English Language | Form Penggembalaan
RINGKASAN KOTBAH IBADAH RUTIN DAN IBADAH KUNJUNGAN
RINGKASAN LAINNYA

Ibadah Doa Malam Surabaya, 07 September 2015 (Senin Malam)
Mazmur 31: 6
31:6 Ke dalam tangan-Mulah kuserahkan nyawaku; Engkau membebaskan aku, ya TUHAN, Allah yang setia.

Ini adalah doa...

Ibadah Doa Malam Surabaya, 27 September 2019 (Jumat Malam)
Lukas 10: 1-3
10:1. Kemudian dari pada itu Tuhan menunjuk tujuh puluh murid yang lain, lalu mengutus mereka berdua-dua...

Ibadah Pendalaman Alkitab Malang, 21 Mei 2019 (Selasa Sore)
Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus Kristus.

Wahyu 9:12
9:12 Celaka yang pertama sudah...

Ibadah Pendalaman Alkitab Surabaya, 06 Februari 2017 (Senin Sore)
Salam sejahtera dalam kasih sayangnya TUHAN kita Yesus Kristus. Selamat malam, selamat mendengarkan firman TUHAN. Biarlah kasih...

Ibadah Doa Malang, 03 Januari 2019 (Kamis Sore)
Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus Kristus.

Wahyu 8:8-9
8:8 Lalu malaikat yang kedua...

Ibadah Doa Surabaya, 21 Agustus 2013 (Rabu Sore)
Disertai dengan puasa

Kita berada dalam KITAB WAHYU (PENDAHULUAN)

Kitab Wahyu adalah kitab terakhir dari Alkitab. Dalam susunan tabernakel kitab Wahyu terkena kepada...

Ibadah Doa Surabaya, 04 Januari 2012 (Rabu Sore)
Matius 26: 57-68= TENTANG SAKSI DAN KESAKSIAN.

Ada 2 macam kesaksian, yaitu:
Matius 26: 59-62= saksi palsu/saksi dusta.
Matius 26: 63-66= saksi yang benar.
Malam ini...

Ibadah Raya Malang, 24 Juli 2016 (Minggu Pagi)
Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus Kristus.

Wahyu 4:3
4:3 Dan Dia yang duduk...

Ibadah Doa Malang, 06 Desember 2018 (Kamis Sore)
Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus Kristus.

Wahyu 8:5
8:5 Lalu malaikat itu mengambil...

Ibadah Raya Malang, 27 Januari 2013 (Minggu Pagi)
Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus Kristus.

Matius 28:11-15
28:11 Ketika mereka di tengah jalan,...

Ibadah Pendalaman Alkitab Malang, 15 Agustus 2017 (Selasa Sore)
Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus Kristus.

Wahyu 6:5-6
6:5 Dan ketika Anak...

Ibadah Kaum Muda Remaja, 17 November 2012 (Sabtu Sore)
Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus Kristus.

Lukas 2:36-40
2:36 Lagipula di situ ada...

Ibadah Doa Surabaya, 05 Oktober 2018 (Jumat Sore)
Salam sejahtera dalam kasih sayangnya TUHAN kita Yesus Kristus. Selamat malam, selamat mendengarkan firman TUHAN. Biarlah damai...

Ibadah Pendalaman Alkitab Surabaya, 13 Agustus 2012 (Senin Sore)
Matius 27:
= dalam Tabernakel, terkena pada 7 kali percikan darah di atas tabut perjanjian/tutup pendamaian= sengsara yang dialami oleh Yesus sampai...

Ibadah Pendalaman Alkitab Surabaya, 19 Maret 2012 (Senin Sore)
Matius 27:
= terkena pada 7 kali percikan darah di atas tabut perjanjian/tutup pendamaian.

Sebenarnya, ada 2x7 percikan darah yang dilakukan oleh Harun...


TRANSKRIP LENGKAP

Doa Surabaya (Rabu, 26 November 2014)
Tayang: 10 Mei 2019
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 24 November 2014)
Tayang: 10 Mei 2019
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 23 November 2014)
Tayang: 07 Januari 2019
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Doa Surabaya (Rabu, 19 November 2014)
Tayang: 07 Januari 2019
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 17 November 2014)
Tayang: 07 Januari 2019
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 09 November 2014)
Tayang: 22 Agustus 2018
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Doa Surabaya (Rabu, 05 November 2014)
Tayang: 04 Juni 2018
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 03 November 2014)
Tayang: 04 Juni 2018
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 02 November 2014)
Tayang: 03 Maret 2018
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 20 Oktober 2014)
Tayang: 13 Desember 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 13 Oktober 2014)
Tayang: 13 Desember 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 12 Oktober 2014)
Tayang: 24 Oktober 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Doa Surabaya (Rabu, 08 Oktober 2014)
Tayang: 18 September 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 06 Oktober 2014)
Tayang: 05 September 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 05 Oktober 2014)
Tayang: 05 September 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Doa Surabaya (Rabu, 01 Oktober 2014)
Tayang: 05 September 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 29 September 2014)
Tayang: 24 Juni 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 21 September 2014)
Tayang: 19 Mei 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Doa Surabaya (Rabu, 17 September 2014)
Tayang: 29 April 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 15 September 2014)
Tayang: 29 April 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]



Untuk Koneksi Lambat, silahkan buka http://id.gptkk.org
Transkrip lengkap dari ibadah penggembalaan di Malang dan Surabaya, semuanya di bawakan oleh gembala sidang Pdt. Widjaja Hendra.

Silahkan kontak ke info@gptkk.org apabila bapak/ibu/sdr/sdri ada pertanyaan atau mungkin ingin berlangganan majalah Manna dan silahkan kirim email ke widjaja_h [at] yahoo.com apabila ingin konsultasi pribadi dengan bapak gembala
silahkan ganti tanda [at] dengan @
Cari ringkasan:   
[versi cetak]
Cari rekaman ibadah ini di: http://www.kabarmempelai.org
Ibadah Raya Malang, 07 Juni 2015 (Minggu Pagi)

Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus Kristus.

Wahyu 3:1-6 adalah tentang sidang jemaat di Sardis.

Wahyu 3:4
3:4 Tetapi di Sardis ada beberapa orang yang tidak mencemarkan pakaiannya; mereka akan berjalan dengan Aku dalam pakaian putih, karena mereka adalah layak untuk itu.

Di Sardis ada beberapa orang (sedikit orang) yang layak berjalan bersama Yesus dalam pakaian putih.
Kapan kita layak untuk berjalan bersama Yesus dalam pakaian putih? Yaitu saat kita layak untuk menderita bersama Yesus.

Amsal 30:18-19
30:18 Ada tiga hal yang mengherankan aku, bahkan, ada empat hal yang tidak kumengerti:
30:19 jalan rajawali di udara, jalan ular di atas cadas, jalan kapal di tengah-tengah laut, dan jalan seorang laki-laki dengan seorang gadis.

Praktek berjalan bersama Yesus.
  1. Seperti jalan rajawali di udara.
  2. Seperti jalan ular di atas cadas.
  3. Seperti jalan kapal di tengah-tengah laut.
  4. Seperti jalan seorang laki-laki dengan seorang gadis.

Sebenarnya keempat hal ini adalah hal biasa. Tetapi mengapa disebutkan oleh Raja Salomo dalam kitab Amsal sebagai hal yang mengherankan dan tidak bisa dimengerti?
  • Perjalanan bersama Yesus adalah perjalanan yang heran yang tidak bisa dimengerti oleh akal manusia, tetapi hanya Roh Kudus yang mampu mengungkapkan keajaiban atau keheranan itu. 
  • Sudah sekian lama kita mengikut Yesus, beribadah dan melayani Yesus, apakah perjalanan kita bersama Yesus atau apakah sifat tabiat kita seperti Yesus?

ad. 1. Seperti jalan rajawali di udara.
Ini menunjuk tabiat Yesus sebagai Raja yang agung, yang selalu memberi kekuatan dan kemenangan kepada kita.

Yesaya 40:30-31
40:30 Orang-orang muda menjadi lelah dan lesu dan teruna-teruna jatuh tersandung,
40:31 tetapi orang-orang yang menanti-nantikan TUHAN mendapat kekuatan baru: mereka seumpama rajawali yang naik terbang dengan kekuatan sayapnya; mereka berlari dan tidak menjadi lesu, mereka berjalan dan tidak menjadi lelah.


Praktek berjalan bersama Yesus sebagai Raja adalah kita selalu kuat dan teguh hati, selalu menang dalam menghadapi beberapa hal:
  1. Pencobaan dan masalah yang mustahil.
    Kita tidak kecewa, tidak putus asa, tidak tinggalkan Tuhan, tetapi tetap setia berkobar-kobar dalam ibadah pelayanan kepada Tuhan.

  2. Ajaran palsu dan ajaran sesat.
    Kita tetap berpegang teguh pada firman pengajaran yang benar dan tidak disesatkan.

  3. Dosa-dosa sampai puncaknya dosa, yaitu dosa makan-minum (merokok, mabuk, narkoba) dan dosa kawin-mengawinkan (dosa seks dengan aneka ragamnya, nikah yang salah).
    Kita bisa tetap hidup dalam kebenaran, mempertahankan nikah yang benar, serta ibadah pelayanan yang benar.

  4. Sandungan.
    Kita tidak tersandung dan tidak menjadi sandungan bagi orang lain. Kita tetap kuat untuk menanti kedatangan Yesus kedua kali di awan-awan yang permai. 

Kalau kita kuat dan teguh hati, maka hasilnya:
  1. Kita akan dipakai dalam kegerakan Roh Kudus hujan akhir.
    Yosua 1:6
    1:6 Kuatkan dan teguhkanlah hatimu, sebab engkaulah yang akan memimpin bangsa ini memiliki negeri yang Kujanjikan dengan bersumpah kepada nenek moyang mereka untuk diberikan kepada mereka.

  2. Tangan Tuhan yang kuat sanggup menjadikan segala sesuatu baik dalam hidup kita.
    2 Samuel 10:12
    10:12 Kuatkanlah hatimu dan marilah kita menguatkan hati untuk bangsa kita dan untuk kota-kota Allah kita. TUHAN kiranya melakukan yang baik di mata-Nya."

    Kalau Tuhan mengijinkan kita dalam kegoncangan, maksud Tuhan adalah untuk memberikan kita kekuatan dan kemenangan, asalkan kita tetap berjalan bersama Tuhan.

ad. 2. Seperti jalan ular di atas cadas.
Yohanes 3:14-15
3:14 Dan sama seperti Musa meninggikan ular di padang gurun, demikian juga Anak Manusia harus ditinggikan,
3:15 supaya setiap orang yang percaya kepada-Nya beroleh hidup yang kekal.

Ini menunjuk pada Yesus sebagai manusia sengsara yang menanggung dosa-dosa dan kutukan dosa, sampai rela mati terkutuk di kayu salib seperti ular, untuk menyelamatkan manusia berdosa yang terkutuk.

Cadas menunjuk pada manusia yang keras hati, sombong, tinggi hati, melawan Tuhan, dan terkutuk. Prakteknya adalah:
  1. Seperti Hawa diperdaya ular sehingga melanggar firman Tuhan.
    Setelah telanjang, Hawa berusaha menutupi dengan daun ara. Ini menunjuk pada kebenaran diri sendiri, artinya tidak mau mengaku dosa, justru menutupi dosa dengan cara menyalahkan orang lain dan menyalahkan Tuhan. Akibatnya adalah telanjang dan kusta, sehingga hidup dalam kutukan. Suasana Firdaus menjadi suasana kutukan.
    Di akhir jaman, juga banyak nikah yang telanjang dan terkutuk karena menggunakan kebenaran diri sendiri.

  2. Muak terhadap manna, yaitu muak terhadap firman pengajaran yang benar.
    Bilangan 21:4-6
    21:4 Setelah mereka berangkat dari gunung Hor, berjalan ke arah Laut Teberau untuk mengelilingi tanah Edom, maka bangsa itu tidak dapat lagi menahan hati di tengah jalan.
    21:5 Lalu mereka berkata-kata melawan Allah dan Musa: "Mengapa kamu memimpin kami keluar dari Mesir? Supaya kami mati di padang gurun ini? Sebab di sini tidak ada roti dan tidak ada air, dan akan makanan hambar ini kami telah muak."
    21:6 Lalu TUHAN menyuruh ular-ular tedung ke antara bangsa itu, yang memagut mereka, sehingga banyak dari orang Israel yang mati.


    Mazmur 78:23-25
    78:23 Maka Ia memerintahkan awan-awan dari atas, membuka pintu-pintu langit,
    78:24 menurunkan kepada mereka hujan manna untuk dimakan, dan memberikan kepada mereka gandum dari langit;
    78:25 setiap orang telah makan roti malaikat, Ia mengirimkan perbekalan kepada mereka berlimpah-limpah.

    Akibatnya adalah digigit ular, yaitu:
    • Jatuh dalam dosa sampai puncaknya dosa (dosa makan-minum dan dosa kawin-mengawinkan), dan hidup dalam dosa.
    • Disesatkan oleh ajaran palsu.

Jadi, praktek berjalan bersama Yesus sebagai manusia sengsara adalah rendah hati, yaitu:
  1. Kemampuan untuk mengaku dosa kepada Tuhan dan sesama. Jika diampuni, jangan berbuat dosa lagi. 
  2. Tergembala dengan benar dan baik, sehingga kita bisa menikmati manna atau firman penggembalaan, firman pengajaran yang lebih tajam dari pedang bermata dua, sehingga menjadi rem bagi kita untuk tidak berbuat dosa.
1 Petrus 5:5-6
5:5 Demikian jugalah kamu, hai orang-orang muda, tunduklah kepada orang-orang yang tua. Dan kamu semua, rendahkanlah dirimu seorang terhadap yang lain, sebab: "Allah menentang orang yang congkak, tetapi mengasihani orang yang rendah hati."
5:6 Karena itu rendahkanlah dirimu di bawah tangan Tuhan yang kuat, supaya kamu ditinggikan-Nya pada waktunya.

Posisi orang yang rendah hati adalah di bawah tangan Tuhan yang kuat, sehingga akan ditinggikan pada waktuNya. Semua menjadi berhasil dan indah pada waktuNya.


ad. 3. Seperti jalan kapal di tengah-tengah laut.
Ini menunjuk pada Yesus sebagai Hamba yang membawa berkat-berkat jasmani dan rohani, berkat rumah tangga, berkat keselamatan dan kesempurnaan dari Surga, kepada kita yang berada di lautan dunia.

Filipi 2:8-10
2:8 Dan dalam keadaan sebagai manusia, Ia telah merendahkan diri-Nya dan taat sampai mati, bahkan sampai mati di kayu salib.
2:9 Itulah sebabnya Allah sangat meninggikan Dia dan mengaruniakan kepada-Nya nama di atas segala nama,
2:10 supaya dalam nama Yesus bertekuk lutut segala yang ada di langit dan yang ada di atas bumi dan yang ada di bawah bumi,

Yesus sebagai Hamba yang taat dengar-dengaran sampai mati di kayu salib, sehingga Dia mendapatkan Nama di atas segala nama yang mengalahkan setan tritunggal yang selalu menghalangi kita untuk menerima berkat dari Surga.

Praktek berjalan bersama Yesus sebagai Hamba adalah kita menjadi hamba Tuhan atau pelayan Tuhan yang taat dengar-dengaran sampai daging tidak bersuara.

Yohanes 10:27-28
10:27 Domba-domba-Ku mendengarkan suara-Ku dan Aku mengenal mereka dan mereka mengikut Aku,
10:28 dan Aku memberikan hidup yang kekal kepada mereka dan mereka pasti tidak akan binasa sampai selama-lamanya dan seorangpun tidak akan merebut mereka dari tangan-Ku.

Posisi hamba yang taat dengar-dengaran adalah dalam tangan Imam Besar yang kuat, sehingga kita mengalami jaminan kepastian untuk pemeliharaan hidup sekarang di dunia, sampai hidup kekal selamanya.
Hati-hati, dari sekian banyak orang di jaman Nuh, hanya ada 8 orang taat dengar-dengaran sehingga menerima jaminan kepastian dari Tuhan.


ad. 4. Seperi jalan seorang laki-laki dengan seorang gadis.
Ini menunjuk pada Yesus sebagai Mempelai Pria Surga yang sangat mengasihi mempelai wanitaNya, sampai rela mengorbankan nyawa.

Efesus 5:25-27
5:25 Hai suami, kasihilah isterimu sebagaimana Kristus telah mengasihi jemaat dan telah menyerahkan diri-Nya baginya
5:26 untuk menguduskannya, sesudah Ia menyucikannya dengan memandikannya dengan air dan firman,
5:27 supaya dengan demikian Ia menempatkan jemaat di hadapan diri-Nya dengan cemerlang tanpa cacat atau kerut atau yang serupa itu, tetapi supaya jemaat kudus dan tidak bercela.

Yesus mengasihi kita sampai rela mati di kayu salib untuk memandikan kita secara dobel dengan baptisan air dan air firman, untuk menyucikan kita sampai menjadi mempelai wanita Surga.

Praktek berjalan bersama Yesus sebagai Mempelai Pria Surga adalah:
  1. Menjaga kesucian bagai perawan suci. Jangan memberi kesempatan satu kali pun untuk berbuat dosa.
    2 Korintus 11:2-3
    11:2 Sebab aku cemburu kepada kamu dengan cemburu ilahi. Karena aku telah mempertunangkan kamu kepada satu laki-laki untuk membawa kamu sebagai perawan suci kepada Kristus.
    11:3 Tetapi aku takut, kalau-kalau pikiran kamu disesatkan dari kesetiaan kamu yang sejati kepada Kristus, sama seperti Hawa diperdayakan oleh ular itu dengan kelicikannya.

  2. Menjaga kesetiaan yang sejati kepada Kristus, yaitu kesetiaan pada satu firman pengajaran yang benar. Jangan memberi kesempatan satu kali pun untuk tidak beribadah melayani Tuhan. Jangan memberi kesempatan satu kali pun untuk mendengar ajaran lain. 

  3. Kita bisa mengasihi Tuhan lebih dari segala sesuatu.

Zefanya 3:17-18
3:17 TUHAN Allahmu ada di antaramu sebagai pahlawan yang memberi kemenangan. Ia bergirang karena engkau dengan sukacita, Ia membaharui engkau dalam kasih-Nya, Ia bersorak-sorak karena engkau dengan sorak-sorai,
3:18 seperti pada hari pertemuan raya." "Aku akan mengangkat malapetaka dari padamu, sehingga oleh karenanya engkau tidak lagi menanggung cela.

Hasilnya adalah kasih mempelai membaharui dan mengubahkan kita sampai dewasa rohani. Ukurannya adalah mulut tidak banyak bicara, tidak banyak komentar, melainkan banyak berdiam diri. Kita menjadi seperti bayi yang banyak menangis kepada Tuhan, hanya bersaksi, memuji Tuhan, dan menyembah Tuhan dengan hancur hati.

Yesaya 49:14-16
49:14 Sion berkata: "TUHAN telah meninggalkan aku dan Tuhanku telah melupakan aku."
49:15 Dapatkah seorang perempuan melupakan bayinya, sehingga ia tidak menyayangi anak dari kandungannya? Sekalipun dia melupakannya, Aku tidak akan melupakan engkau.
49:16 Lihat, Aku telah melukiskan engkau di telapak tangan-Ku; tembok-tembokmu tetap di ruang mata-Ku.

Maka Tuhan akan memperhatikan kehidupan kita. Tuhan memelihara kita dan bergumul untuk kita. Tuhan memberikan masa depan yang berhasil dan indah, menyelesaikan semua masalah sampai yang mustahil sekalipun. Posisi kita adalah seperti bayi yang dimateraikan di dada Tuhan.

Mazmur 122:7
122:7 Biarlah kesejahteraan ada di lingkungan tembokmu, dan sentosa di dalam purimu!"

Tuhan memagari hidup kita sehingga kita damai sejahtera, aman sentosa, semua enak dan ringan. Kita merasakan suasana Firdaus. Saat Tuhan datang kedua kali, kita akan sempurna seperti Dia untuk melintasi tembok Yerusalem Baru.



Tuhan memberkati.

kembali ke halaman sebelumnya
IBADAH RUTIN DI MALANG

Minggu jam 06:45 (Ibadah Raya)
Minggu jam 10:15 (Ibadah Sekolah Minggu)
Selasa jam 17:15 (Ibadah Pendalaman Alkitab)
Rabu jam 07:30 (Ibadah Kaum Wanita)
Kamis jam 17:15 (Ibadah Doa Penyembahan)
Sabtu jam 17:15 (Ibadah Kaum Muda Remaja)

IBADAH RUTIN DI MEDAN
Royal Room Hotel Danau Toba Internasional
Jl. Imam Bonjol Medan

Minggu, jam 18:45 (Ibadah Raya)
Senin, jam 08:00 (Ibadah Pendalaman Alkitab)
Senin, jam 17:30 (Ibadah Pendalaman Alkitab)

IBADAH RUTIN DI SURABAYA

Minggu jam 09:15 (Ibadah Sekolah Minggu)
Minggu jam 10:25 (Ibadah Raya)
Rabu jam 17:30 (Ibadah Pendalaman Alkitab)
Jumat jam 17:30 (Ibadah Doa Penyembahan)


IBADAH RUTIN DI JAKARTA
Jl. Patra Kuningan XIV no.4
Jakarta Selatan
Sabtu, jam 09:00 (Ibadah Pendalaman Alkitab)

IBADAH KUNJUNGAN
  • 05-07 November 2019
    (Ibadah Kunjungan di Tentena)

  • 26-28 November 2019
    (Ibadah Kunjungan di Ciawi & Jakarta)

  • 28-30 Januari 2020
    (Ibadah Kunjungan di Medan)

  • 13-18 April 2020
    (Ibadah Kunjungan di Korea Selatan)

All Right Reserved Gereja Pantekosta Tabernakel "KRISTUS KASIH"
Jln. Simpang Borobudur 27 Malang | Telp: (0341) 496949 | Fax: (0341) 476751 » Lihat Peta Gereja Kami di Malang
Jln. WR Supratman 4 Surabaya | Telp. 08123300378 » Lihat Peta Gereja Kami di Surabaya
hubungi kami | email: info@gptkk.org | sitemap | top