English Language | Form Penggembalaan
RINGKASAN KOTBAH IBADAH RUTIN DAN IBADAH KUNJUNGAN
RINGKASAN LAINNYA

Ibadah Raya Surabaya, 08 Desember 2013 (Minggu Sore)
Salam sejahtera dalam kasih sayangnya Tuhan kita Yesus Kristus. Selamat malam, selamat mendengarkan Firman Tuhan. Biarlah damai...

Ibadah Doa Surabaya, 02 November 2011 (Rabu Sore)
Matius 26: 57-58
26:57. Sesudah mereka menangkap Yesus, mereka membawa-Nya menghadap Kayafas, Imam Besar. Di situ telah berkumpul ahli-ahli...

Ibadah Raya Surabaya, 18 September 2011 (Minggu Sore)
Matius 26: 36-39
26:36. Maka sampailah Yesus bersama-sama murid-murid-Nya ke suatu tempat yang bernama Getsemani. Lalu Ia berkata kepada murid-murid-Nya:...

Ibadah Doa Malang, 21 Januari 2014 (Selasa Sore)
bersamaan dengan Ibadah Doa Puasa Session III

Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus Kristus.

Keluaran 4:18-31 Musa...

Ibadah Doa Malang, 01 Maret 2011 (Selasa Sore)
bersamaan dengan Ibadah Doa Puasa Session III

Matius 26:1-5 menunjuk...

Ibadah Raya Surabaya, 01 Mei 2016 (Minggu Sore)
Salam sejahtera dalam kasih sayangnya TUHAN kita Yesus Kristus. Selamat malam, selamat mendengarkan firman TUHAN. Biarlah damai...

Ibadah Raya Malang, 02 Mei 2010 (Minggu Pagi)
Matius 25:1,13
25:1. "Pada waktu itu hal Kerajaan Sorga seumpama sepuluh gadis,...

Ibadah Pendalaman Alkitab Malang, 25 April 2013 (Kamis Sore)
Siaran langsung dari Medan.

Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus Kristus.

Matius 28:16-20 perintah untuk...

Ibadah Doa Malang, 14 Maret 2017 (Selasa Sore)
Bersamaan dengan Ibadah Doa Puasa Session III

Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus Kristus.

Wahyu...

Ibadah Natal Persekutuan I di Batam, 02 Desember 2014 (Selasa Malam)
Salam sejahtera dalam kasih sayangnya Tuhan kita Yesus Kristus. Selamat malam, selamat mendengarkan Firman Tuhan. Biarlah damai...

Ibadah Doa Puasa Session II Malang, 31 Maret 2015 (Selasa Siang)
Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus Kristus.

Keluaran 11:8
11:8 Dan semua pegawaimu ini...

Ibadah Jumat Agung Surabaya, 22 April 2011 (Jumat Pagi)
Matius 26: 14-16
26:14. Kemudian pergilah seorang dari kedua belas murid itu, yang bernama Yudas Iskariot, kepada imam-imam kepala.
26:15....

Ibadah Pendalaman Alkitab Malang, 05 November 2009 (Kamis Sore)
Nubuat ke-7 tentang hukuman atas dunia saat kedatangan Yesus kedua kali.

Matius...

Ibadah Pendalaman Alkitab Malang, 20 Mei 2010 (Kamis Sore)
Matius 25:1,13
25:1. "Pada waktu itu hal Kerajaan Sorga seumpama sepuluh gadis,...

Ibadah Raya Surabaya, 15 Januari 2012 (Minggu Sore)
Matius 26: 69-75
= PETRUS MENYANGKAL TUHAN.

Matius 26= terkena pada buli-buli emas berisi manna (kehidupan yang tahan uji dan sama sempurna seperti...


TRANSKRIP LENGKAP

Umum Surabaya (Minggu Sore, 07 Desember 2014)
Tayang: 16 Juni 2020
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 30 November 2014)
Tayang: 16 Juni 2020
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Doa Surabaya (Rabu, 26 November 2014)
Tayang: 10 Mei 2019
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 24 November 2014)
Tayang: 10 Mei 2019
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 23 November 2014)
Tayang: 07 Januari 2019
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Doa Surabaya (Rabu, 19 November 2014)
Tayang: 07 Januari 2019
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 17 November 2014)
Tayang: 07 Januari 2019
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 09 November 2014)
Tayang: 22 Agustus 2018
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Doa Surabaya (Rabu, 05 November 2014)
Tayang: 04 Juni 2018
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 03 November 2014)
Tayang: 04 Juni 2018
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 02 November 2014)
Tayang: 03 Maret 2018
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 20 Oktober 2014)
Tayang: 13 Desember 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 13 Oktober 2014)
Tayang: 13 Desember 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 12 Oktober 2014)
Tayang: 24 Oktober 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Doa Surabaya (Rabu, 08 Oktober 2014)
Tayang: 18 September 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 06 Oktober 2014)
Tayang: 05 September 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 05 Oktober 2014)
Tayang: 05 September 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Doa Surabaya (Rabu, 01 Oktober 2014)
Tayang: 05 September 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 29 September 2014)
Tayang: 24 Juni 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 21 September 2014)
Tayang: 19 Mei 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]



Untuk Koneksi Lambat, silahkan buka http://id.gptkk.org
Transkrip lengkap dari ibadah penggembalaan di Malang dan Surabaya, semuanya di bawakan oleh gembala sidang Pdt. Widjaja Hendra.

Silahkan kontak ke info@gptkk.org apabila bapak/ibu/sdr/sdri ada pertanyaan atau mungkin ingin berlangganan majalah Manna dan silahkan kirim email ke widjaja_h [at] yahoo.com apabila ingin konsultasi pribadi dengan bapak gembala
silahkan ganti tanda [at] dengan @
Cari ringkasan:   
[versi cetak]
Cari rekaman ibadah ini di: http://www.kabarmempelai.org
Ibadah Kaum Muda Remaja Malang, 10 Oktober 2020 (Sabtu Sore)

Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus Kristus.

Lukas 16: 10-18
Perikop: setia dalam perkara kecil.
Di dalam ayat 10-18 ada tiga macam kesetiaan:

  1. Ayat 10-12= kesetiaan dalam hal Mamon/harta (diterangkan pada Ibadah Kaum Muda Remaja, 19 September 2020 sampai Ibadah Kaum Muda Remaja, 26 September 2020).


  2. Ayat 13-15= kesetiaan dalam hal ibadah pelayanan dan penyembahan kepada Tuhan (diterangkan pada Ibadah Kaum Muda Remaja, 03 Oktober 2020).


  3. Ayat 16-18= kesetiaan dalam hal nikah.

AD. 2. Kesetiaan dalam hal Ibadah Pelayanan dan Penyembahan kepada Tuhan
Lukas 16: 13
16:13. Seorang hamba tidak dapat mengabdi kepada dua tuan. Karena jika demikian ia akan membenci yang seorang dan mengasihi yang lain, atau ia akan setia kepada yang seorang dan tidak mengindahkan yang lain. Kamu tidak dapat mengabdi kepada Allah dan kepada Mamon."

Kita sudah belajar tentang setia-benar dan setia-jujur dalam hal ibadah pelayanan kepada Tuhan (diterangkan pada Ibadah Kaum Muda Remaja, 03 Oktober 2020).

Malam ini kita belajar setia-benar dan setia-jujur dalam penyembahan kepada Tuhan.

Di sini ada dua macam penyembahan:

  1. Penyembahan kepada Mamon/uang= penyembahan berhala; penyembahan palsu; penyembahan kepada antikris.
    Prosesnya:


    • Ingin kaya; sama dengan keinginan akan uang.
      1 Timotius 6: 9-10
      6:9. Tetapi mereka yang ingin kaya terjatuh ke dalam pencobaan, ke dalam jerat dan ke dalam berbagai-bagai nafsu yang hampa dan yang mencelakakan, yang menenggelamkan manusia ke dalam keruntuhan dan kebinasaan.
      6:10. Karena akar segala kejahatan ialah cinta uang. Sebab oleh memburu uanglah beberapa orang telah menyimpang dari iman dan menyiksa dirinya dengan berbagai-bagai duka.

      Kalau ada keinginan akan uang, tidak akan terkontrol oleh firman Allah, sehingga menjadi hawa nafsu yang hampa, keinginan yang menggebu-gebu. Setelah itu akan menghalalkan segala cara (mendapatkan uang dengan cara tidak benar sampai ke dukun dan lain-lain).
      Kalau sudah menghalalkan segala cara, berarti ia sudah cinta akan uang/mengasihi uang. Ini adalah akar kejahatan.

      Kalau akar kejahatan tidak dicabut, ia akan bertumbuh terus.


    • Uang ditempatkan di tempat yang utama dalam hidup, yaitu di dalam hati/roh, sehingga Tuhan tidak ada lagi tempat di dalam kita.
      Akibatnya: tidak pernah merasakan kasih Allah.

      Praktik uang ditempatkan di dalam hati: kikir; tidak bisa memberi untuk pekerjaan Tuhan--tidak mengasihi Tuhan--dan sesama yang membutuhkan--tidak mengasihi sesama.

      Yeremia 51: 13
      51:13. Hai engkau yang tinggal di tepi sungai besar, yang mempunyai kekayaan besar, akhir hidupmu sudah datang, batas hidupmu sudah sampai!

      (terjemahan lama)
      51:13. Hai engkau yang duduk di tempat air banyak dan yang menaruh banyak harta benda, bahwa kesudahanmu sudah sampai dan
      perhinggaan kekikiranmupun.

      Kekikiran bisa mencapai batas waktu.
      'di tepi sungai besar'= Babel.
      Kalau kekikiran terhadap Tuhan sudah sampai batasnya, kita akan masuk dalam Babel, yaitu dosa kejahatan dan kenajisan. Ini sama dengan dosa bertunas.


    • Serakah, yang sama dengan penyembahan berhala--menyembah Mamon/uang.
      Kolose 3: 5
      3:5. Karena itu matikanlah dalam dirimu segala sesuatu yang duniawi, yaitu percabulan, kenajisan, hawa nafsu, nafsu jahat dan juga keserakahan, yang sama dengan penyembahan berhala,

      Praktik serakah: mencuri milik Tuhan yaitu persepuluhan dan persembahan khusus; sama dengan melawan dan membenci Tuhan (akar kepahitan)--tanpa kasih.
      Serakah juga termasuk mencuri milik sesama, yang sama dengan akar kepahitan. Soal uang dan pekerjaan jangan menyakiti sesama.

      Serakah sama dengan menyembah Mamon, berarti hidupnya bergantung pada uang; semua dinilai dengan uang. Ini sama dengan menyembah antikris; ia dicap 666, jadi sama dengan antikris yang akan dibinasakan selama-lamanya.


  2. Penyembahan kepada Tuhan= penyembahan yang benar.
    Kita harus setia-benar dan setia-jujur dalam penyembahan yang benar--penyembahan kepada Tuhan--:


    • Menyembah dengan setia dan benar= didorong oleh kebenaran/firman pengajaran yang benar.
    • Menyembah dengan setia dan jujur= didorong oleh urapan Roh Kudus, bukan daging.


    Praktik setia-benar dan setia-jujur dalam penyembahan:


    • Menyembah dalam kesucian.
      Jadi, firman pengajaran yang benar dalam urapan Roh Kudus sanggup menyucikan hati kita dari keinginan jahat (keinginan akan uang; akar kejahatan), keinginan najis (akar kenajisan), dan akar kepahitan.

      Dosa tidak akan tumbuh lagi, sehingga hati kita menjadi suci. Kalau hati suci, tumbuhnya juga akan suci, sampai seluruh hidup kita suci.
      Matius 5: 8
      5:8. Berbahagialah orang yang suci hatinya, karena mereka akan melihat Allah.

      Dalam kesucian kita bisa melihat Tuhan bahkan kita hanya melihat Tuhan.
      Artinya: Tuhan yang menentukan semuanya; kita mengutamakan Tuhan, tidak berharap yang lain, berarti mulai tidak ada berhala.

      Mazmur 16: 8
      16:8. Aku senantiasa memandang kepada TUHAN; karena Ia berdiri di sebelah kananku, aku tidak goyah.

      Kalau melihat yang lain, kita akan goyah. Lihat Tuhan apapun yang terjadi! Kita tidak akan goyah dalam hal apapun; kita tidak bimbang, kecewa, lemah, dan putus asa, tetapi kita dalam ketenangan dan damai sejahtera--tidak merasakan lagi apa-apa yang daging rasakan, tetapi hanya merasakan kasih Tuhan. Tuhan sanggup menjadikan semua enak dan ringan.

      Saat kita menyembah Tuhan dengan kesucian--ketenangan dan damai sejahtera--, saat itu semua letih lesu, beban berat, dan susah payah sudah ditanggung oleh Yesus.

      Kalau ada berhala, Yesus akan tidur. Saat kita berharap pada sesuatu di dunia kita tidak akan pernah melihat Tuhan. Saat tidak berharap yang lain saat itulah kita bisa melihat Tuhan, dan hati mulai tenang.


    • Menyembah dalam kasih setia.
      Setia-benar dan setia-jujur sama dengan hubungan antara tubuh dan Kepala; mempelai wanita dan Mempelai Pria Sorga. Kita hanya bergantung sepenuh pada kasih setia Tuhan; percaya dan berharap pada kasih setia-Nya.
      Ini benar-benar tidak ada penyembahan berhala. Kita hanya mengulurkan tangan kepada Tuhan; berseru dan berserah kepada-Nya, dan Dia akan mengulurkan tangan kasih setia-Nya kepada kita semua.


    Hasilnya:


    • Mazmur 17: 7-8
      17:7. Tunjukkanlah kasih setia-Mu yang ajaib, ya Engkau, yang menyelamatkan orang-orang yang berlindung pada tangan kanan-Mu terhadap pemberontak.
      17:8. Peliharalah aku seperti biji mata, sembunyikanlah aku dalam naungan sayap-Mu

      Hasil pertama: tangan kasih setia Tuhan yang ajaib sanggup menjadikan kita biji mata-Nya, yaitu kehidupan yang kecil tak berdaya tetapi dilindungi dan dipelihara secara ajaib dan berlimpah oleh kasih setia Tuhan.

      Kita dipelihara di tengah kesulitan dunia, sehingga kita selalu mengucap syukur, sampai kita disingkirkan ke padang gurun dengan sayap burung nasar, jauh dari mata antikris yang berkuasa di bumi selama tiga setengah tahun. Kita tidak bisa melihat antikris apalagi menyembahnya, dan antikris tidak bisa melihat kita.


    • Kejadian 39: 21-23
      39:21. Tetapi TUHAN menyertai Yusuf dan melimpahkan kasih setia-Nya kepadanya, dan membuat Yusuf kesayangan bagi kepala penjara itu.
      39:22. Sebab itu kepala penjara mempercayakan semua tahanan dalam penjara itu kepada Yusuf, dan segala pekerjaan yang harus dilakukan di situ, dialah yang mengurusnya.
      39:23. Dan kepala penjara tidak mencampuri segala yang dipercayakannya kepada Yusuf, karena TUHAN menyertai dia dan apa yang dikerjakannya dibuat TUHAN berhasil.

      Hasil kedua: tangan kasih setia Tuhan yang ajaib sanggup menjadikan semua berhasil dan indah sekalipun kita dalam suasana penjara (keterbatasan).


    • Mazmur 103: 4
      103:4. Dia yang menebus hidupmu dari lobang kubur, yang memahkotai engkau dengan kasih setia dan rahmat,

      Hasil ketiga: tangan kasih setia Tuhan sanggup memberikan mahkota mempelai kepada kita.
      Artinya: Tuhan sanggup mengubahkan kita dari manusia daging yang di lobang kubur menjadi manusia rohani seperti Yesus, mulai dari taat dengar-dengaran sampai daging tidak bersuara lagi--mahkota gambaran dari penundukan--(mujizat rohani).
      Kita taat pada orang tua yang benar di bumi (halaman Tabernakel), gembala yang benar/orang tua rohani (ruangan suci), dan Tuhan/orang tua sorgawi (ruangan maha suci).

      Kalau kita taat, Tuhan akan bertanggung jawab atas hidup kita. Kalau tidak taat, tanggung sendiri akibatnya.

      Mahkota juga merupakan tanda kemenangan atas segala musuh--mujizat jasmani. Kita menang atas musuh yang lebih kuat karena kasih setia Tuhan berperang ganti kita.
      Artinya: segala masalah selesai.

      Jika Yesus datang kembali, kasih setia Tuhan sanggup mengubahkan kita menjadi sempurna seperti Dia. Kita benar-benar memakai mahkota mempelai untuk layak menyambut kedatangan-Nya kembali kedua kali di awan-awan yang permai. Kita masuk kerajaan Seribu Tahun Damai (Firdaus yang akan datang) dan Yerusalem baru. Kita duduk bersanding dengan Dia.

Tuhan memberkati.

kembali ke halaman sebelumnya
IBADAH RUTIN DI MALANG

Minggu jam 06:45 (Ibadah Raya)
Minggu jam 10:15 (Ibadah Sekolah Minggu)
Selasa jam 17:15 (Ibadah Pendalaman Alkitab)
Rabu jam 07:30 (Ibadah Kaum Wanita)
Kamis jam 17:15 (Ibadah Doa Penyembahan)
Sabtu jam 17:15 (Ibadah Kaum Muda Remaja)

IBADAH RUTIN DI MEDAN
Royal Room Hotel Danau Toba Internasional
Jl. Imam Bonjol Medan

Minggu, jam 18:45 (Ibadah Raya)
Senin, jam 08:00 (Ibadah Pendalaman Alkitab)
Senin, jam 17:30 (Ibadah Pendalaman Alkitab)

IBADAH RUTIN DI SURABAYA

Minggu jam 09:00 (Ibadah Sekolah Minggu)
Minggu jam 10:15 (Ibadah Raya)
Rabu jam 17:30 (Ibadah Pendalaman Alkitab)
Jumat jam 17:30 (Ibadah Doa Penyembahan)


IBADAH RUTIN DI JAKARTA
Jl. Patra Kuningan XIV no.4
Jakarta Selatan
Sabtu, jam 09:00 (Ibadah Pendalaman Alkitab)

IBADAH KUNJUNGAN
All Right Reserved Gereja Pantekosta Tabernakel "KRISTUS KASIH"
Jln. Simpang Borobudur 27 Malang | Telp: (0341) 496949 | Fax: (0341) 476751 » Lihat Peta Gereja Kami di Malang
Jln. WR Supratman 4 Surabaya | Telp. 08123300378 » Lihat Peta Gereja Kami di Surabaya
hubungi kami | email: info@gptkk.org | sitemap | top