English Language | Form Penggembalaan
RINGKASAN KOTBAH IBADAH RUTIN DAN IBADAH KUNJUNGAN
RINGKASAN LAINNYA

Ibadah Raya Surabaya, 04 September 2016 (Minggu Siang)
Salam sejahtera dalam kasih sayangnya TUHAN kita Yesus Kristus. Selamat siang, selamat mendengarkan firman TUHAN. Biarlah damai...

Ibadah Pendalaman Alkitab Surabaya, 13 Mei 2013 (Senin Sore)
Pembicara: Pdp. Youpri Ardiantoro

Salam sejahtera, selamat sore, selamat malam. Selamat bersekutu dalam kasih sayangnya Tuhan kita Yesus Kristus.

Keluaran 13:...

Ibadah Raya Surabaya, 26 Februari 2017 (Minggu Siang)
Salam sejahtera dalam kasih sayangnya TUHAN kita Yesus Kristus. Selamat siang, selamat mendengarkan firman TUHAN. Biarlah kasih...

Ibadah Kaum Muda Malang, 29 November 2008 (Sabtu Sore)
Digabung dengan Pemberkatan Nikah (Sdr. Yusuf & Sdri. Veronica)

Markus...

Ibadah Pendalaman Alkitab Malang, 27 Januari 2011 (Kamis Sore)
Dari siaran tunda Ibadah Medan

Wahyu 19:9
19:9 Lalu ia berkata kepadaku: "Tuliskanlah:...

Ibadah Raya Surabaya, 25 November 2018 (Minggu Siang)
Salam sejahtera dalam kasih sayangnya TUHAN kita Yesus Kristus. Selamat siang, selamat mendengarkan firman TUHAN. Biarlah damai...

Ibadah Doa Surabaya, 30 Desember 2015 (Rabu Sore)
Ibadah Ucapan Syukur

Salam sejahtera dalam kasih sayangnya TUHAN kita Yesus Kristus. Selamat malam, selamat mendengarkan firman TUHAN. Biarlah...

Ibadah Doa Puasa Session III (Doa Penyembahan) Malang, 06 Januari 2009 (Selasa Sore)
Matius 24:29-30, adalah keadaan pada masa kedatangan Yesus kedua kali, yaitu: ad....

Ibadah Doa Puasa Malang Session II, 21 Oktober 2014 (Selasa Siang)
Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus Kristus.

Keluaran 25:21-22
25:21 Haruslah kauletakkan tutup pendamaian...

Ibadah Doa Malam Surabaya, 11 Januari 2017 (Rabu Malam)
Lukas 22: 39-43 => doa di taman Getsemani--termasuk doa malam.
22: 39 Lalu pergilah Yesus ke luar kota...

Ibadah Pendalaman Alkitab Surabaya, 16 April 2012 (Senin Sore)
Matius 27:
= terkena pada 7 kali percikan darah di atas tabut perjanjian/tutup pendamaian= sengsara yang dialami oleh Yesus sampai mati di...

Ibadah Raya Surabaya, 16 Desember 2012 (Minggu Sore)
Salam sejahtera dalam kasih sayangnya Tuhan kita Yesus Kristus. Selamat malam, selamat mendengarkan Firman Tuhan. Biarlah damai...

Ibadah Raya Malang, 10 April 2011 (Minggu Pagi)
Matius 26:6-13 menunjuk pada PERSIAPAN PASKAH.

Matius 26:12
26:12 Sebab dengan mencurahkan minyak itu ke tubuh-Ku, ia membuat suatu persiapan untuk penguburan-Ku.

Persiapan Paskah...

Ibadah Pendalaman Alkitab Malang, 25 Februari 2010 (Kamis Sore)
Matius 24:45-51 adalah tentang berjaga-jaga.
Kita harus berjaga-jaga sebab kedatangan Yesus kedua...

Ibadah Kaum Muda Remaja Surabaya, 09 September 2017 (Sabtu Sore)
Bersamaan dengan Ibadah Pemberkatan Nikah

Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus Kristus.

Wahyu 19:9
19:9 Lalu...


TRANSKRIP LENGKAP

Umum Surabaya (Minggu Sore, 23 November 2014)
Tayang: 07 Januari 2019
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Doa Surabaya (Rabu, 19 November 2014)
Tayang: 07 Januari 2019
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 17 November 2014)
Tayang: 07 Januari 2019
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 09 November 2014)
Tayang: 22 Agustus 2018
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Doa Surabaya (Rabu, 05 November 2014)
Tayang: 04 Juni 2018
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 03 November 2014)
Tayang: 04 Juni 2018
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 02 November 2014)
Tayang: 03 Maret 2018
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 20 Oktober 2014)
Tayang: 13 Desember 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 13 Oktober 2014)
Tayang: 13 Desember 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 12 Oktober 2014)
Tayang: 24 Oktober 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Doa Surabaya (Rabu, 08 Oktober 2014)
Tayang: 18 September 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 06 Oktober 2014)
Tayang: 05 September 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 05 Oktober 2014)
Tayang: 05 September 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Doa Surabaya (Rabu, 01 Oktober 2014)
Tayang: 05 September 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 29 September 2014)
Tayang: 24 Juni 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 21 September 2014)
Tayang: 19 Mei 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Doa Surabaya (Rabu, 17 September 2014)
Tayang: 29 April 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 15 September 2014)
Tayang: 29 April 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 14 September 2014)
Tayang: 24 Maret 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 07 September 2014)
Tayang: 06 Maret 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]



Untuk Koneksi Lambat, silahkan buka http://id.gptkk.org
Transkrip lengkap dari ibadah penggembalaan di Malang dan Surabaya, semuanya di bawakan oleh gembala sidang Pdt. Widjaja Hendra.

Silahkan kontak ke info@gptkk.org apabila bapak/ibu/sdr/sdri ada pertanyaan atau mungkin ingin berlangganan majalah Manna dan silahkan kirim email ke widjaja_h [at] yahoo.com apabila ingin konsultasi pribadi dengan bapak gembala
silahkan ganti tanda [at] dengan @
Cari ringkasan:   
[versi cetak]
Cari rekaman ibadah ini di: http://www.kabarmempelai.org
Ibadah Raya Malang, 18 November 2018 (Minggu Pagi)

Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus Kristus.

Wahyu 8:3-4
8:3 Maka datanglah seorang malaikat lain, dan ia pergi berdiri dekat mezbah dengan sebuah pedupaan emas. Dan kepadanya diberikan banyak kemenyan untuk dipersembahkannya bersama-sama dengan doa semua orang kudus di atas mezbah emas di hadapan takhta itu.
8:4 Maka naiklah asap kemenyan bersama-sama dengan doa orang-orang kudus itu dari tangan malaikat itu ke hadapan Allah.

Doa orang-orang kudus di takhta Sorga = doa penyembahan.

Ada dua hal yang dipelajari dalam doa penyembahan:
  1. Mezbah dengan pedupaan emas [Wahyu 8:3].
    Manusia daging yang berdosa sulit untuk bertobat, sulit untuk beribadah melayani, sulit untuk menyembah Tuhan. Oleh sebab itu, harus disalut dengan emas murni (kekuatan Roh Kudus) sehingga kita bisa bertobat, bisa beribadah melayani Tuhan dengan sungguh-sungguh, bisa menyemah Tuhan dengan hancur hati, dan Tuhan akan mendengar doa-doa kita.

  2. Kemenyan.
    Keluaran 30:34
    30:34 Berfirmanlah TUHAN kepada Musa: "Ambillah wangi-wangian, yakni getah damar, kulit lokan dan getah rasamala, wangi-wangian itu serta kemenyan yang tulen, masing-masing sama banyaknya.

    Bahan-bahan untuk ukupan (doa penyembahan) ada empat macam:
    1. Getah damar/ mur.
      Getah diambil dari pohon yang kulitnya dilukai/ kulitnya disayat. Ini mengingatkan kita kepada darah Yesus.

      Cirinya:
      • Rasanya pahit, baunya harum dan harganya mahal.
        Getah damar rasanya pahit tapi baunya harum, artinya darah Yesus adalah tanda kasih Allah kepada manusia lewat pengorbanan-Nya di kayu salib. Pengorbanan di kayu salib itu pahit bagi daging tetapi untuk menyelamatkan manusia berdosa (berbau harum).

      • Harganya mahal.
        Sehebat apapun manusia di dunia tapi kalau berbuat dosa, sama dengan tidak berharga di hadapan Tuhan, bahkan seharga anjing dan babi. Oleh sebab itu, harus ditebus oleh darah Yesus yang mahal.

        1 Petrus 1:18-19
        1:18 Sebab kamu tahu, bahwa kamu telah ditebus dari cara hidupmu yang sia-sia yang kamu warisi dari nenek moyangmu itu bukan dengan barang yang fana, bukan pula dengan perak atau emas,
        1:19 melainkan dengan darah yang mahal, yaitu darah Kristus yang sama seperti darah anak domba yang tak bernoda dan tak bercacat.

        Pengorbanan Yesus dengan mencucurkan darah sampai mati di kayu salib = pengorbanan yang sangat mahal harganya untuk menyelamatkan manusia berdosa yang tidak berharga, yang hanya seharga anjing dan babi sehingga menjadi sangat berharga/ mahal di hadapan Tuhan.

        Berharga dan mahal yaitu hidup dalam kebenaran dan kesucian = berbau harum di hadapan Tuhan.
        Inilah yang mendorong kita bisa menyembah.

      Kesimpulannya, doa penyembahan adalah:
      • Memberi harga yang sangat mahal bagi keselamatan, rela sengsara daging untuk hidup benar, tidak mau kembali dalam dosa.
      • Memberi harga mahal bagi kesucian/ kesempurnaan, rela sengsara daging untuk menerima pedang firman pengajaran benar yang keras untuk menyucikan kehidupan kita.
      • Memberi harga mahal bagi panggilan pilihan Tuhan/ jabatan pelayanan, rela sengsara daging untuk mempertahankan jabatan pelayanan.
      Keselamatan, kesucian, dan panggilan (jabatan pelayanan) tidak bisa dibeli/ ditukar oleh apa pun juga.

    2. Kulit lokan/ kerang.
      Bagaimana kulit lokan menjadi ukupan?
      • Ditumbuk/ digiliing = dihancurkan sampai halus.
      • Dibakar, berbau harum.

      Jadi, doa penyembahan adalah proses penghancuran daging dengan segala hawa nafsu dan keinginan, ambisi, emosi, yang bertentangan dengan firman Allah sehingga kita bisa mengikuti kehendak Tuhan.

      Contoh: doa Getsemani.
      Lukas 22:42-43
      22:42 "Ya Bapa-Ku, jikalau Engkau mau, ambillah cawan ini dari pada-Ku; tetapi bukanlah kehendak-Ku, melainkan kehendak-Mulah yang terjadi."
      22:43 Maka seorang malaikat dari langit menampakkan diri kepada-Nya untuk memberi kekuatan kepada-Nya.

      "Ya Abba, ya Bapa" = taat dengar-dengaran sampai daging tak bersuara, maka pintu langit terbuka. Kita mengalami kekuatan malaikat/ kekuatan Sorga untuk memelihara dan melindungi kita, untuk berperang ganti kita.

    3. Getah rasamala.
      Cirinya adalah rasanya pahit tetapi bisa menyembuhkan dan berbau harum.

      Jadi, doa penyembahan adalah sengsara bagi daging, tidak enak bagi daging, siksa bagi daging, pahit bagi daging, tetapi:
      • Memberi kesegaran bagi jiwa dan roh, yaitu kita bisa selalu mengucap syukur kepada Tuhan dan bersaksi apa yang Tuhan kerjakan dalam hidup kita secara rohani (penyucian, pembaharuan) dan secara jasmani.

      • Menyembuhkan = menyehatkan kerohanian. Artinya kita bisa mengasihi Tuhan lebih dari semua, mengutamakan Tuhan lebih dari semua, mengutamakan ibadah pelayanan lebih dari semua. Kita bisa mengasihi sesama seperti diri sendiri bahkan mengasihi musuh, minimal tidak merugikan orang. Bahkan kita bisa mengasihi musuh, membalas kejahatan dengan kebaikan.

    4. Kemenyan.
      Yang dipakai untuk bahan ukupan adalah kemenyan putih. Putih menunjuk kesucian oleh pekerjaan pedang firman pengajaran yang lebih tajam dari pedang bermata dua, yang menyucikan kita mulai dari hati, perbuatan, dan perkataan.

      Matius 15:19
      15:19 Karena dari hati timbul segala pikiran jahat, pembunuhan, perzinahan, percabulan, pencurian, sumpah palsu dan hujat.

      Hati manusia berisi tujuh keinginan jahat, najis, pahit. Ini sama dengan pelita padam, hatinya gelap, matanya gelap, sehingga tidak bisa melihat Tuhan, hidupnya membabi-buta sampai jatuh dalam dosa-dosa, puncaknya dosa, dan akan dibinasakan selama-lamanya.

      Tetapi jika kita mau mendengar dan dengar-dengaran pada firman, maka hati kita disucikan dari keinginan jahat, najis, pahit sehingga mata hati kita terang, pelita menyala, dan kita bisa melihat Tuhan.

      Matius 5:8
      5:8 Berbahagialah orang yang suci hatinya, karena mereka akan melihat Allah.

    Keluaran 30:35
    30:35 Semuanya ini haruslah kaubuat menjadi ukupan, suatu campuran rempah-rempah, seperti buatan seorang tukang campur rempah-rempah, digarami, murni, kudus.

    Semua ukupan harus digarami.

    Markus 9:49-50
    9:49 Karena setiap orang akan digarami dengan api.
    9:50 Garam memang baik, tetapi jika garam menjadi hambar, dengan apakah kamu mengasinkannya? Hendaklah kamu selalu mempunyai garam dalam dirimu dan selalu hidup berdamai yang seorang dengan yang lain."

    Garam adalah urapan Roh Kudus. Kita harus selalu berdamai, saling mengaku, saling mengampuni, sehingga darah Yesus membasuh dosa-dosa, dan kita mengalami urapan Roh Kudus (garam yang asin). Penyembahan menjadi awet. Kita betul-betul melihat Tuhan.

    Ibrani 12:14
    12:14 Berusahalah hidup damai dengan semua orang dan kejarlah kekudusan, sebab tanpa kekudusan tidak seorangpun akan melihat Tuhan.

    Jika hati kita suci dan damai sejahtera, maka kita bisa melihat Tuhan, berkata-kata dengan Tuhan apa adanya, dan mengulurkan tangan kepada Tuhan. Inilah doa penyembahan. Kita bisa melihat Yesus sebagai Imam Besar dan Raja segala raja. Kita menyembah Yesus Sang Raja dengan kata "Haleluya".

    Mazmur 96:9-10
    96:9 Sujudlah menyembah kepada TUHAN dengan berhiaskan kekudusan, gemetarlah di hadapan-Nya, hai segenap bumi!
    96:10 Katakanlah di antara bangsa-bangsa: "TUHAN itu Raja! Sungguh tegak dunia, tidak goyang. Ia akan mengadili bangsa-bangsa dalam kebenaran."

    Zakaria 14:17-18
    14:17 Tetapi bila mereka dari kaum-kaum di bumi tidak datang ke Yerusalem untuk sujud menyembah kepada Raja, TUHAN semesta alam, maka kepada mereka tidak akan turun hujan.
    14:18 Dan jika kaum Mesir tidak datang dan tidak masuk menghadap, maka kepada mereka akan turun tulah yang ditimpakan TUHAN kepada bangsa-bangsa yang tidak datang untuk merayakan hari raya Pondok Daun.

    Wahyu 19:6-7
    19:6 Lalu aku mendengar seperti suara himpunan besar orang banyak, seperti desau air bah dan seperti deru guruh yang hebat, katanya: "Haleluya! Karena Tuhan, Allah kita, Yang Mahakuasa, telah menjadi raja.
    19:7 Marilah kita bersukacita dan bersorak-sorai, dan memuliakan Dia! Karena hari perkawinan Anak Domba telah tiba, dan pengantin-Nya telah siap sedia.

    Maka Yesus sebagai Imam Besar dan Raja segala raja akan membuka pintu langit, untuk menurunkan hujan Roh Kudus dan berkat Tuhan.

    Yesaya 44:3-4
    44:3 Sebab Aku akan mencurahkan air ke atas tanah yang haus, dan hujan lebat ke atas tempat yang kering. Aku akan mencurahkan Roh-Ku ke atas keturunanmu, dan berkat-Ku ke atas anak cucumu.
    44:4 Mereka akan tumbuh seperti rumput di tengah-tengah air, seperti pohon-pohon gandarusa di tepi sungai.

    Hasilnya adalah Roh Kudus akan menyirami hamba Tuhan/ pelayan Tuhan yang kering dan lemah, yang berada di tepi sungai Babel.
    Mazmur 137:1-4
    137:1 Di tepi sungai-sungai Babel, di sanalah kita duduk sambil menangis, apabila kita mengingat Sion.
    137:2 Pada pohon-pohon gandarusa di tempat itu kita menggantungkan kecapi kita.
    137:3 Sebab di sanalah orang-orang yang menawan kita meminta kepada kita memperdengarkan nyanyian, dan orang-orang yang menyiksa kita meminta nyanyian sukacita: "Nyanyikanlah bagi kami nyanyian dari Sion!"
    137:4 Bagaimanakah kita menyanyikan nyanyian TUHAN di negeri asing?

    Praktek berada di tepi sungai Babel:
    • Hamba Tuhan/ pelayan Tuhan yang hatinya kering/ tidak damai sejahtera = letih lesu, beban berat, susah payah, air mata, menderita, bersungut-sungut, kecewa, putus asa.
    • Hamba Tuhan/ pelayan Tuhan yang beribadah melayani hanya untuk mendapat perkara dunia/ perkara daging. Juga beribadah melayani dengan menonjolkan kekuatan daging.
    • Mengorbankan perkara rohani untuk mendapat perkara jasmani.

    Akibatnya adalah menggantung kecapi, mulai tidak setia sampai tinggalkan ibadah pelayanan kepada Tuhan.

    Jika pohon gandarusa yang lemah/ kering disirami Roh Kudus, maka akan menjadi hamba Tuhan/ pelayan Tuhan yang kuat dan teguh hati, memiliki hati damai sejahtera, tidak merasakan apa-apa lagi yang daging rasakan. Kita berada dalam ketenangan, selalu mengucap syukur dan wajah berseri, semua enak dan ringan.

    Orang yang kuat dan teguh hati berada di tepi sungai kehidupan. Kita menjadi setia berkobar-kobar dalam ibadah pelayanan kepada Tuhan sampai garis akhir.

    Yesaya 43:15-16
    43:15 Akulah TUHAN, Yang Mahakudus, Allahmu, Rajamu, yang menciptakan Israel."
    43:16 Beginilah firman TUHAN, yang telah membuat jalan melalui laut dan melalui air yang hebat,

    Sang Raja akan membukakan pintu-pintu di dunia. Segala masalah yang mustahil diselesaikan oleh Roh Kudus. Ada pemeliharaan perlindungan Tuhan sampai zaman antikris berkuasa di bumi tiga setengah tahun. Ada masa depan berhasil indah. Sampai pintu Sorga terbuka.

    Lukas 23:40-43
    23:40 Tetapi yang seorang menegor dia, katanya: "Tidakkah engkau takut, juga tidak kepada Allah, sedang engkau menerima hukuman yang sama?
    23:41 Kita memang selayaknya dihukum, sebab kita menerima balasan yang setimpal dengan perbuatan kita, tetapi orang ini tidak berbuat sesuatu yang salah."
    23:42 Lalu ia berkata: "Yesus, ingatlah akan aku, apabila Engkau datang sebagai Raja."
    23:43 Kata Yesus kepadanya: "Aku berkata kepadamu, sesungguhnya hari ini juga engkau akan ada bersama-sama dengan Aku di dalam Firdaus."

    Yesaya 44:5
    44:5 Yang satu akan berkata: Aku kepunyaan TUHAN, yang lain akan menyebut dirinya dengan nama Yakub, dan yang ketiga akan menuliskan pada tangannya: Kepunyaan TUHAN, dan akan menggelari dirinya dengan nama Israel."

    Penjahat bisa masuk ke Firdaus asalkan jujur mengaku apa adanya. Maka sang Raja akan membuka pintu Firdaus bagi kita, keubahan hidup dari penjahat menjadi kehidupan yang jujur seperti Yakub. Yakub (pendusta) menjadi Israel (rumah doa). Suatu waktu, jika Yesus datang kedua kali, kita diubahkan menjadi sempurna, tidak salah dalam perkataan. Kita hanya berseru "Haleluya" menyambut kedatangan Yesus kedua kali. Pintu Sorga/ pintu Firdaus terbuka. Kita menyembah Tuhan di takhta Sorga selama-lamanya.



Tuhan memberkati.

kembali ke halaman sebelumnya
IBADAH RUTIN DI MALANG

Minggu jam 06:45 (Ibadah Raya)
Minggu jam 10:15 (Ibadah Sekolah Minggu)
Selasa jam 17:15 (Ibadah Pendalaman Alkitab)
Rabu jam 07:30 (Ibadah Kaum Wanita)
Kamis jam 17:15 (Ibadah Doa Penyembahan)
Sabtu jam 17:15 (Ibadah Kaum Muda Remaja)

IBADAH RUTIN DI MEDAN
Royal Room Hotel Danau Toba Internasional
Jl. Imam Bonjol Medan

Minggu, jam 19:00 (Ibadah Raya)
Senin, jam 09:00 (Ibadah Pendalaman Alkitab)
Senin, jam 17:30 (Ibadah Pendalaman Alkitab)

IBADAH RUTIN DI SURABAYA

Minggu jam 09:30 (Ibadah Sekolah Minggu)
Minggu jam 10:55 (Ibadah Raya)
Rabu jam 17:30 (Ibadah Pendalaman Alkitab)
Jumat jam 17:30 (Ibadah Doa Penyembahan)


IBADAH RUTIN DI JAKARTA
Jl. Patra Kuningan XIV no.4
Jakarta Selatan
Sabtu, jam 09:00 (Ibadah Pendalaman Alkitab)

IBADAH KUNJUNGAN
  • 20-21 Maret 2019
    (Ibadah Kunjungan ke Serui)

  • 02-04 April 2019
    (Ibadah Persekutuan di Surabaya)

  • 30 April 2019 - 02 Mei 2019
    (Ibadah Kunjungan di Malaka)

  • Mei 2019
    (Ibadah Kunjungan ke Malaka, Malaysia)

All Right Reserved Gereja Pantekosta Tabernakel "KRISTUS KASIH"
Jln. Simpang Borobudur 27 Malang | Telp: (0341) 496949 | Fax: (0341) 476751 » Lihat Peta Gereja Kami di Malang
Jln. WR Supratman 4 Surabaya | Telp. 08123300378 » Lihat Peta Gereja Kami di Surabaya
hubungi kami | email: info@gptkk.org | sitemap | top