Tayang: 29 April 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]



Untuk Koneksi Lambat, silahkan buka http://id.gptkk.org
Transkrip lengkap dari ibadah penggembalaan di Malang dan Surabaya, semuanya di bawakan oleh gembala sidang Pdt. Widjaja Hendra.

Silahkan kontak ke info@gptkk.org apabila bapak/ibu/sdr/sdri ada pertanyaan atau mungkin ingin berlangganan majalah Manna dan silahkan kirim email ke widjaja_h [at] yahoo.com apabila ingin konsultasi pribadi dengan bapak gembala
silahkan ganti tanda [at] dengan @
Cari ringkasan:   
[versi cetak]
Cari rekaman ibadah ini di: http://www.kabarmempelai.org
Ibadah Pendalaman Alkitab Malang, 06 Juli 2017 (Kamis Sore)

Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus Kristus.

Wahyu 6:3-4
6:3 Dan ketika Anak Domba itu membuka meterai yang kedua, aku mendengar makhluk yang kedua berkata: "Mari!"
6:4 Dan majulah seekor kuda lain, seekor kuda merah padam dan orang yang menungganginya dikaruniakan kuasa untuk mengambil damai sejahtera dari atas bumi, sehingga mereka saling membunuh, dan kepadanya dikaruniakan sebilah pedang yang besar.

Pembukaan meterai yang kedua = hukuman Allah Roh Kudus yang kedua atas dunia yaitu kegerakan kuda merah padam untuk mengambil damai sejahtera di bumi. Akibatnya adalah manusia di dunia, termasuk hamba Tuhan/ pelayan Tuhan hanya saling membenci, memfitnah, membunuh, sehingga mengalami penghukuman pedang besar sampai binasa, tidak bisa masuk Yerusalem Baru (Kota Damai).

Ada 2 saksi kegerakan kuda merah padam:
  1. Makhluk kedua, seperti anak lembu.
    Wahyu 4:7
    4:7 Adapun makhluk yang pertama sama seperti singa, dan makhluk yang kedua sama seperti anak lembu, dan makhluk yang ketiga mempunyai muka seperti muka manusia, dan makhluk yang keempat sama seperti burung nasar yang sedang terbang.

    Ini menunjuk bayangan tentang Yesus sebagai korban pendamaian dalam Perjanjian Lama.

  2. Anak Domba.
    Wahyu 5:6
    5:6 Maka aku melihat di tengah-tengah takhta dan keempat makhluk itu dan di tengah-tengah tua-tua itu berdiri seekor Anak Domba seperti telah disembelih, bertanduk tujuh dan bermata tujuh: itulah ketujuh Roh Allah yang diutus ke seluruh bumi.

    Ini sama dengan Anak Domba Allah yang telah tersembelih, yaitu penggenapan Yesus sebagai korban pendamaian dalam Perjanjian Baru.

    1 Yohanes 4:10

    4:10 Inilah kasih itu: Bukan kita yang telah mengasihi Allah, tetapi Allah yang telah mengasihi kita dan yang telah mengutus Anak-Nya sebagai pendamaian bagi dosa-dosa kita.

Jadi sebelum damai sejahtera diambil dari dunia ini, maka Tuhan sudah menyediakan korban pendamaian, yaitu Yesus yang mencucurkan darah sampai mati di kayu salib supaya manusia berdosa bisa diperdamaikan dan mempunyai damai sejahtera.

2 Korintus 5:18-19
5:18 Dan semuanya ini dari Allah, yang dengan perantaraan Kristus telah mendamaikan kita dengan diri-Nya dan yang telah mempercayakan pelayanan pendamaian itu kepada kami.
5:19 Sebab Allah mendamaikan dunia dengan diri-Nya oleh Kristus dengan tidak memperhitungkan pelanggaran mereka. Ia telah mempercayakan berita pendamaian itu kepada kami.

Ada 2 hal tentang pendamaian:
  1. Semuanya ini dari Allah [ayat 18].
    Sejak Adam dan Hawa berbuat dosa dan semua manusia di dunia sudah berbuat dosa, manusia berdosa tidak bisa kembali kepada Allah. Maka Allah yang berinisiatif untuk mendamaikan diriNya dengan manusia berdosa lewat korban Kristus di kayu salib (korban pendamaian).

  2. Setelah manusia berdosa diperdamaikan lewat korban Kristus, maka Allah tidak memperhitungkan dosa kita [ayat 19]. Allah memandang kita seperti tadinya tidak pernah berbuat dosa. Inilah kekuatan pendamaian oleh korban Kristus.

Efesus 2:13-16
2:13 Tetapi sekarang di dalam Kristus Yesus kamu, yang dahulu "jauh", sudah menjadi "dekat" oleh darah Kristus.
2:14 Karena Dialah damai sejahtera kita, yang telah mempersatukan kedua pihak dan yang telah merubuhkan tembok pemisah, yaitu perseteruan,
2:15 sebab dengan mati-Nya sebagai manusia Ia telah membatalkan hukum Taurat dengan segala perintah dan ketentuannya, untuk menciptakan keduanya menjadi satu manusia baru di dalam diri-Nya, dan dengan itu mengadakan damai sejahtera,
2:16 dan untuk memperdamaikan keduanya, di dalam satu tubuh, dengan Allah oleh salib, dengan melenyapkan perseteruan pada salib itu.

Pendamaian oleh darah Yesus mulai dari nikah/ rumah tangga, penggembalaan, antar penggembalaan, sampai Israel dan kafir menjadi satu tubuh Kristus yang sempurna. Berdamai sama dengan merubuhkan tembok pemisah yaitu perseteruan. Yang membuat berseteru adalah:
  1. Dosa-dosa sampai puncaknya dosa yang disembunyikan.
  2. Dosa kebenaran diri sendiri (putih tetapi kusta) yaitu kebenaran di luar Alkitab.
  3. Menutupi dosa dengan menyalahkan orang lain, menyalahkan Tuhan (firman pengajaran benar).
  4. Menyembunyikan dosa di balik ayat-ayat firman yang diputarbalikkan, seperti dulu Adam dan Hawa menutupi ketelanjangan dengan daun pohon ara.

    1 Korintus 7:8-9
    7:8 Tetapi kepada orang-orang yang tidak kawin dan kepada janda-janda aku anjurkan, supaya baiklah mereka tinggal dalam keadaan seperti aku.
    7:9 Tetapi kalau mereka tidak dapat menguasai diri, baiklah mereka kawin. Sebab lebih baik kawin dari pada hangus karena hawa nafsu.

    Janda adalah istri yang ditinggal mati suaminya. Namun sering diputar-balik, janda yang cerai dari suaminya diperbolehkan menikah lagi.
Merubuhkan tembok perseteruan sama dengan membangun tembok Yerusalem Baru. Kita berdamai dan mengalami damai sejahtera, sampai masuk Yerusalem Baru.

Markus 9:49-50

9:49 Karena setiap orang akan digarami dengan api.
9:50 Garam memang baik, tetapi jika garam menjadi hambar, dengan apakah kamu mengasinkannya? Hendaklah kamu selalu mempunyai garam dalam dirimu dan selalu hidup berdamai yang seorang dengan yang lain."

Kehidupan yang sudah diperdamaikan oleh darah Kristus sama dengan kehidupan yang digarami/ diurapi Roh Kudus, sama dengan garam yang asin. Tanda garam yang asin:
  1. Tidak busuk oleh virus dosa, bakteri dosa, sampai ulat-ulat dosa yang menggerogoti manusia sampai di neraka, sehingga bisa hidup dalam kebenaran dan kesucian.
  2. Memberi rasa enak sehingga dibutuhkan di mana-mana.
    Kita menjadi saksi Tuhan untuk kemuliaan nama Tuhan. Kita dipakai dalam kegerakan Roh Kudus hujan akhir, kegerakan pembangunan tubuh Kristus.

Dalam Perjanjian Baru, garam asin sama dengan keledai yang ditunggangi oleh Yesus masuk ke Yerusalem.
Dalam Perjanjian Lama, garam asin sama dengan Lot sekeluarga yang keluar dari Sodom dan Gomora menuju ke pegunungan.

Kejadian 19:17

19:17 Sesudah kedua orang itu menuntun mereka sampai ke luar, berkatalah seorang: "Larilah, selamatkanlah nyawamu; janganlah menoleh ke belakang, dan janganlah berhenti di manapun juga di Lembah Yordan, larilah ke pegunungan, supaya engkau jangan mati lenyap."

Wahyu 21:9-10

21:9 Maka datanglah seorang dari ketujuh malaikat yang memegang ketujuh cawan, yang penuh dengan ketujuh malapetaka terakhir itu, lalu ia berkata kepadaku, katanya: "Marilah ke sini, aku akan menunjukkan kepadamu pengantin perempuan, mempelai Anak Domba."
21:10 Lalu, di dalam roh ia membawa aku ke atas sebuah gunung yang besar lagi tinggi dan ia menunjukkan kepadaku kota yang kudus itu, Yerusalem, turun dari sorga, dari Allah.

Ini dibagi menjadi 2 tahap:
  1. Lot sekeluarga keluar dari Sodom dan Gomora, sama dengan selamat, sama dengan kegerakan Roh Kudus hujan awal.
  2. Lot sekeluarga lari ke pegunungan, sama dengan sempurna, sama dengan kegerakan Roh Kudus hujan akhir. Waspada, dalam perjalanan dari selamat menuju sempurna, banyak yang gagal seperti istri Lot.

    Kejadian 19:26

    19:26 Tetapi isteri Lot, yang berjalan mengikutnya, menoleh ke belakang, lalu menjadi tiang garam.

    Istri Lot menoleh ke belakang dan menjadi tiang garam, sama dengan garam yang tawar. Tanpa urapan Roh Kudus, tanpa damai sejahtera, ada kebencian dipertahankan.

Praktik garam yang tawar:
  1. Tawar hati, kecewa, putus asa dalam 3 hal:
    1. Tawar hati dalam ibadah pelayanan.
      2 Korintus 4:1
      4:1 Oleh kemurahan Allah kami telah menerima pelayanan ini. Karena itu kami tidak tawar hati.

      Yaitu idak setia sampai tinggalkan jabatan pelayanan, karena tidak menghargai kemurahan Tuhan.
      Bangsa kafir tadinya tidak boleh beribadah melayani Tuhan, namun karena kemurahan Tuhan lewat korban Kristus, maka kita bisa beribadah melayani Tuhan. Selama korban Kristus masih berlaku dan kita menghargai korban Kristus, maka kita tidak akan pernah tinggalkan jabatan pelayanan, apa pun yang kita hadapi.

      Mazmur 137:1-2
      137:1 Di tepi sungai-sungai Babel, di sanalah kita duduk sambil menangis, apabila kita mengingat Sion.
      137:2 Pada pohon-pohon gandarusa di tempat itu kita menggantungkan kecapi kita.

      Tidak setia sampai tinggalkan ibadah pelayanan, sama dengan menggantung kecapi. Akibatnya adalah tangisan, penderitaan, susah payah, letih lesu, beban berat. Sehingga dipakai dalam pembangunan tubuh Babel, puncak kejahatan dan kenajisan. Sampai menggantung diri seperti Yudas Iskariot, binasa untuk selamanya.

    2. Tawar hati dalam nikah, sampai tinggalkan nikah.
      Kolose 3:21
      3:21 Hai bapa-bapa, janganlah sakiti hati anakmu, supaya jangan tawar hatinya.

      Penyebabnya karena merasa lebih benar dan lebih hebat dari yang lain.

      Kolose 3:18

      3:18 Hai isteri-isteri, tunduklah kepada suamimu, sebagaimana seharusnya di dalam Tuhan.

      Jika istri merasa lebih benar/ hebat, maka istri tidak bisa tunduk, mau mengajar dan memerintah suami, seperti Hawa memberi buah terlarang kepada Adam, sehingga nikah masuk suasana kutukan.

      Kolose 3:19

      3:19 Hai suami-suami, kasihilah isterimu dan janganlah berlaku kasar terhadap dia.

      Jika suami merasa lebih benar/ hebat, maka suami tidak bisa mengasihi istri dan akan berlaku kasar, seperti orang gila di kuburan yang memukul diri, sehingga nikah masuk suasana kuburan.

      Kolose 3:20

      3:20 Hai anak-anak, taatilah orang tuamu dalam segala hal, karena itulah yang indah di dalam Tuhan.

      Jika anak merasa lebih benar/ hebat, maka anak akan melawan orang tua sehingga nikah menjadi tidak indah, masa depannya tidak indah.

      Kolose 3:21

      3:21 Hai bapa-bapa, janganlah sakiti hati anakmu, supaya jangan tawar hatinya.

      Orang tua membuat tawar hati anak jika orang tua memaksakan kehendaknya kepada anak, atau menuruti kehendak anak yang salah.

    3. Tawar hati dalam kesulitan.
      Amsal 24:10
      24:10 Jika engkau tawar hati pada masa kesesakan, kecillah kekuatanmu.

      Sebab merasa mampu, sehingga sering mengandalkan kemampuan diri sendiri, mengandalkan orang lain sehingga tidak mengandalkan Tuhan, tidak berharap kepada Tuhan.
      Tawar hati sama dengan penyakit AIDS rohani, tidak ada Roh Kudus, tidak ada damai sejahtera, tidak punya kekebalan/ daya tahan untuk melawan dosa-dosa sehingga busuk dan berulat.

  2. Perkataannya tawar.
    Kolose 4:6
    4:6 Hendaklah kata-katamu senantiasa penuh kasih, jangan hambar, sehingga kamu tahu, bagaimana kamu harus memberi jawab kepada setiap orang.

    Yaitu perkataan sia-sia, dusta, gosip, fitnah.

  3. Perbuatannya hambar.
    Yaitu perbuatan sia-sia, perbuatan daging/ dosa, seperti istri Lot menoleh ke belakang, tidak taat dengar-dengaran.
    Mengapa bisa menoleh ke belakang (tidak taat)?
    1. Sebab terikat pada kekayaan Sodom dan Gomora, keinginan akan uang, kikir dan serakah. Kikir = tidak bisa memberi. Serakah = mencuri milik sesama dan milik Tuhan (perpuluhan dan persembahan khusus).
    2. Terikat pada dosa-dosa Sodom dan Gomora yaitu dosa makan-minum (merokok, mabuk, narkoba) dan kawin-mengawinkan (percabulan).

Akibatnya adalah akan diinjak-injak oleh antikris yang berkuasa di bumi selama 3,5 tahun.
Jika bertahan menyembah Tuhan, akan disiksa sampai dipancung kepalanya, maka akan menjadi garam yang asin, akan dibangkitkan saat Tuhan datang kedua kali.
Jika menyangkal Tuhan dan menyembah antikris, tidak disiksa antikris, namun akan dibinasakan saat Tuhan datang kedua kali.

Tuhan tidak rela manusia ciptaanNya menjadi garam tawar yang akan binasa.
Yohanes 16:7
16:7 Namun benar yang Kukatakan ini kepadamu: Adalah lebih berguna bagi kamu, jika Aku pergi. Sebab jikalau Aku tidak pergi, Penghibur itu tidak akan datang kepadamu, tetapi jikalau Aku pergi, Aku akan mengutus Dia kepadamu.

Cara Tuhan menolong yaitu Yesus pergi, artinya:
  1. Yesus harus mati di kayu salib untuk memperdamaikan dosa-dosa kita sehingga kita mendapat damai sejahtera.
  2. Yesus harus bangkit dan naik ke Surga untuk mencurahkan Roh Kudus sehingga kita menjadi garam yang asin.

Dari pihak kita:
  1. Kita harus berdamai dengan Tuhan dan sesama, saling mengaku dan saling mengampuni. Maka darah Yesus akan menghapus dosa-dosa kita dan kita mengalami damai sejahtera.
  2. Kita harus bertekun dalam doa.

Kegunaan Roh Kudus:
  1. Roh Kudus menyucikan kita bangsa kafir.
    Roma 15:16
    15:16 yaitu bahwa aku boleh menjadi pelayan Kristus Yesus bagi bangsa-bangsa bukan Yahudi dalam pelayanan pemberitaan Injil Allah, supaya bangsa-bangsa bukan Yahudi dapat diterima oleh Allah sebagai persembahan yang berkenan kepada-Nya, yang disucikan oleh Roh Kudus.

    Roh Kudus membakar dosa-dosa sehingga kita bisa hidup suci, berbau harum di hadapan Tuhan, menjadi garam yang asin. Kita dipakai dalam kegerakan Roh Kudus hujan akhir, pelayanan pembangunan tubuh Kristus, mulai dalam nikah, penggembalaan, antar penggembalaan. Seperti keledai ditunggangi Yesus menuju Yerusalem, memang ditandai pengorbanan-pengorbanan (waktu, tenaga, pikiran, uang, dll). Tetapi kita menjadi takhta Tuhan di bumi, terjadi peningkatan secara jasmani dan rohani.

  2. Roh Kudus membuat kita kuat dan teguh hati.
    Efesus 3:16
    3:16 Aku berdoa supaya Ia, menurut kekayaan kemuliaan-Nya, menguatkan dan meneguhkan kamu oleh Roh-Nya di dalam batinmu,

    Kita tidak kecewa/ putus asa, tidak tinggalkan Tuhan apa pun yang kita hadapi. Kita tetap setia dan berkobar dalam ibadah pelayanan sampai garis akhir. Kita tetap percaya dan mempercayakan diri kepada Tuhan. Kita mengulurkan tangan kepada Tuhan, berseru dan berserah kepada Tuhan.
    Tuhan ijinkan sesuatu yang luar biasa menimpa kita untuk menolong kita dari kelemahan-kelemahan, supaya kita bisa berseru dan berserah kepada Tuhan.

    Keluaran 14:15-16

    14:15 Berfirmanlah TUHAN kepada Musa: "Mengapakah engkau berseru-seru demikian kepada-Ku? Katakanlah kepada orang Israel, supaya mereka berangkat.
    14:16 Dan engkau, angkatlah tongkatmu dan ulurkanlah tanganmu ke atas laut dan belahlah airnya, sehingga orang Israel akan berjalan dari tengah-tengah laut di tempat kering.

    Contoh: Musa diijinkan menghadapi Laut Kolsom dan menghadapi Firaun, karena sering berseru-seru, mengomel, mengadu pada orang lain.
    Namun jika bisa mengulurkan tangan kepada Tuhan, maka Tuhan akan mengulurkan tangan (kuasa Roh Kudus) untuk memberi jalan keluar. Ada pemeliharaan dan perlindungan Tuhan, mulai sekarang di jaman yang sulit sampai di jaman antikris.

    Petrus diijinkan Tuhan mulai tenggelam karena bimbang [Matius 14:29-32]. Petrus bisa mengulurkan tangan sehingga Tuhan mengangkat dari ketenggelaman. Yang sudah jatuh/ merosot akan dipulihkan oleh Tuhan, yang gagal menjadi berhasil dan indah, dipakai oleh Tuhan untuk memuliakan nama Tuhan.

    Janda Sarfat diijinkan menghadapi krisis ekonomi, menghadapi anak mati (kehancuran nikah dan buah nikah) karena egois, mementingkan diri sendiri dan keluarga lebih dari Tuhan.
    1 Raja-raja 17:11-15
    17:11 Ketika perempuan itu pergi mengambilnya, ia berseru lagi: "Cobalah ambil juga bagiku sepotong roti."
    17:12 Perempuan itu menjawab: "Demi TUHAN, Allahmu, yang hidup, sesungguhnya tidak ada roti padaku sedikitpun, kecuali segenggam tepung dalam tempayan dan sedikit minyak dalam buli-buli. Dan sekarang aku sedang mengumpulkan dua tiga potong kayu api, kemudian aku mau pulang dan mengolahnya bagiku dan bagi anakku, dan setelah kami memakannya, maka kami akan mati."
    17:13 Tetapi Elia berkata kepadanya: "Janganlah takut, pulanglah, buatlah seperti yang kaukatakan, tetapi buatlah lebih dahulu bagiku sepotong roti bundar kecil dari padanya, dan bawalah kepadaku, kemudian barulah kaubuat bagimu dan bagi anakmu.
    17:14 Sebab beginilah firman TUHAN, Allah Israel: Tepung dalam tempayan itu tidak akan habis dan minyak dalam buli-buli itupun tidak akan berkurang sampai pada waktu TUHAN memberi hujan ke atas muka bumi."
    17:15 Lalu pergilah perempuan itu dan berbuat seperti yang dikatakan Elia; maka perempuan itu dan dia serta anak perempuan itu mendapat makan beberapa waktu lamanya.

    Namun janda Sarfat bisa taat dengar-dengaran pada firman sehingga Tuhan memelihara selama masa krisis, Tuhan menolong nikah dan buah nikah.

    Sampai kita diubahkan menjadi sempurna saat Tuhan datang kedua kali, sampai masuk Yerusalem Baru.



Tuhan memberkati.


kembali ke halaman sebelumnya
IBADAH RUTIN DI MALANG

Minggu jam 06:45 (Ibadah Raya)
Minggu jam 10:15 (Ibadah Sekolah Minggu)
Selasa jam 17:15 (Ibadah Pendalaman Alkitab)
Rabu jam 07:30 (Ibadah Kaum Wanita)
Kamis jam 17:15 (Ibadah Doa Penyembahan)
Sabtu jam 17:15 (Ibadah Kaum Muda Remaja)

IBADAH RUTIN DI MEDAN
Royal Room Hotel Danau Toba Internasional
Jl. Imam Bonjol Medan

Minggu, jam 18:45 (Ibadah Raya)
Senin, jam 08:00 (Ibadah Pendalaman Alkitab)
Senin, jam 17:30 (Ibadah Pendalaman Alkitab)

IBADAH RUTIN DI SURABAYA

Minggu jam 09:30 (Ibadah Sekolah Minggu)
Minggu jam 10:55 (Ibadah Raya)
Rabu jam 17:30 (Ibadah Pendalaman Alkitab)
Jumat jam 17:30 (Ibadah Doa Penyembahan)


IBADAH RUTIN DI JAKARTA
Jl. Patra Kuningan XIV no.4
Jakarta Selatan
Sabtu, jam 09:00 (Ibadah Pendalaman Alkitab)

IBADAH KUNJUNGAN
  • 17-19 September 2019
    (Ibadah Persekutuan di Malang)

  • 08-10 Oktober 2019
    (Ibadah Kunjungan di Medan)

  • 22-24 Oktober 2019
    (Ibadah Kunjungan di Sorong)

  • 05-07 November 2019
    (Ibadah Kunjungan di Tentena)

  • 19-21 November 2019
    (Ibadah Kunjungan di Medan)

  • 03-05 Desember 2019
    (Ibadah Kunjungan di Jayapura)

  • 13-18 April 2020
    (Ibadah Kunjungan di Korea Selatan)

All Right Reserved Gereja Pantekosta Tabernakel "KRISTUS KASIH"
Jln. Simpang Borobudur 27 Malang | Telp: (0341) 496949 | Fax: (0341) 476751 » Lihat Peta Gereja Kami di Malang
Jln. WR Supratman 4 Surabaya | Telp. 08123300378 » Lihat Peta Gereja Kami di Surabaya
hubungi kami | email: info@gptkk.org | sitemap | top