Simpang Borobudur no 27 Malang
0341-496949
Pembicara: Pdm. Youpri Ardiantoro

Puji TUHAN, salam sejahtera, selamat malam, selamat beribadah di dalam kasih sayangnya TUHAN kita, Yesus Kristus. Kiranya bahagia, sukacita, dan damai sejahtera dari TUHAN kita, Yesus Kristus, dilimpahkan di tengah-tengah kita sekalian.

Markus 12: 1-12
12: 1 Lalu Yesus mulai berbicara kepada mereka dalam perumpamaan: "Adalah seorang membuka kebun anggur dan menanam pagar sekelilingnya. Ia menggali lobang tempat memeras anggur dan mendirikan menara jaga. Kemudian ia menyewakan kebun itu kepada penggarap-penggarap lalu berangkat ke negeri lain.
12: 2
Dan ketika sudah tiba musimnya, ia menyuruh seorang hamba kepada penggarap-penggarap itu untuk menerima sebagian dari hasil kebun itu dari mereka.
12: 3 Tetapi mereka menangkap hamba itu dan memukulnya, lalu menyuruhnya pergi dengan tangan hampa.
12: 4 Kemudian ia menyuruh pula seorang hamba lain kepada mereka. Orang ini mereka pukul sampai luka kepalanya dan sangat mereka permalukan.
12: 5 Lalu ia menyuruh seorang hamba lain lagi, dan orang ini mereka bunuh. Dan banyak lagi yang lain, ada yang mereka pukul dan ada yang mereka bunuh.
12: 6 Sekarang tinggal hanya satu orang anaknya yang kekasih. Akhirnya ia menyuruh dia kepada mereka, katanya: Anakku akan mereka segani.
12: 7 Tetapi penggarap-penggarap itu berkata seorang kepada yang lain: Ia adalah ahli waris, mari kita bunuh dia, maka warisan ini menjadi milik kita.
12: 8 Mereka menangkapnya dan membunuhnya, lalu melemparkannya ke luar kebun anggur itu.
12: 9 Sekarang apa yang akan dilakukan oleh tuan kebun anggur itu? Ia akan datang dan membinasakan penggarap-penggarap itu, lalu mempercayakan kebun anggur itu kepada orang-orang lain.
12: 10 Tidak pernahkah kamu membaca nas ini: Batu yang dibuang oleh tukang-tukang bangunan telah menjadi batu penjuru:
12: 11 hal itu terjadi dari pihak Tuhan, suatu perbuatan ajaib di mata kita."
12: 12 Lalu mereka berusaha untuk menangkap Yesus, karena mereka tahu, bahwa merekalah yang dimaksudkan-Nya dengan perumpamaan itu. Tetapi mereka takut kepada orang banyak, jadi mereka pergi dan membiarkan Dia.

Dalam susunan Tabernakel, ayat ini menunjuk pada tongkat Harun yang bertunas, berbunga, dan berbuah.
Tongkat adalah sepotong kayu yang kering/mati; tidak ada harapan, tetapi jika ditaruh di hadapan TUHAN semalam-malaman, akan hidup; bertunas, berbunga, dan berbuah.

Tongkat kayu yang kering menunjuk pada kehidupan manusia darah daging yang kering/mati/tidak ada harapan, tetapi kalau mengalami urapan dan kepenuhan Roh Kudus, bahkan sampai meluap-luap dalam Roh Kudus, ia akan hidup--bertunas, berbunga,dan berbuah.

Yohanes 6: 63
6: 63 Rohlah yang memberi hidup, daging sama sekali tidak berguna. Perkataan-perkataan yang Kukatakan kepadamu adalah roh dan hidup.

  1. BERTUNAS
    Mazmur 92: 13
    92: 13 Orang benarakan bertunasseperti pohon korma, akan tumbuh subur seperti pohon aras di Libanon;

    Bertunas = hidup benar.
    Jadi, Roh Kudus menolong kita untuk bisa hidup benar dan suci.

    Prosesnya:


    • Roh Kudus menuntun kita untuk masuk melalui pintu gerbang--percaya Yesus sebagai satu-satunya juruselamat.
      Mazmur 118: 19-20
      118: 19 Bukakanlah aku pintu gerbang kebenaran, aku hendak masuk ke dalamnya, hendak mengucap syukur kepada TUHAN.
      118: 20 Inilah pintu gerbang TUHAN,
      orang-orang benarakan masuk ke dalamnya.


    • Roh Kudus menolong kita untuk bertobat; mematikan daging dengan segala keinginan dan hawa nafsunya.
      Bertobat = berhenti berbuat dosa dan kembali kepada TUHAN.

      Tanpa Roh Kudus, kehidupan itu tidak bertobat--daging makin subur. Sekalipun sudah dihajar oleh TUHAN lewat apapun juga, tetap tidak akan bisa bertobat.

    • Roh Kudus menolong kita untuk bisa masuk baptisan air dan Roh Kudus; mengalami kepenuhan Roh Kudus.
      Baptisan air adlah kehidupan yang sudah mati terhadap dosa, dikuburkan di dalam air, lalu bangkit, dan menghasilkan hidup baru yaitu hidup dalam kebenaran.

    Bagaimana Roh Kudus menolong kita untuk bisa hidup dalam kesucian?

    • Roh Kudus menuntun kita untuk masuk dalam kandang penggembalaan.
      Amsal 12: 26
      12: 26 Orang benar mendapati tempat penggembalaannya, tetapi jalan orang fasik menyesatkan mereka sendiri.

      Bila kita sudah bisa dituntun dalam kebeneran, Roh Kudus akan terus menuntun kita untuk bisa masuk dalam kandang penggembalaan yang benar; ruangan suci (di dalam Imamat 21: 12 dikatakan: jangan keluar dari ruangan kudus!).

      Jadi untuk bisa hidup suci, kita harus berada dikandang penggembalaan--bertekun dalam tiga macam ibadah pokok.

    • Tergembala saja masih belum cukup.
      Oleh sebab itu, Roh Kudus juga menuntun kita untuk berpegang teguh pada firman pengajaran yangbenar; yang merupakan perkataan Yesus.

      Berpegang teguh = tegas untuk berpegang pada pengajaran yang benar dan tegas menolak pengajaran yang tidak benar, apapun resikonya.
      1 Timotius 4: 1
      4: 1 Tetapi Roh dengan tegasmengatakan bahwa diwaktu-waktu kemudia, ad orang yang akan murtad lalu mengikuti roh-roh penyesat dan ajaran setan-setan.

      'Roh dengan tegas'= kalau ada Roh Kudus, kita bisa tegas, tidak ada istilah 'sama saja', terutama soal pengajaran.
      Pengajaran yang benar adalah firman yang tertulis di dalam Alkitab, yang dapat diterangkan ayat dengan ayat; di situ terdapat kuasa penyucian.

  2. BERBUNGA,artinya kehidupan yang dipercaya dalam jabatan pelayanan dan karunia RoH Kudus.
    Untuk apa? Untuk dipakai dalam pelayanan pembangunan tubuh Kristus yang sempurna--kegerakan Roh Kudus hujan akhir. Harus benar dan suci dulu, baru bisa dipakai dalam pelayanna pembangunan tubuh Kristus.

    Efesus 4: 11-12
    4: 11 Dan Ialah yang memberikan baik rasul-rasul maupun nabi-nabi, baik pemberita-pemberita Injil maupun gembala-gembala dam pengajar-pengajar,
    4: 12 untuk memperlengkapi
    orang-orang kudusbagi pekerjaan pelayanan, bagi pembangunan tubuh Kristus,

    Sikap kitadalam pelayanan: setia dan berkobar-kobar dalam jabatan pelayanan.
    2 Timotius 1: 6
    1: 6 Karena itulah kuperingatkan engkau untuk mengobarkankarunia Allah yang ada padamu oleh penumpangan tanganku atasmu.

    Kalau tidak setia dan berkobar dalam pelayanan, kita akan berkobar-kobar dalam hal yang lain, yaitu dalam dosa kenajisan (surat Roma) dan dalam pembunuhan (Saulus berkobar-kobar untuk menbunuh anak-anak TUHAN)--kebencian/amarah.

    Di mana pembangunan tubuh Kristus?

    • Mulai dari nikah-rumah tangga:

      1. Suami: mengasihi isteri, tidak berlaku kasar kepada isteri, dan tidak ada wanita idaman lain. Inilah suami yang setia dan berkobar-kobar.
      2. Isteri: tunduk pada suami dalam segala hal, seperti kepada TUHAN.

      Kalau sumi-isteri tidak setia dan berkobar-kobar dalam jabatannya masing-masing, akan terjadi kemarahan/pertengkaran, bahkan dosa-dosa sampai puncaknya dosa.

    • Penggembalaan.
    • Antar penggembalaan = ibadah-ibadah kunjungan.
    • Sampai Israel dan kafir menjadi satu kesatuan.

    Bunga adalah sesuatu yang indah.
    Jadi, sebelum kita dipercaya dalam jabatan pelayanan dan melakukannya dengan setia berkobar-kobar, hidup kita belum indah; kalau kita sudah dipercaya jabatan pelayanan dan kita melayani dengan setia dan berkobar-kobar, itulah keindahan hidup kita.

    Bunga juga menunjuk pada kehidupan muda. Manfaatkan kehidupan muda dengan banyak aktifitas di dunia, sekolah atau pekerjaan, tetapi jangan lupa, manfaatkan juga untuk melayani TUHAN dengan setia dan berkobar-kobar.

    Setia dan berkobardalam ibadah pelayanan,itu adalah keindahan hidup.

  3. BERBUAH= kesempurnaan/keubahan.
    Buah apa yang dikaitkan dengan kesempurnaan?

    Ibrani 13: 15
    13: 15 Sebab itu marilah kita, oleh Dia, senantiasa mempersembahkan korban syukur kepada Allah, yaitu ucapan bibiryang memuliakan namaNya.

    (terjemahan lama)
    13:15. Sebab itu dengan jalan Yesus itu hendaklah kita senantiasa mempersembahkan kepada Allah korban puji-pujian, yaitu
    buah-buahan bibirmulut yang mengaku nama-Nya.

    Berbuah = buah bibir yang memuliakan nama-Nya, yaitu perkataan-perkataan benar/JUJURdan BAIK.
    Yakobus 3: 2
    3: 2 sebab kita semua bersalah dalam banyak hal; barangsiapa tidak bersalah dalam perkataannya, ia adalah orang sempurna, yang dapat juga mengendalikan seluruh tubuhnya.

    Kalau selalu berkata benar dan baik, satu waktu kita tidak salah lagi dalam perkataan--buah terakhir--; kita menjadi sempurna.

Tadi, para penggarap tidak mau memberikan hasil buah kepada pemilik kebun anggur. Ini sama dengan tidak berbuah.
Lalu, siapa penggarap kebun anggur itu?

Yesaya 5: 1-2, 7
5: 1 Aku hendak menyanyikan nyanyian tentang kekasihku, nyanyian kekasihku tentang kebun anggurnya; Kekasihku itu mempunyai kebun anggur di lereng bukit yang subur.
5: 2 Ia mencangkulnya dan membuang batu-batunya, dan menanaminya dengan pokok anggur pilihan; Ia mendirikan sebuah menara jaga ditengah-tengahnya dan menggali lobang tempat memeras anggur; lalu dinantinya supaya kebun itu menghasilkan buah anggur yang baik, tetapi yang dihasilkannya ialah
buah anggur yang asam.
5: 7 Sebab kebun anggur TUHAN semesta alam ialah
kaum Israeldan orang Yehuda ialah tanam-tanaman kegemaranNya; dinanti-Nya keadilan, tetapi hanya ada kelaliman, dinanti-Nya kebenaran tetapi hanya ada keonaran.

Israel sudah ditunggu-tunggu oleh TUHAN--sudah dicangkul, diberi pagar, dibuatkan menara jaga, dan diberi lubang pemerasan anggur--tetapi yang dihasilkan adalah buah anggur yang asam--tidak berbuah.
Buah anggur asammenunjuk pada kehidupan yang lalim/tidak adil--cenderung memihak--dan suka berbuat onar -mudah membuat orang lain berkeluh kesah. Ini sama dengan tetap mempertahankan dosa.

Karena bangsa Israel tidak bisa menghasilkan buah anggur yang manis; tidak memberikan hasil anggur kepada TUHAN, maka Yesus berpaling kepada orang lain, yaitu kepada bangsa kafir.
Matius 21: 43
21: 43 Sebab itu, Aku berkata kepadamu, bahwa Kerajaan Allah akan diambil dari padamu dan akan diberikan kepada suatu bangsa yang akan menghasilkan buah Kerajaan itu.

Ini adalah kemurahan TUHAN, sebab sebenarnya bangsa kafir tidak boleh bekerja di kebun anggur, tetapi tongkat yang kering masih bisa menghasilkan buah.
Lalu, apa yang harus dijaga saat TUHAN mempercayakan kita bekerja di kebun anggur-Nya?Kita harus menghasilkan buah anggur yang manis, terutama soal perkataan--ini yang sangat ditunggu oleh TUHAN--: berkata benar/jujur, baik, sampai tidak salah dalam perkataan--buah kesempurnaan.

Kita manusia daging tidak mampu untuk menghasilkan buah manis, oleh sebab itu manusia darah daging harus berada di dalam urapan Roh Kudus sampai kepenuhan Roh Kudus; sehingga kita bisa menghasilkan buah anggur yang manis, yang menyenangkan hati TUHAN.

Bagaimanasupaya kita menerima urapan Roh Kudus?

  1. Yang pertama: lewat doa penyembahan, ditambah dengan doa puasa. Di situ minyak urapan akan dicurahkan.
    Mungkin dalam nikah-rumah tangga masih ada buah yang asam, banyaklah berdoa menyembah TUHAN, kalau perlu ditambah dengan berpuasa.

  2. Yang kedua: lewat penggembalaan.
    Imamat 21: 12
    21: 12 Janganlah ia keluar dari tempat kudus, supaya jangan dilanggarnya kekudusan tempat kudus Allahnya, karena minyak urapan Allahnya, yang menandakan bahwa ia telah dikhususkan. Ada di atas kepadanya; Akulah TUHAN.

    Di dalam penggembalaan Roh Kudus dicurahkan, dan kita akan mengalami suasana urapan Roh Kudus, sehingga kita menghasilkan buah.
    Yang mendapat urapan adalah imam dan raja.

    Imam adalah kehidupan yang melayani TUHAN.
    Raja adalah kehidupan yang menang terhadap dosa.

  3. Mazmur 133: 1-3
    133: 1 Nyanyian ziarah Daud. Sungguh, alangkah baiknya dan indahnya, apabila saudara-saudara diam bersama dengan rukun!
    133: 2 Seperti
    minyakyang baik di atas kepada meleleh ke janggut, yang meleleh ke janggut Harum dam ke leher jubahnya.
    133: 3 Seperti embun gunung Hermon yang turun ke atas gunung-gunung Sion. Sebab
    ke sanalah TUHAN memerintahkan berkat, kehidupan untuk selama-lamanya.

    Yang ketiga: lewat kerukunan/berdamai. Di situ urapan dicurahkan.
    Kalau orang yang kita ajak berdamai tidak mau, itu urusan mereka. Yang penting kita sudah berdamai.

    Hasilnya: pasti ada buah manis:

    1. Secara rohani: permulaan keubahan mulai dari mulut, yaitu perkataan-perkataan manis.
    2. Secara jasmani: TUHAN memerintahkan berkat kehidupan untuk selama-lamanya. Kalau TUHAN yang memerintahkan, tidak ada yang bisa menahan.

      "Beberapa hari, ada seseorang yang telepon: 'Om, ini ada berkat keyboard.' Saya tidak pernah menelpon dia, dan juga sudah beberapa tahun tidak bertemu dia dan ngomong-ngomong. Tapi saya yakin, kalau sudah rukun dan sidang jemaat damai, pasti dikirimkan."

    3. Sampai yang terakhir, buah anggur yang manis akan kita pakai untuk masuk pesta nikah Anak Domba Allah.

Mulai sekarang, nyatakanlah buah anggur yang manis, yaitu kita bisa mengucap syukur dan menyembah TUHAN, sampai satu waktu berkat diperintahkan, dan kita bisa masuk pesta nikah Anak Domba Allah.

TUHAN memberkati.

Versi Cetak

Transkrip
  • Ibadah Kaum Muda Remaja Malang, 27 Maret 2010 (Sabtu Sore)
    ... yang membawa kendi berisi air. Ad. . Kendi ini adalah bejana tanah liat menunjuk pada kehidupan kita. Kendi berisi air menunjuk pada kehidupan kita yang diisi dengan air kehidupan. Bagaimana kehidupan kita bisa diisi dengan air kehidupan Efesus - . Dari pihak Tuhan Tuhan harus mati di kayu salib dan bangkit untuk ...
  • Ibadah Raya Malang, 3 Juni 2012 (Minggu Pagi)
    ... orang asing dan tanah tukang periuk. Pagi ini kita membahas tanah pekuburan orang asing. Dengan adanya keping perak bangsa Kafir orang asing mendapat tempat pekuburan di Kanaan sehingga bisa menyatu dengan Israel. Efesus - Karena itu ingatlah bahwa dahulu kamu nbsp nbsp sebagai orang-orang bukan Yahudi menurut daging yang disebut orang-orang ...
  • Ibadah Raya Malang, 03 Mei 2009 (Minggu Pagi)
    ... dengan nikah manusia tapi dihancurkan oleh Adam dan Hawa. Karena itu Allah merestorasi nikah manusia sehingga Alkitab ditutup dengan nikah yang rohani. Kita harus benar-benar menjaga nikah di dunia sehingga bisa masuk nikah yang sempurna. Kalau nikah kembali pada nikah yang sempurna maka akan bisa masuk Firdaus lanjut masuk Yerusalem ...
  • Ibadah Raya Surabaya, 11 September 2011 (Minggu Sore)
    ... imannya karena Engkau aku sekali-kali tidak. merasa lebih benar dari yang lain memakai kebenaran diri sendiri sudah dijelaskan pada Ibadah Doa Surabaya September . ay. Sekalipun aku harus mati bersama-sama Engkau aku takkan menyangkal Engkau. Petrus mau mendahului berkorban diri sebelum Yesus berkorban diri. Malam ini kita membahas kesombongan Petrus ...
  • Ibadah Pendalaman Alkitab Surabaya, 04 Oktober 2017 (Rabu Sore)
    ... kali kita termasuk gembala-gembala biasa untuk tidak beribadah melayani Tuhan tidak setia dan tidak menyesal tidak merasa bersalah tidak merasa berbuat dosa kalau tidak beribadah melayani Tuhan. Ini kehidupan yang buta rohani lupa akan pengampunan dosa. Setelah itu sengaja tidak beribadah dan melayani Tuhan. Artinya Tidak beribadah dan melayani Tuhan dengan ...
  • Ibadah Doa Malang, 16 Februari 2016 (Selasa Sore)
    ... tangan dan kaki dengan air supaya mereka jangan mati. Demikian juga apabila mereka datang ke mezbah itu untuk menyelenggarakan kebaktian dan untuk membakar korban api-apian bagi TUHAN Baptisan air yang benar adalah dasar untuk kita melayani Tuhan. Oleh sebab itu sebelum melayani Tuhan harus lebih dahulu masuk dalam baptisan air ...
  • Ibadah Raya Surabaya, 09 Januari 2011 (Minggu Sore)
    ... terkutuk enyahlah ke dalam api yang kekal yang telah sedia untuk Iblis dan malaikat-malaikatnya. Kambing di sebelah kiri adalah ORANG-ORANG TERKUTUK yang melakukan PERBUATAN-PERBUATAN TERKUTUK sehingga masuk dalam api yang kekal siksaan yang kekal. Domba disebelah kanan adalah ORANG-ORANG BENAR yang melakukan PERBUATAN-PERBBUATAN BENAR perbuatan-perbuatan iman. LALU SIAPAKAH ORANG BENAR ITU Roma - ...
  • Ibadah Raya Malang, 08 Maret 2015 (Minggu Pagi)
    ... emas dan tabut perjanjian yang seluruhnya disalut dengan emas di dalam tabut perjanjian itu tersimpan buli-buli emas berisi manna tongkat Harun yang pernah bertunas dan loh-loh batu yang bertuliskan perjanjian Dalam Perjanjian Baru istilahnya adalah buli-buli emas berisi manna. Pengertian rohaninya adalah Iman yang sempurna permanen bagaikan emas murni. Dimulai ...
  • Ibadah Raya Malang, 11 Desember 2011 (Minggu Pagi)
    ... lenan halus namun tidak berkilau kelihatan baik dan berhasil di luar namun di dalamnya busuk karena dosa dan puncak dosa. Akibatnya Babel akan dibinasakan dimusnahkan dalam waktu satu jam saja. Jadi kita berjaga dan berdoa satu jam supaya tidak terseret dosa Babel dan jangan binasa bersama Babel yang akan dimusnahkan ...
  • Ibadah Pendalaman Alkitab Malang, 15 September 2011 (Kamis Sore)
    ... segala pikiran jahat pembunuhan perzinahan percabulan pencurian sumpah palsu dan hujat. Tujuh kebanggaan secara lahiriah. Filipi - . Sekalipun aku juga ada alasan untuk menaruh percaya pada hal-hal lahiriah. Jika ada orang lain menyangka dapat menaruh percaya pada hal-hal lahiriah aku lebih lagi disunat pada hari kedelapan dari bangsa Israel dari ...

Siaran Langsung

Live Streaming GPTKK

Rekaman

Ikuti rekaman ibadah kami

Transkrip

Ringkasarn Firman Tuhan

Kesaksian

Pengalaman hidup bersama Firman Tuhan

Untuk Koneksi Lambat, silakan buka https://id.gptkk.org

Silakan kontak ke info@gptkk.org apabila bapak/ibu/sdr/sdri ada pertanyaan atau ingin berlangganan majalah Manna, dan silakan kirim email ke widjaja_h@yahoo.com apabila ingin konsultasi pribadi dengan bapak gembala.