Simpang Borobudur no 27 Malang
0341-496949
Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus Kristus.

Lukas 9:1-6 tentang Yesus mengutus kedua belas murid.
Lukas 9:1-2
9:1 Maka Yesus memanggilkedua belas murid-Nya, lalu memberikan tenaga dan kuasakepada mereka untuk menguasai setan-setan dan untuk menyembuhkan penyakit-penyakit.
9:2 Dan Ia mengutusmereka untuk memberitakan Kerajaan Allahdan untuk menyembuhkan orang,


Yesus memanggil kedua belas murid (atau kita semua) untuk memberi tenaga dan kuasa, dan kemudian mengutus untuk bersaksi tentang Kerajaan Surga, Yerusalem Baru.
Jadi, kita diutus sebagai pelayan Tuhan atau duta Kerajaan Surga/ Yerusalem Baru.

Syarat untuk menjadi pelayan atau duta Kerajaan Surga:
  1. Melayani dalam kebenaran, damai sejahtera, dan sukacita oleh Roh Kudus.
    Roma 14:17-18
    14:17 Sebab Kerajaan Allah bukanlah soal makanan dan minuman, tetapi soal kebenaran, damai sejahteradan sukacita oleh Roh Kudus.
    14:18 Karena barangsiapa melayani Kristus dengan cara ini, ia berkenan pada Allah dan dihormati oleh manusia.


    Melayani dalam kebenaranartinya:
    • Melayani Tuhan dengan hidup yang benar.
      Sekalipun kita hebat, pandai, atau kaya, jika hidup kita tidak benar, kita tidak bisa dipakai dan tidak bisa melayani.
    • Melayani Tuhan dengan cara yang benar.
      Kita melayani dengan cara-cara yang benar, bukan dengan cara-cara dunia.

    Melayani dengan damai sejahteraartinya:
    • Melayani dengan kedamaian.
      Tidak ada permusuhan atau peperangan, tetapi saling mengaku dan saling mengampuni. 
    • Melayani dengan ketenangan, kelegaan.
      Artinya tidak ada letih lesu, beban berat, kepahitan, ketakutan, kejahatan, dan kenajisan, sehingga kita bisa melayani dengan enak dan ringan. 

    Melayani dengan sukacita oleh Roh Kudus
    artinya:
    • Kita mengalami kebahagiaan Surga yang tidak bisa dipengaruhi oleh apa pun di dunia.
      Ada kebahagiaan Surga dalam situasi kondisi apa pun di dunia.

    • Kita melayani sekalipun menderita secara daging, mengalami salib bersama dengan Yesus [Matius 5:3-12].
      Matius 5:3-4, 10

      5:3 “Berbahagialah orang yang miskin di hadapan Allah, karena merekalah yang empunya Kerajaan Sorga.
      5:4 Berbahagialah orang yang berdukacita, karena mereka akan dihibur.
      5:10 Berbahagialah orang yang dianiaya oleh sebab kebenaran, karena merekalah yang empunya Kerajaan Sorga.

      Kita berbahagia sekalipun dalam penderitaan adalah sesuatu yang tidak masuk akal, tetapi itulah ibadah yang berkenan di hadapan Tuhan.

    Hasilnya:
    • Kita dimuliakan, dihormati, tidak perlu mencari hormat, ditinggikan, dan tidak dipermalukan.
      Roma 14:18
      14:18 Karena barangsiapa melayani Kristus dengan cara ini, ia berkenan pada Allah dan dihormati oleh manusia.

    • Tuhan menjamin upah hidup sekarang sampai upah hidup kekal di Surga untuk selama-lamanya.
      Matius 5:12
      5:12 Bersukacita dan bergembiralah, karena upahmu besar di sorga, sebab demikian juga telah dianiaya nabi-nabi yang sebelum kamu.”

  2. Harus melayani sebagai manusia baru.
    2 Korintus 5:17
    5:17 Jadi siapa yang ada di dalam Kristus, ia adalah ciptaan baru: yang lama sudah berlalu, sesungguhnya yang baru sudah datang.

    Surga adalah Yerusalem Baru, sehingga kita harus melayani sebagai manusia baru.

    Efesus 4:17-19
    4:17 Sebab itu kukatakan dan kutegaskan ini kepadamu di dalam Tuhan: Jangan hidup lagi sama seperti orang-orang yang tidak mengenal Allah dengan pikirannya yang sia-sia
    4:18 dan pengertiannya yang gelap, jauh dari hidup persekutuan dengan Allah, karena kebodohan yang ada di dalam mereka dan karena kedegilan hatimereka.
    4:19 Perasaan mereka telah tumpul, sehingga mereka menyerahkan diri kepada hawa nafsu dan mengerjakan dengan serakah segala macam kecemaran.

    Ciri-ciri manusia lama:
    • Pikiran sia-sia.
      Artinya hanya mencari perkara-perkara di dunia dengan menghalalkan segala cara, dan mengabaikan yang rohani.
      Contohnya adalah Esau, sebenarnya memiliki ciri-ciri hidup rohani, tetapi pikirannya sia-sia dan hanya mencari hal-hal jasmani, sehingga akhirnya mencucurkan air mata, hidupnya menjadi sia-sia dan binasa.

    • Pengertian gelap, bodoh, tidak memiliki hikmat Surga.
      Artinya tidak setia, tidak mau beribadah, meninggalkan ibadah pelayanan.
      Contohnya adalah si bungsu yang meninggalkan ladang bapa, untuk hidup berfoya-foya, dan akhirnya menuju pada ladang babi.

    • Hati degil, yaitu tidak taat dengar-dengaran pada firman.
      Contohnya adalah Petrus yang degil, tidak taat dengar-dengaran, mencoba kembali menangkap ikan setelah diangkat Tuhan menjadi penjala manusia, sehingga akhirnya gagal semalam-malaman dan telanjang.

    • Perasaan tumpul.
      Artinya tidak peka dalam membedakan yang benar dengan yang jahat dan najis, sehingga berkubang dalam dosa kejahatan dan kenajisan. 

    Manusia lama tidak bisa diutus oleh Tuhan, tetapi diutus oleh setan untuk dibinasakan selama-lamanya.

    Ciri-ciri manusia baru: tidak berdusta, berkata benar dan baik (ada buah bibir yang baik).
    Efesus 4:20-25
    4:20 Tetapi kamu bukan demikian. Kamu telah belajar mengenal Kristus.
    4:22 yaitu bahwa kamu, berhubung dengan kehidupan kamu yang dahulu, harus menanggalkan manusia lama, yang menemui kebinasaannya oleh nafsunya yang menyesatkan,
    4:23 supaya kamu dibaharui di dalam roh dan pikiranmu,
    4:24 dan mengenakan manusia baru, yang telah diciptakan menurut kehendak Allah di dalam kebenaran dan kekudusan yang sesungguhnya.
    4:25 Karena itu buanglah dustadan berkatalah benar seorang kepada yang lain, karena kita adalah sesama anggota.


    Hidup benar, tidak berdusta artinya:
    • Buah yang menarik untuk dimakan orang. Artinya kita bisa menjadi saksi sehingga mereka diselamatkan.
      Amsal 11:30

      11:30 Hasil orang benar adalah pohon kehidupan, dan siapa bijak, mengambil hati orang.


      Amsal 11:30 [terjemahan lama]
      11:30 Adapun buah-buah orang yang benaritulah dari pada pohon kehidupan dan barangsiapa yang mengambil hati orang, ia itulah orang berbudi adanya.

    • Berkata jujur.
      Wahyu 21:9-11
      21:9 Maka datanglah seorang dari ketujuh malaikat yang memegang ketujuh cawan, yang penuh dengan ketujuh malapetaka terakhir itu, lalu ia berkata kepadaku, katanya: “Marilah ke sini, aku akan menunjukkan kepadamu pengantin perempuan, mempelai Anak Domba.”
      21:10 Lalu, di dalam roh ia membawa aku ke atas sebuah gunung yang besar lagi tinggi dan ia menunjukkan kepadaku kota yang kudus itu, Yerusalem, turun dari sorga, dari Allah.
      21:11 Kota itu penuh dengan kemuliaan Allah dan cahayanya sama seperti permata yang paling indah, bagaikan permata yaspis, jernih seperti kristal.

      Ini adalah ciri mempelai wanita atau kota Yerusalem Baru, yaitu jernih seperti kristal, artinya jujur dan percaya, iman yang tulus ikhlas.

    Kalau mujizat rohani terjadi, maka mujizat jasmani juga terjadi.
    Yohanes 11:39-41
    11:39 Kata Yesus: “Angkat batu itu!” Marta, saudara orang yang meninggal itu, berkata kepada-Nya: “Tuhan, ia sudah berbau, sebab sudah empat hari ia mati.”
    11:40 Jawab Yesus: “Bukankah sudah Kukatakan kepadamu: Jikalau engkau percaya engkau akan melihat kemuliaan Allah?”
    11:41 Maka mereka mengangkat batu itu. Lalu Yesus menengadah ke atas dan berkata: “Bapa, Aku mengucap syukur kepada-Mu, karena Engkau telah mendengarkan Aku.

    Marta jujur mengaku dosa (jujur berkata bahwa mayat Lazarus pasti sudah bau karena sudah empat hari ia mati) dan percaya sepenuh kepada Tuhan, sehingga Lazarus dibangkitkan. Artinya Tuhan sanggup memelihara kehidupan kita secara jasmani di tengah kemustahilan. Tuhan memberikan masa depan yang indah dan berhasil pada waktunya. Tuhan sanggup mengubahkan kita secara terus-menerus sampai kita sempurna dan sama mulia seperti Dia.

    Lukas 23:39-43
    23:39 Seorang dari penjahat yang di gantung itu menghujat Dia, katanya: “Bukankah Engkau adalah Kristus? Selamatkanlah diri-Mu dan kami!”
    23:40 Tetapi yang seorang menegor dia, katanya: “Tidakkah engkau takut, juga tidak kepada Allah, sedang engkau menerima hukuman yang sama?
    23:41 Kita memang selayaknya dihukum, sebab kita menerima balasan yang setimpal dengan perbuatan kita, tetapi orang ini tidak berbuat sesuatu yang salah.”
    23:42 Lalu ia berkata: “Yesus, ingatlah akan aku, apabila Engkau datang sebagai Raja.”
    23:43 Kata Yesus kepadanya: “Aku berkata kepadamu, sesungguhnya hari ini juga engkau akan ada bersama-sama dengan Aku di dalam Firdaus.”

    Penjahat di sebelah Yesus mengaku dosa, jujur ('Kita memang selayaknya dihukum'), dan percaya pada Yesus ('Yesus, ingatlah akan aku, apabila Engkau datang sebagai Raja.') sehingga ia bisa kembali ke Firdaus.

    Ada mujizat bagi kita semua.

Tuhan memberkati.

Versi Cetak

Transkrip
  • Ibadah Pendalaman Alkitab Surabaya, 15 Oktober 2012 (Senin Sore)
    ... Dan akan ada tanda-tanda pada matahari dan bulan dan bintang-bintang dan di bumi bangsa-bangsa akan takut dan bingung menghadapi deru dan gelora laut. . Orang akan mati ketakutan karena kecemasan berhubung dengan segala apa yang menimpa bumi ini sebab kuasa-kuasa langit akan goncang. ketakutan melanda semua bangsa didunia yang mengakibatkan ...
  • Ibadah Natal Persekutuan V di Batam, 04 Desember 2014 (Kamis Malam)
    ... kita tidak bekerja dengan semestinya dan memicu penyakit sampai kematian. Ketakutan atau stress ini bisa disebut sebagai pembunuh utama manusia. Bukan hanya mati jasmani tetapi sampai mati rohani kering rohaninya dan menuju kematian kedua kebinasaan untuk selamanya. Kalau sudah takut kuatir tidak bisa berdoa dan kering rohaninya. Betul-betul ketakutan menjadi pembunuh utama ...
  • Ibadah Raya Malang, 16 Agustus 2009 (Minggu Pagi)
    ... pada dunia sampai tidak bisa bisa memusatkan perhatian pada Tuhan. Dunia ini akan berlalu oleh sebab itu jangan memusatkan perhatian pada perkara dunia. Korintus - . Seringkali Tuhan ijinkan kita berada dalam penderitaan bersama Tuhan supaya kita mengalami pembaharuan dalam perhatian supaya berubah memusatkan perhatian kepada Tuhan lebih dari segala ...
  • Ibadah Natal Surabaya, 22 Desember 2008 (Senin Sore)
    ... angin gelombang dan badai. Artinya menghadapi dosa-dosa sempai dengan puncaknya dosa ajaran-ajaran palsu yang membinasakan Petrus krisis di segala bidang. aniaya antikris. Matius Pertolongan Tuhan disini yaitu JANGAN TAKUT . Dan ini sama dengan yang terjadi pada waktu kelahiran Tuhan Yesus Lukas - . Bagi kita sekarang menjelangan kedatangan Tuhan yang kedua ...
  • Ibadah Raya Surabaya, 18 Januari 2015 (Minggu Sore)
    ... kemuliaan dari bintang timur Korintus - Jika Injil yang kami beritakan masih tertutup juga maka ia tertutup untuk mereka yang akan binasa yaitu orang-orang yang tidak percaya yang pikirannya telah dibutakan oleh ilah zaman ini sehingga mereka tidak melihat cahaya Injil tentang kemuliaan Kristus yang adalah gambaran Allah. Ada macam pemberitaan ...
  • Ibadah Doa Surabaya, 30 November 2016 (Rabu Sore)
    ... ditandai dengan bosan mengantuk dan lain-lain. Penyembahannya tidak mencapai ukuran yaitu sampai daging tidak bersuara tirai terobek . Jadi daging masih bersuara ada iri hati kebencian sungut-sungut tidak setia dan lain-lain. Akibatnya masuk dalam aniaya antikris selama tahun. Mengapa orang yang tidak sungguh-sungguh dalam doa penyembahan diizinkan mauk aniaya antikris Ini ...
  • Ibadah Pendalaman Alkitab Malang, 09 Juli 2019 (Selasa Sore)
    ... adalah upah. Pukul sembilan dua belas tiga petang. Ini adalah tentang penyaliban Yesus. Ini merupakan kesempatan bagi bangsa Israel dari semua suku terjadi pada jaman Perjanjian Baru. Dasarnya adalah Yesus sudah mati dengan empat luka utama. Pukul lima petang. Matius katanya Mereka yang masuk terakhir ini hanya bekerja satu jam dan ...
  • Ibadah Raya Malang, 17 Oktober 2010 (Minggu Pagi)
    ... telah dibangkitkan dari antara orang mati oleh kemuliaan Bapa demikian juga kita akan hidup dalam hidup yang baru. Sebab jika kita telah menjadi satu dengan apa yang sama dengan kematian-Nya kita juga akan menjadi satu dengan apa yang sama dengan kebangkitan-Nya. Syarat baptisan air yang benar adalah percaya pada Yesus ...
  • Ibadah Kaum Muda Remaja Malang, 21 November 2020 (Sabtu Sore)
    ... ia mendapat hiburan dan engkau sangat menderita. . Selain dari pada itu di antara kami dan engkau terbentang jurang yang tak terseberangi supaya mereka yang mau pergi dari sini kepadamu ataupun mereka yang mau datang dari situ kepada kami tidak dapat menyeberang. . Kata orang itu Kalau demikian aku minta ...
  • Ibadah Doa Malam Session I Malang, 20 Agustus 2013 (Selasa Malam)
    ... masing-masing kepada tutup pendamaian itulah harus menghadap muka kerub-kerub itu. Tutup pendamaian dengan kerub. Tutupnya dengan percikan darah menunjuk Anak Allah. Kerub pertama menunjuk Allah Bapa kerub kedua menunjuk Allah Roh Kudus. Dua sayap dari kerub menutupi tutup pendamaian termasuk petinya menunjuk perlindungan dan pemeliharaan. Muka kerub menghadap pada tutup ...

Siaran Langsung

Live Streaming GPTKK

Rekaman

Ikuti rekaman ibadah kami

Transkrip

Ringkasarn Firman Tuhan

Kesaksian

Pengalaman hidup bersama Firman Tuhan

Untuk Koneksi Lambat, silakan buka https://id.gptkk.org

Silakan kontak ke info@gptkk.org apabila bapak/ibu/sdr/sdri ada pertanyaan atau ingin berlangganan majalah Manna, dan silakan kirim email ke widjaja_h@yahoo.com apabila ingin konsultasi pribadi dengan bapak gembala.