Simpang Borobudur no 27 Malang
0341-496949

Sdri. Margareth Clementine

Sabtu, 05 November 2016
Versi Cetak Download Download
Salam sejahtera dalam nama TUHAN Yesus Kristus.

Sebenarnya saya malu untuk bersaksi. Tapi saya sudah berjani, kalau saya diperbolehkan izin untuk mengikuti ibadah pagi di Kartika Graha, saya akan bersaksi.

Saya ingin menyaksikan cinta kasih TUHAN dalam hidup saya secara pribadi.
Ada dua halyang saya ingin saksikan mengenai KKR di Kartika Graha kemarin:

  1. Oleh kemurahan TUHAN, saya mengikuti pelayanan vocal group sejak beberapa bulan yang lalu. Biasanya, ketika ada KKR di Kartika saat hari-hari sekolah, saya tidak mengikuti ibadah paginya. Waktu SD, karena saya pulang pagi, masih ada kesempatan untuk jalan kaki ke Kartika dan mendengarkan firman TUHAN. Tetapi mulai SMP, selalu pulang sore. Bisa mengikuti ibadah sore tanpa mengantuk saja, sudah bersyukur.

    Teman-teman vocal group mengatakan: Biasanya vocal group diberi kesempatan menyanyi saat ibadah pagi. Saat mendengar hal itu, saya biasa saja.
    Saya berpikir: "Ah, Pak Wi dan Bu Wi pasti sudah tahu kalau saya sekolah."
    Ditambah pernyataan teman-teman vocal group yang katanya juga sedang UTS. Tapi ternyata TUHAN berkehendak lain.

    Setelah menghadap bapak gembala dan ibu untuk menanyakan waktu bernyanyi, mama saya memberi tahu bahwa keputusannya, vocal group melayani saat ibadah pagi.
    Saya minta ampun, karena saat itu saya jengkel sekali kepada bapak gembala dan ibu. Saya berpikir: "Gimana sih Pak Wi dan Bu Wi, sudah tahu izinnya susah, kok malah dikasih pagi?"

    Melihat saya ngomel-ngomel, mama mengingatkan bahwa bapak gembala dan ibu ingin melihat saya berjuang untuk melayani TUHAN. Bukannya menerima, saya tambah ngomel-ngomel. Saya justru membangga-banggakan diri saya dan berkata: "Apa belum cukup kalau pulang sore, dari sekolah langsung berjuang ke gereja?" Saat itu, suara daging saya begitu kuat dan saya mulai melupakanbahwa apa yang saya korbankan untuk pelayanan pembangunan tubuh Kristus tidak akan pernah sebanding dengan korban Kristus di kayu salib.

    Izin di sekolah saya memang sangat susah. Hanya boleh izin apabila ada keluarga yang menikah atau meninggal. Ditambah lagi, untuk kelas XI, yang mengurus presensi adalah kepala sekolah sendiri. Tapi saya akhirnya menurutuntuk mencoba minta izin. Awalnya saya ogah-ogahan untuk minta izin, karena saya teringat saat mau minta izin ikut KKR di Surabaya beberapa bulan yang lalu, saya bilang acara ini pasti ada setehun sekali. Pikiran daging saya berkata: "Nanti mau jawab apa kalau ditanya: Lho, katanya setahun sekali, kok ini ada lagi?"

    Namun saya menjadi semangat minta izin, karena pembina OSIS saya memberitahu bahwa kepala sekolah sedang berada di luar negeri sampai tanggal 28 Oktober, yang berarti sampai acara di Kartika selesai. Artinya, saya bisa minta izin pada guru yang lain dan kemungkinan besar dizjinkan. Tapi setan tidak melepaskan semudah itu.
    Pada hari Rabu--hari kedua KKR itu--telah dijadwalkan ulangan untuk mata pelajaran pemintan. Saya menjadi bimbang lagi untuk minta izin. Tapi TUHAN masih sayang saya. TUHAN mengatur sedemikian rupa, sampai jadwal pelajaran diganti dan otomatis jadwal ulangan juga berubah, sehingga hari Rabu itu saya tidak ada ulangan.

    Menyadari mujizat itu, saya benar-benar bertekad untuk meminta izin apapun nanti keputusannya. Puji TUHAN, TUHAN menolong semuanya. Saya diizinkanhanya mengikuti pelajaran pertama dan kedua, lalu pergi ke Kartika.

  2. Saya dizjinkan mengalami flu ringan mulai hari pertama Kartika. Biasanya saat flu, suara saya tidak pernah sampai serak atau hilang. Tapi hari kedua ibadah Kartika, batuknya mulai parah sehingga suara saya berubah dan terdengar serak. Oleh kemurahan TUHAN, saya dipercaya untuk menyanyi bagian solodari koor kaum muda saat hari ketiga. Namun saya melakukan kesalahan.

    Saat itu bukannya berharap pada TUHAN, justru saya mengharapkan pita suara saya. Sampai saat puji-pujian hari ketiga, saya terkejut karena suara saya hilang di nada-nada tengah. Padahal lagu yang akan dinyanyikan berada di nada-nada tersebut. Saya menjadi takut dan kuatir. Saya lupa bahwa seharusnya melayani harus dengan urapan Roh Kudus, bukan dengan kehebatan jasmani. Akibatnya, suara saya benar-benar hilang saat menyanyi..sampai beberapa orang bertanya: micnya kenapa?

    Saya menyesal sekali karena kesalahan saya, saya tidak bisa melayani dengan baik. Setelah KKR selesai, jangankan bernyanyi, berbicarapun sudah tidak bisa. Saya masih bersyukur karena TUHAN masih tolong saya. Melalui kejadian ini, TUHAN menegur saya: melayani TUHAN bukan mengandalkan hal-hal yang jasmani, bukan mengharapkan apapun di dunia. Melayani TUHAN itu hanya karena kemurahan TUHAN saja. Melayani dalam urapan Roh Kudus, hanya mengharapkan TUHAN dan berserah sepenuh kepada TUHAN.

    Saya percaya, jika saya berserah kepada TUHAN, maka hidup saya ada dalam rencana-Nya. Semua TUHAN yang atur. Saya tinggal duduk manis menunggu semua indah pada waktunya.

Sekian kesaksian saya. Semoga bisa menjadi berkat. Amin.

Tags

Versi Cetak

Kesaksian
  • Kebaikan dan Kemurahan Tuhan dalam hidup saya (Sdri. Warniancy Ariesty)
    ... dalam hidup saya. Ada hal yang ingin saya saksikan yaitu Tuhan sudah menolong saya pada saat saya menyelesaikan pendidikan saya di Jakarta. Pada saat saya menyusun skripsi dosen pembimbing saya memang menyuruh saya untuk menggunakan metode penelitian di mana metode penelitian itu sangat jarang digunakan dan memang saya tidak mengerti ...
  • Kemurahan Tuhan di Ciawi (Ibu Martha (Ibu Dick John))
    ... Tuhan yang sudah menolong kami sewaktu di Ciawi. Sewaktu suami tetapkan untuk kami sekeluarga ikut ke ciawi. Saya diperadapkan pada suatu masalah yang membuat saya sakit hati. Dan masalah ini yang membuat saya pribadi sudah tidak ingin ikut ke ciawi. Tapi suami tetap memaksa untuk ikut dan membuat saya selama ...
  • Mujizat Tuhan lewat kekuatan Firman pengajaran yang benar (Ibu Maria Budianto)
    ... terganggu. Sebenarnya pada hari Minggu Agustus saya sudah sakit tetapi saya masih sempat beribadah. Tetapi sepulang dari ibadah sampai senin dan selasanya keadaan saya bertambah parah. Yang saya derita saat itu ialah diare. Sebenarnya diarenya sendiri tidak begitu parah tetapi disertai dengan rasa sakit yang amat sangat di sekujur tubuh saya bagian ...
  • Seorang diri bersama Yesus (Ibu Sepina Simanjuntak (Medan))
    ... bersama Tuhan Yesus beberapa minggu terakhir ini. Pada hari rabu pagi sehabis ibadah doa semalaman saya pulang ke rumah dan tidak seberapa jauh ke simpang rumah saya tiba-tiba dalam angkutan umum angkot saya menggigil kedinginan sampai seluruh tubuh gemetar. Saya berdoa tolak roh-roh jahat dan terus menyembah Tuhan. Turun dari ...
  • Tuhan Membela Kuliah dan Ibadah Saya (Andro Damanik - Medan)
    ... blok . Tuhan sudah menolong saya di blok . Blok adalah topik Endokrin. Bagi saya topik ini adalah topik yg rumit yang mempelajari tentang hal-hal yang berkaitan dengan seluruh hormon-hormon di dalam tubuh manusia. Saya punya grup belajar dan beberapa hari sebelum ujian kami selalu diskusi dan melakukan responsi tanya ...
  • Tuhan Baik Bagi Saya (Ibu Ningsih)
    ... Pertama karena Tuhan sudah menyelamatkan nikah saya. Sebenarnya masalah demi masalah sudah bermunculan saat saya hamil. Tapi saat itu Firman selalu menghiburkan dan menguatkan saya. Puncak masalah terjadi pd tgl April bersamaan dengan persiapan kebaktian persekutuan Paskah di Westin. Saat itu usia kandungan saya sudah bulan. Saat itu saya benar-benar ...
  • Tuhan Menjaga Dari Awal Sampai Akhir (Ibu Philipus)
    ... ke- . Saya merasakan Tuhan begitu sayang kepada saya. Tuhan tahu bahwa setelah kehamilan saya yang I saya benar-benar tidak mau punya anak lagi karena saat-saat hamil I begitu banyak persoalan dan puncaknya anak saya harus lahir sebelum waktunya. Itu meninggalkan trauma yang mendalam bagi saya ditambah anak saya memang ...
  • Kebaikan Tuhan yang mengubahkan saya (Sdr Dennis Damanik (Medan))
    ... mengubahkan saya. Saya seorang pelayan Tuhan kelihatan baik tetapi sebenarnya saya sombong dan tak tahu diri. Karena kebaikan Tuhan saya bisa menyadarinya dan dengan pertolongan Tuhan lewat tegoran dan hajaran dan melalui firman penggembalaan saya diubahkan. Sebelumnya saya selalu merasa bisa sendiri mengandalkan akal pikiran. Tuhan menegur dan menghajar saya lewat ...
  • Tuhan Membela kalau Kita Hidup Benar (Sdri. Fenda)
    ... mata kuliah yaitu Akuntansi Manajemen. Sebelum saya menerima kelas ini saya mendengar banyak kabar yang tidak enak kalau diajar dosen yang bersangkutan. Tetapi saya berusaha agar tidak bermasalah dengan dosen tugas ataupun presentasi saya dan berusaha melakukan dengan baik. Ujian tengah semester maupun akhir semester saya berusaha lakukan sebaik mungkin. ...
  • Jamahan tangan Tuhan dalam tiap kehidupan saya (Sdri. Yinyin)
    ... lanjut S tapi orangtua berkata berserah sama Tuhan saja kalau diizinkan lanjut kuliah pasti ada jalannya. Untuk mengisi waktu luang yang panjang saya akhirnya mengirim lamaran pekerjaan di beberapa Bank. Sebenarnya saya tidak ada pengalaman dalam perbankan tapi saya ingin bekerja di bank. Desember saya mengajukan lamaran di bank BNI Mandiri BRI ...

Siaran Langsung

Live Streaming GPTKK

Rekaman

Ikuti rekaman ibadah kami

Transkrip

Ringkasarn Firman Tuhan

Kesaksian

Pengalaman hidup bersama Firman Tuhan

Untuk Koneksi Lambat, silakan buka https://id.gptkk.org

Silakan kontak ke info@gptkk.org apabila bapak/ibu/sdr/sdri ada pertanyaan atau ingin berlangganan majalah Manna, dan silakan kirim email ke widjaja_h@yahoo.com apabila ingin konsultasi pribadi dengan bapak gembala.