English Language | Form Penggembalaan
RINGKASAN KOTBAH IBADAH RUTIN DAN IBADAH KUNJUNGAN
RINGKASAN LAINNYA

Ibadah Kaum Muda Remaja Malang, 05 November 2016 (Sabtu Sore)
Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus Kristus.

Lukas 10:21-22
10:21 Pada waktu itu juga bergembiralah...

Ibadah Doa Semalam Suntuk Malang Session II, 14 September 2010 (Selasa Tengah Malam)
Kita mempelajari tentang PELITA EMAS
Keluaran 25: 37
25:37. Haruslah kaubuat pada kandil itu tujuh lampu dan...

Ibadah Pendalaman Alkitab Malang, 21 April 2020 (Selasa Sore)
Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus Kristus.

Wahyu 11:5
11:5. Dan jikalau...

Ibadah Pendalaman Alkitab Malang, 22 Desember 2011 (Kamis Sore)
Matius 26:36-46 tentang GETSEMANI.

Getsemani = tempat pemerasan.

Di Taman Getsemani, Yesus mengalami...

Ibadah Doa Surabaya, 09 Mei 2018 (Rabu Sore)
Salam sejahtera dalam kasih sayangnya TUHAN kita Yesus Kristus. Selamat malam, selamat mendengarkan firman TUHAN. Biarlah damai...

Ibadah Pendalaman Alkitab Surabaya, 08 Februari 2010 (Senin Sore)
Matius 24: 45-51
= berjaga-jaga dikaitkan dengan kedatangan Tuhan yang tidak diduga waktunya, yaitu: ay. 45-47=...

Ibadah Doa Malang, 23 Maret 2010 (Selasa Sore)
Pembicara: Pdt. Mikha Sanda Toding.

Matius 6:11-13, sebagaimana...

Ibadah Kunjungan Batam II, 29 Agustus 2013 (Kamis Pagi)
Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus Kristus.

Matius 5:13
5:13 ôKamu adalah garam dunia....

Ibadah Pendalaman Alkitab Surabaya, 31 Agustus 2015 (Senin Sore)
Salam sejahtera dalam kasih sayangnya TUHAN kita Yesus Kristus. Selamat malam, selamat mendengarkan firman TUHAN. Biarlah damai...

Ibadah Kaum Muda Remaja Malang, 23 Juni 2018 (Sabtu Sore)
Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus Kristus.

Lukas 12
Dalam susunan Tabernakel, Lukas 12 terkena pada...

Ibadah Raya Surabaya, 27 Juni 2010 (Minggu Sore)
Matius 25: 1, 13
25:1. "Pada waktu itu hal Kerajaan Sorga seumpama sepuluh gadis, yang mengambil pelitanya dan...

Ibadah Doa Semalam Suntuk Session II Malang, 03 September 2014 (Rabu Dini Hari)
Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus Kristus.

Tabut Perjanjian terbuat dari kayu penaga,...

Ibadah Pendalaman Alkitab Surabaya, 04 Juni 2012 (Senin Sore)
Matius 27:
= dalam Tabernakel, terkena pada 7 kali percikan darah di atas tabut perjanjian/tutup pendamaian= sengsara yang dialami oleh Yesus sampai...

Ibadah Doa Malang, 07 April 2015 (Selasa Sore)
Pembicara: Pdp. Youpri Ardiantoro

Markus 9 dalam susunan Tabernakel terkena pada Mezbah Dupa Emas.

Keluaran...

Ibadah Persekutuan Tubuh Kristus di Kartika Graha I, 16 Juli 2013 (Selasa Sore)
Tema:
Matius 25:6
25: 6 ... Mempelai datang! Songsonglah dia!

Pada waktu tengah malam adalah situasi paling gelap,...


TRANSKRIP LENGKAP

Umum Surabaya (Minggu Sore, 07 Desember 2014)
Tayang: 16 Juni 2020
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 30 November 2014)
Tayang: 16 Juni 2020
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Doa Surabaya (Rabu, 26 November 2014)
Tayang: 10 Mei 2019
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 24 November 2014)
Tayang: 10 Mei 2019
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 23 November 2014)
Tayang: 07 Januari 2019
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Doa Surabaya (Rabu, 19 November 2014)
Tayang: 07 Januari 2019
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 17 November 2014)
Tayang: 07 Januari 2019
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 09 November 2014)
Tayang: 22 Agustus 2018
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Doa Surabaya (Rabu, 05 November 2014)
Tayang: 04 Juni 2018
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 03 November 2014)
Tayang: 04 Juni 2018
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 02 November 2014)
Tayang: 03 Maret 2018
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 20 Oktober 2014)
Tayang: 13 Desember 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 13 Oktober 2014)
Tayang: 13 Desember 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 12 Oktober 2014)
Tayang: 24 Oktober 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Doa Surabaya (Rabu, 08 Oktober 2014)
Tayang: 18 September 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 06 Oktober 2014)
Tayang: 05 September 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 05 Oktober 2014)
Tayang: 05 September 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Doa Surabaya (Rabu, 01 Oktober 2014)
Tayang: 05 September 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 29 September 2014)
Tayang: 24 Juni 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 21 September 2014)
Tayang: 19 Mei 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]



Untuk Koneksi Lambat, silahkan buka http://id.gptkk.org
Transkrip lengkap dari ibadah penggembalaan di Malang dan Surabaya, semuanya di bawakan oleh gembala sidang Pdt. Widjaja Hendra.

Silahkan kontak ke info@gptkk.org apabila bapak/ibu/sdr/sdri ada pertanyaan atau mungkin ingin berlangganan majalah Manna dan silahkan kirim email ke widjaja_h [at] yahoo.com apabila ingin konsultasi pribadi dengan bapak gembala
silahkan ganti tanda [at] dengan @
Cari ringkasan:   
[versi cetak]
Cari rekaman ibadah ini di: http://www.kabarmempelai.org
Ibadah Pendalaman Alkitab Surabaya, 18 November 2013 (Senin Sore)

Salam sejahtera dalam kasih sayangnya Tuhan kita Yesus Kristus. Selamat malam, selamat mendengarkan Firman Tuhan. Biarlah damai sejahtera kasih karunia dan bahagia dari Tuhan senantiasa dilimpahkan di tengah-tengah kita sekalian.

Wahyu 1: 4-8 (salam kepada ketujuh jemaat)

Wahyu 1: 7
1:7. Lihatlah,
Ia datang dengan awan-awan dan setiap mata akan melihat Dia, juga mereka yang telah menikam Dia. Dan semua bangsa di bumi akan meratapi Dia. Ya, amin.

= pemberitahuan tentang kedatangan Yesus kedua kali dalamkemuliaan sebagai Raja segala raja dan Mempelai Pria Surga.
Jika Yesus datang kembali dalam kemuliaan di awan-awan yang permai, kita akan melihat Dia muka dengan muka dan kita bersama Dia selama-lamanya.
Pada saat kedatangan Yesus, juga ada kehidupan yang meratap.

Langkah-langkah untuk melihat Yesus dalam kemuliaan:

  1. Yohanes 1: 29
    1:29. Pada keesokan harinya Yohanes melihat Yesus datang kepadanya dan ia berkata: "Lihatlah Anak domba Allah, yang menghapus dosa dunia.

    Langkah perrtama untuk melihat Yesus dalam kemuliaan: 'Lihatlah Anak domba Allah, yang menghapus dosa dunia'= melihat Yesus sebagai Juruselamat yang mati dikayu salib untuk menghapus dosa dunia (menyelamatkan kita).
    Ini disebut dengan pengalaman kematian.
    Dalam Tabernakel, ini menunjuk pada halaman Tabernakel.

    Praktik melihat Yesus Anak Domba Allah:


    • percaya/iman kepada Yesus (masuk pintu gerbang tabernakel),
    • bertobat (mezbah korban bakaran), berhenti berbuat dosa dan kembali pada Tuhan (mati bagi dosa),
    • baptisan air (kolam pembasuhan).
      Roma 6: 2, 4
      6:2. Sekali-kali tidak! Bukankah kita telah mati bagi dosa, bagaimanakah kita masih dapat hidup di dalamnya?
      6:4. Dengan demikian kita telah
      dikuburkan bersama-sama dengan Dia oleh baptisan dalam kematian, supaya, sama seperti Kristus telah dibangkitkan dari antara orang mati oleh kemuliaan Bapa, demikian juga kita akan hidup dalam hidup yang baru.

      Baptisan air yang benar: orang yang sudah mati bagi dosa (bertobat), dikuburkan dalam air bersama Yesus dan keluar dari air bersama Yesus (bangkit bersama Yesus) untuk mendapatkan hidup baru, itulah hidup Surgawi (hidup dalam kebenaran= HIDUP BENAR).


    • baptisan Roh Kudus (pintu kemah)= kita diurapi dan dipenuhkan Roh Kudus, sehingga kita TULUS HATI seperti merpati.
      Yesaya 11: 1-3a
      11:1. Suatu tunas akan keluar dari tunggul Isai, dan taruk yang akan tumbuh dari pangkalnya akan berbuah.
      11:2.
      Roh TUHAN akan ada padanya, roh hikmat dan pengertian, roh nasihat dan keperkasaan, roh pengenalan dan takut akan TUHAN;
      11:3a. ya, kesenangannya ialah takut akan TUHAN.

      Baptisan Roh Kudus juga membuat kita TAKUT AKAN TUHAN (menjauhi kejahatan sampai membenci dusta).

      Amsal 8: 13
      8:13. Takut akan TUHAN ialah membenci kejahatan; aku benci kepada kesombongan, kecongkakan, tingkah laku yang jahat, dan mulut penuh tipu muslihat.

      'tunggul'= padi yang sudah dipanen dan tinggal jeraminya sedikit= tidak berguna apa-apa, tidak ada harapan dan tidak berdaya.
      Tetapi, sekalipun hidup kita seperti tunggul, kalau tulus hati dan takut akan Tuhan, kita bisa bertunas, berbunga dan berbuah.
      'bertunas'= hidup oleh kemurahan Tuhan yang tidak bisa dihalangi oleh apapun juga.
      'berbunga'= diberkati dan dipelihara oleh Tuhan.
      'berbuah'= selamat sampai hidup kekal.


  2. Yohanes 1: 36-37
    1:36. Dan ketika ia melihat Yesus lewat, ia berkata: "Lihatlah Anak domba Allah!"
    1:37. Kedua murid itu mendengar apa yang dikatakannya itu, lalu mereka pergi
    mengikut Yesus.

    Langkah kedua untuk melihat Yesus dalam kemuliaan: 'Lihatlah Anak domba Allah!' (tidak ada lagi perkataan Anak Domba Allah yang menghapus dosa dunia seperti di langkah pertama)= melihat Yesus untuk diikuti.
    Praktiknya:


    • mengikuti Yesus sebagai Gembala (Gembala berjalan di depan dan domba-domba mengikuti dari belakang).
      Artinya: kita menjadi kehidupan yang tergembala, selalu berada di kandang penggembalaan (menunjuk pada ruangan suci Tabernakel)= ketekunan dalam 3 macam ibadah pokok:


      • pelita emas= ketekunan dalam Ibadah Raya,
      • meja roti sajian= ketekunan dalam Ibadah Pendalaman Alkitab dan Perjamuan Suci,
      • mezbah dupa emas= ketekunan dalam Ibadah Doa.


      'ketekunan'= sesuatu yang dilakukan terus menerus dan tidak dapat dihalangi oleh apapun.
      Kalau ada halangan, kita harus bergumul lewat doa, doa puasa dan mendengar Firman Allah supaya tidak terhalang untuk bertekun dalam kandang penggembalaan.

      Mengapa kita harus tergembala?


      • supaya tidak tersesat dan terhilang oleh gosip atau ajaran-ajaran palsu (suara asing).
        Gejala tidak tergembala adalah kalau kita memberi respon pada gosip-gosip.


      • Supaya tidka jatuh dalam dosa sampai puncaknya dosa.
        Kalau tidak digembalakan (daging tidak dibendung), daging akan bebas diduduki oleh babel.
        Kalau masuk penggembalaan, daging dengan segala keinginan dan hawa nafsunya akan dibatasi.


      • supaya mantap dalam keselamatan.


    • Yohanes 1: 37-38
      1:37. Kedua murid itu mendengar apa yang dikatakannya itu, lalu mereka pergi mengikut Yesus.
      1:38. Tetapi Yesus menoleh ke belakang. Ia melihat, bahwa mereka mengikut Dia lalu berkata kepada mereka: "
      Apakah yang kamu cari?" Kata mereka kepada-Nya: "Rabi (artinya: Guru), di manakah Engkau tinggal?"

      = mengikut Yesus sebagai Guru (mengikuti Firman pengajaran benar yang dikaitkan dengan tempat tinggalnya Yesus).
      'tempat tinggalnya Yesus'= Tabernakel.
      Jadi, mengikut Yesus sebagai Guru= mengikut pengajaran kabar mempelai dalam terang Tabernakel supaya pengikutan kita mengarah pada kerajaan Surga.


    Kesimpulan: melihat Anak Domba Allah untuk diikuti= tergembala pada Firman pengajaran yang benar seperti carang melekat pada Pokok Anggur yang benar dan kita pasti mengalami penyucian.

    2 Timotius 2: 20-21
    2:20. Dalam rumah yang besar bukan hanya terdapat perabot dari emas dan perak, melainkan juga dari kayu dan tanah; yang pertama dipakai untuk maksud yang mulia dan yang terakhir untuk maksud yang kurang mulia.
    2:21. Jika seorang
    menyucikan dirinya dari hal-hal yang jahat, ia akan menjadi perabot rumah untuk maksud yang mulia, ia dikuduskan, dipandang layak untuk dipakai tuannya dan disediakan untuk setiap pekerjaan yang mulia.

    Kalau kita tergembala pada pengajaran benar, maka tubuh, jiwa dan roh kita disucikan dari dosa-dosa sampai tampil seperti perak dan emas.
    'emas'= tabiat Ilahi= SETIA DAN TAAT sampai daging tidak bersuara lagi.
    Banyak kali, saat kita mau taat dan setia, daging bersuara dari dalam untuk meniadakan kesetiaan dan ketaatan.

    Amsal 10: 20
    10:20. Lidah orang benar seperti perak pilihan, tetapi pikiran orang fasik sedikit nilainya.

    'perak'= perkataan yang benar= JUJUR (ya katakan ya, tidak katakan tidak).
    Kejujuran ini terutama soal pengajaran benar. Kalau sudah jujur soal pengajaran benar, kita bisa jujur dalam segala hal sampai tidak salah dalam perkataan (sempurna).

    Kalau kita sudah disucikan seperti emas dan perak, kita akan dipakai untuk pekerjaan yang mulia, yaitu dipakai dalam pelayanan pembangunan tubuh Kristus yang sempurna (pelayanan yang disertai dengan kemuliaan/shekina glory).

    Kita semua harus tampil sebagai emas dan perak. Maka pelayanan kita akan ditandai dengan kemuliaan. Kalau ada shekina glory, semua masalah akan diselesaikan oleh Tuhan.
    Inilah tanggung jawab kita, yaitu agar dalam pelayanan kita ada shekina glory.

    Kalau melayani tanpa kesucian, pelayanan akan ditandai dengan kegelapan mendung dan masalah-masalah datang.

    Kisah Rasul 3: 1-6
    3:1. Pada suatu hari menjelang waktu sembahyang, yaitu pukul tiga petang, naiklah Petrus dan Yohanes ke Bait Allah.
    3:2. Di situ ada seorang laki-laki, yang
    lumpuh sejak lahirnya sehingga ia harus diusung. Tiap-tiap hari orang itu diletakkan dekat pintu gerbang Bait Allah, yang bernama Gerbang Indah, untuk meminta sedekah kepada orang yang masuk ke dalam Bait Allah.
    3:3. Ketika orang itu melihat, bahwa Petrus dan Yohanes hendak masuk ke Bait Allah, ia meminta sedekah.
    3:4. Mereka menatap dia dan Petrus berkata: "Lihatlah kepada kami."
    3:5. Lalu orang itu menatap mereka dengan harapan akan mendapat sesuatu dari mereka.
    3:6. Tetapi Petrus berkata: "
    Emas dan perak tidak ada padaku, tetapi apa yang kupunyai, kuberikan kepadamu: Demi nama Yesus Kristus, orang Nazaret itu, berjalanlah!"

    'Gerbang Indah'= pintu gerbang bait Allah adalah pintu gerbang indah.
    Artinya: kalau kita bisa masuk ibadah, hidup kita akan indah. Tetapi sayang sekali, orang lumpuh ini tidak mau masuk gerbang indah.
    Disini, Petrus tidak memiliki emas perak jasmani, tetapi memiliki emas perak rohani. Dan didalam emas perak rohani, ada kuasa Nama Tuhan.
    Jika kita mengalami penyucian sampai taat, setia dan jujur, kita mengalami kuasa Nama Yesus untuk menyembuhkan kelumpuhan, terutama lumpuh rohani.
    Sakit lumpuh, artinya:


    • 'harus diusung'= berharap pada orang, uang atau sesuatu didunia sampai tidak berharap Yesus,
    • 'meminta sedekah'= tidak bisa memberi= terikat akan uang sehingga menjadi kikir (tidak bisa memberi) dan serakah (merampas hak orang lain dan hak Tuhan).
    • 'berada di tempat tidur'= dosa percabulan (makan minum dan kawin mengawinkan) yang mengarah ke babel.
    • kehancuran nikah dan buah nikah,
    • kemustahilan,
    • tidak setia.

    Kalau lumpuh, kita tidak bisa masuk pintu gerbang indah dan itu artinya tidak bisa masuk pintu gerbang Surga.
    Tetapi, kalau kita mau disucikan dari kelumpuhan, yang mustahil jadi tidak mustahil dan semua akan menjadi indah pada waktuNya (begitu sembuh, orang lumpuh ini masuk pintu gerbang bait Allah).

    Kelumpuhan adalah tantangan dalam pembangunan tubuh Kristus.
    Kalau emas dan perak muncul, kelumpuhan akan dihancurkan.

  1. Wahyu 1: 7
    1:7. Lihatlah, Ia datang dengan awan-awan dan setiap mata akan melihat Dia, juga mereka yang telah menikam Dia. Dan semua bangsa di bumi akan meratapi Dia. Ya, amin.

    Langkah ketiga untuk melihat Yesus dalam kemuliaan: 'Lihatlah, Ia datang dengan awan-awan'= melihat Yesus yang datang kedua kali dalam kemuliaan sebagai Raja segala raja dan Mempelai Pria Surga (menunjuk pada ruangan maha suci Tabernakel).
    Praktiknya: Wahyu 19: 6-7
    19:6. Lalu aku mendengar seperti suara himpunan besar orang banyak, seperti desau air bah dan seperti deru guruh yang hebat, katanya: "Haleluya! Karena Tuhan, Allah kita, Yang Mahakuasa, telah menjadi raja.
    19:7. Marilah kita bersukacita dan bersorak-sorai, dan memuliakan Dia! Karena hari perkawinan Anak Domba telah tiba, dan pengantin-Nya telah siap sedia.

    = menyembah Yesus sebagai Raja dan Mempelai Pria Surga dengan penyembahan yang benar.
    Tanda penyembahan yang benar=


    • didorong oleh Firman pengajaran benar dalam urapan Roh Kudus.
      Yohanes 4: 23
      4:23. Tetapi saatnya akan datang dan sudah tiba sekarang, bahwa penyembah-penyembah benar akan menyembah Bapa dalam roh dan kebenaran; sebab Bapa menghendaki penyembah-penyembah demikian.

    • merupakan pantulan dari penyembahan di Surga dengan kata 'Haleluya'.
      Wahyu 19: 1, 3-4

      19:1. Kemudian dari pada itu aku mendengar seperti suara yang nyaring dari himpunan besar orang banyak di sorga, katanya: "Haleluya! Keselamatan dan kemuliaan dan kekuasaan adalah pada Allah kita,
      19:3. Dan untuk kedua kalinya mereka berkata: "
      Haleluya! Ya, asapnya naik sampai selama-lamanya."
      19:4. Dan kedua puluh empat tua-tua dan keempat makhluk itu tersungkur dan menyembah Allah yang duduk di atas takhta itu, dan mereka berkata: "Amin,
      Haleluya."

    Kalau kita menyembah Dia dnegan 'Haleluya', hasilnya: kita mengalami kemuliaan Yesus sebagai Raja dan Mempelai Pria Surga= mengalami keubahan hidup dari manusia daging menjadi manusia rohani seperti Yesus.

    Matius 21: 4-5
    21:4. Hal itu terjadi supaya genaplah firman yang disampaikan oleh nabi:
    21:5. "Katakanlah kepada puteri Sion: Lihat,
    Rajamu datang kepadamu, Ia lemah lembut dan mengendarai seekor keledai, seekor keledai beban yang muda."

    Keubahan dimulai dari hati yang keras menjadi LEMAH LEMBUT (melihat Yesus sebagai Raja).
    Hati keras=


    • tidak percaya pada kemuliaan Tuhan seperti Marta.
      Yohanes 11: 39-40
      11:39. Kata Yesus: "Angkat batu itu!" Marta, saudara orang yang meninggal itu, berkata kepada-Nya: "Tuhan, ia sudah berbau, sebab sudah empat hari ia mati."
      11:40. Jawab Yesus: "Bukankah sudah Kukatakan kepadamu:
      Jikalau engkau percaya engkau akan melihat kemuliaan Allah?"

      Kalau keras hati, pasti menggunakan logika dan tidak menggunakan iman.


    • menyimpan suatu kebusukan, baik kebusukan dalam hati, pekerjaan,pelayanan dan sebagainya.
      Apapun kebusukan yang ada, harus diselesaikan.


    Tuhan ijinkan kita menghadapi ujian habis-habisan (Lazarus mati dan jadi bangkai) supaya kita melembut malam ini, yaitu hati yang hanya berisi kasih Allah, sehingga kita hanya tersungkur untuk menyembah dan melihat Tuhan dalam kemuliaan.

    Yohanes 11: 32
    11:32. Setibanya Maria di tempat Yesus berada dan melihat Dia, tersungkurlah ia di depan kaki-Nya dan berkata kepada-Nya: "Tuhan, sekiranya Engkau ada di sini, saudaraku pasti tidak mati."

    Tersungkur=


    • mengaku bahw akita hanya tanah liat yang banyak kekurangan, kelemahan dan tidak layak di tolong, tetapi layak menerima pencobaan.
    • tidak marah pada Tuhan, tetapi mengaku tidak mampu apa-apa dan tidak berharga,
    • kita hanya percaya dan mempercayakan diri sepenuh pada Tuhan ('sekiranya Engkau ada di sini, saudaraku pasti tidak mati').


    Dan saat itulah benar-benar terjadi pertolongan Tuhan (Lazarus dibangkitkan oleh Tuhan).
    Secara jasmani kita ditolong dan secara rohani, kita diubahkan untuk layak menyambut kedatanganNya di awan-awan yang permai. Kita layak bersama Dia untuk selama-lamanya.

Tuhan memberkati.

kembali ke halaman sebelumnya
IBADAH RUTIN DI MALANG

Minggu jam 06:45 (Ibadah Raya)
Minggu jam 10:15 (Ibadah Sekolah Minggu)
Selasa jam 17:15 (Ibadah Pendalaman Alkitab)
Rabu jam 07:30 (Ibadah Kaum Wanita)
Kamis jam 17:15 (Ibadah Doa Penyembahan)
Sabtu jam 17:15 (Ibadah Kaum Muda Remaja)

IBADAH RUTIN DI MEDAN
Royal Room Hotel Danau Toba Internasional
Jl. Imam Bonjol Medan

Minggu, jam 18:45 (Ibadah Raya)
Senin, jam 08:00 (Ibadah Pendalaman Alkitab)
Senin, jam 17:30 (Ibadah Pendalaman Alkitab)

IBADAH RUTIN DI SURABAYA

Minggu jam 09:00 (Ibadah Sekolah Minggu)
Minggu jam 10:15 (Ibadah Raya)
Rabu jam 17:30 (Ibadah Pendalaman Alkitab)
Jumat jam 17:30 (Ibadah Doa Penyembahan)


IBADAH RUTIN DI JAKARTA
Jl. Patra Kuningan XIV no.4
Jakarta Selatan
Sabtu, jam 09:00 (Ibadah Pendalaman Alkitab)

IBADAH KUNJUNGAN
All Right Reserved Gereja Pantekosta Tabernakel "KRISTUS KASIH"
Jln. Simpang Borobudur 27 Malang | Telp: (0341) 496949 | Fax: (0341) 476751 » Lihat Peta Gereja Kami di Malang
Jln. WR Supratman 4 Surabaya | Telp. 08123300378 » Lihat Peta Gereja Kami di Surabaya
hubungi kami | email: info@gptkk.org | sitemap | top