Simpang Borobudur no 27 Malang
0341-496949
Salam sejahtera dalam kasih sayangnya Tuhan kita Yesus Kristus. Selamat malam, selamat mendengarkan Firman Tuhan. Biarlah damai sejahtera bahagia dari Tuhan senantiasa dilimpahkan di tengah-tengah kita sekalian.

Wahyu
Kitab Wahyu adalah kitab terakhir dari Alkitab dan dalam susunan Tabernakel, kitab Wahyu terkena pada tabut perjanjian(alat yang terakhir dari Tabernakel).
Tabut perjanjian terbagi menjadi 2 bagian:

  1. Keluaran 25: 17-18
    25:17. Juga engkau harus membuat tutup pendamaian dari emas murni, dua setengah hasta panjangnya dan satu setengah hasta lebarnya.
    25:18. Dan haruslah kaubuat
    dua kerub dari emas, kaubuatlah itu dari emas tempaan, pada kedua ujung tutup pendamaian itu.

    = tutup pendamaian dari emas murni(zat Ilahi).
    Kerub I= Allah Bapa (Tuhan).
    Tutupnya= Anak Allah (Yesus).
    Kerub II= Allah Roh Kudus (Kristus).

    Ini menunjuk pada Allah Tritunggal dalam pribadi Tuhan Yesus Kristus sebagai Mempelai Pria Surga (Kepala)yang selalu kita butuhkan.

  2. Keluaran 25: 10-11
    25:10. "Haruslah mereka membuat tabut dari kayu penaga, dua setengah hasta panjangnya, satu setengah hasta lebarnya dan satu setengah hasta tingginya.
    25:11. Haruslah engkau
    menyalutnya dengan emas murni; dari dalam dan dari luar engkau harus menyalutnya dan di atasnya harus kaubuat bingkai emas sekelilingnya.

    = petinya dari kayu penaga yang disalut emas murni.
    'kayu'= rapuh (sehebat apapun manusia, tetap rapuh).
    Kalau disalut dengan emas luar dalam, maka tidak terlihat lagi kayunya.

    Ini menunjuk pada gereja Tuhan yang sempurna sebagai mempelai wanita Surga.

Jadi, tabut perjanjian menunjukan hubungan atara Kristus sebagai Mempelai Pria Surga dan sidang jemaat sebagai mempelai wanita Surga.
Alkitab dibuka dengan nikah jasmani yang ditelanjangi oleh setan, sehingga dibuang dari Firdaus kedalam dunia. Kalau dibiarkan, akan binasa selamanya.
Tetapi, syukurlah karena Alkitab ditutup dengan nikah rohani yang sempurna.

Wahyu 19: 9
19:9. Lalu ia berkata kepadaku: "Tuliskanlah: Berbahagialah mereka yang diundang ke perjamuan kawin Anak Domba." Katanya lagi kepadaku: "Perkataan ini adalah benar, perkataan-perkataan dari Allah."

Sesudah perjamuan kawin Anak Domba, kita masuk kerajaan 1000 tahun damai (kembali ke Firdaus yang akan datang).
Sesudah itu, kita masuk Yerusalem Baru (Kerajaan Surga yang kekal selama-lamanya).

Jadi, antara kitab Kejadian sampai Wahyu ada yang harus dipelajari, yaitu kita harus menjaga nikah jasmani untuk masuk dalam nikah yang benar, suci dan menyatusupaya masuk dalam nikah yang sempurna.
Mulai dari permulaan nikah harus dijaga!

Malam ini, kita bahas mengenai UKURAN PETI.
Keluaran 25: 10
25:10. "Haruslah mereka membuat tabut dari kayu penaga, dua setengah hasta panjangnya, satu setengah hasta lebarnyadan satu setengah hasta tingginya.

Panjang: 2,5 hasta (5/2).
Lebar: 1,5 hasta (3/2).
Tinggi: 1,5 hasta (3/2).

PANJANG (5/2 hasta)
'5'= 5 luka Yesus.
'2'= berdua/bersama-sama.
Artinya sekarang: jalan kematian bersama Yesus.

LEBAR (3/2 hasta)
'3'= Yesus mati, dikubur dan bangkit pada hari ketiga.
'2'= berdua/bersama-sama.
Artinya sekarang: jalan kebangkitan bersama Yesus.

TINGGI (3/2 hasta)
'3'= Allah Tritunggal dalam kemuliaan.
'2'= berdua/bersama-sama.
Artinya sekarang: jalan kemuliaan bersama Yesus.

Inilah yang disebut dengan proses untuk menjadi mempelai wanita Tuhan.
Manusia kayu yang berdosa, tetapi bisa menjadi mempelai wanita Tuhan.
Prosesnya: lewat jalan kematian, kebangkitan dan kemuliaan bersama Yesus.

JALAN KEMATIAN
Yesaya 30: 12-15
30:12. Sebab itu beginilah firman Yang Mahakudus, Allah Israel: "Oleh karena kamu menolak firman ini, dan mempercayakan diri kepada orang-orang pemeras dan yang berlaku serong dan bersandar kepadanya,
30:13. maka sebab itu bagimu dosa ini akan seperti pecahan tembok yang mau jatuh, tersembul ke luar pada tembok yang tinggi, yang kehancurannya datang dengan tiba-tiba, dalam sekejap mata,
30:14.
seperti kehancuran tempayan tukang periukyang diremukkan dengan tidak kenal sayang, sehingga di antara remukannya tiada terdapat satu kepingpun yang dapat dipakaiuntuk mengambil api dari dalam tungku atau mencedok air dari dalam bak."
30:15. Sebab beginilah firman Tuhan ALLAH, Yang Mahakudus, Allah Israel: "Dengan
bertobat dan tinggal diamkamu akan diselamatkan, dalam tinggal tenang dan percayaterletak kekuatanmu." Tetapi kamu enggan,

Keadaan orang dalam kematian bersama Yesusadalah seperti tempayan tukang periuk yang hancur lebur sampai tidak bisa digunakan untuk mencedok air.
Artinya: sangat tidak berdaya apa-apa, tidak berarti apa-apa, tidak bisa berbuat apa-apa, dan tidak berharga apa-apa.

Pada saat seperti itu, sikap kitaadalah DIAM DAN TENANG.
'diam'= berdiam diri, koreksi diri lewat ketajaman Firman Tuhan. Dalam pencobaan, jangan lepas dari Firman, tetapi justru mendengar Firman. Jika ada dosa yang ditemukan, kita mengaku pada Tuhan dan sesama. Jika diampuni, jangan berbuat dosa lagi (bertobat).
Jangan sampai kita menyalah-nyalahkan orang lain. Kalau menyalahkan orang, periuk yang sudah hancur itu seperti dibanting.

Selama dosa dipertahankan bahkan menyalahkan orang lain, Tuhan tidak bisa berbuat apa-apa dan kehancuran itu akan bertambah-tambah.

'tenang'= menguasai diri supaya kita bisa menyerah sepenuh kepada Tuhan atau berdoa, tidak berharap pada orang lain.
Saat-saat kita harus dijalan kematian(masalah tidak selesai atau tidak berdaya), jangan mengandalkan orang lain.

Diam dan tenang= MENGULURKAN TANGAN KEPADA TUHANdan Tuhan akan mengulurkan tangan kepada kita untuk menolong kita tepat pada waktuNyasampai yang mustahil sekalipun.

Sebagai contoh: waktu Israel keluar dari Mesir dan menghadapi laut Kolsom. Saat itu, Tuhan hanya perintahkan Musa untuk mengulurkan tangan (diam dan tenang). Dan ssat itu, angin timur bertiup (Roh Kudus) untuk membelah laut.

Keluaran 14: 15-16, 21
14:15. Berfirmanlah TUHAN kepada Musa: "Mengapakah engkau berseru-seru demikian kepada-Ku?Katakanlah kepada orang Israel, supaya mereka berangkat.
14:16. Dan engkau,
angkatlah tongkatmu dan ulurkanlah tanganmuke atas laut dan belahlah airnya, sehingga orang Israel akan berjalan dari tengah-tengah laut di tempat kering.
14:21. Lalu Musa mengulurkan tangannya ke atas laut, dan semalam-malaman itu TUHAN menguakkan air laut dengan perantaraan
angin timur yang keras, membuat laut itu menjadi tanah kering; maka terbelahlah air itu.

'Mengapakah engkau berseru-seru demikian kepada-Ku?'= saat menghadapi jalan kematian, jangan berseru-seru (ribut) saja.
Yang benaradalah cukup MENGULURKAN TANGAN(diam dan tenang) dan Tuhan bisa menolong kita tepat pada waktunya, ada jalan keluar dari segala masalah. Tangan Tuhan sanggup menyelesaikan masalah sekalipun sudah mustahil.
Kita harus menunggu waktu Tuhan. Tuhan tidak akan terlambat dan tidak terlalu cepat.
Seringkali, kita mau cepat-cepat dengan mempertahankan dosa dan mengandalkan orang lain. Kalau itu kita lakukan, kita justru akan makin terpuruk.

JALAN KEBANGKITAN
Praktiknya:

  1. Roma 4: 25
    4:25. yaitu Yesus, yang telah diserahkan karena pelanggaran kita dan dibangkitkan karena pembenaran kita.

    Praktik pertama: hidup dalam kebenaran.
    Semua harus benar, mulai dari perlengkapan pribadi kita (KTP).

  2. Kolose 3: 1-2
    3:1. Karena itu, kalau kamu dibangkitkan bersama dengan Kristus, carilah perkara yang di atas, di mana Kristus ada, duduk di sebelah kanan Allah.
    3:2.
    Pikirkanlah perkara yang di atas, bukan yang di bumi.

    Praktik kedua: mengutamakan ibadah pelayanan lebih dari perkara dibumi= setia dalam ibadah pelayanan. Jangan terhalang oleh apapun perkara di bumi lewat doa.

Kalau digabung, jalan kebangkitan bersama Yesus adalah kita beribadah melayani Tuhan dengan SETIA DAN BENAR.

Yesaya 11: 5
11:5. Ia tidak akan menyimpang dari kebenaran dan kesetiaan, seperti ikat pinggang tetap terikat pada pinggang.

Kalau kita beribadah melayani dengan setia dan benar, kita bagaikan melayani dengan memakai ikat pinggang. Dan Tuhan juga akan melayani kita.

Lukas 17: 7-8
17:7. "Siapa di antara kamu yang mempunyai seorang hamba yang membajak atau menggembalakan ternak baginya, akan berkata kepada hamba itu, setelah ia pulang dari ladang: Mari segera makan!
17:8. Bukankah sebaliknya ia akan berkata kepada hamba itu: Sediakanlah makananku.
Ikatlah pinggangmudan layanilah akusampai selesai aku makan dan minum. Dan sesudah itu engkau boleh makan dan minum.

'melayani Tuhan dengan berikat pinggang'= KITA MENGULURKAN TANGAN PADA TUHANdan memberi makan minum kepada Yesus (memuaskan hati Tuhan). Dan Tuhan mengulurkan tangan untuk:

  • memuaskan kitadengan kepuasan dan kebahagiaan Surga ('sesudah itu engkau boleh makan dan minum'), sehingga kita tidak perlu mencari kepuasan didunia yang bisa menyebabkan jatuh dalam dosa sampai puncaknya dosa.

  • Tuhan sanggup memelihara kehidupan kitaditengah dunia yang sulit. Urusan makan minum adalah urusan Tuhan.
  • ikat pinggang berguna untuk merapikan. Artinya: Tuhan mengulurkan tangan untuk merapikan hidupkita tepat pada waktuNya.

JALAN KEMULIAAN
Kemuliaan yang sesungguhnya adalah pembaharuan/keubahan hidupdari manusia daging menjadi manusia rohani seperti Yesus.
Permulaan pembaharuan adalah baptisan air.

Roma 6: 4
6:4. Dengan demikian kita telah dikuburkan bersama-sama dengan Diaoleh baptisan dalam kematian, supaya, sama seperti Kristus telah dibangkitkandari antara orang mati oleh kemuliaan Bapa, demikian juga kita akan hidup dalam hidup yang baru.

Baptisan air yang benaradalah seperti masuk bahtera Nuh (hanya 1 baptisan air yang benar), yaitu kita yang sudah mati bagi dosa (betobat), dikuburkan bersama Yesus dalam air dan keluar dari air, bangkit bersama Yesus untuk mendapat hidup baru.
Salah satu hidup baru adalah mendapat hati nurani yang baik(HATI YANG TAAT DENGAR-DENGARAN).

1 Petrus 3: 20-21
3:20. yaitu kepada roh-roh mereka yang dahulu pada waktu Nuh tidak taat kepada Allah, ketika Allah tetap menanti dengan sabar waktu Nuh sedang mempersiapkan bahteranya, di mana hanya sedikit, yaitu delapan orang, yang diselamatkan oleh air bah itu.
3:21. Juga kamu sekarang diselamatkan oleh kiasannya, yaitu
baptisan--maksudnya bukan untuk membersihkan kenajisan jasmani, melainkan untuk memohonkan hati nurani yang baikkepada Allah--oleh kebangkitan Yesus Kristus,

Jadi, baptisan air sudah merupakan jalan kemuliaan bersama Yesus.

1 Petrus 4: 12-14
4:12. Saudara-saudara yang kekasih, janganlah kamu heran akan nyala api siksaanyang datang kepadamu sebagai ujian, seolah-olah ada sesuatu yang luar biasa terjadi atas kamu.
4:13. Sebaliknya, bersukacitalah, sesuai dengan bagian yang kamu dapat dalam penderitaan Kristus, supaya kamu juga boleh bergembira dan bersukacita pada waktu Ia menyatakan kemuliaan-Nya.
4:14.
Berbahagialah kamu, jika kamu dinista karena nama Kristus, sebab Roh kemuliaan, yaitu Roh Allah ada padamu.

Jalan kemuliaan yang lainnya adalah lwat percikan darah(sengsara daging bersama Yesus tanpa dosa).
Sengsara daging tanpa dosa:

  • doa puasa,
  • doa semalam suntuk,
  • sengsara karena beribadah melayani,
  • tidak salah tetapi disalahkan,
  • difitnah, dll.

Kita mengalami percikan darah supaya ada Roh Kemuliaan untuk merubah manusia daging menjadi manusia rohani seperti Yesus, yaitu taat dengar-dengaran sampai daging tidak bersuara lagiseperti Yesus yang taat sampai mati.
Inilah kehidupan yang bisa tergembala.

Kalau kita taat, KITA MENGULURKAN TANGANdan kita berada dalam Tangan Tuhan yang kuat.

1 Petrus 5: 5-6
5:5. Demikian jugalah kamu, hai orang-orang muda, tunduklah kepada orang-orang yang tua. Dan kamu semua, rendahkanlah dirimu seorang terhadap yang lain, sebab: "Allah menentang orang yang congkak, tetapi mengasihani orang yang rendah hati."
5:6. Karena itu
rendahkanlah dirimudi bawah tangan Tuhan yang kuat, supaya kamu ditinggikan-Nya pada waktunya.

Ketaatan kita dimulai dengan taat pada orang tua jasmani.
'taat'= hanya berkata 'terserah Kau, Tuhan'.

Kalau kita taat, Tuhan mengulurkan Tangan kepada kita dan kita berada dalam Tangan Gembala Agung yang kuat.
Hasilnya: Tangan Gembala Agung sanggup meninggikan kita pada waktuNya. Artinya:

  • Tangan Tuhan mengangkat dari ketenggelaman/kegagalan menjadi berhasil dan indah dihadapan Tuhan,
  • Tangan Tuhan diulurkan untuk memakai kita dalam kegerakan Roh Kudus hujan akhir, mulai dari dalam nikah, penggembalaan, antar penggembalaan, sampai tubuh Kristus jadi sempurna,
  • Tangan Tuhan mengubahkan kita sedikit demi sedikit sampai sempurna seperti Yesus.
    Kalau sudah taat, Tuhan mudah merubah hidup kita. Sampai satu waktu, saat Dia datang kembali, kita diubahkan jadi sama mulia dengna Dia (peti sudah disalut dengan emas/zat Ilahi). Kita layk menyambut kedatanganNya sampai masuk Yerusalem Baru.

Inilah sikap kita yang benar, yaitu diam dan tenang, setia dan benar, serta taat dengar-dengaran (tergembala). Kita bagaikan mengulurkan tangan pada Tuhan dan Tuhan mengulurkan Tangan pada kita untuk menyelesaikan segala sesuatu tepat pada waktuNya.

Tuhan memberkati.

Versi Cetak

Transkrip
  • Ibadah Raya Surabaya, 22 Desember 2019 (Minggu Siang)
    ... kehidupan yang memilukan hati Tuhan memalukan Tuhan bukan memuliakan Dia. Kejadian - . Ketika dilihat TUHAN bahwa kejahatan manusia besar di bumi dan bahwa segala kecenderungan hatinya selalu membuahkan kejahatan semata-mata . maka menyesallah TUHAN bahwa Ia telah menjadikan manusia di bumi dan hal itu memilukan hati-Nya. Pada zaman Nuh manusia ...
  • Ibadah Raya Surabaya, 03 Desember 2017 (Minggu Siang)
    ... Injil yang kami beritakan masih tertutup juga maka ia tertutup untuk mereka yang akan binasa . yaitu orang-orang yang tidak percaya yang pikirannya telah dibutakan oleh ilah zaman ini sehingga mereka tidak melihat cahaya Injil tentang kemuliaan Kristus yang adalah gambaran Allah. . Tetapi harta ini kami punyai dalam bejana ...
  • Ibadah Persekutuan Medan III, 23 Juni 2010 (Rabu Pagi)
    ... yang ada hanya kebahagiaan semu dan hanya menuju kebinasaan. Kalau Wahyu dibandingkan dengan Wahyu di situ tidak ada lagi kata 'MEMBACA' dan 'MENDENGAR' artinya sudah terjadi kelaparan rohani yaitu kelaparan akan firman pengajaran yang benar. Ada macam kelaparan rohani kelaparan akan firman pengajaran yang benar Kelaparan akan firman pengajaran yang mengakibatkan ...
  • Ibadah Pendalaman Alkitab Surabaya, 30 Agustus 2010 (Senin Sore)
    ... supaya sekembaliku aku menerimanya serta dengan bunganya. . Sebab itu ambillah talenta itu dari padanya dan berikanlah kepada orang yang mempunyai sepuluh talenta itu. . Karena setiap orang yang mempunyai kepadanya akan diberi sehingga ia berkelimpahan. Tetapi siapa yang tidak mempunyai apapun juga yang ada padanya akan diambil dari padanya. ...
  • Ibadah Raya Malang, 06 Juli 2014 (Minggu Pagi)
    ... kekal maka hidup kita akan kekal. Makanan rohani masih dibagi yaitu Injil keselamatan firman penginjilan susu Kabar Baik Amsal . Efesus Di dalam Dia kamu juga--karena kamu telah mendengar firman kebenaran yaitu Injil keselamatanmu--di dalam Dia kamu juga ketika kamu percaya dimeteraikan dengan Roh Kudus yang dijanjikan-Nya itu. Ini adalah Injil ...
  • Ibadah Paskah Blitar, 23 April 2010 (Jumat Sore)
    ... yang menghasilkan kehidupan baru jenis kehidupan Surga itulah hidup dalam kebenaran. Keselamatan adalah kebenaran. Kalau tidak benar maka tidak selamat. Inilah Firman penginjilan yang harus kita mantapkan hari-hari ini. Firman nubuat firman pengajaran yaitu makanan keras. Artinya firman yang memberitakan menubuatkan kedatangan Yesus kedua kali dalam kemuliaan sebagai Raja segala ...
  • Ibadah Doa Malang, 05 Januari 2010 (Selasa Sore)
    ... siap sedia. Ada hal yang harus dijaga Pakaian Mempelai lenan halus berkilau-kilau Ibadah Raya Malang Januari . Suara Mempelai suara penyembahan HALELUYA Ibadah Raya Malang Januari . Kidung Agung mahkota Mempelai. ad. . Timotius - mahkota Mempelai ini diberikan pada hari kedatangan Tuhan kedua kali pada kehidupan yang sudah mati dalam Tuhan atau yang ...
  • Ibadah Pendalaman Alkitab Malang, 28 Februari 2019 (Kamis Sore)
    ... kudus yang telah memanggil kamu sebab ada tertulis Kuduslah kamu sebab Aku kudus. Seluruh hidup kita tubuh jiwa roh masa lalu masa kini masa akan datang harus suci seperti Yesus suci sempurna seperti Yesus sempurna. Yesus adalah Kepala Mempelai Pria Sorga yang suci. Kita adalah tubuh Kristus yang sempurna mempelai wanita ...
  • Ibadah Persekutuan di Poso III, 25 Mei 2011 (Rabu Sore)
    ... kehidupan yang sudah selamat tetapi tidak berguna bagi sesama malah menjadi beban dan tidak bisa memuliakan Tuhan memalukan dan memilukan Tuhan . tidak bisa lari mencapai pegunungan tidak bisa sempurna mencapai Yerusalem baru. Artinya ketinggalan saat Yesus datang kedua kali dan binasa di dalam api neraka. hal yang harus diperhatikan ...
  • Ibadah Doa Surabaya, 04 Agustus 2017 (Jumat Sore)
    ... kematian yang kedua di neraka. Korintus - . Sesungguhnya aku menyatakan kepadamu suatu rahasia kita tidak akan mati semuanya tetapi kita semuanya akan diubah . dalam sekejap mata pada waktu bunyi nafiri yang terakhir. Sebab nafiri akan berbunyi dan orang-orang mati akan dibangkitkan dalam keadaan yang tidak dapat binasa dan ...

Siaran Langsung

Live Streaming GPTKK

Rekaman

Ikuti rekaman ibadah kami

Transkrip

Ringkasarn Firman Tuhan

Kesaksian

Pengalaman hidup bersama Firman Tuhan

Untuk Koneksi Lambat, silakan buka https://id.gptkk.org

Silakan kontak ke info@gptkk.org apabila bapak/ibu/sdr/sdri ada pertanyaan atau ingin berlangganan majalah Manna, dan silakan kirim email ke widjaja_h@yahoo.com apabila ingin konsultasi pribadi dengan bapak gembala.