Simpang Borobudur no 27 Malang
0341-496949

Sdri. Ayu Purnama

Sabtu, 27 Februari 2016
Versi Cetak Download Download
Saya ingin menyaksikan kebaikan dan pertolongan Tuhan atas hidup saya.
Saya tidak mau menyimpan kuasa Tuhan yang sudah saya alami.

Saya sungguh bersyukur kepada Tuhan, karena Tuhan masih memberikan kemurahan-Nya kepada saya, sehingga saya boleh mengenal firman pengajaran ini dan boleh tergembala di tempat ini, bahkan Tuhan memberikan kesempatan kepada saya untuk melayani.
Dalam firman pengajaran ini saya merasakan Tuhan mengubahkan hidup saya sedikit demi sedikit, meskipun terkadang masih ada kesalahan.

Sebelum masuk dalam firmam pengajaran, saya menganggap firman seperti angin lalu. Tapi lewat firman pengajaran yang disampaikan oleh bapak gembala dengan diulang-ulang, saya boleh mengerti bahwa firman harus dimengerti dan dipraktikkan bahkan melekat di hati.

Dulu saat SMA, saya pernah membuat SIM C, tetapi dengan cara yang tidak benar, sehingga sangatlah mudah untuk mendapatkan SIM. Tetapi saat saya kuliah di Surabaya saya tidak pernah mengendarai sepeda motor sampai SIM tersebut mati selama 3 tahun. Jika mati 3 tahun maka sudah tidak bisa diperpanjang lagi dan harus membuat baru.

Karena saya tidak mau bergantung pada orang terus-menerus, maka saya ingin membuat SIM baru.
Pada Februari 2015, saya mencoba untuk membuat SIM. Saat ujian teori saya tidak lulus dan harus mengulangi lagi. Karena tempat asal saya di luar kota Surabaya, maka untuk pembuatan SIM harus sesuai dengan KTP. Jika saat membuat SIM saya tidak lulus, maka saya harus izin tidak bekerja, supaya saya bisa pulang ke daerah saya dan mengikuti ujian ulang. Saya bercerita kepada seseorang jika saya ingin membuat SIM dan banyak tawaran yang diberikan kepada saya untuk membantu mempercepat dalam memperoleh SIM tersebut. Mereka bilang: Sudah tembak saja(pakai jalan pintas), pasti langsung jadi tanpa susah payah, bahkan ada yang mau membantu saya untuk langsung meminta bantuan kepada polisi yang dikenalnya.

Hampir semua orang berkata kepada saya: 'Susah untuk mendapat SIM, pasti tidak lulus-lulus, nanti kamu repot bolak-balik, buang-buang waktu dan menghabiskan uang banyak untuk ongkos ke sana,' karena uang yang saya keluarkan jauh lebih banyak dibandingkan jika saya pakai jalan pintas. Tapi firman yang saya dengar dalam kandang penggembalaan ini begitu meyakinkan saya bahwa saya harus berpegang teguh pada firman pengajaran yang benarapapun resiko yang harus saya hadapi, selalu hidup dalam kebenaran, dan harus taat dalam segala hal sekalipun itu perkara yang kecil.
Jadi saat tawaran-tawaran itu diberikan, saya tidak mau menerimanya, saya tidak peduli komentar mereka terhadap saya, yang penting saya mau taat pada Firman.

Saya berkata kepada mereka: 'Saya ingin membuat SIM sesuai dengan prosedur yang ada.'
Pada tanggal 25 Februari 2016, saya mencoba kembali untuk mengikuti ujian ulang. Di situ saya hanya bisa berdoa kepada Tuhan Yesus untuk menolong saya, menuntun saya dalam setiap proses yang saya hadapi. Saat dinyatakan ujian teori saya lulus, saya harus ujian praktik motor.
Hampir 6 tahun saya tidak pernah mengendarai kendaraan dan saat ujian praktik ini baru pertama kali saya mengendarai motor lagi. Sekali lagi saya hanya bisa berdoa dan memohon pertolongan Tuhan.

Dalam ujian praktik motor ini dinyatakan lulus, jika kaki tidak menyentuh tanah satu kalipun saat ujian praktik berlangsung. Selama ujian praktik motor berlangsung saya hanya menyebut nama Yesus, dan saya benar-benar merasakan kuasa Tuhan menolong saya. Saat saya mau jatuh, saat itu juga seperti ada yang menyeimbangkan motor yang saya kendarai. Saya percaya saat itu Tuhan ikut campur tangandan Tuhan tidak mengizinkan satu kalipun kaki saya menyentuh tanah sampai tahap terakhir dari ujian ini, dan akhirnya saya dinyatakan lulus oleh Polisi.

Saat di garis akhir pada tahap terakhir dari ujian tersebut, saya sangat bersyukur dan berterima kasih kepada Tuhan Yesus atas pertolongan yang sudah Tuhan berikan kepada saya. Bagi saya hal ini merupakan mujizat yang Tuhan nyatakan kepada saya. Saya ingin menunjukkan kepada orang-orang bahwa ketika kita mau taat dalam segala hal dan hidup dalam kebenaran, maka Tuhan tidak akan pernah meninggalkan kita,
Tuhan tidak akan membiarkan kita menghadapinya sendiri dan Tuhan pasti akan menolong kita.

Ketika saya mendapatkan SIM baru tersebut sesuai dengan prosedur yang ada dan dengan harga yang murah, mereka sangat heran: Kok bisa ya kamu lulus secepat ini, padahal tidak lewat jalan pintas. Jika kita membuat SIM dengan jalan pintas, kita harus membayar sebesar 4x lipat dari harga sebenarnya.
Inilah kuasa pertolongan Tuhan yang nyata dalam kehidupan saya. Kiranya kesaksian ini dapat menjadi berkat bagi kita semua, dan biarlah nama Tuhan Yesus yang dipuji dan dipermuliakan.

Tuhan Yesus memberkati.

Versi Cetak

Kesaksian
  • Bagi Tuhan tidak ada yang mustahil (Ibu Tara)
    ... kemurahan Tuhan dalam pekerjaan saya. Setelah tahun bekerja pada awal Februari saya mendapatkan promosi jabatan di perusahaan. Pada bulan pertama belum ada kenaikan maupun tunjangan yang saya dapatkan. Saya tetap bersabar dan tekun dalam melaksanakan tugas dan tanggung jawab. Pada bulan kedua di awal Maret perusahaan juga terkena dampak covid di mana aktivitas ...
  • Tuhan Tidak Tinggalkan Saya (Setiaman Ndraha)
    ... Tuhan yang saya alami dalam hidup saya. Selama kurang lebih minggu yang lalu saya menderita penyakit batuk yang tidak pernah sembuh walaupun sudah beberapa kali minum obat. Lewat penyakit ini saya bergumul kepada Tuhan dan Tuhan memberi kekuatan lewat ibadah Bible Study. Saat perjamuan suci saya mengalami mujizat yang luar ...
  • Buluh yang terkulai takkan dipatahkanNya (Ibu Denny Wiliatno (Mimi))
    ... berjanji hari Sabtu saya akan bersaksi tapi saya takut dan mengeraskan hati. Firman Tuhan dalam Kebaktian Umum menempeleng saya kalau tidak mau bersaksi maka akan menyangkal Tuhan. Saya mohon ampun kepada Tuhan. Saya tidak mau menyangkal Tuhan. Kalau saya melihat dan mendengar saudara-saudara bersaksi begitu indah dan lancar. Seandainya saya ...
  • Dalam Kandang Penggembalaan, Tidak Ada yang Mustahil bagi Tuhan (NN, Malang)
    ... tidak mendapat perpanjangan kontrak kerja sehingga suami saya tidak ada gaji lagi. Selama ini gaji yang sedikit itu sangat pas-pasan untuk kebutuhan hidup keluarga saya. Saya tidak bisa berpikir bagaimana saya harus hidup membayar uang sekolah kedua anak saya membayar rekening-rekening dll. Secara pribadi saya juga tidak punya kepandaian atau ...
  • Kemurahan Tuhan di Ciawi (Ibu Martha (Ibu Dick John))
    ... Tuhan yang sudah menolong kami sewaktu di Ciawi. Sewaktu suami tetapkan untuk kami sekeluarga ikut ke ciawi. Saya diperadapkan pada suatu masalah yang membuat saya sakit hati. Dan masalah ini yang membuat saya pribadi sudah tidak ingin ikut ke ciawi. Tapi suami tetap memaksa untuk ikut dan membuat saya selama ...
  • Kebaikan Tuhan yang mengubahkan saya (Sdr Dennis Damanik (Medan))
    ... mengubahkan saya. Saya seorang pelayan Tuhan kelihatan baik tetapi sebenarnya saya sombong dan tak tahu diri. Karena kebaikan Tuhan saya bisa menyadarinya dan dengan pertolongan Tuhan lewat tegoran dan hajaran dan melalui firman penggembalaan saya diubahkan. Sebelumnya saya selalu merasa bisa sendiri mengandalkan akal pikiran. Tuhan menegur dan menghajar saya lewat ...
  • Mujizat di dalam firman pengajaran (Ibu Juni Lubis (Medan))
    ... masih sangat baru di pengajaran ini. Pertama kali saya mengenal pengajaran pada tahun lalu waktu Natal. Saya diajak mama untuk mengikuti ibadah natal di Suprapto dengan gembala pak Editua. Saat itu saya merasa kok lama sekali ya Firmannya walaupun sebenarnya saya merasa suka dengan Firman yang disampaikan. Kemudian mama mengajak lagi ...
  • Doa Penyahutan dari Tuhan (Ibu Sucik Megawati)
    ... kho tidak habis kalau dimakan nanti tidak enak bededek . Nanti saya makan katanya sambil agak membentak. Secara tidak sadar saya agak blerok karena terkejut. Kemudian saya suami dan anak saya keluar belanja sebentar. Di tengah perjalanan pulang anak saya turun sebentar untuk membeli makanan suami saya menegor saya Masak ...
  • Tuhan Pertolonganku (Ibu Wita Mertes (Jerman))
    ... Tuhan di dalam kehidupan saya pribadi maupun Nikah saya di sepanjang tahun . Pada pertengahan tahun kami menghadapi goncangan yang datang dari pihak saudara kandung saya sendiri sehingga sempat menganggu suasana damai sejahtera di dalam rumah tangga kami. Sebenarnya kami bermaksud untuk menolong keluarga kami secara jasmani dan rohani. Memang untuk ...
  • Tuhan Baik Bagi Saya (Ibu Ningsih)
    ... Pertama karena Tuhan sudah menyelamatkan nikah saya. Sebenarnya masalah demi masalah sudah bermunculan saat saya hamil. Tapi saat itu Firman selalu menghiburkan dan menguatkan saya. Puncak masalah terjadi pd tgl April bersamaan dengan persiapan kebaktian persekutuan Paskah di Westin. Saat itu usia kandungan saya sudah bulan. Saat itu saya benar-benar ...

Siaran Langsung

Live Streaming GPTKK

Rekaman

Ikuti rekaman ibadah kami

Transkrip

Ringkasarn Firman Tuhan

Kesaksian

Pengalaman hidup bersama Firman Tuhan

Untuk Koneksi Lambat, silakan buka https://id.gptkk.org

Silakan kontak ke info@gptkk.org apabila bapak/ibu/sdr/sdri ada pertanyaan atau ingin berlangganan majalah Manna, dan silakan kirim email ke widjaja_h@yahoo.com apabila ingin konsultasi pribadi dengan bapak gembala.