Simpang Borobudur no 27 Malang
0341-496949

Matius 24: 26-31= nubuat ke-5 tentang kedatangan Yesus kedua kali.
Pembahasan: ay. 26-27
= tanda utama kedatangan Yesus kedua kali, yaitu bukan secara jasmani, tetapi ditandai dengan kilat atau cahaya dari Timur ke Barat, itulah cahaya injil tentang kemuliaan Kristus (2 Korintus 4: 3-4) = Firman yang memberitakan kedatangan Yesus kedua kali dalam kemuliaan sebagai Raja segala raja dan Mempelai Pria Surga.

Jadi, tanda utama kedatangan Yesus kedua kali adalah terjadi kegerakan dalam Firman Pengajaran Mempelai. Ini yang disebut dengan kegerakan Roh Kudus hujan akhir.

Ibrani 4: 12-13
= kegerakan Firman Pengajaran yang benar itu sama dengan kegerakan Firman yang lebih tajam dari pedang bermata dua. Ini yang mempersiapkan kita masuk dalam kegerakan hujan akhir.

Bagaimana sikap kita terhadap pedang? Ini yang penting.

Keluaran 32: 26-28
= sikap terhadap pedang, yaitu seperti bani Lewi yang mengikatkan pedang pada pinggang = menyandang pedang. Artinya sekarang adalah:

  1. berpegang teguh pada Firman pengajaran yang benar.
  2. taat dengar-dengaran atau mempraktikan Firman Pengajaran yang benar, menjadi pengalaman hidup kita.

Sikap kita sangat menentukan, sebab diakhir jaman ini terjadi uji kesetiaan terhadap Firman Pengajaran yang benar.

2 Korintus 11: 2-3
'masa pertunangan'= masa paling dekat dengan pernikahan dengan Yesus (kedatangan Tuhan).
Ujian kesetiaan yang sejati pada Yesus = ujian kesetiaan pada Firman Pengajaran yang benar.

Ada 3 periode uji kesetiaan pada Yesus/Firman Pengajaran yang benar:

  1. DI TAMAN EDEN (periode permulaan jaman), di mana Hawa memberi kesempatan untuk mendengar suara lain dari ular, sehingga ia tidak setia lagi pada Firman yang benar (melepaskan pedang), akibatnya ia diusir dari taman Eden dan ia hidup dalam suasana kutukan (dari suasana Eden beralih pada suasana dunia).
    Hati2! Kalau kita sudah menerima pedang, tapi dilepaskan, nasib kita akan seperti Hawa yang masuk dalam suasana kutukan.

  2. JAMAN RAJA SALOMO (periode pertengahan jaman).
    1 Raja 3: 22-26, 28
    = 2 perempuan sundal yang bertengkar. Salomo masih muda, tapi ia bisa menyelesaikan masalah nikah yang hancur ini. Penyelesaiannya yaitu lewat pedang.
    Masalah apa saja, penyelesaiannya hanya lewat pedang Firman!!
    Menyelesaikan nikah dan buah nikah yang hancur harus hati-hati. Karena itu harus lewat pedang Firman. Dan ini memang kelihatannya kejam (seperti bayi dipotong jadi dua)= kelihatan sakit bagi daging. Tapi dibalik itu ada hikmat dan belas kasih dari Tuhan untuk menyelesaikan nikah dan buah nikah yang hancur; untuk membawa nikah dan buah nikah ke arah kesempurnaan mempelai wanita.
    Kalau menolak pedang, hanya mengarah pada perempuan babel (gereja palsu yang sempurna dalam kenajisan).

    Tapi sayangnya, di masa tua, Salomo meremehkan ajaran-ajaran lain (ilah-ilah dari istrinya). Akhirnya, ia melepaskan pedang dan terjerat pada ajaran-ajaran itu.
    Jangan beri kesempatan pada suara asing!!

    1 Raja 11: 4-6
    Akibatnya Salomo melepaskan pedang, kerajaannya terpecah belah (= nikah rumah tangga terpecah belah). Berarti tidak masuk dalam kesatuan tubuh Kristus yang sempurna.

  3. JAMAN AKHIR (periode jaman akhir).
    2 Petrus 2: 1
    = pengajaran sesat di akhir jaman, akibatnya adalah kebinasaan. Ini ujian kesetiaan yang sesungguhnya diakhir jaman.

    Dulu Petrus lulus dalam ujian kesetiaan saat ia berjalan diatas gelombang. Tapi saat ada angin (= pengajaran-pengajaran palsu), Petrus tidak tahan dan bimbang terhadap Tuhan dan ia tenggelam.

    Karena itu, kita harus hati-hati terhadap ajaran sesat hari-hari ini. Salomo yang hebat saja bisa disesatkan, apalagi kita!
    Orang disesatkan itu sama dengan orang stress. Orang stress itu tidak terasa, seperti angin pengajaran yang juga tidak terasa. Tapi ternyata sudah jauh. Buktinya, hatinya sudah condong pada yang lain, tidak lagi pada Firman yang benar.

Hasil menyandang pedang hari-hari ini:

  1. Ibrani 4: 12->Firman Allah hidup ->Firman pengajaran yang benar itu sanggup memberikan kehidupan kita di tengah dunia yang bagaikan padang pasir sampai pada jaman antikris, yaitu bagaikan merubah batu jadi roti (mustahil). Karena itu Tuhan jawab bahwa manusia hidup bukan dari roti saja, tapi dari setiap Firman yang keluar dari mulut Allah.

  2. Ibrani 4: 12->Firman Allah kuat ->Firman pengajaran yang benar itu memberikan kekuatan yang melimpah-limpah untuk menghadapi segala tantangan rintangan, bahkan untuk menghadapi maut di dunia, sehingga kita menjadi kehidupan kristen yang tahan banting/tahan uji.

    2 Korintus 4: 7-9
    Praktik tahan uji adalah:
    1. tidak mengomel, kecewa atau putus asa menghadapi segala perkara.
    2. tetap berpegang teguh pada Firman pengajaran yang benar apapun resikonya.

  3. Ibrani 4: 12->mengalami penyucian seluruh hidup kita; mulai dari hati kita (menusuk amat dalam), sumbernya dosa.
    Matius 5: 27-32
    = hati disucikan dari keinginan najis dan keinginan jahat.
    Sesudah hati disucikan:
    • ay. 29: mata kanan disucikan ->pandangan kita hanya tertuju pada Yesus Imam Besar di sebelah kanan Allah Bapa ->pandangan yang rohani.
      Pandangan rohani= berani mengorbankan yang jasmani untuk mendapatkan yang rohani/kekal.

    • ay. 30: tangan kanan disucikan ->perbuatan disucikan supaya berkenan pada Yesus Imam Besar, yaitu perbuatan baik yang berlandaskan pertobatan. Bertobat dulu baru bisa berbuat baik. Perbuatan baik lainnya yang berkenan pada Tuhan adalah ibadah pelayanan dengan setia kepada Tuhan.

    • ay. 31-32: tabiat disucikan ->perceraian disebabkan karena tabiat kebenaran sendiri.
    • ay. 37: mulut disucikan ->sampai mulut berkata benar, tidak salah dalam kata-kata.

    Yakobus 3: 2
    Penyucian diatas itu semuanya proses. Untuk sekarang dimulai dengan berkata benar, ya katakan ya, tidak katakan tidak.

    Keluaran 32: 28
    '3000'= volume ruangan suci (20 x 10 x 10 hasta) dan ruangan maha suci (10 x 10 x 10 hasta).
    Dulu pedang ini membunuh 3000 orang. Sekarang artinya adalah penyucian itu tidak memandang bulu, semua disucikan sampai mencapai kesempurnaan.
    Untuk mencapai kesempurnaan, kalau kita semakin disucikan, kita akan makin terdorong untuk masuk dalam ruangan suci (penggembalaan dalam 3 macam ibadah).
    Makin disucikan, maka pintu akan semakin terbuka, sampai mencapai pintu Surga. Lewat penggembalaan, kita mengalami penyucian secara intensif, sampai satu waktu sempurna, mencapai ruangan maha suci.

    Kalau tidak mau masuk angka 2000 ruangan suci, ada angka 2000 yang lain, itulah 2000 babi yang mati kerasukan setan (hidup seperti babi dalam kenajisan).

    Sudah masuk 2000 yang positif, masih harus hati-hati, sebab ada 3000 yang negatif juga.

    Hakim-hakim 16: 23, 25, 27
    ay. 23= ibadah dunia dengan tanda kesukaan daging.
    ay. 25= dalam ibadah daging, yang ditampilkan bukan pedang Firman, tapi hanya lawakan. Dan ibadah semacam ini, bukan ibadah pada Tuhan, tapi ibadah pada dagon.

  4. Keluaran 32: 26-27->Allah ada dipihak kita. Imam Besar dipihak kita. Artinya:

    • Ibrani 4: 14-16->Imam Besar mengulurkan tangan belas kasih untuk menolong kita tepat pada waktunya dan memberi kita kelegaan tepat pada waktunya, mengganti segala letih lesu kita. Bahkan sampai masalah yang sulitpun juga akan ada jalan keluarnya.
    • Ibrani 10: 19-21->tangan Imam Besar membuka pintu-pintu yang tertutup, sampai membuka pintu Surga, kita bersama Dia selamanya.

Tuhan memberkati.


Versi Cetak

Transkrip
  • Ibadah Raya Surabaya, 22 Oktober 2017 (Minggu Siang)
    ... mati karena air itu sebab sudah menjadi pahit. Apsintus pahit kepahitan hati. Penyebab pertama bintang gugur kepahitan hati. Kepahitan hati dimulai dari rasa tidak suka kemudian iri benci dendam dan lain-lain. Jangan dipelihara kalau ada rasa tidak suka di dalam nikah dan penggembalaan Kalau sudah ada kepahitan hati lama-lama bintang pasti gugur. Ini ...
  • Ibadah Pendalaman Alkitab Surabaya, 04 November 2013 (Senin Sore)
    ... bahwa Ia harus pergi ke Yerusalem dan menanggung banyak penderitaan dari pihak tua-tua imam-imam kepala dan ahli-ahli Taurat lalu dibunuh dan dibangkitkan pada hari ketiga. . Tetapi Petrus menarik Yesus ke samping dan menegor Dia katanya Tuhan kiranya Allah menjauhkan hal itu Hal itu sekali-kali takkan menimpa Engkau. . Maka ...
  • Ibadah Raya Surabaya, 11 Maret 2012 (Minggu Sore)
    ... nyata yaitu percabulan kecemaran hawa nafsu . penyembahan berhala sihir perseteruan perselisihan iri hati amarah kepentingan diri sendiri percideraan roh pemecah . kedengkian kemabukan pesta pora dan sebagainya. Terhadap semuanya itu kuperingatkan kamu--seperti yang telah kubuat dahulu--bahwa barangsiapa melakukan hal-hal yang demikian ia tidak akan mendapat bagian dalam Kerajaan Allah. durhaka ...
  • Ibadah Persekutuan Papua IV, 04 Maret 2010 (Kamis Pagi)
    ... orang-orang yang sudah selamat untuk disucikan dan disempurnakan seperti Yesus. Matius kotbah tentang akhir jaman. arah dari Firman pengajaran yaitu dari ujung bumi Yudea sampai ke Yerusalem. Kalau ke Israel membawa injil keselamatan maka akan ditolak. Tapi kalau membawa Firman pengajaran maka mereka akan tergairah sebab mereka sedang menunggu. Kalau ...
  • Ibadah Kaum Muda Remaja Malang, 28 Mei 2016 (Sabtu Sore)
    ... untuk menjadi korban pendamaian bagi manusia berdosa. Kejadian - Tetapi TUHAN Allah memanggil manusia itu dan berfirman kepadanya Di manakah engkau Ia menjawab Ketika aku mendengar bahwa Engkau ada dalam taman ini aku menjadi takut karena aku telanjang sebab itu aku bersembunyi. Sejak Adam dan Hawa berbuat dosa sehingga menjadi ...
  • Ibadah Pendalaman Alkitab Malang, 15 Maret 2012 (Kamis Sore)
    ... seorang dari mereka yang menyertai Yesus mengulurkan tangannya menghunus pedangnya dan menetakkannya kepada hamba Imam Besar sehingga putus telinganya. Petrus salah menggunakan pedang sehingga memutus telinga Malkhus. Prakteknya adalah Menyampaikan Firman Tuhan tanpa urapan Roh Kudus sehingga hanya berdasarkan keinginan. Akibatnya adalah sidang jemaat tidak mau mendengar Firman. Melakukan perbuatan atau perkataan yang merugikan ...
  • Ibadah Pendalaman Alkitab Surabaya, 17 Juni 2013 (Senin Sore)
    ... yang bermain dengan api dan air sudah dihukum dengan setetes api belerang dari langit. 'bermain api' dosa makan minum dan kawin mengawinkan. 'bermain air' menanam dan membangun membeli dan menjual kegiatan dunia yang menghambat kegiatan rohani yaitu menghambat pekerjaan di ladang Tuhan atau pembangunan tubuh Kristus tidak bisa memperjual belikan talenta tidak ...
  • Ibadah Doa Surabaya, 23 Januari 2012 (Senin Sore)
    ... duduk di antara pengawal-pengawal untuk melihat kesudahan perkara itu. Petrus ini menolak pengalaman salib Petrus hanya melihat saja padahal Yesus di dalam mengalami pengalaman salib sehingga akibatnya Petrus menyangkal Yesus. Ada kali Petrus menolak salib antara lain Matius - . Sejak waktu itu Yesus mulai menyatakan kepada murid-murid-Nya bahwa Ia harus ...
  • Ibadah Pendalaman Alkitab Surabaya, 24 November 2014 (Senin Sore)
    ... saling bekerjasama ajaran Bileam beribadah melayani hanya untuk mendapatkan upah yang jasmani hanya untuk mencari perkara jasmani . Petrus - . Oleh karena mereka telah meninggalkan jalan yang benar maka tersesatlah mereka lalu mengikuti jalan Bileam anak Beor yang suka menerima upah untuk perbuatan-perbuatan yang jahat. . Tetapi Bileam beroleh ...
  • Ibadah Raya Malang, 24 Januari 2016 (Minggu Pagi)
    ... pelayanan. Minyak untuk melumas mata supaya dapat melihat urapan Roh Kudus. Matius - Janganlah kamu mengumpulkan harta di bumi di bumi ngengat dan karat merusakkannya dan pencuri membongkar serta mencurinya. Tetapi kumpulkanlah bagimu harta di sorga di sorga ngengat dan karat tidak merusakkannya dan pencuri tidak membongkar serta mencurinya. Sementara kita aktif ...

Siaran Langsung

Live Streaming GPTKK

Rekaman

Ikuti rekaman ibadah kami

Transkrip

Ringkasarn Firman Tuhan

Kesaksian

Pengalaman hidup bersama Firman Tuhan

Untuk Koneksi Lambat, silakan buka https://id.gptkk.org

Silakan kontak ke info@gptkk.org apabila bapak/ibu/sdr/sdri ada pertanyaan atau ingin berlangganan majalah Manna, dan silakan kirim email ke widjaja_h@yahoo.com apabila ingin konsultasi pribadi dengan bapak gembala.