Simpang Borobudur no 27 Malang
0341-496949
Bilangan 19:1-22=> air pentahiran
19:1. TUHAN berfirman kepada Musa dan Harun:
19:2. "Inilah ketetapan hukum yang diperintahkan TUHAN dengan berfirman: Katakanlah kepada orang Israel, supaya mereka membawa kepadamu seekor
lembu betina merah yang tidak bercela, yang tidak ada cacatnya dan yang belum pernah kena kuk.
19:3. Dan haruslah kamu memberikannya kepada imam Eleazar, maka lembu itu harus dibawa ke luar tempat perkemahan, lalu disembelih di depan imam.
19:4. Kemudian imam Eleazar harus mengambil dengan jarinya sedikit dari darah lembu itu, lalu haruslah ia memercikkan sedikit ke arah sebelah depan Kemah Pertemuan sampai tujuh kali.
19:5. Sesudah itu haruslah lembu itu dibakar habis di depan mata imam; kulitnya, dagingnya dan darahnya haruslah dibakar habis bersama-sama dengan kotorannya.
19:6. Dan imam haruslah mengambil kayu aras, hisop dan kain kirmizi dan melemparkannya ke tengah-tengah api yang membakar habis lembu itu.
19:7. Kemudian haruslah imam mencuci pakaiannya dan membasuh tubuhnya dengan air, sesudah itu masuk ke tempat perkemahan, dan imam itu najis sampai matahari terbenam.
19:8. Orang yang membakar habis lembu itu haruslah mencuci pakaiannya dengan air dan membasuh tubuhnya dengan air, dan ia najis sampai matahari terbenam.
19:9. Maka seorang yang tahir haruslah mengumpulkan abu lembu itu dan menaruhnya pada suatu tempat yang tahir di luar tempat perkemahan, supaya semuanya itu tinggal tersimpan bagi umat Israel untuk membuat
air pentahiran; itulah penghapus dosa.
19:10. Dan orang yang mengumpulkan abu lembu itu haruslah mencuci pakaiannya, dan ia najis sampai matahari terbenam. Itulah suatu ketetapan untuk selama-lamanya bagi orang Israel dan bagi orang asing yang tinggal di tengah-tengahmu.
19:11. Orang yang kena kepada
mayat, ia najis tujuh hari lamanya.
19:12. Ia harus menghapus dosa dari dirinya dengan air itu pada hari yang ketiga, dan pada hari yang ketujuh ia tahir. Tetapi jika pada hari yang ketiga ia tidak menghapus dosa dari dirinya, maka tidaklah ia tahir pada hari yang ketujuh.
19:13. Setiap orang yang kena kepada mayat, yaitu
tubuh manusia yang telah mati, dan tidak menghapus dosa dari dirinya, ia menajiskan Kemah Suci TUHAN, dan orang itu haruslah dilenyapkan dari Israel; karena air pentahiran tidak disiramkan kepadanya, maka ia najis; kenajisannya masih melekat padanya.
19:14. Inilah hukumnya, apabila seseorang mati dalam suatu kemah: setiap orang yang masuk ke dalam kemah itu dan segala yang di dalam kemah itu najis tujuh hari lamanya;
19:15. setiap bejana yang terbuka yang tidak ada kain penutup terikat di atasnya adalah najis.
19:16. Juga setiap orang yang di padang, yang kena kepada seorang yang mati terbunuh oleh pedang, atau kepada mayat, atau kepada tulang-tulang seorang manusia, atau kepada kubur, orang itu najis tujuh hari lamanya.
19:17. Bagi orang yang najis haruslah diambil sedikit abu dari korban penghapus dosa yang dibakar habis, lalu di dalam bejana abu itu dibubuhi air mengalir.
19:18. Kemudian seorang yang tahir haruslah mengambil hisop, mencelupkannya ke dalam air itu dan memercikkannya ke atas kemah dan ke atas segala bejana dan ke atas orang-orang yang ada di sana, dan ke atas orang yang telah kena kepada tulang-tulang, atau kepada orang yang mati terbunuh, atau kepada mayat, atau kepada kubur itu;
19:19. orang yang tahir itu haruslah memercik kepada orang yang najis itu pada hari yang ketiga dan pada hari yang ketujuh, dan pada hari yang ketujuh itu haruslah ia menghapus dosa orang itu; dan orang yang najis itu haruslah mencuci pakaiannya dan membasuh badannya dengan air, lalu ia tahir pada waktu matahari terbenam.
19:20. Tetapi orang yang telah najis, dan tidak menghapus dosa dari dirinya, orang itu harus dilenyapkan dari tengah-tengah jemaah itu, karena ia telah menajiskan tempat kudus TUHAN; air pentahiran tidak ada disiramkan kepadanya, jadi ia tetap najis.
19:21. Itulah yang harus menjadi ketetapan bagi mereka untuk selama-lamanya. Orang yang menyiramkan air penyuci itu, ia harus mencuci pakaiannya, dan orang yang kena kepada air penyuci itu, ia menjadi najis sampai matahari terbenam.
19:22. Segala yang diraba orang yang najis itu menjadi najis dan orang yang kena kepadanya menjadi najis juga sampai matahari terbenam."

Umat Israel harus mengalami penyucian dari mayat.
Mayat= tubuh yang mati (maut), artinya:

  • Tidak setia dalam ibadah pelayanan.
  • Hidupnya tidak berubah; tetap manusia darah daging yang berbuat dosa sampai puncaknya dosa, dan mengalami kebinasaan selamanya (maut yang kedua).

Sekarang kita semua harus mengalami penyucian dari tubuh yang mati: tidak setia, tidak berubah, bahkan berbuat dosa dan puncaknya dosa, sampai kebinasaan selamanya (kematian kedua).
Dengan apa kita disucikan?

  1. 'lembu betina merah yang tidak bercela, yang disembelih, dibakar dan seterusnya'= kurban Kristus.
  2. 'Air pentahiran'= air hujan firman pengajaran yang benar.

Jadi, firman pengajaran yang benar ditambah kurban Kristussanggup menyucikan kita semua dari mayat (tubuh yang mati), sehingga kita bisa menjadi tubuh Kristus yang hidup--bukan mati lagi--, dan bisa menempatkan Yesus sebagai Kepala.
Artinya:

  1. Taatdengar-dengaran kepada perintah Tuhan/firman Tuhan.
  2. Setiaberkobar-kobar dalam ibadah pelayanan kepada Tuhan.
  3. Hubungan kepala dengan tubuh adalah leher, artinya: kita bisa menyembahTuhan; percaya dan mempercayakan hidup sepenuhnya kepada Tuhan; mengulurkan tangan kepada Tuhan; berserah dan berseru kepada Tuhan.

Kalau kita bisa taat, setia, dan menyembah Tuhan, Dia akan mengulurkan tangan Roh Kudus kepada kita. Dia sebagai Kepala bertanggung jawab atas hidup kita.

Contoh dan hasilnya: Keluaran 14=> Musa menghadapi laut Kolsom--maut--di depan, belakang tentara Firaun, kiri kanan tidak ada jalan, artinya: menghadapi maut/kematian (kebinasaan), jalan buntu (kemustahilan), masa depan yang hancur. Saat itu Musa hanya mengulurkan tangan dan Tuhan mengulurkan tangan Roh Kudus--angin timur yang keras--untuk membelah laut Kolsom, artinya:

  1. Ada pemeliharaanhidup secara jasmani dan rohani:

    1. Hidup jasmani yang berlimpah-limpah--sampai mengucap syukur.
      Mari, tempatkan Yesus sebagai Kepala! Kita mau disucikan menjadi tubuh Kristus yang hidup dan menempatkan Dia sebagai Kepala yang hidup. Kita hanya mengulurkan tangan saat menghadapi apapun juga.

    2. Hidup rohani: damai sejahtera, semua enak dan ringan, kebahagiaan/kemanisan, tidak ditelan maut--begitu keluar dari laut Kolsom, mereka bahagia, menyanyi-nyanyi.

      Kalau ada maut, tidak akan pernah damai dan bahagia.

  2. Semua masalah yang mustahil menjadi tidak mustahil; ada jalan keluardari segala masalah.
  3. Ada masa depan yang berhasil dan indah.
    Jangan pesimis, asalkan kita sungguh-sungguh menjadi tubuh Kristus yang hidup; menempatkan Yesus sebagai Kepala. Dia selalu bertanggung jawab atas hidup kita, yang penting kita taat, setia, dan banyak menyembah Dia--mengulurkan tangan; merasa tidak mampu. Kuasa Tuhan akan kita alami dimanapun kita berada.

  4. Perjalanan ke Kanaan= kita dipakai dalam kegerakan Roh Kudus hujan akhir/pembangunan tubuh Kristus yang sempurna, mulai dari dalam nikah, penggembalaan, antar penggembalaan, sampai tubuh Kristus yang sempurna, mempelai wanita sorga yang siap untuk menyambut kedatangan-Nya kedua kali di awan-awan yang permai.

Biarlah Tuhan menolong kita saat ini. Apapun keadaan kita, tempatkan Dia sebagai Kepala! Kita menjadi tubuh Kristus yang hidup, bukan yang mati. Kita hanya mengangkat tangan menyembah Dia, dan Dia akan mengulurkan tangan Roh Kudus yang mampu melakukan apa saja bagi kita.

Mungkin suami, isteri, anak, orang tua tidak tahu, dan tidak ada yang mau tahu, tetapi Dia sebagai Kepala mati di kayu salib, Dia bertanggung jawab atas semuanya. Jangan takut di manapun kita berada! Dia sebagai Kepala tidak lari meninggalkan kita, tetapi Dia bertanggung jawab sampai mati di kayu salib.

Jangan membanggakan sesuatu, tetapi jangan kecewa dan putus asa menghadapi laut Kolsom atau apapun juga. Yang lain tidak mau tahu, jangan putus asa! Ada Yesus sebagai Raja dan Mempelai Pria Sorga, yang rela mati di Bukit Tengkorak.
Kesempatan saat ini, serahkan semua sungguh-sungguh!

Hubungan Kepala dengan tubuh adalah leher--hubungan kasih; hubungan hati ke hati. Jangan berharap yang lain! Tidak boleh ada yang lain kecuali Dia! Yang sudah berhasil, tetaplah mengucap syukur.

Tuhan memberkati.

Versi Cetak

Transkrip
  • Ibadah Doa Malang, 27 September 2016 (Selasa Sore)
    ... Saat Yesus masuk baptisan air yang benar. Matius - Sesudah dibaptis Yesus segera keluar dari air dan pada waktu itu juga langit terbuka dan Ia melihat Roh Allah seperti burung merpati turun ke atas-Nya lalu terdengarlah suara dari sorga yang mengatakan Inilah Anak-Ku yang Kukasihi kepada-Nyalah Aku berkenan. Baptisan air yang ...
  • Ibadah Kaum Muda Remaja Malang, 18 April 2015 (Sabtu Sore)
    ... Allah Mendengar firman Allah dengan sungguh-sungguh. Mengerti firman Allah firman berada di dahi. Percaya dan yakin pada firman Allah firman menjadi iman di dalam hati. Praktik firman Allah taat dengar-dengaran pada firman. Petrus Karena kamu telah menyucikan dirimu oleh ketaatan kepada kebenaran sehingga kamu dapat mengamalkan kasih persaudaraan yang tulus ikhlas hendaklah kamu ...
  • Ibadah Doa Puasa Session II Malang, 20 Juli 2010 (Selasa Siang)
    ... Tuhan. Jumlah korban juga dilipatgandakan berarti ada pesta ada kebahagiaan. Jadi dalam tahbisan Mempelai kita mengalami suasana pesta sampai mengarah pada Pesta Nikah Anak Domba Allah saat Yesus datang kedua kali. Korban pendamaian ini juga untuk Mezbah Korban Bakaran. hari ekor lembu. Angka menunjuk pada kesempurnaan. Jadi pada Mezbah Korban Bakaran kita tidak hanya ...
  • Ibadah Pendalaman Alkitab Malang, 17 Oktober 2013 (Kamis Sore)
    ... dalam kebenaran. Benar sama dengan selamat tidak benar sama dengan tidak selamat. Cahaya injil tentang kemuliaan Kristus firman pengajaran kabar mempelai. Korintus - Jika Injil yang kami beritakan masih tertutup juga maka ia tertutup untuk mereka yang akan binasa yaitu orang-orang yang tidak percaya yang pikirannya telah dibutakan oleh ilah ...
  • Ibadah Raya Malang, 10 Agustus 2014 (Minggu Pagi)
    ... Tabernakel menunjuk pada tabut perjanjian. Ini menunjuk pada penampilan pribadi Yesus sebagai Raja segala raja dan Mempelai Pria Surga atau kedatangan Yesus kedua kali untuk mengangkat kita ke awan-awan yang permai. Ini adalah puncaknya kasih atau kasih sempurna. Jadi lewat tersungkur di depan kaki Yesus dan lewat jamahan tangan Tuhan ...
  • Ibadah Raya Surabaya, 07 Februari 2016 (Minggu Sore)
    ... ia merasa lebih tinggi dari imam. Ini yang sekarang sering terjadi. Bukan jabatan gembala tetapi memaksakan diri menjadi gembala sehingga tidak bisa memberi makan sidang jemaat--tidak bisa menunaikan tugas sebagai seorang gembala. Itu kesombongan bukan takhta TUHAN tetapi takhta manusia TUHAN tidak ada di sana. Melayani tetapi tidak sesuai dengan ketentuan ...
  • Ibadah Doa Malang, 29 Oktober 2013 (Selasa Sore)
    ... terjadi dalam gereja Tuhan. Penyebabnya antara lain Terjerat dalam kejahatan dan kenajisan. Kisah Rasul sebab kulihat bahwa hatimu telah seperti empedu yang pahit dan terjerat dalam kejahatan. Keinginan jahat yaitu mengejar yang jasmani sehingga mengorbankan yang jasmani. Sampai binasa seperti Yudas. Kisah Rasul --Yudas ini telah membeli sebidang tanah dengan upah ...
  • Ibadah Raya Malang, 08 Desember 2019 (Minggu Pagi)
    ... Tuhan untuk layak menyambut kedatangan Tuhan kedua kali di awan-awan yang permai sampai masuk Firdaus sampai masuk Yerusalem Baru. Penghukuman yang akan datang yang akan melandai dunia yaitu tiga kali tujuh hukuman oleh Allah Tritunggal kiamat sampai neraka selamanya. Jika kita bisa mendengar firman nubuat itu merupakan suatu kemurahan Tuhan. ...
  • Ibadah Kaum Muda Remaja Malang, 21 November 2020 (Sabtu Sore)
    ... ia mendapat hiburan dan engkau sangat menderita. . Selain dari pada itu di antara kami dan engkau terbentang jurang yang tak terseberangi supaya mereka yang mau pergi dari sini kepadamu ataupun mereka yang mau datang dari situ kepada kami tidak dapat menyeberang. . Kata orang itu Kalau demikian aku minta ...
  • Ibadah Doa Puasa Malang Session II, 16 Maret 2010 (Selasa Siang)
    ... harus masuk pembangunan tubuh Kristus yang benar sampai sempurna. Dasar pembangunan tubuh Kristus yang benar adalah firman pengajaran yang benar. Kalau berkumpul tanpa firman nanti yang muncul adalah persekongkolan melawan yang benar. Tubuh Kristus yang paling kecil adalah nikah. Jadi harus dimulai dengan memperbaiki nikah supaya benar. Kalau nikah tidak benar ...

Siaran Langsung

Live Streaming GPTKK

Rekaman

Ikuti rekaman ibadah kami

Transkrip

Ringkasarn Firman Tuhan

Kesaksian

Pengalaman hidup bersama Firman Tuhan

Untuk Koneksi Lambat, silakan buka https://id.gptkk.org

Silakan kontak ke info@gptkk.org apabila bapak/ibu/sdr/sdri ada pertanyaan atau ingin berlangganan majalah Manna, dan silakan kirim email ke widjaja_h@yahoo.com apabila ingin konsultasi pribadi dengan bapak gembala.