Simpang Borobudur no 27 Malang
0341-496949
Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus Kristus.

Wahyu 15:1-2
15:1.Dan aku melihat suatu tanda lain di langit, besar dan ajaib: tujuh malaikat dengan tujuh malapetaka terakhir, karena dengan itu berakhirlah murka Allah.
15:2. Dan aku melihat sesuatu bagaikan
lautan kaca bercampur api, dan di tepi lautan kaca itu berdiri orang-orang yang telah mengalahkan binatang itu dan patungnya dan bilangan namanya. Pada mereka ada kecapi Allah.

Perikop: nyanyian mereka yang menang.

Ayat 1 = waktu berakhirnya murka Allah, yaitu tiga kali tujuh penghukuman dari Allah Roh Kudus, Anak Allah, dan Allah Bapa, dan berakhir dengan kiamat, disusul dengan neraka selamanya.

Ayat 2 = orang-orang yang berdiri di tepi lautan kaca bercampur api di hadapan takhta Sorga.

Wahyu 4:6

4:6.Dan di hadapan takhta itu ada lautan kaca bagaikan kristal; di tengah-tengah takhta itu dan di sekelilingnya ada empat makhluk penuh dengan mata, di sebelah muka dan di sebelah belakang.

Di mana orang-orang bisa melarikan diri dari murka Allah sehingga bisa berdiri di tepi lautan kaca bercampur api? Di dalam baptisan air yang benar.

Matius 3:7-8,15

3:7.Tetapi waktu ia melihat banyak orang Farisi dan orang Saduki datang untuk dibaptis, berkatalah ia kepada mereka: "Hai kamu keturunan ular beludak. Siapakah yang mengatakan kepada kamu, bahwa kamu dapat melarikan diri dari murka yang akan datang?
3:8.Jadi hasilkanlah buah yang sesuai dengan pertobatan.
3:15. Lalu Yesus menjawab, kata-Nya kepadanya: "Biarlah hal itu terjadi, karena demikianlah sepatutnya kita
menggenapkan seluruh kehendak Allah." Dan Yohanespun menuruti-Nya.

Baptisan air yang benar, yaitu menurut kehendak Allah, dan kita dibaptis seperti Yesus dibaptis.

Syarat baptisan air yang benar adalah percaya Yesus dan bertobat, mati terhadap dosa.

Matius 3:16
3:16.Sesudah dibaptis, Yesus segera keluar dari airdan pada waktu itu juga langit terbuka dan Ia melihat Roh Allah seperti burung merpati turun ke atas-Nya,

Roma 6:4
6:4.Dengan demikian kita telah dikuburkanbersama-sama dengan Dia oleh baptisan dalam kematian, supaya, sama seperti Kristus telah dibangkitkandari antara orang mati oleh kemuliaan Bapa, demikian juga kita akan hidup dalam hidup yang baru.

Matius 28:19
28:19.Karena itu pergilah, jadikanlah semua bangsa murid-Ku dan baptislah mereka dalam nama Bapa dan Anak dan Roh Kudus,

Pelaksanaan baptisan air yang benar adalah orang yang sudah percaya Yesus dan bertobat, mati terhadap dosa, harus dikuburkan dalam air bersama Yesus dalam nama Bapa, Anak Laki-laki, dan Roh Kudus, yaitu Tuhan Yesus Kristus. Kemudian bangkit, keluar dari dalam air, bersama Yesus sehingga mendapatkan hidup baru/ hidup Sorgawi (langit terbuka), yaitu hidup dalam urapan dan kepenuhan Roh Kudus. Kita mengalami pembaharuan terus-menerus sampai sempurna seperti Yesus untuk berdiri di tepi lautan kaca bercampur api di hadapan takhta Yerusalem baru.

Jika baptisan air kita benar (dasar, syarat, pelaksanaan, dan hasilnya benar terjadi pembaharuan), maka:
  1. Kita melarikan diri dari murka Allah yang akan datang, sehingga tidak binasa.

  2. Kita masuk kerajaan Sorga, berdiri di tepi lautan kaca bercampur api di hadapan takhta Sorga.
    Yohanes 3:5
    3:5.Jawab Yesus: "Aku berkata kepadamu, sesungguhnya jika seorang tidak dilahirkan dari air dan Roh, ia tidak dapat masuk ke dalam Kerajaan Allah.

Jadi, lautan kaca bercampur api adalah peningkatan dan pemuncakan dari baptisan air yang benar.

Jika baptisan air salah (dasar, syarat, pelaksanaan, atau hasilnya salah), maka langit tidak akan terbuka, sehingga tetap dalam murka Allah dan tidak bisa masuk kerajaan Sorga.

Matius 3:7-9
3:7.Tetapi waktu ia melihat banyak orang Farisi dan orang Saduki datang untuk dibaptis, berkatalah ia kepada mereka: "Hai kamu keturunan ular beludak. Siapakah yang mengatakan kepada kamu, bahwa kamu dapat melarikan diri dari murka yang akan datang?
3:8.Jadi hasilkanlah buah yang sesuai dengan pertobatan.
3:9. Dan janganlah mengira, bahwa kamu dapat berkata dalam hatimu: Abraham adalah bapa kami! Karena aku berkata kepadamu:
Allah dapat menjadikan anak-anak bagi Abraham dari batu-batu ini!

Kalau baptisan air salah, dari keturunan Abraham akan menjadi keturunan ular beludak, tetap dalam murka Allah dan kebinasaan. Sehingga terbuka kesempatan dan kemurahan Tuhan bagi bangsa kafir, yang bagaikan batu, untuk masuk baptisan air yang benar untuk mendapatkan hasil yang benar, yaitu dari batu keras menjadi keturunan Abraham.

Dengan demikian, bangsa Israel dan kafir menjadi keturunan Abraham yang berhak menerima janji Tuhan, yaitu berdiri di tepi lautan kaca bercampur api.

Orang Farisi dan Saduki sama dengan sebagian dari orang Israel yang tidak bertobat, tidak mati terhadap dosa, tetapi memaksakan diri masuk dalam pelaksanaan baptisan air yang benar (belum mati tetapi dikubur).

Ada tiga macam pembaharuan lewat baptisan air yang benar:
  1. Pembaharuan hati.
    1 Petrus 3:20-21
    3:20.yaitu kepada roh-roh mereka yang dahulu pada waktu Nuh tidak taat kepada Allah, ketika Allah tetap menanti dengan sabar waktu Nuh sedang mempersiapkan bahteranya, di mana hanya sedikit, yaitu delapan orang, yang diselamatkan oleh air bah itu.
    3:21.Juga kamu sekarang diselamatkan oleh kiasannya, yaitu baptisan--maksudnya bukan untuk membersihkan kenajisan jasmani, melainkan untuk memohonkan hati nurani yang baikkepada Allah--oleh kebangkitan Yesus Kristus,

    Kejadian 6:5-7
    6:5.Ketika dilihat TUHAN, bahwa kejahatan manusia besar di bumi dan bahwa segala kecenderungan hatinya selalu membuahkan kejahatan semata-mata,
    6:6.maka menyesallah TUHAN, bahwa Ia telah menjadikan manusia di bumi, dan hal itu memilukan hati-Nya.
    6:7. Berfirmanlah TUHAN: "Aku akan menghapuskan manusia yang telah Kuciptakan itu dari muka bumi, baik manusia maupun hewan dan binatang-binatang melata dan burung-burung di udara, sebab Aku menyesal, bahwa Aku telah menjadikan mereka."

    Pada zaman Nuh, hati manusia termasuk anak Tuhan cenderung jahat, tidak tulus, sehingga cerdik seperti ular.
    Ini yang menghasilkan perbuatan-perbuatan yang memilukan hati Tuhan, memedihkan hati orang tua, dan membuat gembala berkeluh kesah, yaitu perbuatan dosa dan puncaknya dosa.

    Puncaknya dosa, yaitu dosa makan minum (merokok, mabuk, narkoba), dan kawin mengawinkan (percabulan antara laki-laki dan perempuan yang bukan suami isteri sah, tontonan yang tidak baik, dan nikah yang salah: kawin lari, kawin campur, kawin cerai, dan kawin mengawinkan).

    Akibatnya adalah menarik hukuman/ murka Tuhan. Dulu lewat air bah yang meniadakan semua yang dimiliki, termasuk menghapus keselamatan, sehingga binasa selamanya.

    Oleh sebab itu, seorang pelayan Tuhan harus mengalami pembaharuan hati nurani yang tidak baik menjadi hati nurani yang baik, tulus seperti merpati.
    Praktiknya adalah:
    • Jujur dan sungguh-sungguh soal firman pengajaran yang benar.
      Titus 2:7
      2:7.dan jadikanlah dirimu sendiri suatu teladan dalam berbuat baik. Hendaklah engkau jujur dan bersungguh-sungguh dalam pengajaranmu,

      Kalau benar, kita dengar dan praktikkan. Kalau tidak benar, kita menyingkir.

      Sungguh-sungguh dalam firman artinya berpegang teguh pada firman pengajaran yang benar dan taat dengar-dengaran, sehingga tidak berbuat dosa tetap hidup benar dan suci.

    • Hati nurani yang cenderung untuk memberi/ berbuat baik.
      1 Tawarikh 29:14,17-18
      29:14.Sebab siapakah aku ini dan siapakah bangsaku, sehingga kami mampu memberikan persembahan sukarela seperti ini? Sebab dari pada-Mulah segala-galanya dan dari tangan-Mu sendirilah persembahan yang kami berikan kepada-Mu.
      29:17.Aku tahu, ya Allahku, bahwa Engkau adalah penguji hati dan berkenan kepada keikhlasan, maka akupun mempersembahkan semuanya itu dengan sukarela dan tulus ikhlas. Dan sekarang, umat-Mu yang hadir di sini telah kulihat memberikan persembahan sukarela kepada-Mu dengan sukacita.
      29:18.Ya TUHAN, Allah Abraham, Ishak dan Israel, bapa-bapa kami, peliharalah untuk selama-lamanya kecenderungan hatiumat-Mu yang demikian ini dan tetaplah tujukan hati mereka kepada-Mu.

      Kita memberi dengan sukarela dan sukacita untuk:
      1. Mengembalikan persepuluhan dan persembahan khusus milik Tuhan.
      2. Memberi untuk pekerjaan Tuhan.
      3. Memberi kepada sesama yang membutuhkan.
      Kita memberi sampai menyerahkan seluruh hidup kita kepada Tuhan dengan sukarela dan sukacita.

    2 Korintus 9:7-9
    9:7.Hendaklah masing-masing memberikan menurut kerelaan hatinya, jangan dengan sedih hati atau karena paksaan, sebab Allah mengasihi orang yang memberi dengan sukacita.
    9:8.Dan Allah sanggup melimpahkan segala kasih karunia kepada kamu, supaya kamu senantiasa berkecukupan di dalam segala sesuatu dan malah berkelebihan di dalam pelbagai kebajikan.
    9:9.Seperti ada tertulis: "Ia membagi-bagikan, Ia memberikan kepada orang miskin, kebenaran-Nya tetap untuk selamanya."

    Hasilnya adalah Allah sanggup melimpahkan kasih karunia-Nya untuk:
    • Memelihara hidup kita sampai berkelimpahan, selalu mengucap syukur kepada Tuhan.

    • Melimpahkan perbuatan kebajikan, seperti jubah sampai ujung kaki. Ini adalah pakaian mempelai.
      Wahyu 19:8
      19:8.Dan kepadanya dikaruniakan supaya memakai kain lenan halus yang berkilau-kilauan dan yang putih bersih!" (Lenan halus itu adalah perbuatan-perbuatan yang benar dari orang-orang kudus.)

      Wahyu 19:8[terjemahan lama]
      19:8. Maka dikaruniakanlah kepadanya supaya ia boleh menghiasi dirinya dengan kain kasa halus yang bercahaya dan bersih; karena kain kasa halus itulah ibarat segala kebajikanorang-orang suci itu."

      Kita siap untuk menyambut kedatangan Yesus kedua kali.

  1. Pembaharuan karakter.
    Matius 3:7-8
    3:7.Tetapi waktu ia melihat banyak orang Farisi dan orang Saduki datang untuk dibaptis, berkatalah ia kepada mereka: "Hai kamu keturunan ular beludak. Siapakah yang mengatakan kepada kamu, bahwa kamu dapat melarikan diri dari murka yang akan datang?
    3:8.Jadi hasilkanlah buah yang sesuai dengan pertobatan.

    Karakter di sini adalah karakter ular beludak.

    Bilangan 21:4-6
    21:4.Setelah mereka berangkat dari gunung Hor, berjalan ke arah Laut Teberau untuk mengelilingi tanah Edom, maka bangsa itu tidak dapat lagi menahan hati di tengah jalan.
    21:5.Lalu mereka berkata-kata melawan Allah dan Musa: "Mengapa kamu memimpin kami keluar dari Mesir? Supaya kami mati di padang gurun ini? Sebab di sini tidak ada roti dan tidak ada air, dan akan makanan hambar ini kami telah muak."
    21:6.Lalu TUHAN menyuruh ular-ular tedungke antara bangsa itu, yang memagut mereka, sehingga banyak dari orang Israel yang mati.

    'akan makanan hambar ini kami telah muak' = muak terhadap manna.
    Dipagut ular berarti memiliki karakter ular.

    Sebagian dari Israel memiliki karakter ular tedung, yaitu muak terhadap manna (firman penggembalaan).

    Mazmur 78:23-25

    78:23.Maka Ia memerintahkan awan-awan dari atas, membuka pintu-pintu langit,
    78:24.menurunkan kepada mereka hujan mannauntuk dimakan, dan memberikan kepada mereka gandum dari langit;
    78:25.setiap orang telah makan roti malaikat, Ia mengirimkan perbekalan kepada mereka berlimpah-limpah.

    Firman penggembalaan adalah firman pengajaran yang benar, yang dipercayakan Tuhan kepada seorang gembala untuk disampaikan kepada sidang jemaat dengan setia, teratur, berkesinambungan, dan diulang-ulang, sehingga menjadi makanan rohani bagi sidang jemaat. Ini yang menjamin seluruh kehidupan sidang jemaat, baik jasmani maupun rohani.

    Muak terhadap manna = tidak mau makan firman penggembalaan, sama dengan bosan, mengkritik, mengantuk, dan lain-lain, sehingga mati rohani. Artinya tidak bergairah lagi dalam perkara rohani, tetapi bergairah untuk berbuat dosa sampai puncaknya dosa, sehingga masuk kematian kedua, binasa selamanya di neraka.

    Matius 15:22-24,26-28
    15:22.Maka datanglah seorang perempuan Kanaan dari daerah itu dan berseru: "Kasihanilah aku, ya Tuhan, Anak Daud, karena anakku perempuan kerasukan setan dan sangat menderita."
    15:23.Tetapi Yesus sama sekali tidak menjawabnya. Lalu murid-murid-Nya datang dan meminta kepada-Nya: "Suruhlah ia pergi, ia mengikuti kita dengan berteriak-teriak."
    15:24.Jawab Yesus: "Aku diutus hanya kepada domba-domba yang hilang dari umat Israel."
    15:26.Tetapi Yesus menjawab: "Tidak patut mengambil roti yang disediakan bagi anak-anak dan melemparkannya kepada anjing."
    15:27.Kata perempuan itu: "Benar Tuhan, namun anjing itu makan remah-remah yang jatuh dari meja tuannya."
    15:28.Maka Yesus menjawab dan berkata kepadanya: "Hai ibu, besar imanmu, maka jadilah kepadamu seperti yang kaukehendaki." Dan seketika itu juga anaknya sembuh.

    Markus 7:30
    7:30.Perempuan itu pulang ke rumahnya, lalu didapatinya anak itu berbaring di tempat tidur, sedang setan itu sudah keluar.

    Karakter bangsa kafir adalah bagaikan anjing dan babi, yaitu lidah menjilat muntah (gosip, fitnah, menghujat), dan berbuat dosa sampai puncaknya dosa.
    Akibatnya adalah kerasukan setan, mengalami kehancuran nikah dan buah nikah, sampai sangat menderita. Kalau dibiarkan, akan binasa selamnya.

    Karena sebagian Israel muak terhadap firman penggembalaan, maka terbuka kemurahan dan kebaikan Tuhan bagi bangsa kafir untuk menjilat remah-remah roti.
    Artinya adalah:
    • Menikmati firman penggembalaan dengan sungguh-sungguh dan dengan suatu kebutuhan.
    • 'benar Tuhan' = membenarkan firman penggembalaan, sehingga kita bisa mengoreksi diri. Jika ditemukan dosa, kita mengaku.

    Hasilnya adalah:
    • Dari karakter anjing menjadi domba yang tergembala dengan benar dan baik.
    • 'berbaring di tempat tidur'= tenang, damai, semua enak dan ringan.
    • Kuasa kesembuhan.

    • Semua selesai.

    • Kalau Yesus datang kembali, kita akan menerima mahkota mempelai.
      1 Petrus 5:4
      5:4.Maka kamu, apabila Gembala Agung datang, kamu akan menerima mahkota kemuliaanyang tidak dapat layu.

  1. Pembaharuan lidah.
    Wahyu 15:2-3
    15:2.Dan aku melihat sesuatu bagaikan lautan kaca bercampur api, dan di tepi lautan kaca itu berdiri orang-orang yang telah mengalahkan binatang itu dan patungnya dan bilangan namanya. Pada mereka ada kecapi Allah.
    15:3.Dan mereka menyanyikan nyanyian Musa, hamba Allah, dan nyanyian Anak Domba, bunyinya: "Besar dan ajaib segala pekerjaan-Mu, ya Tuhan, Allah, Yang Mahakuasa! Adil dan benar segala jalan-Mu, ya Raja segala bangsa!

    Nyanyian Musa dan Anak Domba adalah nyanyian kemenangan atas setan tritunggal, sumber segala yang tidak baik.

    Wahyu 16:13
    16:13.Dan aku melihat dari mulut naga dan dari mulut binatang dan dari mulut nabi palsu itu keluar tiga roh najis yang menyerupai katak.

    Ini adalah lidah dari setan tritunggal, yaitu roh najis yang menguasai lidah manusia terutama bangsa kafir, sehingga membuat kita banyak berdusta, bergosip, memfitnah, bersungut-sungut, sampai menghujat.

    Filipi 2:8-11
    2:8.Dan dalam keadaan sebagai manusia, Ia telah merendahkan diri-Nya dan taat sampai mati, bahkan sampai mati di kayu salib.
    2:9.Itulah sebabnya Allah sangat meninggikan Dia dan mengaruniakan kepada-Nya nama di atas segala nama,
    2:10.supaya dalam nama Yesus bertekuk lutut segala yang ada di langit(Setan)dan yang ada di atas bumi(nabi palsu)dan yang ada di bawah bumi(Antikris),
    2:11.dan segala lidah mengaku: "Yesus Kristus adalah Tuhan," bagi kemuliaan Allah, Bapa!

    Yesus taat sampai mati di kayu salib untuk mendapatkan nama di atas segala nama untuk mengalahkan setan tritunggal, dan melepaskan lidah dari kita setan tritunggal.

    Jadi, masuk baptisan air yang benar sama dengan mengalami kemenangan atas setan tritunggal, sehingga lidah kita hanya memuji Tuhan, bersaksi, dan menyembah Dia. Kita menyeru nama Yesus dengan suara "Haleluya".
    Inilah suara mempelai.

    Mazmur 106:1
    106:1.Haleluya!Bersyukurlah kepada TUHAN, sebab Ia baik! Bahwasanya untuk selama-lamanya kasih setia-Nya.

    Mazmur 106:1[terjemahan lama]
    106:1. Haleluyah! Pujilah akan Tuhan, karena baiklah Ia, dan kemurahan-Nyakekal selama-lamanya.

    Setiap kita mengingat kemurahan Tuhan, kita bisa mengucap syukur dan menyeru "Haleluya". Kemurahan dan kebajikan Tuhan yang paling gampang adalah kita masih bisa menarik dan menghembuskan nafas.
    Setiap kita menyeru nama Yesus, Ia sebagai Raja segala raja hadir di tengah kita dengan kuasa nama-Nya untuk mengalahkan setan tritunggal, sehingga kita bisa hidup benar, semua masalah selesai, yang gagal menjadi berhasil dan indah.
    Mari menyerukan nama Yesus. Kuasa nama-Nya akan bekerja menolong kita.

    Jika Yesus datang kembali kedua kali, kita akan diubahkan menjadi sempurna seperti Dia untuk layak menyambut kedatangan-Nya kembali di awan-awan yang permai.

    Wahyu 19:6-7
    19:6.Lalu aku mendengar seperti suara himpunan besar orang banyak, seperti desau air bah dan seperti deru guruh yang hebat, katanya: "Haleluya!Karena Tuhan, Allah kita, Yang Mahakuasa, telah menjadi raja.
    19:7.Marilah kita bersukacita dan bersorak-sorai, dan memuliakan Dia! Karena hari perkawinan Anak Domba telah tiba, dan pengantin-Nya telah siap sedia.

    Kita tidak salah dalam perkataan. Kita hanya bersorak "Haleluya". Benar-benar pintu perjamuan kawin Anak Domba, Firdaus, dan Yerusalem baru terbuka bagi kita. Kita berdiri di tepi lautan kaca untuk menyanyikan nyanyian kemenangan.


Tuhan memberkati.

Versi Cetak

Transkrip
  • Ibadah Raya Malang, 22 Juli 2012 (Minggu Pagi)
    ... - Yesus diolok-olokMatius - Yesus disalibkan. Matius - mujizat-mujizat saat kematian Yesus. Matius - Yesus dikuburkan. Matius - kubur Yesus dijaga. ad. Yesus diolok-olok. Matius - Kemudian serdadu-serdadu wali negeri membawa Yesus ke gedung pengadilan lalu memanggil seluruh pasukan berkumpul sekeliling Yesus. Mereka menanggalkan pakaian-Nya dan mengenakan jubah ungu kepada-Nya. Mereka menganyam sebuah mahkota duri ...
  • Ibadah Kaum Muda Remaja Malang, 19 Januari 2013 (Sabtu Sore)
    ... dibuang ke dalam api. Teguran yang membawa pada pertobatan ditujukan pada kelompok manusia yaitu Bangsa Israel keturunan ular beludak. Bangsa Kafir batu-batu. Gereja Tuhan pohon-pohon. Malam ini kita belajar teguran ditujukan kepada bangsa Kafir yang sama dengan batu-batu keras dan mati Lukas . Tanda bangsa Kafir Keadaannya. Efesus - Karena itu ingatlah bahwa ...
  • Ibadah Pendalaman Alkitab Malang, 14 Maret 2013 (Kamis Sore)
    ... efod. Sabuk pengikat efod. Tutup dada. Pakaian dalam tanda kebangkitan. Gamis baju efod. Pakaian dalam tanda kemuliaan. Kemeja beragi. Serban. Patam. Kita akan mempelajari tentang kemeja beragi. Keluaran Haruslah engkau menenun kemeja dengan ada raginya dari lenan halus dan membuat serban dari lenan halus dan haruslah kaubuat ikat pinggang dari tenunan yang berwarna-warna. Kemeja beragi sama dengan pakaian ...
  • Ibadah Doa Malang, 27 April 2010 (Selasa Sore)
    ... firman Allah di dalam rumah-rumah ibadat orang Yahudi. Dan Yohanes menyertai mereka sebagai pembantu mereka. Efesus - Dan Ialah yang memberikan baik rasul-rasul maupun nabi-nabi baik pemberita-pemberita Injil maupun gembala-gembala dan pengajar-pengajar untuk memperlengkapi orang-orang kudus bagi pekerjaan pelayanan bagi pembangunan tubuh Kristus Yang sangat dibutuhkan dalam pelayanan pembangunan tubuh ...
  • Ibadah Raya Malang, 09 Januari 2011 (Minggu Pagi)
    ... Tuhan karena bertabiat kasih yaitu mengasihi memberi dan mengunjungi sesama yang membutuhkan mengasihi Tuhan. Seperti kasih itu kekal domba yang bertabiat kasih boleh masuk dalam Kerajaan Surga yang kekal. I Yohanes Dan perintah ini kita terima dari Dia Barangsiapa mengasihi Allah ia harus juga mengasihi saudaranya. Matius - - Dan Ia akan berkata ...
  • Ibadah Doa Malang, 16 April 2013 (Selasa Sore)
    ... lebih tajam dari pedang bermata dua Kabar Mempelai untuk membawa orang-orang yang sudah selamat masuk dalam pembangunan tubuh Kristus yang sempurna disucikan dan disempurnakan menjadi mempelai wanita Tuhan yang siap menyambut kedatangan Yesus kedua kali sebagai Mempelai Pria Surga di awan-awan yang permai. Ini sama dengan kegerakan kesempurnaan. Jadi kita ...
  • Ibadah Kaum Muda Remaja Malang, 18 Juli 2020 (Sabtu Sore)
    ... kita masih dapat hidup di dalamnya . Dengan demikian kita telah dikuburkan bersama-sama dengan Dia oleh baptisan dalam kematian supaya sama seperti Kristus telah dibangkitkan dari antara orang mati oleh kemuliaan Bapa demikian juga kita akan hidup dalam hidup yang baru. Matius . Sesudah dibaptis Yesus segera keluar dari air dan ...
  • Ibadah Doa Semalam Suntuk Malang I, 19 Februari 2009 (Kamis Malam)
    ... dibagikan pada tetangganya. Artinya sekarang jika kita menerima berkat keselamatan kita harus membagi kepada orang lain yaitu bersaksi pada orang lain. Bersaksi adalah bukti bahwa kita memiliki kelimpahan atau selamat. Sebaliknya orang yang tidak mau bersaksi itu sama dengan berkekurangan bahkan keselamatannya diragukan. Keluaran Petrus Domba-domba ini dikurung selama hari ...
  • Ibadah Doa Malam Surabaya, 27 Juli 2018 (Jumat Malam)
    ... karena kebenaran hatimu engkau masuk menduduki negeri mereka tetapi karena kefasikan bangsa-bangsa itulah TUHAN Allahmu menghalau mereka dari hadapanmu dan supaya TUHAN menepati janji yang diikrarkan-Nya dengan sumpah kepada nenek moyangmu yakni Abraham Ishak dan Yakub. . Jadi ketahuilah bahwa bukan karena jasa-jasamu TUHAN Allahmu memberikan kepadamu negeri yang baik ...
  • Ibadah Kaum Muda Remaja Malang, 09 Januari 2021 (Sabtu Sore)
    ... salah tegorlah dan nasihatilah dengan segala kesabaran dan pengajaran. Kesabaran artinya tidak emosi dan diulang-ulang. Timotius . Tujuan nasihat itu ialah kasih yang timbul dari hati yang suci dari hati nurani yang murni dan dari iman yang tulus ikhlas. Tujuan nasihat dan tegoran adalah kasih tanpa pamrih untuk menolong orang berdosa supaya ...

Siaran Langsung

Live Streaming GPTKK

Rekaman

Ikuti rekaman ibadah kami

Transkrip

Ringkasarn Firman Tuhan

Kesaksian

Pengalaman hidup bersama Firman Tuhan

Untuk Koneksi Lambat, silakan buka https://id.gptkk.org

Silakan kontak ke info@gptkk.org apabila bapak/ibu/sdr/sdri ada pertanyaan atau ingin berlangganan majalah Manna, dan silakan kirim email ke widjaja_h@yahoo.com apabila ingin konsultasi pribadi dengan bapak gembala.