Simpang Borobudur no 27 Malang
0341-496949
Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus Kristus.

Lukas 16: 10-18
Perikop: setia dalam perkara kecil.
Di dalam ayat 10-18 ada tiga macam kesetiaan:

  1. Ayat 10-12= kesetiaan dalam hal Mamon/harta (diterangkan pada Ibadah Kaum Muda Remaja, 19 September 2020).
  2. Ayat 13-15= kesetiaan dalam hal ibadah pelayanan dan penyembahan kepada Tuhan.
  3. Ayat 16-18= kesetiaan dalam hal nikah.

AD. 1. Kesetiaan dalam hal Mamon/Harta
Lukas 16: 10-12
16:10."Barangsiapa setia dalam perkara-perkara kecil, ia setia juga dalam perkara-perkara besar. Dan barangsiapa tidak benar dalam perkara-perkara kecil, ia tidak benar juga dalam perkara-perkara besar.
16:11. Jadi, jikalau kamu tidak setia dalam hal Mamon yang tidak jujur, siapakah yang akan mempercayakan kepadamu harta yang sesungguhnya?
16:12. Dan jikalau kamu
tidak setia dalam harta orang lain, siapakah yang akan menyerahkan hartamu sendiri kepadamu?

Kita harus setia-benar dan setia-jujur dalam harta orang lain, yaitu:

  1. Yesus= setia-benar dan setia-jujur untuk mengembalikan milik Tuhan, yaitu persepuluhan dan persembahan khusus.
  2. Sesama= setia-benar dan setia-jujur terhadap harta orang lain. Jangan merugikan orang lain.
  3. Sesama yang membutuhkan= setia-benar dan setia-jujur untuk memberikan sedekah.

Kalau sudah setia-benar dan setia-jujur dalam harta orang lain, maka Tuhan akan mempercayakan harta miliki kita sendiri, artinya kita bisa menikmati berkat Tuhan dengan ucapan syukur, tidak ada persungutan. Dan Tuhan mempercayakan juga harta sesungguhnya, yaitu sorga--firman pengajaran yang benar yang harus diisikan ke dalam bejana tanah liat.

Ini semua sudah diterangkan pada Ibadah Kaum Muda Remaja, 19 September 2020.

Malam ini kita belajar harta sesungguhnya adalah pakaian--musuh dari ngengat--, logam--musuh dari karat--, dan barang berharga--musuh dari pencuri.
Matius 6: 19-20
6:19."Janganlah kamu mengumpulkan harta di bumi; di bumi ngengat dan karat merusakkannya dan pencuri membongkar serta mencurinya.
6:20.Tetapi kumpulkanlah bagimu harta di sorga; di sorga ngengatdan karattidak merusakkannya dan pencuritidak membongkar serta mencurinya.

Kita belajar tentang logam.
Salah satu harta sorga yang tidak bisa dirusak karat adalah tembaga, perak, dan emas secara rohani. Dulu, semuanya dipakai sebagai rangka dari Tabernakel jasmani. Sekarang, dipakai sebagai rangka dari tubuh Kristus/Tabernakel rohani.

Malam ini kita belajar tentang tembaga.
Ulangan 28: 23
28:23.Juga langit yang di atas kepalamu akan menjadi tembagadan tanah yang di bawahpun menjadi besi.

Tembaga di sini artinya penghukuman.

Kegunaan tembaga dalam tubuh Kristus:

  1. Keluaran 27: 1-2
    27:1."Haruslah engkau membuat mezbah dari kayu penaga, lima hasta panjangnya dan lima hasta lebarnya, sehingga mezbah itu empat persegi, tetapi tiga hasta tingginya.
    27:2.Haruslah engkau membuat tanduk-tanduknya pada keempat sudutnya; tanduk-tanduknya itu haruslah seiras dengan mezbah itu dan haruslah engkau menyalutnya dengan tembaga.

    Kegunaan tembaga yang pertama: untuk membuat mezbah korban bakaran.
    Mezbah korban bakaran disalut dengan tembaga luar dan dalam.
    Kayu menunjuk pada manusia daging.
    Penaga berwarna hitam menunjuk pada dosa.
    Jadi, kayu penaga artinya manusia daging yang berdosa.

    Kesimpulan: mezbah korban bakaran artinya manusia daging yang berdosa harus dihukum, supaya bisa percaya Yesus dan bertobat, berhenti berbuat dosa dan kembali pada Tuhan--mati terhadap dosa.

    Jadi, bertobat merupakan harta sorga, yang tidak bisa dirusak oleh apapun.

  2. Keluaran 38: 8
    38:8.Dibuatnyalah bejana pembasuhan dan juga alasnya dari tembaga, dari cermin-cermin para pelayan perempuan yang melayani di depan pintu Kemah Pertemuan.

    Kegunaan tembaga yang kedua: untuk membuat bejana pembasuhan. Bejana pembasuhan dibuat dari cermin tembaga para wanita yang harus dihancurleburkan.

    Secara negatif, wanita menunjuk pada daging.
    Cermin menunjuk pada alat untuk menyuburkan daging dengan segala keinginan dan hawa nafsunya.

    Kesimpulan: bejana pembasuhan artinya

    • Penghancuran daging dengan segala keinginan dan hawa nafsunya, sehingga kita mendapatkan hidup baru/hidup sorgawi.
    • Baptisan air.
      Roma 6: 4
      6:4.Dengan demikian kita telah dikuburkan bersama-sama dengan Dia oleh baptisan dalam kematian, supaya, sama seperti Kristus telah dibangkitkan dari antara orang mati oleh kemuliaan Bapa, demikian juga kita akan hidup dalam hidup yang baru.

      Manusia lama harus dikuburkan dalam air bersama Yesus, dan bangkit dari dalam air untuk mendapatkan hidup baru/manusia sorgawi.
      1 Yohanes 3: 9
      3:9.Setiap orang yang lahir dari Allah, tidak berbuat dosa lagi; sebab benih ilahi tetap ada di dalam dia dan ia tidak dapat berbuat dosa, karena ia lahir dari Allah.

      Hidup baru artinya tidak berbuat dosa lagi--hidup dalam kebenaran--sampai tidak dapat berbuat dosa lagi--benar seperti Yesus benar.

      Inilah harta sorga yaitu hidup benar.

    Waspada, ada tembaga yang berkarat, yaitu kehidupan yang tidak bertobat dan tidak benar; sama dengan mengulang-ulang dosa sampai satu waktu tidak bisa hidup benar tetapi selalu berbuat dosa seperti Setan.
    Akibatnya: hancur dan binasa selamanya.

  3. Keluaran 27: 9-16
    27:9."Haruslah engkau membuat pelataran Kemah Suci; untuk pelataran itu pada sebelah selatan harus dibuat layar dari lenan halus yang dipintal benangnya, seratus hasta panjangnya pada sisi yang satu itu.
    27:10.Tiang-tiangnya harus ada dua puluh, dan alas-alas tiang itu harus dua puluh, dari tembaga, tetapi kaitan-kaitan tiang itu dan penyambung-penyambungnya harus dari perak.
    27:11.Demikian juga pada sebelah utara, pada panjangnya, harus ada layar yang seratus hasta panjangnya, tiang-tiangnya harus ada dua puluhdan alas-alas tiang itu harus dua puluh, dari tembaga, tetapi kaitan-kaitan tiang itu dan penyambung-penyambungnya harus dari perak.
    27:12.Dan pada lebar pelataran itu pada sebelah barat harus ada layar yang lima puluh hasta, dengan sepuluh tiangnyadan sepuluh alas tiang itu.
    27:13.Lebar pelataran itu, yaitu bagian muka pada sebelah timur harus lima puluh hasta,
    27:14.yakni lima belas hasta layar untuk sisi yang satu di samping pintu gerbang itu, dengan tiga tiangnyadan tiga alas tiang itu;
    27:15.dan juga untuk sisi yang kedua di samping pintu gerbang itu lima belas hasta layar, dengan tiga tiangnyadan tiga alas tiang itu;
    27:16.tetapi untuk pintu gerbang pelataran itu tirai dua puluh hasta dari kain ungu tua dan kain ungu muda, kain kirmizi dan dari lenan halus yang dipintal benangnya--tenunan yang berwarna-warna--dengan empat tiangnyadan empat alas tiang itu.

    Sebelah utara ada 20 tiang.
    Sebelah selatan ada 20 tiang.
    Sebelah barat ada 10 tiang.
    Sebelah timur ada 3 tiang ditambah 4 tiang ditambah 3 tiang= 10 tiang.

    Jadi, kegunaan tembaga yang ketiga: untuk membuat tiang pelataran Tabernakel sebanyak enam puluh tiang. Ini yang disebut dengan tiang/pahlawan iman, dihitung dari Abraham sampai Yusuf, ayahnya Yesus secara daging ada 56 tiang--golongan bersunat--, dan ditambah empat tiang pintu gerbang (injil Matius, Markus, Lukas, dan Yohanes). Markus masih termasuk pada bangsa kafir, artinya ada kesempatan bagi bangsa kafir untuk menjadi tiang iman.

    Tiang iman= bertobat dan hidup benar, sehingga tidak akan rubuh.
    Tiang iman ini untuk menghadapi kedahsyatan malam.
    Kidung Agung 3: 7-8
    3:7.Lihat, itulah joli Salomo, dikelilingi oleh enam puluh pahlawandari antara pahlawan-pahlawan Israel.
    3:8.Semua membawa pedang, terlatih dalam perang, masing-masing dengan pedang pada pinggangkarena kedahsyatan malam.

    Kedahsyatan malam yaitu kegoncangan secara jasmani dan rohani yang melanda akhir zaman, dan kedatangan Yesus kedua kali untuk mengangkat kita di awan-awan yang permai, masuk perjamuan kawin Anak Domba sampai kerajaan sorga kekal selamanya.

    Kita harus memiliki dua senjatauntuk menghadapi kedahsyatan malam:

    • 'dengan pedang pada pinggang'= menyandang pedang= berpegang pada firman pengajaran yang benar dan taat dengar-dengaran, sehingga kita mengalami penyucian di akhir zaman:

      1. Penyucian dari dosa kekafiran, yaitu dosa makan minum (merokok, mabuk, narkoba) dan kawin mengawinkan (percabulan antara laki-laki dan perempuan yang bukan suami istri sah, percabulan lewat tontonan yang tidak baik, nikah yang salah: kawin campur, kawin cerai, dan kawin mengawinkan).

      2. Penyucian dari perkataan sia-sia: dusta, gosip, fitnah dan sebagainya.
      3. Penyucian dari kekuatiran, sehingga kita tetap percaya kepada Tuhan.

      Kalau suci, kita akan melihat Tuhan, bukan dunia.

    • 'terlatih dalam perang'= suka menyembah Tuhan; suka bergumul secara pribadi dan berjemaah.
      Contoh: Daniel bergumul melawan singa yang mau menerkam.

      Setan mau mencobai dan menggugurkan iman kita lewat pekerjaan, ibadah, kesehatan, nikah dan lain-lain.
      Daniel 6: 11-12
      6:11.Demi didengar Daniel, bahwa surat perintah itu telah dibuat, pergilah ia ke rumahnya. Dalam kamar atasnya ada tingkap-tingkap yang terbuka ke arah Yerusalem; tiga kali sehari ia berlutut, berdoa serta memuji Allahnya, seperti yang biasa dilakukannya.
      6:12.Lalu orang-orang itu bergegas-gegas masuk dan mendapati Daniel sedang berdoa dan bermohon kepada Allahnya.

      Pada akhir zaman kita bergumul untuk menghadapi gua singa, itulah kegoncangan di segala bidang, dan menghadapi singa, itulah kekurangan dan kelemahan kita secara jasmani dan rohani.

      Kita harus bergumul sampai bisa menyerahkan tubuh, jiwa, dan roh kita kepada Tuhan. Kita mengulurkan tangan kepada Tuhan, melihat Dia, berseru kepada Dia, maka Dia sedang melihat kita untuk memperhatikan, mempedulikan, dan bergumul bagi kita. Dia mengulurkan tangan kuasa-Nya kepada kita untuk mengatupkan mulut singa.

      Daniel 6: 20-23
      6:20.Pagi-pagi sekali ketika fajar menyingsing, bangunlah raja dan pergi dengan buru-buru ke gua singa;
      6:21.dan ketika ia sampai dekat gua itu, berserulah ia kepada Daniel dengan suara yang sayu. Berkatalah ia kepada Daniel: "Daniel, hamba Allah yang hidup, Allahmu yang kausembah dengan tekun, telah sanggupkah Ia melepaskan engkau dari singa-singa itu?"
      6:22. Lalu kata Daniel kepada raja: "Ya raja, kekallah hidupmu!
      6:23. Allahku telah mengutus malaikat-Nya untuk mengatupkan mulut singa-singa itu, sehingga mereka tidak mengapa-apakan aku, karena ternyata aku tak bersalah di hadapan-Nya; tetapi juga terhadap tuanku, ya raja, aku tidak melakukan kejahatan."

      Tangan kuasa Tuhan mengatupkan mulut singa artinya:

      1. Kelemahan diubahkan menjadi kuat teguh hati. Kita tidak berbuat dosa, tidak bimbang dan berharap pada yang lain tetapi hanya berharap Tuhan.
      2. Masalah yang mustahil selesai.
      3. Kegagalan menjadi berhasil dan indah.
      4. Perlindungan dan pemeliharaan Tuhan sampai zaman antikris berkuasa di bumi selama tiga setengah tahun.
      5. Ketakutan dan kekuatiran menjadi enak, ringan, dan bahagia.
      6. Keselamatan nikah.
      7. Saat Yesus datang kembali kita diubahkan jadi sempurna seperti Yesus. Kita layak menyambut kedatangan-Nya, seperti enam puluh pahlawan mengelilingi joli Salomo.
        1 Tesalonika 3: 13
        3:13.Kiranya Dia menguatkan hatimu, supaya tak bercacat dan kudus, di hadapan Allah dan Bapa kita pada waktu kedatangan Yesus, Tuhan kita, dengan semua orang kudus-Nya.

        Yang penting kita kuat teguh hati. Ini adalah landasannya.

Tuhan memberkati.

Versi Cetak

Transkrip
  • Ibadah Doa Surabaya, 24 September 2014 (Rabu Sore)
    ... lagi juga tempat kediamannya. Tetapi jika Ia berfirman begini Aku tidak berkenan kepadamu maka aku bersedia biarlah dilakukan-Nya kepadaku apa yang baik di mata-Nya. Ini cerita tentang Absalom anak Raja Daud yang memberontak kepada Raja Daud sehingga Daud harus keluar dari istana dan Daud berkata kepada Zadok supaya tabut Allah ...
  • Ibadah Doa Surabaya, 27 Februari 2013 (Rabu Sore)
    ... tubuh Pembangunan tubuh Kristus yang sempurna yang mengarah pada mempelai wanita Tuhan yang sempurna yang layak menyambut kedatangan Yesus kedua kali di awan-awan yang permai. Pembangunan tubuh babel yang mengarah pada mempelai wanita setan yang sempurna dalam kejahatan dan kenajisan. Mengapa kita harus masuk dalam kegerakan pembangunan tubuh Kristus yang ...
  • Ibadah Kaum Muda Remaja Malang, 18 Januari 2014 (Sabtu Sore)
    ... - Hati diasuh oleh Tuhan. Lukas - Perjalanan hidup diasuh oleh Tuhan. ad. . Roh diasuh oleh Tuhan. Lukas - Lalu Ia turun dengan mereka dan berhenti pada suatu tempat yang datar di situ berkumpul sejumlah besar dari murid-murid-Nya dan banyak orang lain yang datang dari seluruh Yudea dan dari Yerusalem dan ...
  • Ibadah Kaum Muda Malang, 27 Juni 2009 (Sabtu Sore)
    ... harus memantapkan dan meningkatkan keselamatan sampai mencapai kesempurnaan masuk Yerusalem Baru. Proses untuk mencapai pegunungan Yerusalem Baru Mendaki Gunung Joljuta menghargai korban Kristus. Praktik menghargai korban Kristus adalah merendahkan diri untuk mengaku dosa-dosa kita kepada Tuhan dan sesama karena dorongan firman dan urapan Roh Kudus. Meninggikan diri tidak mau mengaku dosa ...
  • Ibadah Doa Malang, 29 Desember 2015 (Selasa Sore)
    ... cara hidupmu yang sia-sia yang kamu warisi dari nenek moyangmu itu bukan dengan barang yang fana bukan pula dengan perak atau emas melainkan dengan darah yang mahal yaitu darah Kristus yang sama seperti darah anak domba yang tak bernoda dan tak bercacat. Kita ditebus dari dosa-dosa sampai puncaknya dosa oleh ...
  • Ibadah Pendalaman Alkitab Surabaya, 23 Mei 2016 (Senin Sore)
    ... bermata dua dan bisa menyucikan. Jadi setiap hamba TUHAN pelayan TUHAN harus menerima pedang firman untuk bisa disucikan supaya ibadah pelayanannya bersuasana takhta sorga. Syarat supaya bisa disucikan ranting harus melekat pada pokok anggur yang benar. Artinya kita harus tergembala pada satu firman pengajaran yang benar--pokok anggur yang benar pribadi Yesus. Yohanes . Setiap ...
  • Ibadah Kaum Muda Remaja Malang, 19 Juli 2014 (Sabtu Sore)
    ... sepatah kata maka hambaku itu akan sembuh. Sebab aku sendiri seorang bawahan dan di bawahku ada pula prajurit. Jika aku berkata kepada salah seorang prajurit itu Pergi maka ia pergi dan kepada seorang lagi Datang maka ia datang ataupun kepada hambaku Kerjakanlah ini maka ia mengerjakannya. Setelah Yesus mendengar perkataan ...
  • Ibadah Raya Malang, 15 Februari 2015 (Minggu Pagi)
    ... dan memberikan kepada mereka gandum dari langit setiap orang telah makan roti malaikat Ia mengirimkan perbekalan kepada mereka berlimpah-limpah. Manna sama dengan roti malaikat. Roti sama dengan firman malaikat sama dengan gembala. Jadi manna adalah firman penggembalaan yaitu firman yang dipercayakan Tuhan kepada seorang gembala untuk disampaikan kepada sidang jemaat dengan ...
  • Ibadah Doa Puasa Malang Session I, 17 Agustus 2010 (Selasa Pagi)
    ... bersaksi untuk menarik jiwa-jiwa di dunia supaya masuk Pintu Gerbang Sorga diselamatkan. Pintu Gerbang ini hanya untuk masuk jangan sampai keluar lagi. Jangan sampai mengikuti cara-cara dunia. Yohanes - Tetapi firman yang ada tertulis dalam kitab Taurat mereka harus digenapi Mereka membenci Aku tanpa alasan. . Jikalau Penghibur yang akan Kuutus ...
  • Ibadah Raya Malang, 12 Januari 2020 (Minggu Pagi)
    ... dengan penyembahan berhala semuanya itu mendatangkan murka Allah atas orang-orang durhaka . Dahulu kamu juga melakukan hal-hal itu ketika kamu hidup di dalamnya. Penyucian secara lahir dari perbuatan dosa. Kolose - Tetapi sekarang buanglah semuanya ini yaitu marah geram kejahatan fitnah dan kata-kata kotor yang keluar dari mulutmu. Jangan lagi kamu saling ...

Siaran Langsung

Live Streaming GPTKK

Rekaman

Ikuti rekaman ibadah kami

Transkrip

Ringkasarn Firman Tuhan

Kesaksian

Pengalaman hidup bersama Firman Tuhan

Untuk Koneksi Lambat, silakan buka https://id.gptkk.org

Silakan kontak ke info@gptkk.org apabila bapak/ibu/sdr/sdri ada pertanyaan atau ingin berlangganan majalah Manna, dan silakan kirim email ke widjaja_h@yahoo.com apabila ingin konsultasi pribadi dengan bapak gembala.