Simpang Borobudur no 27 Malang
0341-496949
Matius 25: 14-30
25:14. "Sebab hal Kerajaan Sorga sama seperti seorang yang mau bepergian ke luar negeri, yang memanggil hamba-hambanya dan mempercayakan hartanya kepada mereka.
25:15. Yang seorang diberikannya lima talenta, yang seorang lagi dua dan yang seorang lain lagi satu, masing-masing menurut kesanggupannya, lalu ia berangkat.


ay. 14-30= perumpamaan tentang talenta.
ay. 14-15= penampilan Tuhan sebagai Tuhan di atas segala tuan.
ay. 14= 'harta'= talenta. Artinya: Tuhan mempercayakan harta Surga (talenta) kepada manusia berdosa= KEMURAHAN TUHAN.

Manusia berdosa itu terpisah dari Tuhan dan tidak ada kemampuan untuk kembali pada Tuhan. Ini artinya, manusia berdosa akan terhilang dan binasa untuk selama-lamanya.
Oleh sebab itu, Tuhan memanggil manusia berdosa untuk dibenarkan lewat korban Kristus dan dipercayakan talenta.

Talenta= jabatan pelayanan dan karunia-karunia Roh Kudus.

Proses Tuhan memanggil sampai memberikan jabatan pelayanan:
Efesus 4: 8-12
4:8. Itulah sebabnya kata nas: "Tatkala Ia naik ke tempat tinggi, Ia membawa tawanan-tawanan; Ia memberikan pemberian-pemberian kepada manusia."
4:9. Bukankah "Ia telah naik" berarti, bahwa
Ia juga telah turun ke bagian bumi yang paling bawah?
4:10. Ia yang telah turun, Ia juga yang telah naik jauh lebih tinggi dari pada semua langit, untuk memenuhkan segala sesuatu.
4:11. Dan
Ialah yang memberikanbaik rasul-rasul maupun nabi-nabi, baik pemberita-pemberita Injil maupun gembala-gembala dan pengajar-pengajar,
4:12. untuk memperlengkapi orang-orang kudus bagi pekerjaan pelayanan, bagi pembangunan tubuh Kristus,

Prosesnya adalah: Yesus turun ke bagian bumi paling bawah= mati di kayu salib, untuk:
  1. melepaskan manusia berdosa dari tawanan dosa= memanggil manusia berdosa atau melepaskan manusia dari tawanan dosa sehingga manusia dibenarkan dan jadi hamba kebenaran.

  2. memberikan atau mempercayakan jabatan pelayanan dan karunia Roh Kudus= talenta, supaya kita bisa masuk dalam pelayanan pembangunan tubuh Kristus.
Jika kita yang tadinya manusia berdosa, tapi bisa dipercayakan pelayanan pembangunan tubuh Kristus, itu merupakan kemurahan Tuhan(pemberian Tuhan yang terbesar dalam hidup kita).

Sikap kita terhadap kemurahan Tuhan:
  1. kalau diberi, HARUSmenerima kemurahan/kepercayaan Tuhan, yaitu kita mau melayani Tuhan lewat pembangunan tubuh Kristus.

    Jangan sampai kita tidak melayani!

  2. sesudah menerima jabatan pelayanan, HARUStetap dalam kemurahan Tuhan= melayani dalam kemurahan Tuhan, bukan sembarang melayani.

    Roma 11: 22
    11:22. Sebab itu perhatikanlah kemurahan Allah dan juga kekerasan-Nya, yaitu kekerasan atas orang-orang yang telah jatuh, tetapi atas kamu kemurahan-Nya, yaitu jika kamu tetap dalam kemurahan-Nya; jika tidak, kamupun akan dipotong juga.

    Kemurahan Tuhan ini TIDAK SAMA DENGAN MURAHAN!

    Di luar kemurahan Tuhan, artinya tidak mau melayani, melayani dengan murahan (asal-asalan) dan meninggalkan pelayanan. Dan kehidupan yang berada di luar kemurahan Tuhan, akan menghadapi kekerasan Tuhan (penghukuman Tuhan).
Sebab itu, biarlah kita memperhatikan. Kalau hanya untuk memberi mobil/emas, Tuhan tidak perlu mati. Tapi untuk MEMBERIKAN TALENTA PADA ORANG BERDOSA, Tuhan harus mati lebih dahulu. Sebab itu, baiklah kita menghargai kemurahan Tuhan!
Sebab, kemurahan Tuhan ini merupakan dasar pelayanan kita.

Praktik melayani dalam kemurahan Tuhan:
  1. beribadah melayani dengan mempersembahkan tubuh yang hidup, kudus dan berkenan.

    Roma 12: 1
    12:1. Karena itu, saudara-saudara, demi kemurahan Allah aku menasihatkan kamu, supaya kamu mempersembahkan tubuhmu sebagai persembahan yang hidup, yang kudus dan yang berkenan kepada Allah: itu adalah ibadahmu yang sejati.

    Sekalipun kita sudah melayani,tapi masih dituntut mempersembahkan tubuh yang hidup, kudus dan berkenan pada Allah. Ini bukti bahwa pelayanan itu bukan murahan!

    Untuk bisa mempersembahkan tubuh, dimulai dahulu dengan mempersembahkan perpuluhan dan persembahan khusus, sebab ini merupakan pemberian yang terkecil.
    Kalau yang terkecil tidak bisa kita berikan, tidak mungkin bisa mempersembahkan kehidupan kita pada Tuhan.

    Bagaimana kita bisa mempersembahkan tubuh yang hidup, kudus dan berkenan pada Tuhan?Yaitu lewat penggembalaan (ketekunan dalam 3 macam ibadah pokok):
    • tubuh yang hidup= dikuasai Roh Kudus. Tanpa Roh Kudus, tubuh itu akan mati.

      Yohanes 6: 63
      6:63. Rohlah yang memberi hidup, daging sama sekali tidak berguna. Perkataan-perkataan yang Kukatakan kepadamu adalah roh dan hidup.

      Untuk bisa bersekutu dengan Roh Kudus, kita harus tekun dalam ibadah raya= pelita emas (https://www.gptkk.org/tabernakel_pelita+emas.html).
      Bukti kalau tubuh kita hidup, yaitu aktif = setia dan berkobar-kobar dalam ibadah pelayanan.

    • tubuh yang kudus= dikuasai oleh Firman pengajaran yang benar.
      Hanya Firman pengajaran yang benar yang mampu menyucikan kita.

      Yohanes 15: 3
      15:3. Kamu memang sudah bersih karena firman yang telah Kukatakan kepadamu.

      Penyucian lewat Firman pengajaran terjadi lewat ketekunan dalam ibadah pendalaman Alkitab dan perjamuan suci= meja roti sajian (https://www.gptkk.org/tabernakel_meja+roti+sajian.html).

      Jangan coba-coba melayani tanpa kesucian! Karena memang kita masih bisa melayani, tapi kita sudah berada dalam kekerasan Tuhan.

    • tubuh yang berkenan pada Tuhan= dikuasai oleh kasih Allah.

      Allah Bapa mengatakan "inilah AnakKu yang kukasihi, kepadaNya Aku berkenan".
      Dan ini bisa kita capai lewat ketekunan dalam ibadah doa penyembahan= mezbah dupa emas (https://www.gptkk.org/tabernakel_mezbah+dupa+emas.html).

      Lewat ibadah ini, kita bisa mengutamakan Tuhan (mengasihi Tuhan lebih dari segala sesuatu) dan mengasihi sesama seperti diri sendiri.
      Kepentingan diri sendiri, egois, dan kebencian tidak boleh ada dalam pelayanan.

  2. melayani dengan kuat dan teguh hati.
    2 Korintus 4: 1
    4:1. Oleh kemurahan Allah kami telah menerima pelayanan ini. Karena itu kami tidak tawar hati.

    Melayani dengan kuat dan teguh hati artinya:
    • tegas untuk berpegang pada Firman pengajaran yang benar, tidak bisa digoda oleh suara-suara asing.

      Melayani Tuhan, kepalanya (komandonya) hanya 1, itulah Firman pengajaran yang benar.

      Kalau orang sudah menyamakan semua pengajaran, itu sudah permulaan untuk tersesat!

    • tidak mau berbuat dosaapapun yang terjadi atau bahkan ada keuntungan, tetap hidup dalam kebenaran.

    • tidak kecewa/putus asa menghadapi apapun jugadan tidak mudah tersandung, tapi tetap percaya dan berharap sepenuh pada Tuhan.
      Dan pasti Tuhan menolong kita tepat pada waktuNya.

      Selama kita hidup dalam kemurahan Tuhan, PASTI AKAN TERTOLONG!

  3. melayani dalam pembaharuan (keubahan hidup).
    Titus 3: 4-5
    3:4. Tetapi ketika nyata kemurahan Allah, Juruselamat kita, dan kasih-Nya kepada manusia,
    3:5. pada waktu itu Dia telah menyelamatkan kita, bukan karena perbuatan baik yang telah kita lakukan, tetapi karena rahmat-Nya oleh permandian kelahiran kembali dan oleh
    pembaharuan yang dikerjakan oleh Roh Kudus,

    2 kali pembaharuan disini yaitu:
    • lahir dari air (baptisan air),
    • lahir dari Roh Kudus (baptisan Roh Kudus).

    Yohanes 3: 5-8
    3:5. Jawab Yesus: "Aku berkata kepadamu, sesungguhnya jika seorang tidak dilahirkan dari air dan Roh, ia tidak dapat masuk ke dalam Kerajaan Allah.
    3:6. Apa yang dilahirkan dari daging, adalah daging, dan apa yang dilahirkan dari Roh, adalah roh.
    3:7. Janganlah engkau heran, karena Aku berkata kepadamu: Kamu harus dilahirkan kembali.
    3:8.
    Angin bertiup ke mana ia mau, dan engkau mendengar bunyinya, tetapi engkau tidak tahu dari mana ia datang atau ke mana ia pergi. Demikianlah halnya dengan tiap-tiap orang yang lahir dari Roh."

    Pembaharuan dari air dan Roh menghasilkan pelayan Tuhan yang bagaikan angin.

    Mazmur 104: 4
    104:4. yang membuat angin sebagai suruhan-suruhan-Mu, dan api yang menyala sebagai pelayan-pelayan-Mu,

    Jadi, melayani Tuhan itu bukan sembarangan.
    Tanda pelayan bagaikan angin:
    • Filipi 2: 5-8
      2:5. Hendaklah kamu dalam hidupmu bersama, menaruh pikiran dan perasaan yang terdapat juga dalam Kristus Yesus,
      2:6. yang walaupun dalam rupa Allah, tidak menganggap kesetaraan dengan Allah itu sebagai milik yang harus dipertahankan,
      2:7. melainkan telah
      mengosongkan diri-Nya sendiri, dan mengambil rupa seorang hamba, dan menjadi sama dengan manusia.
      2:8. Dan dalam keadaan sebagai manusia, Ia telah merendahkan diri-Nya dan
      taat sampai mati, bahkan sampai mati di kayu salib.

      Tanda pertama adalah menghampakan diri= ada (bisa dirasakan) tapi tiada, artinya ada tapi merasa tidak ada. Seperti Yesus yang memiliki Surga, tapi tidak merasa memiliki Surga.

    • taat dengar-dengaran, seperti Yesus yang taat sampai mati di kayu salib. Bagi kita sekarang adalah taat sampai daging tidak bersuara.

    • memberi kesejukan/kesegaran dan keharuman.

    Suatu waktu, angin ini akan ditahan. Dan ini terjadi kalau tubuh Kristus sudah terbentuk. Artinya: tidak selamanya kita bisa melayani di bumi ini. Sebab itu, selagi masih ada kesempatan, biar kita sungguh-sungguh melayani Tuhan.

    Wahyu 7: 1
    7:1. Kemudian dari pada itu aku melihat empat malaikat berdiri pada keempat penjuru bumi dan mereka menahan keempat angin bumi, supaya jangan ada angin bertiup di darat, atau di laut atau di pohon-pohon.

    Saat angin tidak bertiup, saat itu dunia akan berada dalam keadaan tersiksa. Dan saat itu, tidak ada lagi kesempatan untuk melayani!
Kalau kita hidup/melayani dalam kemurahan Tuhan, kita berada dalam Tangan kemurahan dan belas kasih Tuhan sebagai Imam Besar.
HASILNYA:
  • Markus 6: 32. 34, 37
    6:32. Maka berangkatlah mereka untuk mengasingkan diri dengan perahu ke tempat yang sunyi.
    6:34. Ketika Yesus mendarat, Ia melihat sejumlah besar orang banyak, maka tergeraklah hati-Nya oleh belas kasihan kepada mereka, karena mereka seperti domba yang tidak mempunyai gembala. Lalu mulailah Ia mengajarkan banyak hal kepada mereka.
    6:37. Tetapi jawab-Nya: "
    Kamu harus memberi mereka makan!" Kata mereka kepada-Nya: "Jadi haruskah kami membeli roti seharga dua ratus dinar untuk memberi mereka makan?"

    Hasil pertama adalah Tangan belas kasihan Tuhan mengandung kuasa pemeliharaanyang mampu memelihara kita secara ajaib di tengah dunia yang semakin sullit (seperti 5 roti 2 ikan untuk 5000 orang).

    Tangan kasih Tuhan juga mampu memelihara kita sampai pada jaman antikris (kita dipelihara di padang gurun yang lain selama 3.5 tahun).

  • Markus 1: 41
    1:41. Maka tergeraklah hati-Nya oleh belas kasihan, lalu Ia mengulurkan tangan-Nya, menjamah orang itu dan berkata kepadanya: "Aku mau, jadilah engkau tahir."

    Hasil kedua adalah Tangan belas kasih Tuhan mengandung kuasa kesembuhan= kuasa pertolongan. Tuhan mampu menyembuhkan penyakit secara jasmani meskipun sudah mustahil.

    Penyakit itu juga bisa penyakit ekonomi, keuangan dan sebagainya.

  • Lukas 7: 13-15
    7:13. Dan ketika Tuhan melihat janda itu, tergeraklah hati-Nya oleh belas kasihan, lalu Ia berkata kepadanya: "Jangan menangis!"
    7:14. Sambil menghampiri usungan itu Ia menyentuhnya, dan sedang para pengusung berhenti, Ia berkata: "
    Hai anak muda, Aku berkata kepadamu, bangkitlah!"
    7:15. Maka bangunlah orang itu dan duduk dan mulai berkata-kata, dan Yesus menyerahkannya kepada ibunya.


    Hasil ketiga adalah Tangan kasih Tuhan mengandung kuasa kebangkitan. Artinya membangkitkan apa yang sudah mati menjadi hidup kembali.

    Mungkin kita sudah hidup dalam kejahatan dan kenajisan, tapi kalau dijamah oleh Tuhan, maka kita bisa hidup kembali.
    Masa depan yang sudah matipun juga mampu dibangkitkan oleh Tuhan.

    Apa yang mustahil, bisa menjadi tidak mustahil bagi Tuhan. Tapi tidak berhenti sampai sini.

    Tangan belas kasih Tuhan dengan kuasa kebangkitan juga membawa kita sampai tidak ada tangisan (kita masuk dalam Yerusalem Baru), seperti Yesus berkata kepada ibu ini 'Jangan menangis'.

    Wahyu 21: 2,4
    21:2. Dan aku melihat kota yang kudus, Yerusalem yang baru, turun dari sorga, dari Allah, yang berhias bagaikan pengantin perempuan yang berdandan untuk suaminya.
    21:4. Dan
    Ia akan menghapus segala air mata dari mata mereka, dan maut tidak akan ada lagi; tidak akan ada lagi perkabungan, atau ratap tangis, atau dukacita, sebab segala sesuatu yang lama itu telah berlalu."

    Masuk ke Yerusalem Baru, kita berarti bisa menjadi mempelai wanita Tuhan yang tidak bercacat cela dan bisa menyongsong kedatangan Tuhan kedua kali untuk masuk dalam ke dalam Firdaus, kerajaan 1000 tahun damai sampai kedalam kerajaan Surga yang kekal.
Tuhan memberkati.

Versi Cetak

Transkrip
  • Ibadah Doa Surabaya, 15 September 2010 (Rabu Sore)
    ... MEMPELAI . Jadi Tuhan menghendaki supaya kita berkembang dari KESELAMATAN MEMPELAI sampai mencapai KESEMPURNAAN MEMPELAI. Hamba yang setia dan baik mengalami perkembangan rohani dari keselamatan mempelai sampai kesempurnaan mempelai dan siap menyambut kedatangan Tuhan kedua kali. Malam ini kita pelajari lagi dari cerita Lot. Kejadian - . Ketika ia berlambat-lambat maka tangannya tangan isteri ...
  • Ibadah Raya Surabaya, 28 November 2010 (Minggu Sore)
    ... lautpun tidak ada lagi. Kalau Tuhan menjadikan langit dan bumi yang baru artinya langit dan bumi yang lama tidak ada lagi. Kita HARUS MUTLAK mengalami pembaharuan supaya beralih dari langit bumi lama kepada langit dan bumi yang baru. APA YANG HARUS DIBAHARUI Korintus - . Saudara-saudara inilah yang kumaksudkan yaitu waktu telah singkat ...
  • Ibadah Persekutuan Ciawi I, 19 April 2012 (Kamis Sore)
    ... yang pertama telah berlalu dan lautpun tidak ada lagi. Jika Tuhan menciptakan langit dan bumi yang baru artinya langit dan bumi yang lama sudah hancur musnah. Sebab itu kita harus mengalami pembaharuan supaya bisa beralih dari langit dan bumi yang lama kepada langit dan bumi yang baru yaitu Yerusalem baru supaya kita ...
  • Ibadah Raya Surabaya, 13 September 2009 (Minggu Sore)
    ... sebab jika demikian akan ikut lenyap bersama dunia. Perhatian kita yang terutama haruslah memperhatikan perkara Tuhan perkara rohani yang tidak akan berlalu itulah perkara yang kekal yaitu Perkataan Tuhan sendiri firman pengajaran yang benar. Mazmur kemurahan Tuhan. Petrus Kerajaan Sorga. AD. . Perhatian utama kita haruslah untuk bisa masuk Kerajaan SorgaBagaimana kita ...
  • Ibadah Doa Malang, 24 Mei 2018 (Kamis Sore)
    ... dan mengaku sehebat apa pun kita hanyalah daun yang cepat layu kering rapuh mudah hancur dan binasa sehingga tidak menjadi sombong. Pondok akan dibongkar artinya kita harus mengalami pembongkaran yaitu pembaharuan hidup dari manusia daging menjadi manusia rohani manusia rohani seperti Yesus. Manusia daging hanya cocok untuk hidup di dunia ini ...
  • Ibadah Doa Malang, 26 April 2016 (Selasa Sore)
    ... Pembaharuan lewat baptisan air sama dengan pembaharuan hati nurani. Petrus - yaitu kepada roh-roh mereka yang dahulu pada waktu Nuh tidak taat kepada Allah ketika Allah tetap menanti dengan sabar waktu Nuh sedang mempersiapkan bahteranya di mana hanya sedikit yaitu delapan orang yang diselamatkan oleh air bah itu. Juga kamu ...
  • Ibadah Doa Puasa Session I Malang, 27 Agustus 2014 (Rabu Pagi)
    ... keluar air mata keringat darah supaya terjadi urapan Roh Kudus. Mur tetesan syikal. Kayu manis syikal. Tebu yang baik syikal. Kayu teja syikal. ad. . Mur tetesan. Getah mur yang berbau harum berasal dari kulit pohon mur yang dilukai. Ini menunjuk pada Yesus yang disalib dengan luka-luka di sekujur tubuhNya mengeluarkan darah. Secara keseluruhan luka-luka ...
  • Ibadah Doa Malang, 14 April 2015 (Selasa Sore)
    ... menghakimi diri sendiri lewat ketajaman pedang firman. Apa yang harus dihakimi Segala perbuatan dosa. Korintus Sebab kita semua harus menghadap takhta pengadilan Kristus supaya setiap orang memperoleh apa yang patut diterimanya sesuai dengan yang dilakukannya dalam hidupnya ini baik ataupun jahat. Segala perkataan dosa perkataan sia-sia. Matius Tetapi Aku berkata ...
  • Ibadah Doa Puasa Malang Session I, 18 November 2014 (Selasa Pagi)
    ... tangannya ke dalam pinggan ini dialah yang akan menyerahkan Aku. Anak Manusia memang akan pergi sesuai dengan yang ada tertulis tentang Dia akan tetapi celakalah orang yang olehnya Anak Manusia itu diserahkan. Adalah lebih baik bagi orang itu sekiranya ia tidak dilahirkan. Yudas yang hendak menyerahkan Dia itu menjawab katanya ...
  • Ibadah Pendalaman Alkitab Malang, 17 Februari 2011 (Kamis Sore)
    ... dan Engkau dapat membangunnya dalam tiga hari Bait Allah orang Yahudi dibangun selama tahun. Angka menunjuk pada loh batu pertama yang diterima Musa yang berisi hukum. Angka menunjuk pada loh batu kedua yang berisi hukum. Jadi menunjuk pada dua loh batu yang berisi hukum Taurat. Ibadah dalam Bait Allah orang Yahudi adalah ibadah ...

Siaran Langsung

Live Streaming GPTKK

Rekaman

Ikuti rekaman ibadah kami

Transkrip

Ringkasarn Firman Tuhan

Kesaksian

Pengalaman hidup bersama Firman Tuhan

Untuk Koneksi Lambat, silakan buka https://id.gptkk.org

Silakan kontak ke info@gptkk.org apabila bapak/ibu/sdr/sdri ada pertanyaan atau ingin berlangganan majalah Manna, dan silakan kirim email ke widjaja_h@yahoo.com apabila ingin konsultasi pribadi dengan bapak gembala.