English Language | Form Penggembalaan
RINGKASAN KOTBAH IBADAH RUTIN DAN IBADAH KUNJUNGAN
RINGKASAN LAINNYA

Ibadah Pendalaman Alkitab Surabaya, 13 Maret 2017 (Senin Sore)
Salam sejahtera dalam kasih sayangnya TUHAN kita Yesus Kristus. Selamat malam, selamat mendengarkan firman TUHAN. Biarlah kasih...

Ibadah Kaum Muda Remaja Malang, 14 Maret 2020 (Sabtu Sore)
Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus Kristus.

Lukas 14: 25-35 => segala sesuatu harus dilepaskan untuk mengikut...

Ibadah Doa Malang, 25 April 2017 (Selasa Sore)
Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus Kristus.

Wahyu 5:5-10
5:5 Lalu berkatalah seorang dari...

Ibadah Doa Surabaya, 02 Desember 2015 (Rabu Sore)
Pembicara: Pdt. Dadang Hadi Santoso

Selamat malam, salam sejahtera dalam kasih sayangnya TUHAN kita Yesus Kristus. Kiranya damai sejahtera,...

Ibadah Kaum Muda Remaja Malang, 24 Agustus 2013 (Sabtu Sore)
Bersamaan dengan Ibadah Peneguhan dan Pemberkatan Nikah.

Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus Kristus.

Lukas...

Ibadah Kaum Muda Remaja Malang, 23 Februari 2013 (Sabtu Sore)
Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus Kristus.

Lukas 3:7-20 adalah kotbah dari Yohanes Pembaptis,...

Ibadah Doa Malang, 23 April 2013 (Selasa Sore)
Pembicara: Pdp. Youpri Ardiantoro

Keluaran 13:17-18
13:17. Setelah Firaun membiarkan bangsa itu pergi, Allah tidak menuntun mereka...

Ibadah Kaum Muda Remaja Malang, 28 Juli 2018 (Sabtu Sore)
Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus Kristus.

Dalam injil Lukas 12, ada lima tabiat daging yang...

Ibadah Natal Malang, 25 Desember 2011 (Minggu Sore)
Matius 26:36-46 adalah tentang GETSEMANI.

Matius 26:36, 40-41
26:36....

Ibadah Raya Malang, 07 Januari 2018 (Minggu Pagi)
Salam sejahtera dalam kasih sayang-Nya Tuhan kita Yesus Kritus.

Wahyu 6 : 12-17
6:12 Maka...

Ibadah Raya Malang, 18 Agustus 2013 (Minggu Pagi)
Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus Kristus.

Matius 28:20b
28:20 ... Dan ketahuilah, Aku menyertai...

Ibadah Pendalaman Alkitab Surabaya, 03 Oktober 2016 (Senin Sore)
Salam sejahtera dalam kasih sayangnya TUHAN kita Yesus Kristus. Selamat malam, selamat mendengarkan firman TUHAN. Biarlah bahagia...

Ibadah Pendalaman Alkitab Surabaya, 15 November 2017 (Rabu Sore)
Salam sejahtera dalam kasih sayangnya TUHAN kita Yesus Kristus. Selamat malam, selamat mendengarkan firman TUHAN. Biarlah damai...

Ibadah Pendalaman Alkitab Surabaya, 17 Mei 2019 (Jumat Sore)
Salam sejahtera dalam kasih sayangnya TUHAN kita Yesus Kristus. Selamat malam, selamat mendengarkan firman TUHAN. Biarlah damai...

Ibadah Raya Surabaya, 28 Maret 2010 (Minggu Sore)
Wahyu 20: 6
"Tema ibadah kunjungan di Medan".
= bahagia dan kuduslah ia yang mendapat bagian...


TRANSKRIP LENGKAP

Umum Surabaya (Minggu Sore, 07 Desember 2014)
Tayang: 16 Juni 2020
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 30 November 2014)
Tayang: 16 Juni 2020
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Doa Surabaya (Rabu, 26 November 2014)
Tayang: 10 Mei 2019
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 24 November 2014)
Tayang: 10 Mei 2019
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 23 November 2014)
Tayang: 07 Januari 2019
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Doa Surabaya (Rabu, 19 November 2014)
Tayang: 07 Januari 2019
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 17 November 2014)
Tayang: 07 Januari 2019
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 09 November 2014)
Tayang: 22 Agustus 2018
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Doa Surabaya (Rabu, 05 November 2014)
Tayang: 04 Juni 2018
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 03 November 2014)
Tayang: 04 Juni 2018
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 02 November 2014)
Tayang: 03 Maret 2018
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 20 Oktober 2014)
Tayang: 13 Desember 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 13 Oktober 2014)
Tayang: 13 Desember 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 12 Oktober 2014)
Tayang: 24 Oktober 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Doa Surabaya (Rabu, 08 Oktober 2014)
Tayang: 18 September 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 06 Oktober 2014)
Tayang: 05 September 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 05 Oktober 2014)
Tayang: 05 September 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Doa Surabaya (Rabu, 01 Oktober 2014)
Tayang: 05 September 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 29 September 2014)
Tayang: 24 Juni 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 21 September 2014)
Tayang: 19 Mei 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]



Untuk Koneksi Lambat, silahkan buka http://id.gptkk.org
Transkrip lengkap dari ibadah penggembalaan di Malang dan Surabaya, semuanya di bawakan oleh gembala sidang Pdt. Widjaja Hendra.

Silahkan kontak ke info@gptkk.org apabila bapak/ibu/sdr/sdri ada pertanyaan atau mungkin ingin berlangganan majalah Manna dan silahkan kirim email ke widjaja_h [at] yahoo.com apabila ingin konsultasi pribadi dengan bapak gembala
silahkan ganti tanda [at] dengan @
Cari ringkasan:   
[versi cetak]
Cari rekaman ibadah ini di: http://www.kabarmempelai.org
Ibadah Raya Malang, 30 September 2018 (Minggu Pagi)

Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus Kristus.

Wahyu 8 menunjuk tentang dua loh batu.
Pengertian dua loh batu secara umum adalah kasih Allah.

Pengertian dari dua loh batu:
  1. Ditinjau dari pengalamannya.
    Keluaran 32:19
    32:19 Dan ketika ia dekat ke perkemahan itu dan melihat anak lembu dan melihat orang menari-nari, maka bangkitlah amarah Musa; dilemparkannyalah kedua loh itu dari tangannya dan dipecahkannya pada kaki gunung itu.

    Musa membawa turun dua loh batu yang mula-mula dan dipecahkan. Ini menunjuk pengalaman kematian.

    Keluaran 34:29
    34:29 Ketika Musa turun dari gunung Sinai -- kedua loh hukum Allah ada di tangan Musa ketika ia turun dari gunung itu -- tidaklah ia tahu, bahwa kulit mukanya bercahaya oleh karena ia telah berbicara dengan TUHAN.

    Musa membawa turun dua loh batu yang baru dan mukanya bercahaya. Ini menunjuk pengalaman kebangkitan.

    Jadi, dua loh batu adalah pengalaman kematian dan kebangkitan = pengalaman salib.
    Jadi dasar pengikutan/ ibadah pelayanan kita kepada Tuhan adalah salib (korban Kristus).

    Jika dasar pengikutan/ ibadah pelayanan kita adalah salib, maka pengikutan/ ibadah pelayanan kita akan menjadi kokoh/ tahan uji, sehingga tidak bisa dikalahkan oleh apa pun juga, tidak tersandung oleh apa pun juga. Sehingga kita bisa mengikut Yesus/ beribadah melayani Tuhan sampai garis akhir, yaitu sampai meninggal dunia atau sampai Tuhan Yesus datang kedua kali.

    Praktek sehari-hari pengalaman salib bersama Yesus:
    • Sengsara daging untuk berhenti berbuat dosa dan kembali kepada Tuhan (bertobat) = mati terhadap dosa.
      1 Petrus 2:21-25
      2:21 Sebab untuk itulah kamu dipanggil, karena Kristuspun telah menderita untuk kamu dan telah meninggalkan teladan bagimu, supaya kamu mengikuti jejak-Nya.
      2:22 Ia tidak berbuat dosa, dan tipu tidak ada dalam mulut-Nya.
      2:23 Ketika Ia dicaci maki, Ia tidak membalas dengan mencaci maki; ketika Ia menderita, Ia tidak mengancam, tetapi Ia menyerahkannya kepada Dia, yang menghakimi dengan adil.
      2:24 Ia sendiri telah memikul dosa kita di dalam tubuh-Nya di kayu salib, supaya kita, yang telah mati terhadap dosa, hidup untuk kebenaran. Oleh bilur-bilur-Nya kamu telah sembuh.
      2:25 Sebab dahulu kamu sesat seperti domba, tetapi sekarang kamu telah kembali kepada gembala dan pemelihara jiwamu.

      Artinya tidak berbuat dosa lagi, tidak berdusta, tidak membalas kejahatan dengan kejahatan, tetapi membalas kejahatan dengan kebaikan.

    • Sengsara daging untuk hidup dalam kebenaran, dalam segala aspek kehidupan kita.
      Kalau kita sudah bertobat dan hidup benar, kita mengalami kuasa bilur-bilur Yesus yang menyembuhkan penyakit jasmani (penyakit tubuh, penyakit ekonomi, penyakit nikah rumah tangga)

    • [1 Petrus 2:25] Tergembala dengan benar dan baik (ketekunan dalam tiga macam ibadah pokok).
      Dalam Tabernakel, kandang penggembalaan menunjuk pada Ruangan Suci. Di dalamnya terdapat tiga macam alat, yaitu ketekunan dalam tiga macam ibadah pokok:
      • Pelita Emas, yaitu ketekunan dalam Ibadah Raya. Kita mengalami persekutuan dengan Allah Roh Kudus di dalam urapan dan karunia Roh Kudus. Kalau kita hidup dalam urapan Roh Kudus, maka pelita tetap menyala. Kita hidup dalam terang, tidak gelap. Kita tidak tersandung, tidak terjatuh, melainkan tetap melayani Tuhan.

      • Meja Roti Sajian, yaitu ketekunan dalam Ibadah Pendalaman Alkitab dan Perjamuan Suci. Kita mengalami persekutuan dengan Anak Allah di dalam firman pengajaran yang benar dan korban Kristus. Kita menjadi kuat, tidak jatuh dalam dosa, tidak tersandung dalam dosa, melainkan bertumbuh ke arah kedewasaan rohani.

      • Mezbah Dupa Emas, yaitu ketekunan dalam Ibadah Doa Penyembahan. Kita mengalami persekutuan dengan Allah Bapa di dalam KasihNya. Kita bernafas dengan kasih Allah, sampai mencapai hidup kekal.

      Di dalam kandang penggembalaan maka tubuh, jiwa, roh kita melekat pada Allah Tritunggal, sehingga tidak bisa dijamah oleh setan tritunggal. Posisi kita seperti ranting melekat kepada pokok anggur yang benar, sehingga kita selalu disucikan terutama dari dosa-dosa Yudas Iskariot (pendusta, keinginan akan uang, kikir dan serakah). Kita disucikan terus-menerus sehingga kita menjadi hamba Tuhan/ pelayan Tuhan yang setia dan benar. Jika ranting melekat pada pokok anggur yang benar, maka cepat atau lambat pasti berbuah manis, hidup tertata rapi. Kita bisa mengaku "Bapa-Kulah pemeliharanya" = "Bapa-Kulah Pengusahanya", "takkan kekurangan aku" artinya Tuhan yang memelihara kehidupan kita sampai berkelimpahan (secara jasmani dan rohani), sampai mengucap syukur. Secara jasmani kita dipelihara mulai sekarang sampai zaman antikris berkuasa di bumi tiga setengah tahun. Secara rohani kita dipelihara sehingga bisa hidup benar dan suci sampai sempurna.

      Mazmur 23:1
      23:1 Mazmur Daud. TUHAN adalah gembalaku, takkan kekurangan aku.

  2. Ditinjau dari beritanya.
    Dua loh batu memuat 10 hukum Allah = firman pengajaran yang benar/ Kabar Mempelai.

    Sikap kita adalah menerima dua loh batu, artinya kita harus mendengar dan taat dengar-dengaran pada firman pengajaran yang benar sampai daging tidak bersuara lagi. Seperti Yesus taat dengar-dengaran sampai mati di kayu salib.

    Matius 7:24
    7:24 "Setiap orang yang mendengar perkataan-Ku ini dan melakukannya, ia sama dengan orang yang bijaksana, yang mendirikan rumahnya di atas batu.

    Kabar Mempelai yang didengar dan dipraktekan akan menentukan arah pengikutan kita kepada Tuhan, yaitu kita dipakai dalam pembangunan rumah rohani, pembangunan tubuh Kristus yang sempurna. Ini dimulai dari dalam nikah, penggembalaan, antar penggembalaan, sampai Israel dan Kafir menjadi satu tubuh Kristus yang sempurna. Kita sedang menempatkan Yesus sebagai Kepala, sehingga kita memiliki kebijaksanaan Sorga/ hikmat Sorga [Matius 7:24].

    Amsal 24:14
    24:14 Ketahuilah, demikian hikmat untuk jiwamu: Jika engkau mendapatnya, maka ada masa depan, dan harapanmu tidak akan hilang.

    Amsal 24:14 (Lama)
    24:14 demikianpun hendaklah nyawamu mengecap hikmat barang di mana kaudapati akan dia, maka pada akhir kelak engkau beroleh pahala dan harapmupun tiada akan putus.

    Hikmat Sorga sanggup memberi masa depan dan pahala hidup kekal selamanya.

  3. Ditinjau dari isinya.
    Loh batu I: 4 hukum, artinya mengasihi Tuhan lebih dari semua.
    Loh batu II: 6 hukum, mengasihi sesama seperti diri sendiri, bahkan mengasihi musuh.

    Jadi, dua loh batu berisi kasih Allah.

    Kasih adalah motor penggerak dalam pengikutan kita kepada Tuhan. Kasih Allah kekal selamanya. Jika motor penggerak pengikutan/ ibadah pelayanan kita adalah kasih Allah, maka ibadah pelayanan akan memuncak sampai doa penyembahan, menyerahkan seluruh hidup kepada Tuhan. Dan memuncak sampai hidup kekal di takhta Sorga selama-lamanya.

    Wahyu 8:1-3
    8:1 Dan ketika Anak Domba itu membuka meterai yang ketujuh, maka sunyi senyaplah di sorga, kira-kira setengah jam lamanya.
    8:2 Lalu aku melihat ketujuh malaikat, yang berdiri di hadapan Allah, dan kepada mereka diberikan tujuh sangkakala.
    8:3 Maka datanglah seorang malaikat lain, dan ia pergi berdiri dekat mezbah dengan sebuah pedupaan emas. Dan kepadanya diberikan banyak kemenyan untuk dipersembahkannya bersama-sama dengan doa semua orang kudus di atas mezbah emas di hadapan takhta itu.

    Kalau sudah dasarnya kuat dan arahnya benar, maka posisi kita seperti Yohanes bersandar di dada Yesus. Kita berada dalam pelukan tangan Tuhan. Kita bisa enyerahkan segala kekurangan dan kelemahan kita secara jasmani dan rohani.

    Hasilnya:
    • Tangan kasih Tuhan memberi kekuatan ekstra kepada kita supaya kita tidak terpisah dari Tuhan, sekalipun mengalami tujuh hal yang dilancarkan oleh setan. Sehingga kita tetap menjadi pelita dengan tujuh lampu yang menyala, tetap bersaksi. Sekalipun kita hanya seperti domba sembelihan yang tidak bisa apa-apa.
      Roma 8:35-36
      8:35 Siapakah yang akan memisahkan kita dari kasih Kristus? Penindasan atau kesesakan atau penganiayaan, atau kelaparan atau ketelanjangan, atau bahaya, atau pedang?
      8:36 Seperti ada tertulis: "Oleh karena Engkau kami ada dalam bahaya maut sepanjang hari, kami telah dianggap sebagai domba-domba sembelihan."

    • Tangan kasih Tuhan menjadikan kita lebih dari pemenang, artinya kita domba sembelihan yang lemah tak bisa apa-apa tetapi menang dari musuh yang lebih kuat karena tangan kasih Tuhan yang berperang ganti kita.
      Roma 8:37
      8:37 Tetapi dalam semuanya itu kita lebih dari pada orang-orang yang menang, oleh Dia yang telah mengasihi kita.

      Contoh: Daud menang atas Goliat, Musa menang atas lembu emas (berhala).

      Keluaran 32:9
      32:9 Lagi firman TUHAN kepada Musa: "Telah Kulihat bangsa ini dan sesungguhnya mereka adalah suatu bangsa yang tegar tengkuk.

      Tegar tengkuk = keras hati, yaitu mempertahankan kebenaran sendiri/ kusta.
      Kebenaran sendiri yaitu kebenaran di luar Alkitab, juga menutupi dosa dengan cara menyalahkan orang lain, bahkan menyalahkan Tuhan/ firman pengajaran yang benar.

      Keluaran 32:18
      32:18 Tetapi jawab Musa: "Bukan bunyi nyanyian kemenangan, bukan bunyi nyanyian kekalahan -- bunyi orang menyanyi berbalas-balasan, itulah yang kudengar."

      Suam-suam kuku, suasana ramai-ramai seperti pasar tetapi tanpa penyucian, sehingga tidak bergairah lagi dalam perkara rohani/ ibadah pelayanan, hanya menggembar-gemborkan perkara jasmani. Akibatnya adalah dimuntahkan seperti jemaat Laodikia, yaitu hidup dalam kenajisan, jijik, tidak berguna.

      Kusta juga menunjuk pada keinginan akan uang. Contoh: Gehazi.
      2 Raja-raja 5:7
      5:7 Segera sesudah raja Israel membaca surat itu, dikoyakkannyalah pakaiannya serta berkata: "Allahkah aku ini yang dapat mematikan dan menghidupkan, sehingga orang ini mengirim pesan kepadaku, supaya kusembuhkan seorang dari penyakit kustanya? Tetapi sesungguhnya, perhatikanlah dan lihatlah, ia mencari gara-gara terhadap aku."

      Kusta juga menunjuk pada perkara yang mustahil. Tetapi tidak ada yang mustahil bagi Tuhan.

    • Kulit muka Musa bercahaya.
      Keluaran 34:29
      34:29 Ketika Musa turun dari gunung Sinai--kedua loh hukum Allah ada di tangan Musa ketika ia turun dari gunung itu--tidaklah ia tahu, bahwa kulit mukanya bercahaya oleh karena ia telah berbicara dengan TUHAN.

      Tangan kasih Tuhan sanggup mengubahkan kita dari manusia daging menjadi manusia rohani. Hati damai sejahtera, tidak ada kecewa, tidak ada putus asa, iri, benci, semua enak dan ringan = wajah berseri, kuat dan teguh hati. Kita tetap berserah dan berseru kepada Tuhan, tetap setia dan berkobar-kobar dalam ibadah pelayanan, tetap kuat untuk menanti kedatangan Tuhan kedua kali.

      Mazmur 27:14
      27:14 Nantikanlah TUHAN! Kuatkanlah dan teguhkanlah hatimu! Ya, nantikanlah TUHAN!

      Tuhan akan mengadakan mujizat, pembaharuan hidup terus-menerus. Mujizat jasmani juga akan terjadi, yang mustahil menjadi tidak mustahil. Sampai kita sempurna seperti Dia. Wajah berseri bagaikan matahari untuk menyambut kedatangan Yesus kedua kali di awan-awan yang permai.


Tuhan memberkati.


kembali ke halaman sebelumnya
IBADAH RUTIN DI MALANG

Minggu jam 06:45 (Ibadah Raya)
Minggu jam 10:15 (Ibadah Sekolah Minggu)
Selasa jam 17:15 (Ibadah Pendalaman Alkitab)
Rabu jam 07:30 (Ibadah Kaum Wanita)
Kamis jam 17:15 (Ibadah Doa Penyembahan)
Sabtu jam 17:15 (Ibadah Kaum Muda Remaja)

IBADAH RUTIN DI MEDAN
Royal Room Hotel Danau Toba Internasional
Jl. Imam Bonjol Medan

Minggu, jam 18:45 (Ibadah Raya)
Senin, jam 08:00 (Ibadah Pendalaman Alkitab)
Senin, jam 17:30 (Ibadah Pendalaman Alkitab)

IBADAH RUTIN DI SURABAYA

Minggu jam 09:00 (Ibadah Sekolah Minggu)
Minggu jam 10:15 (Ibadah Raya)
Rabu jam 17:30 (Ibadah Pendalaman Alkitab)
Jumat jam 17:30 (Ibadah Doa Penyembahan)


IBADAH RUTIN DI JAKARTA
Jl. Patra Kuningan XIV no.4
Jakarta Selatan
Sabtu, jam 09:00 (Ibadah Pendalaman Alkitab)

IBADAH KUNJUNGAN
All Right Reserved Gereja Pantekosta Tabernakel "KRISTUS KASIH"
Jln. Simpang Borobudur 27 Malang | Telp: (0341) 496949 | Fax: (0341) 476751 » Lihat Peta Gereja Kami di Malang
Jln. WR Supratman 4 Surabaya | Telp. 08123300378 » Lihat Peta Gereja Kami di Surabaya
hubungi kami | email: info@gptkk.org | sitemap | top