Simpang Borobudur no 27 Malang
0341-496949
Salam sejahtera dalam kasih sayangnya Tuhan kita Yesus Kristus. Selamat malam, selamat mendengarkan Firman Tuhan. Biarlah damai sejahtera bahagia dari Tuhan senantiasa dilimpahkan ditengah-tengah kita sekalian.

Matius 28= menunjuk pada Shekina Glory(sinar kemuliaan atau kuasa kebangkitan Tuhan).

Matius 28 terbagi menjadi 3 bagian:

  1. ay. 1-10= tentang kebanggkitan Yesusatau sinar kemuliaan menyinari hati yang keras(batu yang besar terguling), sehingga terjadi pembaharuan(mulai diterangkan padaIbadah Raya Surabaya, 23 September 2012).

  2. ay. 11-15= dusta mahkamah agama= penyebaran kegelapan.
    Sementara ada sinara kemuliaan, kegelapan menyusup di dalamnya.

  3. ay. 16-20= perintah untuk memberitakan injil= penyebaran terang shekina gloryatau sinar kemuliaan.

Malam ini, kita masih membahas bagian pertama(SHEKINA GLORY MENYINARI HATI YANG KERAS).
Matius 28: 3
28:3. Wajahnya bagaikan kilatdan pakaiannya putih bagaikan salju.

Kalau sinar kemuliaan menyinari hati yang keras, akan terjadi PEMBAHARUANdari manusia daging menjadi manusia rohani seperti malaikat/seperti Yesus, yaitu:

  1. ay. 3= 'wajah bagaikan kilat/bercahaya'= pembaharuan panca indera (pembaharuan hati)(sudah diterangkan mulai dari Ibadah Pendalaman Alkitab Surabaya, 24 September 2012).

  2. ay. 3= 'pakaiannya putih bagaikan salju'= pembaharuan pakaian= pembaharuan perbuatan-perbuatan(sudah diterangkan mulai dari Ibadah Pendalaman Alkitab Surabaya, 08 September 2012).

  3. Matius 28: 4-5
    28:4. Dan penjaga-penjaga itu gentar ketakutandan menjadi seperti orang-orang mati.
    28:5. Akan tetapi malaikat itu berkata kepada perempuan-perempuan itu: "
    Janganlah kamu takut; sebab aku tahu kamu mencari Yesus yang disalibkan itu.

    Yang ketiga: 'jangan takut'= pembaharuan perasaan(mulai diterangkan pada Ibadah Pendalaman Alkitab Surabaya, 15 Oktober 2012).

Malam ini, kita masi mempelajari pembaharuan yang ketiga.
Perasaan dibaharui, sehingga tidak ada ketakutan.

Kita sudah mempelajari mengenai ketakutan-ketakutan mulai dari dunia ini, menghadapi penghakiman sampai kedatangan Yesus kedua kali (diterangkan pada Ibadah Doa Surabaya, 17 Oktober 2012).

1 Yohanes 4: 18
4:18. Di dalam kasih tidak ada ketakutan: kasih yang sempurnamelenyapkan ketakutan; sebab ketakutan mengandung hukuman dan barangsiapa takut, ia tidak sempurna di dalam kasih.

= kasih yang sempurna melenyapkan ketakutan.
Jadi, perasaan yang dibaharui sampai tidak ada ketakutan= memiliki kasih yang sempurna.

2 kemungkinan tentang kasih di akhir jaman:

  1. kasih akan bertambah-tambah menjadi kasih yang sempurna,
  2. kasih menjadi dingin.
    Matius 24: 12
    24:12. Dan karena makin bertambahnya kedurhakaan, maka kasih kebanyakan orang akan menjadi dingin.

    Kalau kasih tidak bertambah-tambah, pasti akan menjadi dingin.

Ketakutan ini merupakan pembunuh utamaterhadap tubuh, jiwa sampai tenggelam dalam lautan api dan belerang.

Malam ini, kita mempelajari perkembangan kasih sampai menjadi kasih sempurna:

  1. menerima kasih mula-mula= kasih Allah dari kayu salib.
    Dalam Tabernakel, ini menunjuk pada halaman.
    Proses menerima kasih mula-mula:

    • Roma 10: 17
      10:17. Jadi, imantimbul dari pendengaran, dan pendengaran oleh firman Kristus.

      = pintu gerbang tabernakel= percaya/iman pada Yesuslewat mendengar Firman Kristus (Firman yang diurapi Roh Kudus).

      Kalau tidak ada urrapan, maka Firman hanya menjadi pengetahuan dan tidak menjadi iman.

      Yeremia 15: 16
      15:16. Apabila aku bertemu dengan perkataan-perkataan-Mu, maka aku menikmatinya; firman-Mu itu menjadi kegirangan bagiku, dan menjadi kesukaan hatiku, sebab nama-Mu telah diserukan atasku, ya TUHAN, Allah semesta alam.

      = urapan Roh Kudus menolong kita sampai bisa menikmati Firman Allah dengan sukacita(mendengar Firman dengan berkobar-kobar).
      Jadi, saat kita makan Firman, itu menentukan kita menerima kasih mula-mula atau tidak.

      Lukas 24: 32
      24:32. Kata mereka seorang kepada yang lain: "Bukankah hati kita berkobar-kobar, ketika Ia berbicara dengan kita di tengah jalan dan ketika Ia menerangkan Kitab Sucikepada kita?"

      Percaya pada Firman= percaya pada Yesus sebagai satu-satunya Juruselamat.

    • mezbah korban bakaran= bertobat, berhenti berbuat dosa dan kembali pada Tuhan (mati terhadap dosa) serta berhenti menghakimi orang lain.

    • kolam pembasuhan= baptisan air(lahir baru).
      Orang yang sudah mati bagi dosa, dikuburkan dalam air bersama Yesus dan bangkit dalam hidup baru (hidup dalam kebenaran).

      Kalau hidup dalam kebenaran, itulah kasih mula-mula.
      Kalau tidak hidup benar, berarti kehilangan kasih mula-mula.

    • pintu kemah= baptisan Roh Kudus.
      Yohanes 3: 6-8
      3:6.Apa yang dilahirkan dari daging, adalah daging, dan apa yang dilahirkan dari Roh, adalah roh.
      3:7. Janganlah engkau heran, karena Aku berkata kepadamu: Kamu harus dilahirkan kembali.
      3:8.
      Anginbertiup ke mana ia mau, dan engkau mendengar bunyinya, tetapi engkau tidak tahu dari mana ia datang atau ke mana ia pergi. Demikianlah halnya dengan tiap-tiap orang yang lahir dari Roh."

      'lahir dari Roh Kudus'= menjadikan kita seperti angindan api.

      Mazmur 104: 4
      104:4. yang membuat anginsebagai suruhan-suruhan-Mu, dan apiyang menyala sebagai pelayan-pelayan-Mu,

      'api'= setia dan berkobar-kobar dalam pelayanan.
      Setia berkobar-kobar ini harus dimulai dulu dengan mendengarkan Firman sampai hidup dalam kebenaran.

      'angin'= ada, tetapi tidak ada= menghampakan diri seperti Yesus.
      Seringkali, kita tidak ada, tetapi merasa ada.

      Kalau ada angin, disitulah ada kesejukan.
      Dan sebagai angin, bergerak sesuai dengan hembusan Tuhan (taat dengar-dengaran).

    Inilah kasih mula-mulasampai puncaknya yaitu TAAT DENGAR-DENGARAN.

    Wahyu 2: 2-5, 7
    2:2.Aku tahu segala pekerjaanmu: baik jerih payahmu maupun ketekunanmu. Aku tahu, bahwa engkau tidak dapat sabar terhadap orang-orang jahat, bahwa engkau telah mencobai mereka yang menyebut dirinya rasul, tetapi yang sebenarnya tidak demikian, bahwa engkau telah mendapati mereka pendusta.
    2:3. Dan engkau tetap sabar dan menderita oleh karena nama-Ku; dan engkau tidak mengenal lelah.
    2:4. Namun demikian Aku mencela engkau, karena
    engkau telah meninggalkankasihmu yang semula.
    2:5. Sebab itu ingatlah betapa dalamnya engkau telah jatuh! Bertobatlah dan lakukanlah lagi apa yang semula engkau lakukan. Jika tidak demikian, Aku akan datang kepadamu dan Aku akan mengambil kaki dianmu dari tempatnya, jikalau engkau tidak bertobat.
    2:7. Siapa bertelinga, hendaklah ia mendengarkan apa yang dikatakan Roh kepada jemaat-jemaat: Barangsiapa menang, dia akan Kuberi
    makan dari pohon kehidupan yang ada di Taman FirdausAllah."

    Jemaat Efesus kehilangan kasih mula-mula. Tetapi kalau kembali, akan kembali pada Taman Firdaus.

    Dulu, Adam dan Hawa diusir dari taman Firdauskarena tidak taat pada Allah(kehilangan kasih mula-mula).

    Malam ini, jika kita taat dengar-dengaran, kita juga akan kembali pada kasih mula-mula= kembali ke Firdaus(mengalami suasana Firdaus yang makin nyata dalam hidup kita).

    Semakin kita percaya, bertobat, hidup benar dan taat dengar-dengaran, suasana Firdaus akan makin nyatasekalipun dunia semakin sulit sampai kita benar-benar masuk ke Firdaus.

    Kalau ingin mencapai kasih sempurna, biarlah kita periksa kasih mula-mula kita!

  2. Yosua 23: 11
    23:11. Maka demi nyawamu, bertekunlahmengasihi TUHAN, Allahmu.

    Perkembangan yang kedua: bertekun mengasihi Tuhan.
    Dalam Tabernakel, ini menunjuk pada ruangan suci.

    Praktiknya:

    • bertekun dalam penggembalaan.
      Kisah Rasul 2: 41-42
      2:41. Orang-orang yang menerima perkataannya itu memberi diri dibaptis dan pada hari itu jumlah mereka bertambah kira-kira tiga ribu jiwa.
      2:42. Mereka
      bertekundalam pengajaran rasul-rasuldan dalam persekutuan. Dan mereka selalu berkumpul untuk memecahkan rotidan berdoa.

      1. Pelita emas= ketekunan dalam Ibadah Raya.
      2. Meja roti sajian= ketekunan dalam Ibadah Pendalaman Alkitab dan Perjamuan Suci.
      3. Mezbah dupa emas= ketekunan dalam Ibadah Doa.

      Yohanes 21: 15-17
      21:15. Sesudah sarapan Yesus berkata kepada Simon Petrus: "Simon, anak Yohanes, apakah engkau mengasihi Aku lebih dari pada mereka ini?" Jawab Petrus kepada-Nya: "Benar Tuhan, Engkau tahu, bahwa aku mengasihi Engkau." Kata Yesus kepadanya: "Gembalakanlahdomba-domba-Ku."
      21:16. Kata Yesus pula kepadanya untuk kedua kalinya: "Simon, anak Yohanes, apakah engkau mengasihi Aku?" Jawab Petrus kepada-Nya: "Benar Tuhan, Engkau tahu, bahwa aku mengasihi Engkau." Kata Yesus kepadanya: "
      Gembalakanlahdomba-domba-Ku."
      21:17. Kata Yesus kepadanya
      untuk ketiga kalinya: "Simon, anak Yohanes, apakah engkau mengasihi Aku?" Maka sedih hati Petrus karena Yesus berkata untuk ketiga kalinya: "Apakah engkau mengasihi Aku?" Dan ia berkata kepada-Nya: "Tuhan, Engkau tahu segala sesuatu, Engkau tahu, bahwa aku mengasihi Engkau." Kata Yesus kepadanya: "Gembalakanlahdomba-domba-Ku.

      3 kali pertanyaan Yesus kepada Petrus= ketekunan dalam 3 macam ibadah pokok.

      Pertanyaan pertama: Tuhan tanya dengan kasih Agape (kasih Allah), tetapi dijawab dengan kasih Fileo (kasih sesama).

      Pertanyaan kedua: Tuhan tanya dengan kasih Agape (kasih Allah), tetapi dijawab dengan kasih Fileo (kasih sesama).

      Pertanyaan ketiga: Tuhan tanya dengan kasih Fileo (kasih sesama), tetapi dijawab dengan menangis, karena Petrus ingat bahwa ia pernah menyangkal Yesus.

      Kalau Petrus tidak punya kasih Fileo, berarti juga tidak punya kasih Agape (tanpa 2 loh batu), sehingga hanya menjadi batu sandungan, artinya: hidupnya berat, tidak indah sampai masuk lautan api belerang.

      Jalan keluarnya: Yesus sebagai Gembala yang baik rela menyerahkan nyawa bagi domba-dombaNya (mati dikayu salib), supaya kita dapat bertumbuh dalam kasih Allah= kasih bertambah-tambah dan kita bisa mengasihi Tuhan lebih dari segala sesuatu dan mengasihi sesama seperti diri sendiri (kita memiliki 2 loh batu).

      1 Petrus 4: 8
      4:8. Tetapi yang terutama: kasihilah sungguh-sungguh seorang akan yang lain, sebab kasih menutupi banyak sekali dosa.

      Semakin besar kasih kita, semakin banyak dosa yang ditutupi.
      Kasih menutupi dosa lewat pengakuan dosa.
      Karena itu perlu Firman penggembalaan yang diulang-ulang untuk menyucikan dosa-dosa kita.

      Kalau kasih bertumbuh, akan mendorong kita untuk semakin banyak mengaku dosa dan semakin banyak dosa yang ditutupi. Sampai satu waktu, tidak ada dosa lagi (sempurna).

      Inilah titik tertinggi dalam penggembalaan, yaitu KESEMPURNAAN.

      Diluar penggembalana, kasih akan menjadi dingin.

      Mazmur 23: 1
      23:1. Mazmur Daud. TUHAN adalah gembalaku, takkan kekurangan aku.

      = raja Daud bertekun dalam penggembalaan sampai mengalami 'tak kan kekurangan aku'. Artinya:

      1. pemeliharaan Tuhan secara berlimpah(sampai mengucap syukur dan Tuhan menyediakan disaat kita membutuhkan, bahkan sampai mencapai hidup kekal),

      2. kehidupan yang sempurna(tidak ada kekurangan lagi).

    • Yakobus 1: 12
      1:12. Berbahagialah orang yang bertahan dalam pencobaan, sebab apabila ia sudah tahan uji, ia akan menerima mahkota kehidupan yang dijanjikan Allah kepada barangsiapa yang mengasihi Dia.

      = bertekun dalam ujian, sehingga kita bisa menrima mahkota kemuliaan.

      Salah satu bentuk tahan ujiadalah tidak mengomel, tetapi berbahagia dalam ujian.

      1 Petrus 5: 4
      5:4. Maka kamu, apabila Gembala Agung datang, kamu akan menerima mahkota kemuliaanyang tidak dapat layu.

  1. menerima kasih sempurna.
    Dalam Tabernakel, ini menunjuk pada ruangan maha suci.

    Matius 5: 43-48
    5:43. Kamu telah mendengar firman: Kasihilah sesamamu manusia dan bencilah musuhmu.
    5:44. Tetapi Aku berkata kepadamu:
    Kasihilah musuhmudan berdoalah bagi mereka yang menganiaya kamu.
    5:45. Karena dengan demikianlah kamu menjadi anak-anak Bapamu yang di sorga, yang
    menerbitkan mataharibagi orang yang jahat dan orang yang baik dan menurunkan hujan bagi orang yang benar dan orang yang tidak benar.
    5:46. Apabila kamu mengasihi orang yang mengasihi kamu, apakah upahmu? Bukankah pemungut cukai juga berbuat demikian?
    5:47. Dan apabila kamu hanya memberi salam kepada saudara-saudaramu saja, apakah lebihnya dari pada perbuatan orang lain? Bukankah orang yang tidak mengenal Allahpun berbuat demikian?
    5:48. Karena itu
    haruslah kamu sempurna, sama seperti Bapamu yang di sorga adalah sempurna."

    Disini, kasih sempurna digambarkan dengan MATAHARI YANG TERBIT.

    Kegunaan kasih matahari:
    Mazmur 84: 12-13
    84:12. Sebab TUHAN Allah adalah matahari dan perisai; kasih dan kemuliaan Ia berikan; Ia tidak menahan kebaikan dari orang yang hidup tidak bercela.
    84:13. Ya TUHAN semesta alam, berbahagialah manusia yang percaya kepada-Mu!


    • sebagai perisai= perlindunganterhadap panah api si jahat, yaitu:

      1. dosa-dosa sampai puncaknya dosa.
      2. ajaran-ajaran palsu, pencobaan-pencobaan.

    • merupakan kemurahan dan kebaikan Tuhanuntuk memelihara kehidupan kita diakhir jaman, dan mengangkat kita dari kegagalan-kegagalan menjadi keberhasilan, dari kejatuhan menjadi pulih kembali.

    • merupakan kemuliaan(shekina glory).

    Bukti ada kasih mataharidalam hidup kita adalah bisa mengasihi musuh (membalas kejahatan dengan kebaikan).

    Sampai satu waktu, saat Yesus datang kembali, kita diubahkan jadi sama mulia dengan Tuhan. Kita menjadi mempelai wanita yang siap terangkat di awan-awan bersama Dia.

Tuhan memberkati.

Versi Cetak

Transkrip
  • Ibadah Doa Surabaya, 10 November 2017 (Jumat Sore)
    ... rakyat banyak dan kaum dan bahasa' bangsa kafir. Sasaran dari Babel adalah bangsa kafir yang bagaikan lautan bebas--air yang banyak. Mengapa bangsa kafir yang diduduki atau dikuasai oleh Babel Keluaran . Ketika Musa melihat bahwa bangsa itu seperti kuda terlepas dari kandang--sebab Harun telah melepaskannya sampai menjadi buah cemooh bagi lawan mereka--Yang ...
  • Ibadah Kaum Muda Remaja Malang, 04 Juni 2022 (Sabtu Sore)
    ... sejahtera di sorga dan kemuliaan di tempat yang mahatinggi . Beberapa orang Farisi yang turut dengan orang banyak itu berkata kepada Yesus Guru tegorlah murid-murid-Mu itu. . Jawab-Nya Aku berkata kepadamu Jika mereka ini diam maka batu ini akan berteriak. Ayat kegerakan Roh Kudus hujan akhir adalah kegerakan penyembahan kepada ...
  • Ibadah Raya Malang, 03 Mei 2015 (Minggu Pagi)
    ... Ia menutup tidak ada yang dapat membuka. Keadaan sidang jemaat di Laodikia seharusnya dalam tanda kemuliaan tetapi kenyataannya suam-suam. Wahyu - Aku tahu segala pekerjaanmu engkau tidak dingin dan tidak panas. Alangkah baiknya jika engkau dingin atau panas Jadi karena engkau suam-suam kuku dan tidak dingin atau panas Aku akan memuntahkan ...
  • Ibadah Doa Puasa Malang Session II, 20 April 2010 (Selasa Siang)
    ... dari pangkalnya akan berbuah. Roh TUHAN akan ada padanya roh hikmat dan pengertian roh nasihat dan keperkasaan roh pengenalan dan takut akan TUHAN ya kesenangannya ialah takut akan TUHAN. Tujuh roh Allah ini menunjuk pada Roh Kudus dengan manifestasi wujudnya Roh TuhanRoh hikmatRoh pengertianRoh nasihatRoh keperkasaanRoh pengenalanRoh takut akan Tuhan. Puncak ...
  • Ibadah Doa Malang, 29 Oktober 2013 (Selasa Sore)
    ... terjadi dalam gereja Tuhan. Penyebabnya antara lain Terjerat dalam kejahatan dan kenajisan. Kisah Rasul sebab kulihat bahwa hatimu telah seperti empedu yang pahit dan terjerat dalam kejahatan. Keinginan jahat yaitu mengejar yang jasmani sehingga mengorbankan yang jasmani. Sampai binasa seperti Yudas. Kisah Rasul --Yudas ini telah membeli sebidang tanah dengan upah ...
  • Ibadah Raya Surabaya, 04 November 2018 (Minggu Siang)
    ... dengan Allah Bapa di dalam kasih-Nya. Di dalam kandang penggembalaan tubuh jiwa dan roh kita melekat pada Allah Tritunggal sehingga tidak bisa dijamah oleh setan tritunggal tidak bisa diterkam oleh serigala kita benar-benar dilindungi. Kalau di luar kandang pasti diterkam serigala. Semakin hebat kalau dombanya gemuk tidak akan bisa lari semakin ...
  • Ibadah Pendalaman Alkitab Malang, 13 Maret 2018 (Selasa Sore)
    ... Tuhan yang dipakai dalam pelayanan pembangunan tubuh Kristus yang sempurna mulai dari nikah penggembalaan antar penggembalaan sampai Israel dan Kafir menjadi satu tubuh Kristus yang sempurna. Jadi mempelai wanita Sorga terdiri dari angin yang bertiup. Hati-hati ada angin tidak bertiup yaitu imam hamba Tuhan pelayan Tuhan yang tidak mau sampai tidak ...
  • Ibadah Raya Malang, 30 Juni 2013 (Minggu Pagi)
    ... kanan-Nya Ia memegang tujuh bintang dan dari mulut-Nya keluar sebilah pedang tajam bermata dua dan wajah-Nya bersinar-sinar bagaikan matahari yang terik. Rasul Yohanes melihat kemuliaan Tuhan dari depan sampai melihat wajah Tuhan sehingga Rasul Yohanes bisa menulis kitab penutup dari Alkitab Injil Yohanes Surat I-III Yohanes dan kitab Wahyu . ...
  • Ibadah Doa Malang, 25 September 2012 (Selasa Sore)
    ... Inilah kebangkitan pertama. Tapi ada 'orang lain' yang tidak bangkit menunggu seribu tahun baru dibangkitkan dalam kebangkitan kedua dan masuk neraka untuk dihukum selamanya. Siapa 'orang lain' itu Orang yang di luar Yesus. Hamba Tuhan anak Tuhan yang tidak sungguh-sungguh tidak berubah hidupnya tetap bertahan hidup dalam dosa. Orang yang menyembah antikris. Wahyu - Lalu ...
  • Ibadah Pendalaman Alkitab Surabaya, 24 April 2017 (Senin Sore)
    ... kesempatan lagi untuk berdamai berarti hanya masuk pedang penghukuman pedang pembantaian--pedang yang besar--dan binasa selamanya. Tidak ada waktu lagi kalau saat itu baru mau berdamai sudah tidak bsia lagi. TUHAN tolong kita semua. Dalam injil Matius istilahnya Segera Jangan tunda-tunda Kita tidak tahu apakah besok TUHAN sudah datang atau belum. Karena ...

Siaran Langsung

Live Streaming GPTKK

Rekaman

Ikuti rekaman ibadah kami

Transkrip

Ringkasarn Firman Tuhan

Kesaksian

Pengalaman hidup bersama Firman Tuhan

Untuk Koneksi Lambat, silakan buka https://id.gptkk.org

Silakan kontak ke info@gptkk.org apabila bapak/ibu/sdr/sdri ada pertanyaan atau ingin berlangganan majalah Manna, dan silakan kirim email ke widjaja_h@yahoo.com apabila ingin konsultasi pribadi dengan bapak gembala.