Simpang Borobudur no 27 Malang
0341-496949
Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus Kristus.

Wahyu 12:3
12:3.Maka tampaklah suatu tanda yang lain di langit; dan lihatlah, seekor naga merah padam yang besar, berkepala tujuh dan bertanduk sepuluh, dan di atas kepalanya ada tujuh mahkota.

Ini adalah penampilan dari setan secara jelas dan lengkap dengan enam kegiatannya:
  1. [Wahyu 12:4a] Ekor naga menyeret sepertiga bintang di langit dan melemparkannya ke atas bumi (diterangkan pada Ibadah Pendalaman Alkitab Malang, 24 November 2020sampai Ibadah Doa Malang, 03 Desember 2020).

  2. [Wahyu 12:4b] Mulutnya menelan (diterangkan mulai dari Ibadah Raya Malang, 06 Desember 2020).

  3. [Wahyu 12:7] Berperang.
  4. [Wahyu 12:13] Memburu/ mengejar dengan cepat.
  5. [Wahyu 12:15] Menghanyutkan gereja Tuhan.
  6. [Wahyu 12:17] Memerangi/ menyiksa anak-anak Tuhan yang ketinggalan.

ad. 2. Mulutnya menelan.
Wahyu 12:4b-6
12:4b.Dan naga itu berdiri di hadapan perempuan yang hendak melahirkan itu, untuk menelan Anaknya, segera sesudah perempuan itu melahirkan-Nya.
12:5.Maka ia melahirkan seorang Anak laki-laki, yang akan menggembalakan semua bangsa dengan gada besi; tiba-tiba Anaknya itu dirampas dan dibawa lari kepada Allah dan ke takhta-Nya.
12:6.Perempuan itu lari ke padang gurun, di mana telah disediakan suatu tempat baginya oleh Allah, supaya ia dipelihara di situ seribu dua ratus enam puluh hari lamanya.

Mulut naga hendak menelan Anak laki-laki yang dilahirkan oleh perempuan ini.
Anak laki-laki di sini adalah:
  1. Pelepas (diterangkan mulai dari Ibadah Raya Malang, 06 Desember 2020sampai Ibadah Doa Malang, 10 Desember 2020).
  2. 'menggembalakan semua bangsa dengan gada besi'= gembala (diterangkan pada Ibadah Raya Malang, 13 Desember 2020).
    Artinya Setan berusaha untuk menghancurkan sistem penggembalaan/ kerajaan Sorga, supaya gereja Tuhan binasa dan tidak mencapai kerajaan Sorga.

Oleh sebab itu, kita harus menjadi domba-domba yang tergembala dengan benar dan baik, supaya gereja Tuhan tidak ditelan oleh mulut naga dan binasa.

'Anaknya itu dirampas dan dibawa lari kepada Allah dan ke takhta-Nya' = arah penggembalaan yang benar dan baik adalah takhta Sorga.

Wahyu 7:17

7:17.Sebab Anak Domba yang di tengah-tengah takhta itu, akan menggembalakan merekadan akan menuntun mereka ke mata air kehidupan. Dan Allah akan menghapus segala air mata dari mata mereka."

Jadi, gereja Tuhan harus digembalakan dengan benar dan baik, supaya bisa masuk kerajaan Sorga dan mencapai takhta Sorga.

Ada tiga sistem penggembalaan:
  1. Penggembalaan dalam perumpamaan (Yohanes 10) (diterangkan pada Ibadah Raya Malang, 13 Desember 2020).
  2. Penggembalaan dalam pengalaman (Keluaran 3) (diterangkan pada Ibadah Pendalaman Alkitab Malang, 15 Desember 2020).
  3. Penggembalaan dalam pemujaan (Mazmur 23).

ad 3.
Mazmur 23:1-3
23:1.Mazmur Daud. TUHAN adalah gembalaku, takkan kekurangan aku.
23:2.Ia membaringkan aku di padang yang berumput hijau, Ia membimbing aku ke air yang tenang;
23:3.Ia menyegarkan jiwaku. Ia menuntun aku di jalan yang benar oleh karena nama-Nya.

Ayat 2= Tuhan sebagai Gembala membaringkan kita di padang rumput yang hijau.
Artinya:
  • Kita bersandar pada firman Allah.
  • Firman Allah adalah tempat untuk melepaskan segala letih lesu, beban berat, dan susah payah kita, sehingga kita mengalami damai sejahtera.

Ayat 2b-3 = Tuhan sebagai Gembala membimbing kita ke air yang tenang, terutama untuk minum.
Artinya kuasa Roh Kudus menyegarkan kita.

Jadi, di dalam kandang penggembalaan kita mengalami pekerjaan firman Allah dan urapan Roh Kudus, sama dengan firman yang dibukakan rahasianya oleh Roh Kudus, yaitu ayat yang satu menerangkan ayat yang lain dalam Alkitab. Ini adalah firman pengajaran yang benar, yang diulang-ulang di dalam penggembalaan.

Firman pengajaran yang benar, yang diulang-ulang berguna untuk menyucikan hati, pikiran, perkataan, perbuatan, dan seluruh hidup kita, sehingga kita dituntun untuk hidup di jalan yang benar dan suci. Kita tidak berbuat dosa lagi.

Matius 5:8
5:8.Berbahagialah orang yang suci hatinya, karena mereka akan melihat Allah.

Kalau kita hidup suci, kita akan melihat Tuhan.
Artinya:
  1. Kita hanya melihat Dia sebagai Gembala Agung, berkata-kata dengan Dia, sampai mengulurkan tangan untuk menyembah Dia.

  2. Kita hanya mengaku bahwa Tuhan adalah Gembala kita, berarti kita juga mengaku bahwa kita hanya seperti domba sembelihan yang tidak berdaya dan banyak kekurangan.
    Mazmur 23:1
    23:1.Mazmur Daud. TUHAN adalah gembalaku, takkan kekurangan aku.

  3. Kita menempatkan Yesus sebagai Kepala.

Mazmur 23:6
23:6.Kebajikan dan kemurahan belaka akan mengikuti aku, seumur hidupku; dan aku akan diam dalam rumah TUHANsepanjang masa.

Bukti bahwa kita sudah disucikan dalam penggembalaan, bisa menyembah Tuhan, dan menempatkan Dia sebagai Kepala:
  1. Kita diam di rumah Tuhan, artinya setia berkobar dalam penggembalaan dan ibadah pelayanan kepada Tuhan. Kita hidup dalam kesatuan tubuh Kristus.
  2. Kita mengalami uluran tangan kemurahan dan kebajikan Gembala Agung di setiap langkah hidup kita. Ini yang disebut dengan langkah-langkah ajaib.

Mazmur 23:4-5
23:4.Sekalipun aku berjalan dalam lembah kekelaman, aku tidak takut bahaya, sebab Engkau besertaku; gada-Mu dan tongkat-Mu, itulah yang menghibur aku.
23:5.Engkau menyediakan hidangan bagiku, di hadapan lawanku; Engkau mengurapi kepalaku dengan minyak; pialaku penuh melimpah.

Hasilnya:
  1. Tangan kemurahan dan kebajikan Tuhan sanggup melindungi dan memelihara kita yang kecil dan tak berdaya secara ajaib di tengah kesulitan dunia, sampai masa antikris berkuasa di bumi. Kita selalu mengucap syukur dan menjadi berkat bagi orang lain.

  2. Tangan kemurahan dan kebajikan Tuhan sanggup mengangkat kita dari lembah-lembah, yaitu:
    1. Lembah bayang-bayang maut = dosa sampai puncaknya dosa, ajaran palsu.
      Hanya kemurahan Tuhan yang mampu mengangkat kita dari kejatuhan ini.

      Kita dipulihkan untuk kembali pada hidup benar, termasuk pengajaran yang benar.

    2. Lembah kegagalan. Kita diangkat menjadi berhasil dan indah pada waktunya.

    3. Lembah ketakutan dan kekuatiran/lembah duri-duri. Tuhan mengangkat sehingga semua menjadi enak dan ringan.

    4. Lembah kesedihan. Tuhan mengangkat untuk menghiburkan kita, sehingga kita mengalami kebahagiaan Sorga.

    5. Lembah kemustahilan. Masalah-masalah yang mustahil akan diselesaikan oleh kemurahan Tuhan.

  3. Tangan kemurahan dan keajaiban Tuhan sanggup menyucikan dan mengubahkan kita dari manusia daging menjadi manusia rohani seperti Yesus, mulai dari taat dengar-dengaran sampai daging tidak bersuara lagi. Ini adalah langkah-langkah ajaib.
    Saat tidak taat, di situlah sumber masalah dan lembah.

    Selama kita taat, kita bisa berkata: 'takkan kekurangan aku'.
    Jika Yesus datang kembali kedua kali, kita akan diubahkan menjadi sempurna seperti Dia untuk layak menyambut kedatangan-Nya di awan-awan yang permai. Kita masuk takhta Yerusalem Baru. Tidak ada setetes pun air mata. Kita bahagia bersama Tuhan selamanya.


Tuhan memberkati.

Versi Cetak

Transkrip
  • Ibadah Raya Malang, 20 September 2020 (Minggu Pagi)
    ... Kuberikan kepadamu. . Dan di sanalah Aku akan bertemu dengan engkau dan dari atas tutup pendamaian itu dari antara kedua kerub yang di atas tabut hukum itu Aku akan berbicara dengan engkau tentang segala sesuatu yang akan Kuperintahkan kepadamu untuk disampaikan kepada orang Israel. Keluaran - . Seluruh bangsa itu ...
  • Ibadah Kaum Muda Malang, 29 November 2008 (Sabtu Sore)
    ... pada kehancuran dan kebinasaan. Tetapi nikah yang dibangun atas dasar kasih akan menuju kehidupan kekal selama-lamanya. Kenyataannya manusia daging tidak punya kasih dari mana datangnya kasih Sumber kasih adalah pribadi Allah sendiri Yohanes - . Allah akan memberikan kasih kepada kita lewat cara Yohanes lewat korban Kristus yang sudah mati ...
  • Ibadah Pendalaman Alkitab Malang, 08 Oktober 2015 (Kamis Sore)
    ... nikah yang salah . Akibatnya adalah banyak hamba Tuhan pelayan Tuhan yang menjadi tiang garam seperti istri Lot. Matius Kamu adalah garam dunia. Jika garam itu menjadi tawar dengan apakah ia diasinkan Tidak ada lagi gunanya selain dibuang dan diinjak orang. Tiang garam sama dengan garam yang tawar sama dengan kehidupan ...
  • Ibadah Paskah Malang, 08 April 2012 (Minggu Pagi)
    ... sampai kedewasaan penuh sampai sempurna. Petrus menyangkal Yesus sebagai orang Nazaret artinya menyangkal firman pengajaran yang benar. Ada macam pemberitaan firman Firman penginjilan injil keselamatan susu yang memberitakan kedatangan Yesus pertama kali sampai mati di kayu salib untuk menyelamatkan manusia berdosa. Tetapi kalau minum susu terus nanti pertumbuhannya akan tidak normal. Firman ...
  • Ibadah Pendalaman Alkitab Malang, 24 November 2020 (Selasa Sore)
    ... dalam geramnya yang dahsyat karena ia tahu bahwa waktunya sudah singkat. Dan ketika naga itu sadar bahwa ia telah dilemparkan di atas bumi ia memburu perempuan yang melahirkan Anak laki-laki itu. Kepada perempuan itu diberikan kedua sayap dari burung nasar yang besar supaya ia terbang ke tempatnya di padang gurun ...
  • Ibadah Raya Surabaya, 14 Juni 2009 (Minggu Sore)
    ... ibadah pelayanan yang bisa memuaskan Tuhan dimana ibadah pelayanan itu bukan dinilai dari perkara jasmani. Tapi yang benar adalah melakukan kehendak Tuhan buah Kebenaran. melakukan kehendak Tuhan buah Ketaatan. menyelesaikan pekerjaanNya buah Kesetiaan. Buah-buah inilah yang bisa memuaskan Tuhan. Dan kalau Tuhan dipuaskan maka Tuhan juga akan memuaskan kehidupan kita ...
  • Ibadah Paskah Persekutuan I di Hotel Tunjungan Surabaya, 08 Mei 2015 (Jumat Malam)
    ... garang tidak suka yang baik . suka mengkhianat tidak berpikir panjang berlagak tahu lebih menuruti hawa nafsu dari pada menuruti Allah . . Secara lahiriah mereka menjalankan ibadah mereka tetapi pada hakekatnya mereka memungkiri kekuatannya. Jauhilah mereka itu 'tidak mempedulikan agama' mencampur adukkan agama bukan atheis karena orang-orang ini adalah ...
  • Ibadah Doa Malang, 07 Oktober 2021 (Kamis Sore)
    ... dalam mulut mereka tidak terdapat dusta mereka tidak bercela. Ada tujuh fakta pengikutan terhadap Yesus sampai ke bukit Sion Bagaikan desau air bah tidak bisa dibendung diterangkan pada Ibadah Pendalaman Alkitab Malang Agustus sampai Ibadah Doa Malang September . Bagaikan deru guruh yang dahsyat kekuatan firman pengajaran diterangkan pada Ibadah Raya ...
  • Ibadah Raya Malang, 28 Maret 2010 (Minggu Pagi)
    ... yaitu kehidupan yang beribadah dan melayani Tuhan kehidupan yang memiliki jabatan pelayanan. Proses menjadi imam Lukas - dipanggil diselamatkan. Tanda diselamatkan masuk di Halaman adalah Pintu Gerbang -- percaya Yesus. Medzbah Korban Bakaran -- bertobat. Kolam Pembasuhan dan Pintu Kemah -- lahir baru lewat baptisan air dan baptisan Roh Kudus. Yohanes kalau tidak lahir ...
  • Ibadah Doa Malang, 19 Mei 2020 (Selasa Sore)
    ... pelayan Tuhan yang sudah pernah menerima firman pengajaran yang benar dan urapan Roh Kudus tetapi murtad lagi. Ini sama dengan menyalibkan Yesus kedua kali sama dengan menolak kematian Yesus menolak salib. Jadi Sodom dan Mesir sama dengan orang di luar Yesus yang dikuasai oleh antikris sehingga menjadi sama dengan antikris. Mereka ...

Siaran Langsung

Live Streaming GPTKK

Rekaman

Ikuti rekaman ibadah kami

Transkrip

Ringkasarn Firman Tuhan

Kesaksian

Pengalaman hidup bersama Firman Tuhan

Untuk Koneksi Lambat, silakan buka https://id.gptkk.org

Silakan kontak ke info@gptkk.org apabila bapak/ibu/sdr/sdri ada pertanyaan atau ingin berlangganan majalah Manna, dan silakan kirim email ke widjaja_h@yahoo.com apabila ingin konsultasi pribadi dengan bapak gembala.