English Language | Form Penggembalaan
RINGKASAN KOTBAH IBADAH RUTIN DAN IBADAH KUNJUNGAN
RINGKASAN LAINNYA

Ibadah Pendalaman Alkitab Malang, 05 November 2009 (Kamis Sore)
Nubuat ke-7 tentang hukuman atas dunia saat kedatangan Yesus kedua kali.

Matius...

Ibadah Raya Malang, 30 September 2012 (Minggu Pagi)
Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus Kristus.

Matius 27 secara keseluruhan menunjuk pada tujuh...

Ibadah Raya Surabaya, 01 September 2013 (Minggu Sore)
Salam sejahtera dalam kasih sayangnya Tuhan kita Yesus Kristus. Selamat malam, selamat mendengarkan Firman Tuhan. Biarlah damai...

Ibadah Pendalaman Alkitab Surabaya, 16 November 2015 (Senin Sore)
Salam sejahtera dalam kasih sayangnya TUHAN kita Yesus Kristus. Selamat malam, selamat mendengarkan firman TUHAN. Biarlah damai...

Ibadah Doa Malam Surabaya, 15 Maret 2017 (Rabu Malam)
Keluaran 7: 14-25 => tulah pertama yang jatuh ke Mesir, yaitu air menjadi darah.
Air secara positif adalah...

Ibadah Raya Malang, 25 Maret 2012 (Minggu Pagi)
Matius 26:69-75 berjudul Petrus menyangkal Yesus.

Tiga kali Petrus menyangkal Yesus:
Ayat...

Ibadah Raya Malang, 29 April 2018 (Minggu Pagi)
Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus Kristus.

Wahyu 7:4-8
7:4 Dan aku mendengar jumlah...

Ibadah Raya Surabaya, 20 November 2016 (Minggu Siang)
Salam sejahtera dalam kasih sayangnya TUHAN kita Yesus Kristus. Selamat siang, selamat mendengarkan firman TUHAN. Biarlah kasih...

Ibadah Doa Malang, 18 Maret 2014 (Selasa Sore)
Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus Kristus.

Wahyu 1:10-12
1:10 Pada hari Tuhan aku...

Ibadah Doa Surabaya, 09 September 2009 (Rabu Sore)
Matius 24: 32-35
NUBUAT TENTANG POHON ARA/ISRAEL
Pembaharuan/keubahan hidup ini bagaikan pohon ara yang melembut, bertunas dan...

Ibadah Pendalaman Alkitab Surabaya, 05 Desember 2011 (Senin Sore)
Matius 26:
ay. 57-68= SAKSI DAN KESAKSIAN.

Kita sudah mempelajari 2 macam saksi dan kesaksian (mulai diterangkan pada Ibadah Raya Surabaya, 06 November 2011):
ay. 59-62=...

Ibadah Pendalaman Alkitab Malang, 04 Mei 2017 (Kamis Sore)
Siaran Tunda dari Ibadah Persekutuan di Medan

Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus Kristus.

Wahyu...

Ibadah Doa Surabaya, 26 Juli 2017 (Rabu Sore)
Salam sejahtera dalam kasih sayangnya TUHAN kita Yesus Kristus. Selamat malam, selamat mendengarkan firman TUHAN. Tuhan memberkati...

Ibadah Pendalaman Alkitab Malang, 17 Februari 2011 (Kamis Sore)
Matius 26:1-2
26:1. Setelah Yesus selesai dengan segala pengajaran-Nya itu, berkatalah Ia...

Ibadah Pendalaman Alkitab Malang, 13 Maret 2014 (Kamis Sore)
Siaran Tunda dari Ibadah Kunjungan di Sorong.

Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus Kristus.

Matius...


TRANSKRIP LENGKAP

Umum Surabaya (Minggu Sore, 09 November 2014)
Tayang: 22 Agustus 2018
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Doa Surabaya (Rabu, 05 November 2014)
Tayang: 04 Juni 2018
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 03 November 2014)
Tayang: 04 Juni 2018
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 02 November 2014)
Tayang: 03 Maret 2018
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 20 Oktober 2014)
Tayang: 13 Desember 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 13 Oktober 2014)
Tayang: 13 Desember 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 12 Oktober 2014)
Tayang: 24 Oktober 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Doa Surabaya (Rabu, 08 Oktober 2014)
Tayang: 18 September 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 06 Oktober 2014)
Tayang: 05 September 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 05 Oktober 2014)
Tayang: 05 September 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Doa Surabaya (Rabu, 01 Oktober 2014)
Tayang: 05 September 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 29 September 2014)
Tayang: 24 Juni 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 21 September 2014)
Tayang: 19 Mei 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Doa Surabaya (Rabu, 17 September 2014)
Tayang: 29 April 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 15 September 2014)
Tayang: 29 April 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 14 September 2014)
Tayang: 24 Maret 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 07 September 2014)
Tayang: 06 Maret 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Doa Surabaya (Rabu, 03 September 2014)
Tayang: 16 Februari 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 01 September 2014)
Tayang: 16 Februari 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 31 Agustus 2014)
Tayang: 04 Februari 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]



Untuk Koneksi Lambat, silahkan buka http://id.gptkk.org
Transkrip lengkap dari ibadah penggembalaan di Malang dan Surabaya, semuanya di bawakan oleh gembala sidang Pdt. Widjaja Hendra.

Silahkan kontak ke info@gptkk.org apabila bapak/ibu/sdr/sdri ada pertanyaan atau mungkin ingin berlangganan majalah Manna dan silahkan kirim email ke widjaja_h [at] yahoo.com apabila ingin konsultasi pribadi dengan bapak gembala
silahkan ganti tanda [at] dengan @
Cari ringkasan:   
[versi cetak]
Cari rekaman ibadah ini di: http://www.kabarmempelai.org
Ibadah Raya Surabaya, 09 Agustus 2009 (Minggu Sore)

Matius 24: 32-35
NUBUAT TENTANG POHON ARA/ISRAEL
Pohon ara ini ditampilkan dari zaman ke zaman:
  1. Zaman Allah Bapa = menampilkan pohon ara di taman Eden.
  2. Zaman Allah Anak = menampilkan pohon ara di pinggir jalan.
  3. Zaman Allah Roh Kudus = menampilkan nubuat tentang pohon ara.
AD. 3. NUBUAT TENTANG POHON ARA
Ini menunjuk pada Israel, sudah ada tanda-tanda untuk berbuah, rantingnya sudah melembut. Ini menunjuk pada 2 hal:
  1. Israel yang sudah merdeka pada 1947/1948 (secara jasmani).
  2. Israel sudah mengalami keubahan hidup dari ranting yang keras menjadi ranting yang lembut (secara rohani).
Jadi, kedatangan Tuhan kedua kali identik dengan keubahan hidup. Kalau mau menyambut kedatangan Tuhan yang kedua, maka kita harus mengalami keubahan hidup dari manusia daging menjadi manusia rohani.

Malam ini kita pelajari keubahan hidup yang dikaitkan dengan pohon ara yang bertunas.

Wahyu 22: 16
Pohon ara yang bertunas, itu dikaitkan dengan Tuhan Yesus sebagai Tunas Daud.
Jadi, keubahan hidup itu adalah seperti Yesus sebagai Tunas Daud= meneladani Yesus sebagai Tunas Daud.

3 macam keubahan hidup atau teladan Yesus sebagai Tunas Daud:

  1. Yesaya 11: 1-2, 5 = hidup dalam urapan Roh Kudus.
    Kalau kita mau bertunas, maka kita juga harus hidup dalam urapan Roh Kudus, jangan hidup menurut daging.

    Praktik hidup dalam urapan Roh Kudus adalah (ay. 5) hidup dalam kebenaran dan kesetiaan= setia dan benar terhadap sesama, juga setia dan benar terhadap Tuhan dalam ibadah pelayanan kepada Tuhan.
    Setia dan benar ini tidak bisa dipisahkan satu dengan lainnya, sebab setia dan benar ini bagaikan ikat pinggang. Dan ikat pinggang ini tidak bisa dipisahkan.

    Lukas 17: 7-8
    Pelayanan yang setia dan benar, seperti memberi makan minum kepada Tuhan= memuaskan Tuhan Yesus, berkenan kepada Tuhan.

    Hasilnya:
    • Tuhan sanggup memuaskan kita secara jasmani dan rohani atau Tangan Tuhan sanggup untuk memelihara kita. Urusan makan minum, itu adalah urusan Tuhan.

    • Tuhan mampu memakai kehidupan kita dalam kegerakan kuda putih, kegerakan pelayanan pembangunan tubuh Kristus (Wahyu 19: 11).

    • ikat pinggang itu untuk memberikan kerapian. Jadi, hasil ke-3 adalah Tangan Tuhan sedang menata dan merapikan hidup kita, sedang menata masa depan kita, sekalipun kita hanya seperti tunas kecil yang tidak punya apa-apa.

      Tapi sebaliknya, walaupun potensinya besar, tapi kalau tidak setia dan benar, tinggalkan ladang Bapa, seperti si Bungsu, apa yang sudah indah dan tertata rapi, mulai merosot, sampai terpuruk di kandang babi (kenajisan dan kebinasaan untuk selama-lamanya).
    • Yeremia 2: 32= kita dijadikan mempelai wanita Tuhan.

  2. Wahyu 5: 4-5 = berada dalam kegiatan pembukaan rahasia Firman.
    Kalau kita meneladani Yesus, kita harus mengutamakan pembukaan rahasia Firman.

    Lukas 5: 1
    Ibadah yang benar itu mengerumuni Yesus, bukan mengerumuni manusia. Dan tujuannya adalah HENDAK mendengarkan Firman Tuhan. Ini tujuan utama kita dalam beribadah kepada Tuhan, sehingga kita sama dengan mengerumuni Yesus.

    Banyak kali ibadah pelayanan tidak mengutamakan Firman dan hanya mengerumuni manusia.

    Keluaran 32: 1, 4 Ibadah mengerumuni Harun, tidak mengerumuni Tuhan= menghasilkan anak lembu emas, ada penyembahan berhala dan tidak menyembah pada Allah. Apa yang dicari hanyalah perkara jasmani saja.

    Markus 9: 14
    = ibadah mengerumuni murid-murid= menghasilkan anak muda yang sakit ayan. Kalau ibadah kita tidak mengutamakan Firman, maka bisa jatuh dalam penyakit ayan (gila babi), jatuh dalam dosa kenajisan.

    Wahyu 5: 4
    Biarlah hari-hari ini kita banyak menangis untuk bisa menerima pembukaan Firman.
    Tanpa pembukaan rahasia Firman, yang ada hanyalah tangisan. Pemberhalaan dan jatuh dalam dosa, itu hanya akan menghasilkan tangisan. Dan tanpa Firman, juga akan banyak masalah yang kita hadapi yang juga akan menghasilkan air mata.

    Lebih baik kita menangis untuk bisa menerima pembukaan Firman pengajaran yang benar dan bisa mempraktikkan= taat dengar-dengaran pada Firman pengajaran yang benar.

    Hasilnya: kita akan mengalami penyucian.

    Matius 5: 27-37
    = penyucian oleh Firman yang lebih tajam dari pedang bermata dua.
    Apa yang disucikan?
    • ay. 27-28= hati, disucikan dari keinginan najis dan jahat.

      Maleakhi 3: 8
      = kalau ada keinginan jahat (merampas milik Tuhan), maka yang ada hanyalah suasana kutukan, bukan kebahagiaan. Kalau tangisan ini tidak dihentikan, maka akan berakhir pada tangisan dan kertak gigi untuk selamanya.

      Kalau hati disucikan, kita akan bahagia, bisa melihat Tuhan (Matius 5: 8).

    • ay. 29= mata, disucikan supaya hanya memandang Yesus di sebelah kanan Allah Bapa.
      Jangan memandang pada manusia atau siapapun juga. Kalau kita bisa memandang Yesus disebelah kanan Allah Bapa, maka kita tidak akan ragu-ragu untuk tergembala dan melayani Tuhan, kita mengutamakan ibadah pelayanan lebih dari apapun juga.

    • ay. 30= tangan, disucikan dari perbuatan dosa, sehingga perbuatan kita berkenan kepada Yesus sebagai Imam Besar, itulah perbuatan baik dan suci.

    • ay. 31-32= nikah, disucikan dari dosa kebenaran diri sendiri.
      Kebenaran diri sendiri inilah yang mencerai beraikan nikah. Kalau sampai terjadi perceraian, maka nikah itu akan mati (seperti kepala di pisahkan dari tubuh). Kalau kemudian kawin lagi dengan orang lain, maka nikah itu akan jadi busuk! Sebab itu, kita harus hati-hati dalam nikah.

      Hubungan anak dengan orang tua juga bisa terjadi perceraian karena kebenaran diri sendiri. Karena itu kita mohon pada Tuhan malam ini, supaya kita disucikan dari kebenaran diri sendiri, sehingga kita mendapatkan kebenaran dari Tuhan, artinya orang yang berdosa mendapatkan kebenaran karena mengaku dosa.

      Dan kebenaran dari Tuhan itulah yang mampu menyatukan nikah dan membuat nikah itu menjadi nikah yang berbahagia.

    • ay. 33-37= mulut, disucikan dari dosa dusta, supaya bisa jujur.
      Kalau mulut sudah disucikan, satu waktu kita tidak akan salah lagi dalam perkataan (Yakobus 3: 2), kita juga ditampilkan sebagai mempelai wanita Tuhan.

    Jadi, kalau kita meneladani Yesus dalam teladan 1 dan 2 ini (setia dan benar, serta hidup suci), maka kita akan ditampilkan sebagai mempelai wanita Tuhan yang tidak bercacat cela.

    Wahyu 12: 1-3, 14
    Biar kita kecil seperti tunas, tapi kalau setia dan benar, serta hidup mengutamakan Firman, maka kita akan ditampilkan sebagai mempelai wanita Tuhan yang tidak ada kegelapan sedikitpun. Tapi keadaannya adalah seperti wanita yang hendak melahirkan.

    Sekalipun sudah setia benar dan hidup suci, tapi keadaannya seperti wanita yang hendak melahirkan dan masih berhadapan dengan naga, BENAR-BENAR TIDAK BERDAYA, seperti tunas kecil tidak berdaya.

    Tapi tidak perlu kuatir, sebab pada tunas yang kecil, Tuhan berikan 2 sayap burung nazar yang besar. Semakin kita suci dan setia, maka sayap itu akan semakin besar.
    Jadi, pada saat-saat terakhir, hidup suci dan setia itu akan berguna bagi kita. Menghadapi naga, hanya setia dan suci yang mampu menghadapi.

    Kegunaan 2 sayap burung nazar yang besar:
    1. Keluaran 19: 4= membawa kita dekat kepada Tuhan, keluar dari perbudakan dosa dan lain-lain, untuk dekat pada Tuhan.

      Mazmur 62: 2
      Kalau kita dekat dengan Tuhan, kita akan menjadi diam dan tenang.
      Diam= memeriksa diri sendiri.
      Tenang= menguasai diri, tidak berharap yang lain, tetapi hanya berharap kepada Tuhan.

      Kalau sudah diam dan tenang, kita mengalami kuasa Tuhan untuk meneduhkan lautan dunia ini, terutama gelombang hati dan kuasa Tuhan akan menyelesaikan segala masalah kita, sampai yang mustahil bagi kita (Markus 4: 37, 39).

    2. Wahyu 12: 14= menyingkirkan kita dari antikris. Tuhan memelihara dan melindungi kita dalam dunia yang sudah sulit ini sampai pada jaman antikris, kita melintasi badai yang besar bersama dengan Tuhan.

    3. Yesaya 40: 29-31= memberi kekuatan extra pada kita, supaya kita tetap setia dan berkobar-kobar dalam melayani Tuhan dan bisa menantikan kedatangan Tuhan yang kedua kali. Kita tidak lagi letih lesu dan berbeban berat, tapi semua jadi enak dan ringan dan kita tetap hidup dalam kebenaran dan kesucian. Sampai Tuhan datang, kita benar-benar terbang bersama dengan Tuhan.

  3. dibahas pada ibadah berikutnya.
Tuhan memberkati.

kembali ke halaman sebelumnya
IBADAH RUTIN DI MALANG

Minggu jam 06:50 (Ibadah Raya)
Minggu jam 10:15 (Ibadah Sekolah Minggu)
Selasa jam 17:15 (Ibadah Pendalaman Alkitab)
Rabu jam 07:30 (Ibadah Kaum Wanita)
Kamis jam 17:15 (Ibadah Doa Penyembahan)
Sabtu jam 17:15 (Ibadah Kaum Muda Remaja)

IBADAH RUTIN DI MEDAN
Royal Room Hotel Danau Toba Internasional
Jl. Imam Bonjol Medan

Minggu, jam 19:00 (Ibadah Raya)
Senin, jam 09:00 (Ibadah Pendalaman Alkitab)
Senin, jam 17:30 (Ibadah Pendalaman Alkitab)

IBADAH RUTIN DI SURABAYA

Minggu jam 09:30 (Ibadah Sekolah Minggu)
Minggu jam 10:55 (Ibadah Raya)
Rabu jam 17:30 (Ibadah Pendalaman Alkitab)
Jumat jam 17:30 (Ibadah Doa Penyembahan)


IBADAH RUTIN DI JAKARTA
Jl. Patra Kuningan XIV no.4
Jakarta Selatan
Sabtu, jam 09:00 (Ibadah Pendalaman Alkitab)

IBADAH KUNJUNGAN
  • 25-26 September 2018
    (Ibadah Kunjungan di Sidikalang)

  • 17-18 Oktober 2018
    (Ibadah Kunjungan di Jayapura)

  • 30 Oktober 2018 - 01 November 2018
    (Ibadah Kunjungan di Medan)

  • 13-14 November 2018
    (Ibadah Kunjungan di Jakarta)

  • Februari 2019
    (Ibadah Kunjungan di Chennai, India)

All Right Reserved Gereja Pantekosta Tabernakel "KRISTUS KASIH"
Jln. Simpang Borobudur 27 Malang | Telp: (0341) 496949 | Fax: (0341) 476751 » Lihat Peta Gereja Kami di Malang
Jln. WR Supratman 4 Surabaya | Telp. 08123300378 » Lihat Peta Gereja Kami di Surabaya
hubungi kami | email: info@gptkk.org | sitemap | top