English Language | Form Penggembalaan
RINGKASAN KOTBAH IBADAH RUTIN DAN IBADAH KUNJUNGAN
RINGKASAN LAINNYA

Ibadah Raya Malang, 03 November 2013 (Minggu Pagi)
Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus Kristus.

Wahyu 19:9
19:9 Lalu ia berkata kepadaku:...

Ibadah Kaum Muda Remaja Malang, 12 September 2015 (Sabtu Sore)
Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus Kristus.

Kita masih membahas Lukas 9:22-27.
Ayat 22 menunjuk...

Ibadah Pendalaman Alkitab Surabaya, 20 Februari 2017 (Senin Sore)
Salam sejahtera dalam kasih sayangnya TUHAN kita Yesus Kristus. Selamat malam, selamat mendengarkan firman TUHAN. Biarlah kasih...

Ibadah Raya Malang, 16 September 2012 (Minggu Pagi)
Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus Kristus.

Matius 27:51-56 adalah tentang mujizat-mujizat yang...

Ibadah Doa Malang, 26 Oktober 2017 (Kamis Sore)
Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus Kristus.

Wahyu 6:9-11
6:9 Dan ketika Anak...

Ibadah Paskah Malang, 08 April 2012 (Minggu Pagi)
Matius 26:69-75 berjudul Petrus menyangkal Yesus.

Tiga kali Petrus menyangkal Yesus:
Ayat...

Ibadah Kaum Muda Remaja Surabaya, 31 Oktober 2015 (Sabtu Sore)
Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus Kristus.

Lukas 9:22-27 adalah tentang pengikutan kepada Yesus....

Ibadah Raya Surabaya, 25 September 2016 (Minggu Siang)
Salam sejahtera dalam kasih sayangnya TUHAN kita Yesus Kristus. Selamat siang, selamat mendengarkan firman TUHAN. Biarlah bahagia...

Ibadah Raya Surabaya, 12 September 2010 (Minggu Sore)
Matius 25: 16-30= sikap terhadap talenta/jabatan dan karunia Roh Kudus.
Kalau kita yang berdosa bisa melayani Tuhan, itu adalah...

Ibadah Paskah Malang, 05 April 2015 (Minggu Pagi)
Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus Kristus.

Wahyu 2-3 adalah tentang tujuh kali...

Ibadah Doa Surabaya, 24 Oktober 2012 (Rabu Sore)
Matius 28 secara keseluruhan dalam tabernakel itu menunjuk tentang SHEKINAH GLORY/Sinar kemuliaan.

Matius 28 ini terbagi 3 bagian, antara lain:

Matius 28: 1-10 tentang kebangkitan...

Ibadah Doa Puasa Session I Malang, 18 Juni 2013 (Selasa Pagi)
Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus Kristus.

Keluaran 30:17-21 tentang Bejana Pembasuhan,...

Ibadah Raya Surabaya, 15 Mei 2011 (Minggu Sore)
Matius 26: 17-19
26:17. Pada hari pertama dari hari raya Roti Tidak Beragi datanglah murid-murid Yesus kepada-Nya dan berkata: "Di...

Ibadah Doa Siang Surabaya, 25 Juni 2017 (Minggu Siang)
Keluaran 36: 1-7
36:1. Demikianlah harus bekerja Bezaleel dan Aholiab, dan setiap orang yang ahli, yang telah dikaruniai...

Ibadah Doa Malang, 09 Mei 2019 (Kamis Sore)
Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus Kristus.

Wahyu 9:11
9:11 Dan raja...


TRANSKRIP LENGKAP

Doa Surabaya (Rabu, 26 November 2014)
Tayang: 10 Mei 2019
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 24 November 2014)
Tayang: 10 Mei 2019
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 23 November 2014)
Tayang: 07 Januari 2019
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Doa Surabaya (Rabu, 19 November 2014)
Tayang: 07 Januari 2019
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 17 November 2014)
Tayang: 07 Januari 2019
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 09 November 2014)
Tayang: 22 Agustus 2018
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Doa Surabaya (Rabu, 05 November 2014)
Tayang: 04 Juni 2018
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 03 November 2014)
Tayang: 04 Juni 2018
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 02 November 2014)
Tayang: 03 Maret 2018
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 20 Oktober 2014)
Tayang: 13 Desember 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 13 Oktober 2014)
Tayang: 13 Desember 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 12 Oktober 2014)
Tayang: 24 Oktober 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Doa Surabaya (Rabu, 08 Oktober 2014)
Tayang: 18 September 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 06 Oktober 2014)
Tayang: 05 September 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 05 Oktober 2014)
Tayang: 05 September 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Doa Surabaya (Rabu, 01 Oktober 2014)
Tayang: 05 September 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 29 September 2014)
Tayang: 24 Juni 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 21 September 2014)
Tayang: 19 Mei 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Doa Surabaya (Rabu, 17 September 2014)
Tayang: 29 April 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 15 September 2014)
Tayang: 29 April 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]



Untuk Koneksi Lambat, silahkan buka http://id.gptkk.org
Transkrip lengkap dari ibadah penggembalaan di Malang dan Surabaya, semuanya di bawakan oleh gembala sidang Pdt. Widjaja Hendra.

Silahkan kontak ke info@gptkk.org apabila bapak/ibu/sdr/sdri ada pertanyaan atau mungkin ingin berlangganan majalah Manna dan silahkan kirim email ke widjaja_h [at] yahoo.com apabila ingin konsultasi pribadi dengan bapak gembala
silahkan ganti tanda [at] dengan @
Cari ringkasan:   
[versi cetak]
Cari rekaman ibadah ini di: http://www.kabarmempelai.org
Ibadah Doa Surabaya, 13 Juli 2011 (Rabu Sore)

Matius 26: 26-29
ay. 26-29= MAKAN PERJAMUAN SUCI.
Pada ayat sebelumnya (ay. 17-25), merupakan perjamuan paskah.
Jadi, ini merupakan perjamuan paskah yang terakhir dan merupakan perjamuan suci yang pertama kali.

Keluaran 12: 9
12:9.
Janganlah kamu memakannya mentah atau direbus dalam air; hanya dipanggang di api, lengkap dengan kepalanya dan betisnya dan isi perutnya.

Kita sudah pelajari peraturan makan perjamuan paskah yang sama dengan peraturan makan perjamuan suci (diterangkan pada Ibadah Pendalaman Alkitab Surabaya, 11 Juli 2011).
Malam ini, kita pelajari peraturan berikutnya, yaitu:
  1. dagingnya tidak booleh mentah.
    Daging mentah artinya dengan api hawa nafsu daging yang mengarah pada puncaknya dosa (makan minum dan kawin mengawinkan).

  2. tidak boleh direbus dengan air.
    'air'= kesegaran dunia, kesukaan dunia, kesibukan dunia dan pengaruh dunia yang membuat kita tidak setia (durhaka) dan membawa pada kebinasaan juga.
Matius 17: 14
17:14. Ketika Yesus dan murid-murid-Nya kembali kepada orang banyak itu, datanglah seorang mendapatkan Yesus dan menyembah,
17:15. katanya: "Tuhan, kasihanilah anakku. Ia sakit ayan dan sangat menderita. Ia
sering jatuh ke dalam api dan juga sering ke dalam air.

'api'= hawa nafsu daging.
'air'= kesukaan dunia.
Jadi, kehidupan yang dipermainkan oleh api hawa nafsu daging dan kesukaan daging sama dengan orang yang sakit ayan rohani (penyakit gila babi).

Lukas 17: 28-30
17:28. Demikian juga seperti yang terjadi di zaman Lot: mereka makan dan minum, mereka membeli dan menjual, mereka menanam dan membangun.
17:29. Tetapi pada hari Lot pergi keluar dari Sodom turunlah hujan api dan hujan belerang dari langit dan membinasakan mereka semua.
17:30.
Demikianlah halnya kelak pada hari, di mana Anak Manusia menyatakan diri-Nya.

'makan dan minum'= termasuk kawin mengawinkan= bermain-main dengan api hawa nafsu daging.

'membeli dan menjual, mereka menanam dan membangun'= aktivitas dunia yang membuat anak Tuhan durhaka, tidak ada kesempatan di ladang Tuhan dan tidak aktif dalam pembangunan tubuh Kristus= bermain-main dengan air.

Penyakit gila babi ini sudah melanda anak Tuhan sejak jaman Lot (jaman Sodom dan Gomora).

Aktivitas kita di dalam dunia, jangan sampai membuat kita tidak aktif dalam pembangunan tubuh Kristus.
Dalam pelayanan pembangunan tubuh Kristus mulai dari dalam nikah, penggembalaan, dan antar penggembalaan, kita harus aktif sesuai dengan apa yang digerakkan oleh Tuhan.
Karena bermain-main dengan api dan air, akibatnya mereka dihukum oleh Tuhan dengan hujan api dan belerang, kecuali Lot sekeluarga.

ay. 30= pada akhir jaman ini juga BANYAK ANAK TUHAN yang menderita penyakit ayan rohani, dan akibatnya:
  • akan mengalami hukuman api dari langit.
    2 Petrus 3: 10
    3:10. Tetapi hari Tuhan akan tiba seperti pencuri. Pada hari itu langit akan lenyap dengan gemuruh yang dahsyat dan unsur-unsur dunia akan hangus dalam nyala api, dan bumi dan segala yang ada di atasnya akan hilang lenyap.

  • akan tenggelam (akibat bermain dengan air) dan terbakar dalam lautan api belerang/neraka (akibat bermain dengan api).
    Wahyu 20: 14-15
    20:14. Lalu maut dan kerajaan maut itu dilemparkanlah ke dalam lautan api. Itulah kematian yang kedua: lautan api.
    20:15. Dan setiap orang yang tidak ditemukan namanya tertulis di dalam kitab kehidupan itu, ia
    dilemparkan ke dalam lautan api itu.
Markus 9: 21
9:21. Lalu Yesus bertanya kepada ayah anak itu: "Sudah berapa lama ia mengalami ini?" Jawabnya: "Sejak masa kecilnya.

'Sejak masa kecilnya'= penyakit ayan rohani ini melanda semua umur dan semua lapisan masyarakat.

Pengertian penyakit ayan rohani:
  1. kenajisan,
  2. kedurhakaan,
  3. penderitaan dan air mata,
  4. masalah yang tidak bisa diselesaikan sampai masalah yang mustahil.
Dan semuanya itu membawa pada kebinasaan (lautan api dan belerang).
Sebab itu, kita harus sungguh-sungguh. JANGAN MAIN-MAIN DENGAN API DAN AIR!

Cara Tuhan menolong:
  1. Markus 9: 19
    9:19. Maka kata Yesus kepada mereka: "Hai kamu angkatan yang tidak percaya, berapa lama lagi Aku harus tinggal di antara kamu? Berapa lama lagi Aku harus sabar terhadap kamu? Bawalah anak itu ke mari!"

    Cara Tuhan yang pertama: 'Bawalah anak itu ke mari!'= suara dari Firman penginjilan yang membawa orang-orang berdosa kepada Tuhan Yesus (pelita emas).
    Bagi kita sekarang adalah ketekunan dalam ibadah raya.

  2. Markus 9: 25
    9:25. Ketika Yesus melihat orang banyak makin datang berkerumun, Ia menegor roh jahat itu dengan keras, kata-Nya: "Hai kau roh yang menyebabkan orang menjadi bisu dan tuli, Aku memerintahkan engkau, keluarlah dari pada anak ini dan jangan memasukinya lagi!"

    Cara Tuhan yang kedua:'menegor'= tegoran yang keras= tegoran atas dosa-dosa= suara dari Firman pengajaran yang keras (mezbah roti sajian).

    Bagi kita sekarang, ini adalah ketekunan dalam ibadah pendalaman Alkitab dan perjamuan suci.

    Tegoran yang keras ini diperlukan, karena kalau tidak ada tegoran, maka setannya tidak akan keluar.

  3. Markus 9: 22-24
    9:22. Dan seringkali roh itu menyeretnya ke dalam api ataupun ke dalam air untuk membinasakannya. Sebab itu jika Engkau dapat berbuat sesuatu, tolonglah kami dan kasihanilah kami."
    9:23. Jawab Yesus: "Katamu: jika Engkau dapat? Tidak ada yang mustahil bagi orang yang percaya!"
    9:24. Segera ayah anak itu berteriak: "Aku percaya. Tolonglah aku yang tidak percaya ini!"

    (terjemahan lama)
    9:24. Maka
    berteriaklah bapa budak itu sambil menangis, katanya, "Ya Tuhan, hamba percaya, tolonglah akan iman hamba yang kurang."

    Cara Tuhan yang ketiga: 'berteriaklah bapa budak itu sambil menangis'= suara penyembahan (mezbah dupa).

    Bagi kita sekarang, ini menunjuk pada ketekunan dalam ibadah doa penyembahan.
    Oleh karena itu, doa penyembahan harus di mulai dirumah secara pribadi, berkeluarga, secara berjemaah dalam kesatuan tubuh penggembalaan. Seorang ayah merupakan penanggung jawab agar rumah tangga tidak dihantam penyakit ayan.
Berarti, cara Tuhan menolong adalah lewat SISTEM PENGGEMBALAAN (ketekunan dalam 3 macam ibadah).
TIDAK ADA JALAN LAIN!

Dalam sistem penggembalaan, Tuhan Yesus sebagai Gembala Agung sedang MEMBENAHI kekurangan dan kelemahan kita secara rohani terlebih dahulu, karena ini yang lebih penting dari masalah kita.
Masalah jasmani selesai, tapi kalau rohaninya cacat, saat Tuhan datang, kehidupan itu akan tertinggal.

Contohnya: Petrus.
Petrus adalah rasul yang pernah berjalan di atas air.
Tetapi saat Yesus bertanya padanya 3x, barulah Petrus menyadari kekurangan dan kelemahannya, bahwa ia belum mengasihi Yesus lebih dari segalanya (salah satunya, saat ia menyangkal Tuhan).
Dan setelah itu, Petrus bisa mengulurkan tangan pada Tuhan.

Inilah yang Tuhan tunggu dari hidup kita, yaitu sampai kita bisa mengulurkan tangan kepada Gembala Agung.

Yohanes 21: 17-19
21:17. Kata Yesus kepadanya untuk ketiga kalinya: "Simon, anak Yohanes, apakah engkau mengasihi Aku?" Maka sedih hati Petrus karena Yesus berkata untuk ketiga kalinya: "Apakah engkau mengasihi Aku?" Dan ia berkata kepada-Nya: "Tuhan, Engkau tahu segala sesuatu, Engkau tahu, bahwa aku mengasihi Engkau." Kata Yesus kepadanya: "Gembalakanlah domba-domba-Ku.
21:18. Aku berkata kepadamu: Sesungguhnya ketika engkau masih muda engkau mengikat pinggangmu sendiri dan engkau berjalan ke mana saja kaukehendaki, tetapi jika engkau sudah menjadi tua,
engkau akan mengulurkan tanganmu dan orang lain akan mengikat engkau dan membawa engkau ke tempat yang tidak kaukehendaki."
21:19. Dan hal ini dikatakan-Nya untuk menyatakan bagaimana
Petrus akan mati dan memuliakan Allah. Sesudah mengatakan demikian Ia berkata kepada Petrus: "Ikutlah Aku."

Setelah mengulurkan tangan pada Tuhan, Petrus mengasihi Tuhan lebih dari segalanya dan ia rela mati karena Tuhan.

Kalau yang rohani sudah ditata oleh Tuhan, yang jasmani juga pasti ditata oleh Tuhan.

Markus 9: 23-24, 26-27
9:23. Jawab Yesus: "Katamu: jika Engkau dapat? Tidak ada yang mustahil bagi orang yang percaya!"
9:24. Segera ayah anak itu berteriak: "Aku percaya.
Tolonglah aku yang tidak percaya ini!"
9:26. Lalu keluarlah roh itu sambil berteriak dan menggoncang-goncang anak itu dengan hebatnya. Anak itu kelihatannya seperti orang mati, sehingga banyak orang yang berkata: "
Ia sudah mati."
9:27. Tetapi
Yesus memegang tangan anak itu dan membangunkannya, lalu ia bangkit sendiri.

Ayah ini juga ada kekurangan, yaitu bimbang/tidak percaya. Dan dalam penggembalaan, ini diubah menjadi percaya dan mempercayakan diri sepenuh pada Tuhan (mengulurkan tangan pada Tuhan). Dan Tuhan akan mengulurkan Tangan kasihNya, sehingga terjadi mujizat.

'Yesus memegang tangan anak itu'= Yesus mengulurkan TanganNya.

Anak muda ini mengalami mujizat mati dan bangkit secara rohani, yaitu mati terhadap dosa-dosa dan bangkit dalam hidup baru (kebenaran dan kesucian).
Kalau tidak sakit ayan, kita bisa aktif dalam pembangunan tubuh Kristus.
Mujizat jasmani juga terjadi, yang mustahil menjadi tidak mustahil.

Untuk itu kita harus percaya sepenuh kepada Tuhan.

Tuhan memberkati.

kembali ke halaman sebelumnya
IBADAH RUTIN DI MALANG

Minggu jam 06:45 (Ibadah Raya)
Minggu jam 10:15 (Ibadah Sekolah Minggu)
Selasa jam 17:15 (Ibadah Pendalaman Alkitab)
Rabu jam 07:30 (Ibadah Kaum Wanita)
Kamis jam 17:15 (Ibadah Doa Penyembahan)
Sabtu jam 17:15 (Ibadah Kaum Muda Remaja)

IBADAH RUTIN DI MEDAN
Royal Room Hotel Danau Toba Internasional
Jl. Imam Bonjol Medan

Minggu, jam 18:45 (Ibadah Raya)
Senin, jam 08:00 (Ibadah Pendalaman Alkitab)
Senin, jam 17:30 (Ibadah Pendalaman Alkitab)

IBADAH RUTIN DI SURABAYA

Minggu jam 09:30 (Ibadah Sekolah Minggu)
Minggu jam 10:55 (Ibadah Raya)
Rabu jam 17:30 (Ibadah Pendalaman Alkitab)
Jumat jam 17:30 (Ibadah Doa Penyembahan)


IBADAH RUTIN DI JAKARTA
Jl. Patra Kuningan XIV no.4
Jakarta Selatan
Sabtu, jam 09:00 (Ibadah Pendalaman Alkitab)

IBADAH KUNJUNGAN
  • 04-05 September 2019
    (Ibadah Kunjungan di Semarang)

  • 17-19 September 2019
    (Ibadah Persekutuan di Malang)

  • 08-10 Oktober 2019
    (Ibadah Kunjungan di Batam)

  • 22-24 Oktober 2019
    (Ibadah Kunjungan di Sorong)

  • 05-07 November 2019
    (Ibadah Kunjungan di Tentena)

  • 19-21 November 2019
    (Ibadah Kunjungan di Medan)

  • 03-05 Desember 2019
    (Ibadah Kunjungan di Jayapura)

  • 13-18 April 2020
    (Ibadah Kunjungan di Korea Selatan)

All Right Reserved Gereja Pantekosta Tabernakel "KRISTUS KASIH"
Jln. Simpang Borobudur 27 Malang | Telp: (0341) 496949 | Fax: (0341) 476751 » Lihat Peta Gereja Kami di Malang
Jln. WR Supratman 4 Surabaya | Telp. 08123300378 » Lihat Peta Gereja Kami di Surabaya
hubungi kami | email: info@gptkk.org | sitemap | top