Simpang Borobudur no 27 Malang
0341-496949
Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus Kristus.

Wahyu 11: 15-19 bicara tentang bunyi sangkakala yang ketujuh atau nafiri yang terakhir.

Wahyu 11:15
11:15.Lalu malaikat yang ketujuh meniup sangkakalanya, dan terdengarlah suara-suara nyaring di dalam sorga, katanya: "Pemerintahan atas dunia dipegang oleh Tuhan kitadan Dia yang diurapi-Nya, dan Ia akan memerintah sebagai raja sampai selama-lamanya."

Sangkakala ketujuh menampilkan pribadi Yesus yang datang kembali kedua kali ke dunia di awan-awan yang permai dalam kemuliaan sebagai Raja segala raja dan Mempelai Pria Sorga untuk menegakkan/ memulihkan kerajaan Sorga di dunia, itulah kerajaan seribu tahun damai (Firdaus yang akan datang), sampai nanti benar-benar masuk kerajaan Sorga, Yerusalem baru selamanya.

Wahyu 11:16-17
11:16.Dan kedua puluh empat tua-tua, yang duduk di hadapan Allah di atas takhta mereka, tersungkur dan menyembah Allah,
11:17.sambil berkata: "Kami mengucap syukur kepada-Mu, ya Tuhan, Allah, Yang Mahakuasa, yang ada dan yang sudah ada, karena Engkau telah memangku kuasa-Mu yang besar dan telah mulai memerintah sebagai raja

Suasana kerajaan Sorga/ suasana Firdaus/ suasana takhta Sorga di bumi adalah suasana penyembahan sampai hancur hati/ tersungkur.
Biarlah kekuatan dari firman pengajaran yang benar, yang diulang-ulang, sanggup membawa kita pada suasana kerajaan Sorga di bumi, yaitu kita bisa menyembah Tuhan dengan hancur hati.

Wahyu 19:1,3-4
19:1.Kemudian dari pada itu aku mendengar seperti suara yang nyaring dari himpunan besar orang banyak di sorga, katanya: "Haleluya! Keselamatan dan kemuliaan dan kekuasaan adalah pada Allah kita,
19:3.Dan untuk kedua kalinya mereka berkata: "Haleluya! Ya, asapnya naik sampai selama-lamanya."
19:4.Dan kedua puluh empat tua-tuadan keempat makhluk itu tersungkur dan menyembah Allah yang duduk di atas takhta itu, dan mereka berkata: "Amin, Haleluya."

Dua puluh empat tua-tua menyembah dengan hancur hati dan suara "Haleluya". Ini adalah penyembahan kepada Sang Raja.

Dua puluh empat tua-tua adalah:
  1. Dua belas rasul hujan awal.
    Markus 3:16-19
    3:16.Kedua belas orang yang ditetapkan-Nya itu ialah: Simon, yang diberi-Nya nama Petrus,
    3:17. Yakobus anak Zebedeus, dan Yohanes saudara Yakobus, yang keduanya diberi-Nya nama Boanerges, yang berarti anak-anak guruh,
    3:18. selanjutnya Andreas, Filipus, Bartolomeus, Matius, Tomas, Yakobus anak Alfeus, Tadeus, Simon orang Zelot,
    3:19. dan Yudas Iskariot, yang mengkhianati Dia.

    Yudas Iskariot diganti Matias.

  2. Dua belas rasul hujan akhir, yang sedang dipilih Tuhan untuk menuntun gereja Tuhan ke dalam kesempurnaan.

Petrus, Yakobus, dan Yohanes tersungkur mulai di dunia, sampai di Sorga.
Mari belajar tersungkur di dunia sampai merasakan kerajaan Sorga di dunia, bahkan sampai masuk Sorga.

Pengertian tersungkur:
  1. Tersungkur di hadapan Yesus, Raja segala raja, artinya menyembah dengan hancur hati.
    Wahyu 11:16-17
    11:16.Dan kedua puluh empat tua-tua, yang duduk di hadapan Allah di atas takhta mereka, tersungkur dan menyembah Allah,
    11:17.sambil berkata: "Kami mengucap syukur kepada-Mu, ya Tuhan, Allah, Yang Mahakuasa, yang ada dan yang sudah ada, karena Engkau telah memangku kuasa-Mu yang besar dan telah mulai memerintah sebagai raja

    Hancur hati sama dengan keyakinan penuh, hati percaya. Atau mengucap syukur karena Yesus, Raja segala raja memiliki kuasa yang besar, yang tidak bisa dikalahkan oleh apa pun di bumi ini, sehingga Dia bisa melakukan apa saja bagi kita.

    Kalau kita yakin, kita akan mengalami suasana Sorga, dan semua ditanggung oleh Sang Raja.
    Ingat! Yang Tuhan lakukan selalu baik dan sempurna.

  2. Tersungkur dengan rendah hati, mengaku sebagai tanah liat, manusia berdosa yang tidak berdaya apa-apa, sehingga bisa mengaku dosa kepada Tuhan dan sesama.
    Lukas 5:7-11
    5:7.Lalu mereka memberi isyarat kepada teman-temannya di perahu yang lain supaya mereka datang membantunya. Dan mereka itu datang, lalu mereka bersama-sama mengisi kedua perahu itu dengan ikan hingga hampir tenggelam.
    5:8.Ketika Simon Petrus melihat hal itu iapun tersungkurdi depan Yesus dan berkata: "Tuhan, pergilah dari padaku, karena aku ini seorang berdosa."
    5:9.Sebab ia dan semua orang yang bersama-sama dengan dia takjub oleh karena banyaknya ikan yang mereka tangkap;
    5:10.demikian juga Yakobus dan Yohanes, anak-anak Zebedeus, yang menjadi teman Simon. Kata Yesus kepada Simon: "Jangan takut, mulai dari sekarang engkau akan menjala manusia."
    5:11.Dan sesudah mereka menghela perahu-perahunya ke darat, merekapun meninggalkan segala sesuatu, lalu mengikut Yesus.

    Mari, banyak tersungkur saat menghadapi pencobaan, penderitaan dan sebagainya. Jangan mengomel.

    Lukas 5:3
    5:3.Ia naik ke dalam salah satu perahu itu, yaitu perahu Simon, dan menyuruh dia supaya menolakkan perahunya sedikit jauh dari pantai. Lalu Ia duduk dan mengajarorang banyak dari atas perahu.

    Kita sudah menerima firman penginjilan, tetapi harus dilanjutkan untuk menerima firman pengajaran.
    Firman pengajaran yang diulang-ulang seharusnya bisa membuat kita rendah hati, mengaku dosa saat diberkati atau dalam kesulitan, bukan sombong.
    Seringkali dalam pencobaan kita keras, begitu juga saat diberkati.

    Kalau sombong, akan menjadi kebenaran sendiri.
    Jadi, kalau kita praktik firman pengajaran, kita akan rendah hati, tetapi kalau tidak dipraktikkan, kita akan sombong, menyalahkan yang benar.

    Kalau sudah bisa mengaku dosa, hasilnya:
    • Mengalami pengampunan dosa, dan jangan berbuat dosa lagi. Kita hidup benar, tidak dihukum, mengalami keselamatan sampai sekeluarga diselamatkan.

    • Menerima berkat Tuhan secara berkelimpahan (dua perahu hampir tenggelam, apalagi satu perahu).
      Berlimpah artinya:
      1. Ingat pada pemberi berkat, yaitu Tuhan, lewat mengembalikan persepuluhan dan memberikan persembahan khusus.
      2. Ingat pada yang lain.
      3. Mengucap syukur.

    • Menjadi penjala manusia, itulah imam-imam yang dipakai oleh Tuhan dalam kegerakan Roh Kudus hujan akhir. Sehingga kita tidak berada dalam ketakutan atau kekuatiran tentang apa pun. Kita menempatkan Yesus sebagai kepala.

    • Mengikut Yesus = tergembala dengan benar dan baik (taat dan setia).
      Lukas 5:11
      5:11.Dan sesudah mereka menghela perahu-perahunya ke darat, merekapun meninggalkan segala sesuatu, lalu mengikut Yesus.

      Kita berada di dalam tangan kanan Gembala Agung yang memberikan jaminan kepastian perlindungan dan pemeliharaan secara ajaib di tengah-tengah dunia yang tidak menentu sampai jaman antikris dan penghukuman. Bahkan ada jaminan kepastian sampai hidup kekal.

      Yohanes 10:27-28

      10:27.Domba-domba-Ku mendengarkan suara-Ku dan Aku mengenal mereka dan mereka mengikut Aku,
      10:28. dan Aku memberikan hidup yang kekal kepada mereka dan mereka pasti tidak akan binasa sampai selama-lamanya dan seorangpun tidak akan merebut mereka dari tangan-Ku.

  3. Tersungkur saat menghadapi percikan darah/ Getsemani. Kita belajar dari rasul Yohanes, rasul yang dikasihi Tuhan.
    Wahyu 1:17,9
    1:17.Ketika aku melihat Dia, tersungkurlahaku di depan kaki-Nya sama seperti orang yang mati; tetapi Ia meletakkan tangan kanan-Nya di atasku, lalu berkata: "Jangan takut! Aku adalah Yang Awal dan Yang Akhir,
    1:9. Aku, Yohanes, saudara dan sekutumu dalam kesusahan, dalam Kerajaan dan dalam ketekunan menantikan Yesus, berada di pulau yang bernama Patmos oleh karena
    firman Allahdan kesaksian yang diberikan oleh Yesus.

    Keadaan rohani rasul Yohanes:
    • Memiliki firman (meja roti sajian).
    • Memiliki kesaksian Yesus (pelita emas).

    Tetapi ia kurang dalam doa penyembahan. Buktinya adalah masih takut saat menghadapi percikan darah di pulau Patmos.

    Takut pada percikan darah sama dengan takut pada sesuatu di dunia yang membuat kita sengsara sampai melawan Tuhan.

    Kalau kurang tersungkur, kita akan menjadi sasaran antikris.
    Takut pada percikan darah sama dengan takut memandang wajah Yesus dalam kemuliaan sebagai Raja dan Mempelai Pria Sorga. Kehidupan semacam ini akan menyembah antikris dan ketinggalan selama-lamanya.

    Bersyukur, di dalam penderitaan rasul Yohanes bisa tersungkur untuk memandang wajah Yesus dalam kemuliaan.
    Gunakan saat-saat kita mengalami percikan darah untuk memandang wajah Yesus.

    Tersungkur artinya menyembah dengan hancur hati/ kuat teguh hati, menyerah sepenuh kepada Tuhan; bergantung sepenuh pada belas kasih dan kuasa Tuhan, sehingga mujizat terjadi.
    • Takut pada sesuatu di dunia menjadi takut akan Tuhan.
    • Taat dengar-dengaran sampai daging tidak bersuara. Kita hanya mengulurkan tangan kepada Tuhan, dan Dia mengulurkan tangan kanan-Nya. Kita hidup di dalam tangan kanan Tuhan yang kuat dan berkuasa.

    Hasilnya adalah:
    • Kita menjadi bintang, artinya kehidupan yang menjadi saksi Tuhan.
      Wahyu 1:20
      1:20.Dan rahasia ketujuh bintang yang telah kaulihat pada tangan kanan-Ku dan ketujuh kaki dian emas itu: ketujuh bintang itu ialah malaikat ketujuh jemaat dan ketujuh kaki dian itu ialah ketujuh jemaat."

      Kita dipakai untuk kemuliaan nama Tuhan.

    • Tangan kanan Tuhan menyelamatkan kita.
      Mazmur 138:7-8
      138:7. Jika aku berada dalam kesesakan, Engkau mempertahankan hidupku; terhadap amarah musuhku Engkau mengulurkan tangan-Mu, dan tangan kanan-Mu menyelamatkan aku.
      138:8. TUHAN akan menyelesaikannya bagiku! Ya TUHAN, kasih setia-Mu untuk selama-lamanya; janganlah Kautinggalkan perbuatan tangan-Mu!

      Artinya:
      1. Melindungi dan memelihara kita dari keadaan akhir zaman, sehingga kita mengalami damai sejahtera, semua enak dan ringan.
      2. Tangan kanan Tuhan menyelesaikan semua masalah yang mustahil.
      3. Melakukan apa saja yang tidak bisa kita lakukan, pikirkan, dan perbuat.

    • Tangan kanan Tuhan sanggup meninggikan kita, artinya membuat semua berhasil dan indah pada waktunya.
      Mazmur 118:15-16
      118:15.Suara sorak-sorai dan kemenangan di kemah orang-orang benar: "Tangan kanan TUHAN melakukan keperkasaan,
      118:16.tangan kanan TUHAN berkuasa meninggikan, tangan kanan TUHAN melakukan keperkasaan!"

      Tangan Tuhan juga mengubahkan kita sampai sempurna seperti Dia. Kita tidak salah dalam perkataan, hanya bersorak-sorai "Haleluya"untuk menyambut kedatangan-Nya.


Tuhan memberkati.

Versi Cetak

Transkrip
  • Ibadah Kaum Muda Remaja Surabaya, 01 Maret 2014 (Sabtu Sore)
    ... Tuhan untuk mendapat kedudukan rohani dalam kerajaan Surga. Lukas - Roh diasuh oleh Tuhan supaya tidak sakit rohani melainkan sehat rohani sampai sempurna. Lukas - Perbuatan diasuh oleh Tuhan. Lukas - Akal diasuh oleh Tuhan. Lukas - Hati diasuh oleh Tuhan. Lukas - Perjalanan hidup diasuh oleh Tuhan. Ad . Perbuatan diasuh oleh Tuhan. Lukas - Pada ...
  • Ibadah Pendalaman Alkitab Surabaya, 27 Maret 2019 (Rabu Sore)
    ... Pondok Daun. Imamat - - . TUHAN berfirman kepada Musa . Katakanlah kepada orang Israel begini Pada hari yang kelima belas bulan yang ketujuh itu ada hari raya Pondok Daun bagi TUHAN tujuh hari lamanya. . Pada hari yang pertama haruslah ada pertemuan kudus janganlah kamu melakukan sesuatu pekerjaan berat. . ...
  • Ibadah Doa Surabaya, 02 September 2015 (Rabu Sore)
    ... minyak urapan Roh Kudus supaya kita bisa melihat pribadi TUHAN diterangkan pada Ibadah Raya Surabaya Agustus . Ladang TUHAN diterangkan mulai dari Ibadah Pendalaman Alkitab Surabaya Agustus . Hati-hati soal minyak urapan Dulu minyak urapan memang terbuat dari minyak zaitun di tambah empat macam rempah-rempah tetapi setelah Yesus mati di ...
  • Ibadah Kunjungan Mangkutana II, 26 Juni 2013 (Rabu Pagi)
    ... dikasihani tetapi yang sekarang telah beroleh belas kasihan. Tetapi Tuhan membuka kesempatan bagi bangsa Kafir lewat jalur kemurahan seharga darah Yesus di kayu salib. Jadi harga panggilan dan pilihan bangsa Kafir adalah seharga darah Yesus yang tidak bisa dibeli atau ditukar dengan apa pun juga di dunia ini. Selama kita bisa ...
  • Ibadah Doa Surabaya, 24 Agustus 2011 (Rabu Sore)
    ... dan kegunaan dari pelita yang tetap menyala Matius . Lagipula orang tidak menyalakan pelita lalu meletakkannya di bawah gantang melainkan di atas kaki dian sehingga menerangi semua orang di dalam rumah itu. pelita tetap menyala di rumah tangga. PRAKTIKNYA suami harus mengasihi istri seperti diri sendiri dan suami menjadi kepala atas ...
  • Ibadah Kaum Muda Malang, 13 Desember 2008 (Sabtu Sore)
    ... hanya memandang Yesus sebagai Anak Daud sehingga mereka menolak Yesus. Dalam Perjanjian Lama ini sama dengan Esau Ibrani - . Esau memiliki pandangan daging sehingga berani mengorbankan perkara-perkara rohani untuk mendapat perkara daging. Praktek orang yang punya pandangan daging Suka berburu daging sehingga meninggalkan kemah artinya adalah tidak tergembala Kejadian ...
  • Ibadah Raya Surabaya, 3 Juni 2012 (Minggu Sore)
    ... anggur bercampur empedu' meninggalkan ketelanjangan bertobat dan memakai pakaian baru dari Yesus 'membagi-bagi pakaian-Nya' . Proses meninggalkan dosa lewat baptisan air. Roma - . Atau tidak tahukah kamu bahwa kita semua yang telah dibaptis dalam Kristus telah dibaptis dalam kematian-Nya . Dengan demikian kita telah dikuburkan bersama-sama dengan Dia oleh baptisan dalam ...
  • Ibadah Raya Surabaya, 28 Juli 2019 (Minggu Siang)
    ... Tuhan ada di tengah-tengah kita. Mari hari-hari ini hanya ada dua arus Kehidupan yang tidak mau bertobat sampai tidak bisa bertobat--keras hati-- menyembah berhala dan akibatnya binasa selamanya. Kehidupan yang mau bertobat sehingga bisa hidup benar dan suci beribadah melayani dan menyembah Tuhan sampai sempurna seperti Dia. Kalau tidak membangun Bait ...
  • Ibadah Pendalaman Alkitab Surabaya, 13 September 2017 (Rabu Sore)
    ... Roh Kebenaran yang keluar dari Bapa Ia akan bersaksi tentang Aku. . Tetapi kamu juga harus bersaksi karena kamu dari semula bersama-sama dengan Aku. Jalan keluarnya bukan membenci. Kalau dunia membenci lalu kita juga membenci berarti kita sama dengan dunia. Kita anak Tuhan apalagi hamba pelayan Tuhan harus bersaksi. Kita semua ...
  • Ibadah Raya Malang, 02 Desember 2018 (Minggu Pagi)
    ... menuliskan dua kali tentang kegoncangan-kegoncangan yang akan terjadi di bumi artinya Kegoncangan di bumi di segala bidang pasti terjadi. Kegoncangan-kegoncangan di segala bidang yang melanda bumi sangat dahsyat. Mengapa Tuhan ijinkan terjadi kegoncangan-kegoncangan Supaya terjadi pemisahan antara kehidupan yang tidak tergoncangkan tahan uji mewarisi Kerajaan Sorga yang tidak tergoncangkan dan kehidupan ...

Siaran Langsung

Live Streaming GPTKK

Rekaman

Ikuti rekaman ibadah kami

Transkrip

Ringkasarn Firman Tuhan

Kesaksian

Pengalaman hidup bersama Firman Tuhan

Untuk Koneksi Lambat, silakan buka https://id.gptkk.org

Silakan kontak ke info@gptkk.org apabila bapak/ibu/sdr/sdri ada pertanyaan atau ingin berlangganan majalah Manna, dan silakan kirim email ke widjaja_h@yahoo.com apabila ingin konsultasi pribadi dengan bapak gembala.