Simpang Borobudur no 27 Malang
0341-496949
Wahyu 22:20-21
'Ya, Aku datang segera' = kesiapan Tuhan Yesus untuk datang kembali kedua kali dalam kemuliaan sebagai Raja segala raja dan Mempelai Laki-laki Sorga.
Kedatangan Yesus kedua kali adalah dalam kemuliaan, tidak lagi kena-mengena dengan dosa. Manusia, orang Kristen yang bertahan dalam dosa akan ketinggalan saat Yesus datang kedua kali.
'Amin, datanglah Tuhan Yesus' = kesiapan gereja Tuhan dalam kemuliaan sebagai Mempelai Wanita Sorga untuk menyambut kedatangan Yesus kedua kali.

Yesus turun dari Sorga, kita naik dari bumi, sehingga terjadi pertemuan di udara yang disebut Pesta Nikah Anak DombaAllah, nikah yang rohani dan sempurna. Nikah Kristiani bukan hanya sampai di bumi, tapi sampai nikah yang rohani. Kita masuk di bumi lewat nikah yang jasmani, tapi kita keluar dari bumi, untuk kembali Firdaus sampai Kerajaan Sorga yang kekal adalah lewat nikah yang rohani.

Supaya gereja Tuhan siap menyambut kedatangan Yesus kedua kali, gereja Tuhan MUTLAK HARUS HIDUP DALAM KASIH KARUNIA.

Sikap terhadap kasih karunia Tuhan:
  1. Jangan menyia-nyiakan kasih karunia (2 Korintus 6:1-3).
    Kehidupan yang menyia-nyiakan kasih karunia akan menjadi batu sandungan bagi orang lain dan bagi pekerjaan Tuhan, dan pasti akan tenggelam ke bawah, tidak bisa terangkat.

  2. Jangan menjauhkan diri dari kasih karunia (Ibrani 12:15).
    Kalau jauh dari kasih karunia, akan seperti Esau. Menjauhkan diri dari kasih karunia = mengajuhkan diri dari penggembalaan, akhirnya Esau meraung-raung seumur hidupnya.

  3. Jadilah kuat dalam kasih karunia Tuhan Yesus (2 Timotius 2:1).
  4. Yudas 1:4, jangan menyalahgunakan kasih karunia Tuhan.
ad. 4. Tanda kehidupan yang menyalahgunakan kasih karunia:
  • Menyelusup = menyelundup, artinya ada dalam kandang penggembalaan tapi hatinya tidak di situ, hatinya tidak taat dengar-dengaran.
    Contohnya adalah Yudas, gembalanya adalah Yesus yang sempurna, tetapi sayang Yudas menyelusup, ia tidak dengar-dengaran dan akhirnya ia keluar dan binasa.

  • Fasik = sekam yang ditiup angin (Mazmur 1:4), yaitu kehidupan yang hanya puas terhadap perkara-perkara jasmani, tetapi tidak mau diisi firman pengajaran yang benar dan Perjamuan Suci.
    Punya kulit (diberkati) adalah untuk diisi sampai matang, dewasa penuh.

    Yesaya 17:12-13.
    Kristen sekam = ombak laut yang ditiup angin, tidak tenang hidupnya. Jadi, tanpa firman pengajaran yang benar, bangsa Kafir akan tidak tenang hidupnya menghadapi gelombang dunia di akhir jaman, lebih dari itu akan diduduki oleh perempuan Babel(Wahyu 17:1,15).

    Praktek diduduki wanita Babel:
    1. Tidak setia sampai meninggalkan pelayanan(Mazmur 137:1-2).
      Sion adalah pusat kegiatan rohani.
      Pohon gandarusa adalah gambaran dari pelayan Tuhan.

      Gandarusa di tepi Sungai Babel berarti pelayan Tuhan yang terpengaruh oleh dunia, oleh Babel, yaitu:
      • Melayani tetapi masih hidup secara duniawi (rokok, mabuk, judi, narkoba, dll.).
      • Melayani tetapi terhalangi oleh kesibukan dunia, perkara-perkara dunia.
      • Melayani sebagai profesi, yaitu untuk mencari keuntungan-keuntungan jasmani.
      Ini bahaya, sebab suatu waktu akibatnya adalah menggantung kecapi, artinya tidak setia sampai meninggalkan pelayanan. Seperti Yudas, yang justru saat Perjamuan Suci justru kerasukan setan, ia meninggalkan pelayanan (menggantung kecapi) dan akhirnya menggantung diri (Kisah Rasul 1:16-18).

      Sebenarnya Yesus sudah digantung di atas kayu salib untuk menebus kita dari kutukan dosa, kita tidak perlu menggantung diri (Galatia 3:13). Tetapi orang yang menyalahgunakan kasih karunia = meninggalkan pelayanan = hidup dalam kutukan dosa (=menggantung diri) sampai binasa selamanya. Menyalahgunakan kasih karunia berarti tidak menghargai Yesus yang sudah mati tergantung di atas kayu salib.

    2. Egois, mementingkan diri sendiri(Yesaya 14:23).
      Babel = air rawa-rawa. Rawa ini hanya bisa menerima air dari mana-mana, tapi tidak bisa mengalir. Hanya bisa menerima berkat jasmani dan rohani, tapi tidak bisa menjadi saluran berkat bagi orang lain.

      Matius 25:38-41.

      Rawa ini juga tidak mau memberi dan tidak mau mengunjungi sesama anggota tubuh Kristus yang membutuhkan. Tubuh Kristus ini mulai dari nikah, semua harus diperhatikan terutama dalam hal rohani. Lanjut dalam penggembalaan, antar penggembalaan, harus bisa saling memberi dan mengunjungi. Bagi hamba Tuhan, kebutuhan utama adalah firman pengajaran yang benar, bukan uang. Memberi dan mengunjungi adalah sampai Israel dan Kafir menjadi satu kesatuan tubuh Kristus yang sempurna.

      Yehezkiel 47:11, Matius 25:41.
      Akibat rawa adalah menjadi tempat penimbunan garam = hidup dalam dosa dan kutukan dosa. Seperti istri Lot, setelah menjadi tiang garam tidak bisa kembali menjadi istri Lot, binasa selamanya. Semua manusia masih hidup dalam dosa, tetapi kita harus segera melepaskan diri dari dosa.

    3. Wahyu 18:1-2,dikuasai oleh roh jahat dan roh najis, yang mendorong sampai puncaknya dosa, yaitu dosa makan-minum dan kawin-mengawinkan, dan terikat akan uang.
      Dosa Babel ini sudah terjadi di zaman Nuh, dan akan terjadi sekarang (Lukas 17:26-27). Pada zaman Nuh dihukum dengan air bah. Kalau hamba Tuhan berbuat dosa, ia sendiri yang masuk neraka; tetapi jika hamba Tuhan mengajarkan ajaran sesat, seluruh jemaat masuk neraka. Seperti pada zaman Nuh berapa banyak yang binasa, hanya 8 orang yang selamat.

      Di akhir zaman, dosa Babel akan terulang lagi, dan terutama yang dikuasai adalah bangsa Kafir. Kalau sekam diisi pengajaran benar, maka saat ditampi akan tetap, tetapi yang sekam yang kosong akan ditiup angin. Hari-hari ini kita harus sungguh-sungguh diisi firman pengajaran yang benar. Di akhir zaman, hukuman Tuhan adalah api dan belarang dari langit, dan banyak anak Tuhan yang dipanggil, tetapi sedikit yang dipilih. Hanya sedikit anak-anak Tuhan yang bisa lolos dari lautan api dan belerang.

      Jalan keluarnya, di zaman Nuh adalah Nuh sekeluarga masuk bahtera; sekarang bagi kita artinya:
      1. 1 Petrus 3:20-21,masuk baptisan air yang benar.
        Baptisan air yang benar adalah sesuai dengan Alkitab, seperti Yesus dibaptis, yaitu dikuburkan dalam air bersama Yesus dan bangkit dalam hidup yang baru (Roma 6:4).
        Hidup baru = hati baru, hati yang taat dengar-dengaran.
        Hati yang cenderung jahat (seperti di zaman Nuh) diubahkan menjadi hati nurani yang baik, hati yang taat dengar-dengaran (Kejadian 6:5, Ibrani 2:1). Hati nurani yang baik diisi oleh firman pengajaran yang benar, roh, dan kasih Allah, sehingga tidak bisa dijamah oleh dosa Babel.

        Kejadian 6:9,praktek hati nurani yang taat:
        • hidup dalam kebenaran, nikah benar,
        • jujur, dan
        • setia dalam ibadah pelayanan, setia dalam menyembah Tuhan, bergaul dengan Tuhan.

      2. Kejadian 6:14-16,masuk Tabernakel, ada 3 ruangan yaitu:
        1. Halaman = selamat (bertobat, baptisan air, baptisan Roh Kudus)
        2. Ruangan Suci = Tergembala
        3. Ruangan Maha Suci = sempurna (kita belum sampai di sini)
        Berarti posisi kita sekarang adalah di Ruangan Suci, yaitu tekun dalam 3 macam ibadah pokok (tergembala), hasilnya adalah "takkan kekurangan aku"(Mazmur 23:1) artinya:
        • dipelihara dan dilindungi oleh Gembala Agung, sehingga tidak kekurangan secara jasmani,
        • disucikan secara intensif sampai tidak ada cacat cela, tidak ada dosa, sempurna seperti Yesus.

      3. Kejadian 7:16,mengalami jamahan tangan Tuhan.
        Pada zaman Nuh, tangan Tuhan yang menutup pintu bahtera, sehingga apapun tidak bisa masuk. Ini yang membedakan kehidupan tergembala dan tidak; kalau tidak tergembala akan berusaha sendiri, kalau tergembala kita hanya mohon jamahan tangan Gembala Agung.

        Jamahan tangan Tuhan lewat 2 hal:
        1. Yesaya 59:1-2,korban Kristus, Perjamuan Suci.
          Seringkali yang menjadi pemisah kita dengan Tuhan adalah dosa kita. Yesus sudah mati menebus dosa kita, dari pihak kita adalah kita harus mengaku dosa, maka tangan Tuhan akan diulurkan.

        2. Doa penyembahan = mengulurkan tangan iman kepada Tuhan, percaya dan mempercayakan diri sepenuhkepada Tuhan.
          Maka saat itu Tuhan akan mengulurkan tangan belas kasihan.
          Iman + belas kasihan = mujizat.
          Mujizat yang terbesar adalah keubahan hidup, dari manusia daging (manusia Kafir) menjadi manusia rohani, bagaikan anjing menjadi domba.

          Contohnya adalah perempuan Kanaan (Matius 15:21-28). Apa yang dirubah?
          1. Tabiat anjing = kebenaran diri sendiri, diubahkan menjadi kebenaran dari Tuhan yaitu saling mengaku dan saling mengampuni.
          2. Lidah anjing yang suka menjilat muntah/borok, suka berdusta, suka berkata yang tidak benar, suka menjelek-jelekkan orang, diubahkan menjadi menjilat remah-remah roti.
          3. Selain itu kita juga mengalami mujizat secara jasmani, yaitu anak perempuan Kanaan ini sembuh, apa yang sudah mustahil menjadi tidak mustahil. Juga tangan Tuhan memelihara dan melindungi di tengah krisis di dunia, sampai zaman antikris nanti.
          Kita akan terus diubahkan, sampai lidah hanya berseru "HALELUYA" (Wahyu 19:6-7), diubahkan menjadi sama dengan Dia.
Tuhan memberkati.

Versi Cetak

Transkrip
  • Ibadah Raya Surabaya, 31 Januari 2016 (Minggu Sore)
    ... terhadap dosa harus dikuburkan dalam air bersama Yesus kemudian bangkit bersama Yesus--keluar dari dalam air-- untuk mendapatkan hidup baru--langit terbuka pintu sorga terbuka-- kita menerima hidup sorgawi yaitu hidup dalam kebenaran. Mazmur - . Bukakanlah aku pintu gerbang kebenaran aku hendak masuk ke dalamnya hendak mengucap syukur kepada TUHAN. . Inilah ...
  • Ibadah Pendalaman Alkitab Surabaya, 25 Januari 2016 (Senin Sore)
    ... . Dan aku melihat suatu tanda lain di langit besar dan ajaib tujuh malaikat dengan tujuh malapetaka terakhir karena dengan itu berakhirlah murka Allah. . Dan aku melihat sesuatu bagaikan lautan kaca bercampur api dan di tepi lautan kaca itu berdiri orang-orang yang telah mengalahkan binatang itu dan patungnya dan ...
  • Ibadah Pendalaman Alkitab Malang, 31 Maret 2011 (Kamis Sore)
    ... pertama kali korban Kristus masih merupakan bayangan dalam bentuk korban-korban binatang. Dari segi manusia Pada jaman Adam sampai Abraham manusia mati tanpa hukum Allah. Pada jaman Abraham sampai kedatangan Yesus pertama kali sudah ada hukum Allah tetapi masih dilanggar oleh manusia. Akibatnya adalah manusia menjadi busuk karena melanggar hukum Allah. Jadi selama tahun ...
  • Ibadah Raya Malang, 11 Februari 2024 (Minggu Pagi)
    ... diurapi . Yohanes - Tetapi kamu telah beroleh pengurapan dari Yang Kudus dan dengan demikian kamu semua mengetahuinya. Aku menulis kepadamu bukan karena kamu tidak mengetahui kebenaran tetapi justru karena kamu mengetahuinya dan karena kamu juga mengetahui bahwa tidak ada dusta yang berasal dari kebenaran. Siapakah pendusta itu Bukankah dia ...
  • Ibadah Kaum Muda Remaja Malang, 21 Oktober 2017 (Sabtu Sore)
    ... telah dibunuh di antara mezbah dan Rumah Allah. Bahkan Aku berkata kepadamu Semuanya itu akan dituntut dari angkatan ini. Ahli Taurat dan orang Farisi adalah keturunan pembunuh. Yang dibunuh mulai dari Habel sampai Zakharia. Yang membunuh Habel adalah Kain berarti Kain adalah keturunan pembunuh. Sebenarnya Kain merupakan keturunan Adam tetapi bisa menjadi ...
  • Ibadah Raya Surabaya, 17 Mei 2009 (Minggu Sore)
    ... berkat diganti dengan kutukan. Kita membahas kehilangan yang ketiga Kejadian Galatia - Yesus mati terkutuk di kayu salib untuk mengangkat bangsa kafir jadi imam dan raja. menanggung kutukan dan diganti dengan berkat Abraham bagi bangsa kafir. Jadi imam dan raja mendapatkan prioritas utama untuk mendapatkan berkat-berkat Tuhan. Maleakhi - disini ...
  • Ibadah Raya Surabaya, 29 Desember 2013 (Minggu Sore)
    ... dan mereka lihat semuanya sesuai dengan apa yang telah dikatakan kepada mereka. Berita malaikat yang bisa didengar dan dilihat oleh para gembala-gembala Firman Penggembalaan yang bisa didengar dan dilihat. Di Pulau Patmos bunyi sangkakala yang nyaring bisa didengar dan dilihat. Jadi bunyi sangkakala yang nyaring adalah Firman Penggembalaan yang mengandung ...
  • Ibadah Kenaikan Tuhan Malang, 21 Mei 2009 (Kamis Sore)
    ... masuk Yerusalem Baru Kerajaan Sorga yang kekal. Jadi firman penggembalaan ini mengandung kuasa untuk mengangkat gereja Tuhan dari pengaruh dunia mulai dari kesibukan dunia kesukaan dunia kesusahan dunia sampai mengangkat gereja Tuhan di awan-awan yang permai saat sangkakala terakhir dibunyikan bahkan diangkat sampai tempat tertinggi di tahta Kerajaan Sorga. Pengangkatan atau ...
  • Ibadah Raya Surabaya, 17 Agustus 2014 (Minggu Sore)
    ... kedua tidak percaya pada firman pengajaran yang benar kabar mempelai . Kalau tidak mengerti pasti tidak percaya. Jika digabungkan keadaan orang buta yaitu tidak mengerti dan tidak percaya tidak bisa melihat cahaya injil tentang kemuliaan Kristus Firman pengajaran mempelai dalam terang tabernakel . Mengapa tidak mengerti dan tidak percaya karena hatinya bagaikan ...
  • Ibadah Kaum Muda Remaja Surabaya, 31 Oktober 2015 (Sabtu Sore)
    ... itu datang di atas awan-awan di langit dengan segala kekuasaan dan kemuliaan-Nya. Dan Ia akan menyuruh keluar malaikat-malaikat-Nya dengan meniup sangkakala yang dahsyat bunyinya dan mereka akan mengumpulkan orang-orang pilihan-Nya dari keempat penjuru bumi dari ujung langit yang satu ke ujung langit yang lain. Di dunia ini hanya ada dua bangsa ...

Siaran Langsung

Live Streaming GPTKK

Rekaman

Ikuti rekaman ibadah kami

Transkrip

Ringkasarn Firman Tuhan

Kesaksian

Pengalaman hidup bersama Firman Tuhan

Untuk Koneksi Lambat, silakan buka https://id.gptkk.org

Silakan kontak ke info@gptkk.org apabila bapak/ibu/sdr/sdri ada pertanyaan atau ingin berlangganan majalah Manna, dan silakan kirim email ke widjaja_h@yahoo.com apabila ingin konsultasi pribadi dengan bapak gembala.