Simpang Borobudur no 27 Malang
0341-496949
Matius 24: 31
= keadaan ketiga pada waktu kedatangan Tuhan Yesus yang kedua kali, yaitu terdengar sangkakala yang dasyat bunyinya untuk menampilkan gereja Tuhan dalam kemuliaan sebagai mempelai wanita diawan-awan yang permai.

Sangkakala yang kuat, itulah firman penggembalaan yang dipercayakan pada seorang gembala.
Sebab itu penting untuk mendengar Firman penggembalaan yang mampu mengubahkan kita sedikit demi sedikit sampai nanti menjadi sempurna, kita lepas dari dunia ini untuk berada di awan-awan yang permai bersama Tuhan.

Imamat 25: 8-10
Sangkakala juga ditiup pada waktu tahun yobel. Pada tahun yobel terjadi kebebasan. Segala hal yang sudah dijual, harus kembali pada pemiliknya tanpa syarat apapun.
Jadi, pada tahun Yobel, Tuhan mengembalikan apa yang sudah hilang dari kehidupan kita. Itu artinya, firman penggembalaan mampu mengembalikan apa yang sudah hilang dari kehidupan kita.

Semakin kita disucikan, semakin banyak yang dikembalikan pada kita.

Roma 3: 23
= sejak Adam dan Hawa berbuat dosa, semua manusia kehilangan kemuliaan Allah(sehingga manusia telanjang). Dan kalau sudah telanjang, manusia akan menjadi takut (kehilangan damai sejahtera). Akibatnya, manusia terpisah dari Tuhan dan ini bisa sampai terpisah untuk selama-lamanya= masuk dalam kebinasaan, tidak bisa masuk dalam kerajaan 1000 tahun damai, mulai dengan tidak bisa masuk dalam pesta nikah Anak Domba.

Namanya kerajaan 1000 tahun damai, artinya, kalau tidak punya damai sejahtera, tidak akan bisa masuk ke dalamnya. Dan itu artinya tidak bisa masuk dalam Yerusalem baru, sehingga hanya akan masuk dalam kebinasaan.

1 Yohanes 4: 9-10
= jalan keluar menghadapi hilangnya damai sejahtera, yaitu lewat korban pendamaian= korban Kristus di kayu salib yang mampu memperdamaikan manusia dengan Allah dan manusia dengan sesama.

Dulu, sangkakala juga dibunyikan setiap hari raya pendamaian. Sekarang, firman penggembalaan ini mendorong kita untuk berdamai. Setiap mendengar Firman penggembalaan, kita bukannya tambah bermusuhan, tapi mendorong kita untuk berdamai dengan Tuhan dan sesama, sehingga dosa-dosa diselesaikan dan kita mengalami damai sejahtera. Tidak ada dosa yang dipertahankan. Karena itulah firman penggembalaan itu perlu diulang-ulang, seperti halnya sangkakala yang ditiup terus menerus, tidak mungkin hanya sekali ditiup.

Damai sejahtera, itulah yang harus kita pelihara hari-hari ini!

2 Korintus 5: 18-19
Kehidupan yang sudah mengalami damai sejahtera, akan dipercaya pelayanan pendamaian dan berita pendamaian. Artinya, setiap pelayan Tuhan harus memberitakan pendamaian, itulah berita tentang Kristus.

Rasul Paulus memberitakan Kristus dalam 2 penampilan:

  1. 1 Korintus 1: 23= berita tentang Kristus yang disalibkan->berita injil= kabar baik.

    Amsal 25: 25
    Manusia berdosa ini bagaikan di padang pasir yang membutuhkan air yang sejuk. Inilah kabar baik itu.

    1 Korintus 1: 24, 18
    Berita injil, itu mengandung hikmat dan kuasa Allah untuk menyelamatkan manusia berdosa.
    Banyak orang yang akan mati di padang gurun. Sebab itu kita harus menjadi pelayan Tuhan yang membawa air yang sejuk bagi orang-orang tersebut = memberitakan Yesus yang tersalib DIMANAPUN dia berada.

    Praktik memberitakan Yesus yang tersalib: 1 Petrus 4: 1-2->rela menderita daging untuk tidak berbuat dosa, tapi hidup dalam kehendak Tuhan= hidup dalam kebenaran.

  2. Kolose 1: 27-28= berita tentang Kristus dalam kemuliaan->Yesus dalam kemuliaan sebagai Raja segala raja dan Mempelai Laki-laki Surga= Firman pengajaran mempelai= kabar mempelai.

    Setiap pelayan Tuhan juga harus memberitakan hal ini DIMANAPUN dia berada.
    Kabar mempelai ini juga mengandung hikmat dan kuasa Allah untuk menyempurnakan kehidupan kita (gereja Tuhan).

    Praktik memberitakan Yesus dalam kemuliaan: hidup dalam kesucian.
    Kabar mempelai ini disaksikan pada orang-orang yang sudah selamat.
    Supaya bisa hidup suci, carang harus melekat pada Pokok Anggur yang benar= tergembala pada firman pengajaran yang benar, tekun dalam 3 macam ibadah.

    Firman penggembalaan, itu yang mampu menyucikan kita secara intensif dan teliti, sampai kita menghasilkan buah-buah Roh, seperti carang yang dibersihkan untuk semakin banyak berbuah. Dan buah ini bisa dicicipi orang lain. Dan dengan jalan ini, itu sama artinya kita sudah bersaksi bagi orang lain.

    Galatia 5: 22-23
    = kita tampil dengan buah-buah Roh. Buah Roh yang pertama adalah kasih. Kalau tidak ada kasih, tidak ada buah-buah yang lainnya. Dan kasih ini dihasilkan dari kesucian. Hasilnya, kita bisa melayani dengan kasih yang berdasar kesucian. Dan kesucian ini datang dari Firman pengajaran yang benar. Kalau tidak ada pengajaran yang benar, tidak mungkin bisa menghasilkan kesucian. Dan tanpa kesucian dari Firman, semuanya hanyalah daging semata.

    Jadi, kita harus mendengar Firman dahulu sampai disucikan. Baru setelah itu bisa menghasilkan buah-buah Roh. Kalau tidak ada kesucian, maka buah-buah yang ada hanyalah buah-buah palsu semata.

Jika kita sebagai pelayan Tuhan dalam kabar mempelai, TETAPI TIDAK HIDUP BENAR DAN SUCI, maka kita sedang memberitakan kabar busuk.

Kabar busuk ini seperti perkataan dari 10 pengintai yang diutus oleh Musa yang membuat orang Israel tidak mau masuk ke Kanaan. Kalau sekarang, kabar busuk itu membuat orang lain tidak mau masuk dalam kabar mempelai.

Bilangan 13: 27-28, 32-33
Ay. 28= suara daging yang bersuara. Akibatnya, bangsa Israel bersungut-sungut dan mereka harus berputar-putar di padang gurun selama 40 tahun.
Malam ini, biarlah kita ada ketegasan dalam Firman pengajaran yang benar, apapun resikonya.

Hasil kalau memberitakan kabar baik dan kabar mempelai (pelayanan yang berkenan):

  1. 2 Petrus 2: 5= diselamatkan dari air bah->artinya:
    • Kasih karunia Tuhan memelihara kitaditengah krisis dunia yang tidak bisa ditanggulangi oleh apapun juga, seperti air bah yang tidak bisa ditanggulangi oleh apapun, bahkan gunung pun juga tertutup.
      Nuh jadi pemberita kebenaran, artinya, ditengah-tengah kehidupan yang makan minum dan sex, Nuh tetap hidup benar dengan anak istrinya.

      Kalau kita sedang dalam kesulitan, jangan sampai dalam kesulitan itu, justru kita mengeluarkan sikap yang tidak baik.

    • Kasih karunia Tuhan melindungi kitadari segala malapetaka dunia ini sampai pada penghukuman Tuhan atas dunia pada hari kiamat.

  2. Roma 10: 15 (terjemahan lama) = tapak kakinya begitu indah->artinya kasih karunia Tuhan mengatur langkah kaki kita untuk menjadi indah pada waktunya.
    Kalau sudah benar dan suci, tapi masih belum indah, kita tinggal tunggu waktunya Tuhan. Tapi selama ada yang tidak benar dan tidak suci, itulah yang membuat hidup kita tidak indah (Pengkhotbah 3: 11).

  3. Mazmur 68: 12= jadi tentara besar->artinya kehidupan yang dipakai dalam kegerakan Roh Kudus hujan akhir(pembangunan tubuh Kristus yang sempurna).

    Kisah Rasul 14: 3
    Saat-saat kita memberitakan firman pengajaran, saat itu Tuhan menyertai kita dengan kuasa dan mujizat-mujizatNya untuk membuka pintu-pintu yang tertutup dan untuk menyelesaikan masalah-masalah yang mustahil bagi kita.

    Mujizat terbesar, itulah keubahan hidup.

    Amsal 16: 32a
    = keubahan hidup dikaitkan dengan tentara/pahlawan yaitu:
    • kesabaran, yaitu sabar dalam menunggu waktu Tuhan dan sabar dalam penderitaan.
    • Mazmur 103: 20= taat dengar-dengaran.

    Kalau kita selalu sabar dan taat, satu waktu kita akan ditampilkan dalam kemuliaan(Kidung Agung 6: 10). Dan pada saat sangkakala yang terakhir, kita akan diubahkan jadi sama mulia dengan Yesus. Dari keempat penjuru bumi, itulah tentara yang besar yang akan jadi mempelai wanita Tuhan (Wahyu 19: 6-7). Sementara dibumi, terjadi seruan yang besar, seruan minta tolong karena ditimpa malapetaka. Dulu hanya 1 Mesir karena kematian anak sulung. Nanti akan terjadi seruan dari 1 dunia karena kiamat, binasa bersama dunia.

    Sebab itu, biarlah kita banyak menyembah Tuhan hari-hari ini.

Tuhan memberkati.


Versi Cetak

Transkrip
  • Ibadah Kaum Muda Remaja Malang, 13 Januari 2018 (Sabtu Sore)
    ... anaknya di atas mezbah . Kamu lihat bahwa iman bekerjasama dengan perbuatan-perbuatan dan oleh perbuatan-perbuatan itu iman menjadi sempurna. . Dengan jalan demikian genaplah nas yang mengatakan Lalu percayalah Abraham kepada Allah maka Allah memperhitungkan hal itu kepadanya sebagai kebenaran. Karena itu Abraham disebut Sahabat Allah. Abraham sama dengan sahabat ...
  • Ibadah Raya Malang, 13 Juli 2014 (Minggu Pagi)
    ... bisa melihat wajah Yesus yang bersinar-sinar bagaikan matahari terik Matius - Enam hari kemudian Yesus membawa Petrus Yakobus dan Yohanes saudaranya dan bersama-sama dengan mereka Ia naik ke sebuah gunung yang tinggi. Di situ mereka sendiri saja. Lalu Yesus berubah rupa di depan mata mereka wajah-Nya bercahaya seperti matahari dan ...
  • Ibadah Kaum Muda Remaja Malang, 14 November 2009 (Sabtu Sore)
    ... kedatangan Yesus kedua kali. Apa yang harus diubahkan Mulai dari hati menjadi lembut lidah menjadi lembut dan karakter juga diubahkan. Markus - PEMBAHARUAN PERHATIAN. Perhatian kita harus tertuju pada perkara-perkara yang tidak berlalu perkara-perkara yang kekal. Ada macam perhatian pada perkara kekal Petrus perhatian pada firman nubuat firman yang disampaikan ...
  • Ibadah Doa Puasa Session I Malang, 03 Agustus 2017 (Kamis Pagi)
    ... terjadi jika manusia daging hidup dalam kesucian. Tanpa kesucian tidak mungkin bisa bersekutu. Dari mana kesucian Petrus Karena kamu telah menyucikan dirimu oleh ketaatan kepada kebenaran sehingga kamu dapat mengamalkan kasih persaudaraan yang tulus ikhlas hendaklah kamu bersungguh-sungguh saling mengasihi dengan segenap hatimu. Kesucian berasal dari mendengar dan taat dengar-dengaran pada ...
  • Ibadah Natal Persekutuan di Kartika Graha Malang, 25 Desember 2016 (Minggu Sore)
    ... Dialah yang akan menyelamatkan umat-Nya dari dosa mereka. Banyak beban dan penderitaan manusia di dunia tetapi hanya sampai di liang kubur. Beban terberat manusia adalah dosa sebab membebani mulai di dunia sampai di akhirat. Roma Karena semua orang telah berbuat dosa dan telah kehilangan kemuliaan Allah Semua yang hebat di ...
  • Ibadah Raya Malang, 26 Januari 2014 (Minggu Pagi)
    ... kepada Yesus dan dosa yang tidak diakui. Ini sama dengan menolak Yesus sebagai Yang awal dan berarti binasa selamanya. Bagaimana kita bisa menerima Yesus sebagai Yang awal sama dengan menerima keselamatan sama dengan menerima kasih mula-mula Prosesnya Hati percaya kepada Yesus lewat mendengar firman Kristus yaitu firman yang diurapi Roh ...
  • Ibadah Pendalaman Alkitab Malang, 06 Oktober 2016 (Kamis Sore)
    ... dengan pikiran yang demikian --karena barangsiapa telah menderita penderitaan badani ia telah berhenti berbuat dosa-- supaya waktu yang sisa jangan kamu pergunakan menurut keinginan manusia tetapi menurut kehendak Allah. Untuk berhenti berbuat dosa bertobat. Wahyu Tetapi orang-orang penakut orang-orang yang tidak percaya orang-orang keji orang-orang pembunuh orang-orang sundal tukang-tukang sihir penyembah-penyembah ...
  • Ibadah Raya Surabaya, 20 Desember 2015 (Minggu Sore)
    ... yang telah kami dengar itu kami beritakan kepada kamu juga supaya kamu pun beroleh persekutuan dengan kami. Dan persekutuan kami adalah persekutuan dengan Bapa dan dengan Anak-Nya Yesus Kristus. Dan semuanya ini kami tuliskan kepada kamu supaya sukacita kami menjadi sempurna. Mengapa demikan Berita dari firman pengajaran benar yaitu saling ...
  • Ibadah Doa Surabaya, 25 November 2015 (Rabu Sore)
    ... kesucian oleh pekerjaan pisau--firman yang lebih tajam dari pedang bermata dua. Jadi perhatikan kesucian untuk bisa duduk bersanding dengan TUHAN Apa yang disucikan ayat 'Jangan bersusah payah untuk menjadi kaya' penyucian tentang keinginan jahat keinginan akan uang yang membuat kikir dan serakah. Kikir gt tidak bisa memberi bagi pekerjaan TUHAN dan sesama ...
  • Ibadah Doa Surabaya, 14 Juli 2017 (Jumat Sore)
    ... mereka Kamu sesat sebab kamu tidak mengerti Kitab Suci maupun kuasa Allah . Karena pada waktu kebangkitan orang tidak kawin dan tidak dikawinkan melainkan hidup seperti malaikat di sorga. Di sini ada dua macam nikah yang sangat bertentangan Matius - . Pada hari itu datanglah kepada Yesus beberapa orang Saduki yang ...

Siaran Langsung

Live Streaming GPTKK

Rekaman

Ikuti rekaman ibadah kami

Transkrip

Ringkasarn Firman Tuhan

Kesaksian

Pengalaman hidup bersama Firman Tuhan

Untuk Koneksi Lambat, silakan buka https://id.gptkk.org

Silakan kontak ke info@gptkk.org apabila bapak/ibu/sdr/sdri ada pertanyaan atau ingin berlangganan majalah Manna, dan silakan kirim email ke widjaja_h@yahoo.com apabila ingin konsultasi pribadi dengan bapak gembala.