Simpang Borobudur no 27 Malang
0341-496949
Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus Kristus.

Lukas 17: 20-37, perikop: kedatangan kerajaan Allah--kedatangan Yesus yang kedua kali di awan-awan yang permai.

Lukas 17: 20-37 terbagi menjadi tiga bagian:

  1. Ayat 20-25= kerinduan akan kedatangan Yesus kedua kali (diterangkan pada Ibadah Kaum Muda Remaja, 10 April 2021sampai Ibadah Kaum Muda Remaja, 24 April 2021).
    Praktiknya: memperhatikan pribadi Tuhan, kilat/cahaya Injil tentang kemuliaan Kristus, dan salib.

  2. Ayat 26-30= kelepasan dari daging dengan segala keinginan dan hawa nafsunya (diterangkan pada Ibadah Kaum Muda Remaja, 01 Mei 2021sampai Ibadah Kaum Muda Remaja, 08 Mei 2021).
    Kita mengalami kelepasan terutama dari dosa seperti di zaman Nuh dan Lot.

  3. Ayat 31-37= kesiap-sediaan--yang siap sedia akan terangkat, yang tidak, akan tertinggal (diterangkan pada Ibadah Kaum Muda Remaja, 15 Mei 2021).

AD. 3
Lukas 17: 31a
17:31a. Barangsiapa pada hari itu sedang di peranginan di atas rumahdan barang-barangnya ada di dalam rumah, janganlah ia turununtuk mengambilnya.

Kalau kita mengharapkan kedatangan Tuhan, kita akan selalu siap sedia supaya tidak binasa selamanya.

Apa yang harus disiapsediakan? Harus tetap di peranginan; tempat yang sejuk--sotoh rumah (diterangkan pada Ibadah Kaum Muda Remaja, 15 Mei 2021).
Artinya:

  1. Hati damai sejahtera.
  2. Banyak berdoa menyembah Tuhan.

Jadi, untuk menyambut kedatangan Yesus kedua kali, pelayan Tuhan harus berada di peranginan--tempat di atas.

Sekarang kita bandingkan dengan Pentakosta, karena saat ini kita memperingati Pentakosta.
Kisah Rasul 1: 4-5, 9, 13
1:4.Pada suatu hari ketika Ia makan bersama-sama dengan mereka, Ia melarang mereka meninggalkan Yerusalem, dan menyuruh mereka tinggal di situ menantikan janji Bapa, yang--demikian kata-Nya--"telah kamu dengar dari pada-Ku.
1:5.Sebab Yohanes membaptis dengan air, tetapi tidak lama lagi kamu akan dibaptis dengan Roh Kudus."
1:9.Sesudah Ia mengatakan demikian, terangkatlah Ia disaksikan oleh mereka, dan awan menutup-Nya dari pandangan mereka.
1:13.Setelah mereka tiba di kota, naiklah mereka ke ruang atas, tempat mereka menumpang. Mereka itu ialah Petrus dan Yohanes, Yakobus dan Andreas, Filipus dan Tomas, Bartolomeus dan Matius, Yakobus bin Alfeus, dan Simon orang Zelot dan Yudas bin Yakobus.

Pada waktu Yesus naik ke sorga, gereja Tuhan berada di ruang atas Yerusalem/sotoh Yerusalem--'naiklah mereka ke ruang atas'--untuk menantikan janji Bapa, yaitu pencurahan Roh Kudus.

Jadi, gereja Tuhan harus berada di sotoh/ruang atasmulai dari Yesus datang pertama kali ke dunia, kemudian mati, bangkit, dan naik sorga, sampai Dia datang kembali kedua kali.
Untuk apa?

  1. Menerima pencurahan Roh Kudus sebagai kekuatan kita.
  2. Menyambut kedatangan Yesus kedua kali sampai masuk Yerusalem baru.

Praktik sehari-hari berada di ruang atas/sotoh:

  1. Kisah Rasul 1: 4-5
    1:4.Pada suatu hari ketika Ia makan bersama-sama dengan mereka, Ia melarang mereka meninggalkan Yerusalem, dan menyuruh mereka tinggal di situ menantikan janji Bapa, yang--demikian kata-Nya--"telah kamu dengar dari pada-Ku.
    1:5.Sebab Yohanes membaptis dengan air, tetapi tidak lama lagi kamu akan dibaptis dengan Roh Kudus."

    Praktik pertama: tidak meninggalkan Yerusalem, kota damai.
    Artinya: kita harus memiliki HATI DAMAI.
    Ini adalah landasan untuk pencurahan Roh Kudus.

    Apa itu hati damai?
    Efesus 4: 30-32
    4:30.Dan janganlah kamu mendukakan Roh Kudus Allah, yang telah memeteraikan kamu menjelang hari penyelamatan.
    4:31.Segala kepahitan, kegeraman, kemarahan, pertikaian dan fitnah hendaklah dibuang dari antara kamu, demikian pula segala kejahatan.
    4:32.Tetapi hendaklah kamu ramahseorang terhadap yang lain, penuh kasih mesradan saling mengampuni, sebagaimana Allah di dalam Kristus telah mengampuni kamu.

    Lewat pemberitaan firman pengajaran yang benar kita bisa membuang dosa-dosa kita, sama dengan saling mengaku dan mengampuni, sehingga darah Yesus membasuh segala dosa kita, dan kita mengalami damai sejahtera.

    Bukti hati damai: ramah/murah hati dan penuh kasih/lembut.

  2. Kisah Rasul 1: 14
    1:14.Mereka semua bertekun dengan sehati dalam doabersama-sama, dengan beberapa perempuan serta Maria, ibu Yesus, dan dengan saudara-saudara Yesus.

    Praktik kedua: bertekun dalam doa dengan sehati. Kalau hati tidak satu, tidak bisa--seperti landasan yang retak.

    Untuk bisa sehati, kita harus satu firman pengajaran yang benar.
    Kalau sudah satu firman pengajaran yang benar, semua akan menjadi satu.

    Kisah Rasul 2: 41-42
    2:41.Orang-orang yang menerima perkataannya itu memberi diri dibaptis dan pada hari itu jumlah mereka bertambah kira-kira tiga ribu jiwa.
    2:42.Mereka bertekundalam pengajaran rasul-rasul dan dalam persekutuan. Dan mereka selalu berkumpul untuk memecahkan roti dan berdoa.

    Untuk bisa bertekun dalam doa dengan sehati, harus dimulai dengan:

    • Bertekun dalam firman pengajaran yang benar dan pemecahan roti= Meja roti sajian= ketekunan dalam ibadah pendalaman alkitab dan perjamuan suci.

    • Bertekun dalam persekutuan= Pelita emas= ketekunan dalam ibadah raya.
      Firman dan Roh Kudus inilah yang mendorong kita untuk bertekun dalam doa--'penyembah-penyembah yang benar menyembah dalam roh dan kebenaran'.

    • Bertekun dalam doa= Mezbah dupa emas= ketekunan dalam ibadah doa.

    Jika kita tekun dalam tiga macam ibadah pokok--tergembala dengan benar dan baik--, tubuh, jiwa, dan roh kita akan melekat pada Allah Tritunggal.
    Kalau satu keluarga melekat pada Allah Tritunggal, pasti SATU HATI, dan Tuhan menjawab doa kita--kita menjadi rumah doa.

    Tadi, hati damai, sekarang satu hati.

  3. Kisah Rasul 1: 23-26
    1:23.Lalu mereka mengusulkan dua orang: Yusuf yang disebut Barsabas dan yang juga bernama Yustus, dan Matias.
    1:24.Mereka semua berdoa dan berkata: "Ya Tuhan, Engkaulah yang mengenal hatisemua orang, tunjukkanlah kiranya siapa yang Engkau pilih dari kedua orang ini,
    1:25.untuk menerima jabatan pelayanan, yaitu kerasulan yang ditinggalkan Yudas yang telah jatuh ke tempat yang wajar baginya."
    1:26.Lalu mereka membuang undi bagi kedua orang itu dan yang kena undi adalah Matias dan dengan demikian ia ditambahkan kepada bilangan kesebelas rasul itu.

    Praktik ketiga: tetap dalam jabatan pelayanan untuk melayani Tuhan--setelah Matias dipilih, pasal berikutnya baru terjadi pencurahan Roh Kudus.

    Yudas meninggalkan jabatan pelayanan karena hatinya penuh dengan keinginan akan uang--keinginan jahat--, berarti juga ada keinginan najis, sehingga ia tidak jujur dalam mengaku dosa.
    Kalau tidak jujur, pasti tidak taat.

    Akibatnya: ia digantikan oleh Matias untuk menggenapkan dua belas rasul.
    Mengapa dua belas? Kalau tidak ada dua belas rasul, Roh Kudus tidak akan turun, dan tidak bisa masuk Yerusalem baru--angka dua belas menunjuk pada dua belas batu dasar di Yerusalem baru.

    Wahyu 21: 14
    21:14.Dan tembok kota itu mempunyai dua belas batu dasardan di atasnya tertulis kedua belas nama kedua belas rasulAnak Domba itu.

    Jadi, seorang imam harus mempertahankan bahkan meningkatkan jabatan pelayanan sampai garis akhir--sampai Yesus datang kembali--, sehingga kita menerima pencurahan Roh Kudus dan bisa menyambut kedatangan Yesus kedua kali.

    Bagaimana cara mempertahankan dan meningkatkan jabatan pelayanan? Jaga hati.
    Dasar dari jabatan pelayanan dan karunia Roh Kudus adalah hati--'Ya Tuhan, Engkaulah yang mengenal hatisemua orang'.

    Kisah Rasul 13: 22
    13:22.Setelah Saul disingkirkan, Allah mengangkat Daud menjadi raja mereka. Tentang Daud Allah telah menyatakan: Aku telah mendapat Daud bin Isai, seorang yang berkenan di hati-Ku dan yang melakukan segala kehendak-Ku.

    Daud terpilih karena memiliki hati yang taat dan jujur.
    Kalau tidak jujur dan taat, tinggal tunggu waktu, satu waktu akan disingkirkan kepada Antikris.

    Orang jujur dan taat mudah untuk HANCUR HATIbiarpun ia memiliki kedudukan tinggi seperti Daud--Daud hancur hati saat ditegor oleh Natan setelah ia jatuh dengan Batsyeba.
    Kita jujur mengakui kesalahan kita apa adanya; jujur mengaku bahwa kita tidak bisa apa-apa, dan kita hanya mengandalkan Tuhan.
    Kita juga jujur dalam perkataan.
    Kalau jujur, baru bisa taat.

    Jujur dan taat--'ya Abba, ya Bapa!'--inilah yang bisa menerima pencurahan Roh Kudus.
    Roma 8: 15
    8:15.Sebab kamu tidak menerima roh perbudakan yang membuat kamu menjadi takut lagi, tetapi kamu telah menerima Roh yang menjadikan kamu anak Allah. Oleh Roh itu kita berseru: "ya Abba, ya Bapa!"

    Roma 8: 26
    8:26.Demikian juga Roh membantu kita dalam kelemahan kita; sebab kita tidak tahu, bagaimana sebenarnya harus berdoa; tetapi Roh sendiri berdoa untuk kita kepada Allah dengan keluhan-keluhan yang tidak terucapkan.

    Apa gunanya Roh Kudus? Roh Kudus membantu kita mengatasi kelemahan daging, yaitu:

    • Kelemahan daging yang cenderung berbuat, berpikir, berkata, dan melihat dosa dan puncaknya dosa.
      Roma 8: 13
      8:13.Sebab, jika kamu hidup menurut daging, kamu akan mati; tetapi jika oleh Roh kamu mematikan perbuatan-perbuatan tubuhmu, kamu akan hidup.

      Roh Kudus membantu kita untuk mematikan dosa dan puncaknya dosa, sehingga kita hidup benar dan suci sampai hidup kekal.
      Roh Kudus juga mampu memelihara kehidupan jasmani kita di tengah kesulitan dunia.

    • Kelemahan daging untuk menghadapi gunung-gunung pencobaan yang seringkali membuat kita kecewa, putus asa, dan meninggalkan Tuhan.
      Zakharia 4: 6-7a
      4:6.Maka berbicaralah ia, katanya: "Inilah firman TUHAN kepada Zerubabel bunyinya: Bukan dengan keperkasaan dan bukan dengan kekuatan, melainkan dengan roh-Ku, firman TUHAN semesta alam.
      4:7a. Siapakah engkau,
      gunung yang besar? Di depan Zerubabel engkau menjadi tanah rata.

      Roh Kudus sanggup meratakan gunung-gunung yang tinggi.
      Artinya: Roh Kudus menyelesaikan semua masalah yang mustahil yang seringkali membuat kita kecewa dan putus asa; Roh Kudus sanggup memberikan masa depan yang berhasil dan indah.

    • Kelemahan daging yang tidak bisa berdoa.
      Roma 8: 26
      8:26.Demikian juga Roh membantu kita dalam kelemahan kita; sebab kita tidak tahu, bagaimana sebenarnya harus berdoa; tetapi Roh sendiri berdoa untuk kita kepada Allah dengan keluhan-keluhan yang tidak terucapkan.

      Roh Kudus menolong kita dari kelemahan daging yang tidak bisa beribadah melayani dan menyembah Tuhan.

      Roh Kudus menolong kita untuk beribadah melayani dengan benar, dan menyembah Tuhan dengan hancur hati.
      Keluhan tak terucapkan= hancur hati sampai berbahasa roh.

      Ini sama dengan mengulurkan tangan kepada Tuhan, dan Dia mengulurkan tangan Roh Kudus bagi kita.
      Roma 8: 27-28
      8:27.Dan Allah yang menyelidiki hati nurani, mengetahui maksud Roh itu, yaitu bahwa Ia, sesuai dengan kehendak Allah, berdoa untuk orang-orang kudus.
      8:28.Kita tahu sekarang, bahwa Allah turut bekerja dalam segala sesuatu untuk mendatangkan kebaikanbagi mereka yang mengasihi Dia, yaitu bagi mereka yang terpanggil sesuai dengan rencana Allah.

      Semua yang hancur jadi baik; busuk jadi harum.
      Kejadian 1: 31
      1:31.Maka Allah melihat segala yang dijadikan-Nya itu, sungguh amat baik. Jadilah petang dan jadilah pagi, itulah hari keenam.

      Dan saat Yesus datang kembali, semua menjadi sungguh amat baik, artinya kita diubahkan jadi sempurna untuk menyambut kedatangan-Nya di awan-awan yang permai sampai masuk Yerusalem baru.

Apa keadaan kita? Mengaku kepada Tuhan! Tanpa Roh Kudus kita tidak bisa apa-apa. Datang pada Tuhan, Roh Kudus menolong kita semua.

Tuhan memberkati.

Versi Cetak

Transkrip
  • Ibadah Pendalaman Alkitab Surabaya, 09 Maret 2018 (Jumat Sore)
    ... kamu yang sejati kepada Kristus' kesetiaan sejati itu kepada pribadi Yesus dulu bukan pada pelayanan--ada orang melayani karena dapat uang. Itu pokoknya sehingga mau diapapun juga--seperti Petrus mau disalibkan-- akan tetap setia kepada Yesus. Pokok kesetiaan yang sejati adalah kesetiaan yang sejati kepada Kristus--pribadi-Nya. Ini sama dengan kesetiaan yang sejati kepada ...
  • Ibadah Doa Malang, 03 Maret 2009 (Selasa Sore)
    ... dan setia dalam sidang jemaat menjadi makanan bagi sidang jemaat dan untuk menyucikan sampai menyempurnakan sidang jemaat. Tidak ada seorangpun di antara kita yang sempurna oleh sebab itu mulai sekarang kita harus menerima sangkakala yang berbunyi dahsyat yaitu firman penggembalaan untuk menutupi segala kekurangan kita sampai bisa sempurna dan sama mulia ...
  • Ibadah Kaum Muda Remaja, 03 September 2011 (Sabtu Sore)
    ... ini. Musa hidup dan matinya sesuai dengan firman Tuhan artinya Musa bergaul dengan Anak Allah di dalam firman. Bagi kita sekarang ini bergaul dengan Anak Allah di dalam firman yaitu di dalam ketekunan di dalam ibadah pendalaman alkitab dan perjamuan suci Meja Roti Sajian . Hidup seperti Elia. II Raja-raja Sedang mereka berjalan ...
  • Ibadah Doa Puasa Session I Malang, 22 Oktober 2013 (Selasa Pagi)
    ... Perjanjian Baru Yudas yang adalah seorang rasul memiliki pandangan daging sehingga akibatnya seluruh isi perutnya pecah terburai dan binasa selamanya. Korintus - Sebab itu kami tidak lagi menilai seorang jugapun menurut ukuran manusia. Dan jika kami pernah menilai Kristus menurut ukuran manusia sekarang kami tidak lagi menilai-Nya demikian. Jadi siapa ...
  • Ibadah Raya Malang, 15 Desember 2013 (Minggu Pagi)
    ... salam dari rasul Yohanes yaitu saksi dari dunia rasul Yohanes dan saksi dari Surga Tuhan Yesus Kristus . Jadi salam kepada ketujuh jemaat ini adalah salam yang teguh sungguh-sungguh dan sah. Pelajaran bagi kita adalah memberi salam dalam ibadah pelayanan bukan sesuatu yang biasa saja tetapi dalam pengertian rohani yang ...
  • Ibadah Raya Malang, 13 Maret 2011 (Minggu Pagi)
    ... Besar yang bernama Kayafas dan mereka merundingkan suatu rencana untuk menangkap Yesus dengan tipu muslihat dan untuk membunuh Dia. Tetapi mereka berkata Jangan pada waktu perayaan supaya jangan timbul keributan di antara rakyat. Berita tentang Paskah. Dalam Perjanjian Lama Paskah ditandai dengan penyembelihan binatang korban. Dalam Perjanjian Baru Paskah ditandai dengan penyaliban ...
  • Ibadah Raya Malang, 10 April 2016 (Minggu Pagi)
    ... yang benar. Wahyu - Aku tahu segala pekerjaanmu baik kasihmu maupun imanmu baik pelayananmu maupun ketekunanmu. Aku tahu bahwa pekerjaanmu yang terakhir lebih banyak dari pada yang pertama. Tetapi Aku mencela engkau karena engkau membiarkan wanita Izebel yang menyebut dirinya nabiah mengajar dan menyesatkan hamba-hamba-Ku supaya berbuat zinah dan makan ...
  • Ibadah Raya Surabaya, 11 Oktober 2015 (Minggu Sore)
    ... artinya TERGEMBALA DENGAN BENAR DAN BAIK sesuai dengan sistem kerajaan sorga--bukan sistemnya dunia--yang dibina oleh kabar mempelai--firman yang lebih tajam dari pedang bermata dua pengajaran tabernakel dan mempelai. Praktik tergembala dengan benar dan baik kabar mempelai sanggup untuk mendorong kita selalu tekun dalam kandang penggembalaan--ruangan suci ketekunan dalam macam ibadah pokok ...
  • Ibadah Kaum Muda Malang, 27 Desember 2008 (Sabtu Sore)
    ... halnya dengan Yudas yang memiliki pandangan daging sehingga terikat akan uang dan Yudas menolak urapan Roh Kudus emas . Yohanes - . Yudas menolak minyak urapan Roh Kudus prakteknya Perkara rohani ibadah pelayanan disebut sebagai pemborosan atau sesuatu yang sia-sia. Markus - . Sehingga menjadi kikir tidak mau memberi waktu dll. untuk Tuhan. ...
  • Ibadah Raya Malang, 7 Oktober 2012 (Minggu Pagi)
    ... sebab Sabat itu adalah hari yang besar maka datanglah orang-orang Yahudi kepada Pilatus dan meminta kepadanya supaya kaki orang-orang itu dipatahkan dan mayat-mayatnya diturunkan. Dalam Perjanjian Lama Sabat adalah perhentian pada hari ketujuh. Dalam Perjanjian Baru Sabat adalah perhentian dalam Roh Kudus. Saat kita dalam urapan Roh Kudus saat itulah kita mengalami ...

Siaran Langsung

Live Streaming GPTKK

Rekaman

Ikuti rekaman ibadah kami

Transkrip

Ringkasarn Firman Tuhan

Kesaksian

Pengalaman hidup bersama Firman Tuhan

Untuk Koneksi Lambat, silakan buka https://id.gptkk.org

Silakan kontak ke info@gptkk.org apabila bapak/ibu/sdr/sdri ada pertanyaan atau ingin berlangganan majalah Manna, dan silakan kirim email ke widjaja_h@yahoo.com apabila ingin konsultasi pribadi dengan bapak gembala.