English Language | Form Penggembalaan
RINGKASAN KOTBAH IBADAH RUTIN DAN IBADAH KUNJUNGAN
RINGKASAN LAINNYA

Ibadah Raya Surabaya, 17 Oktober 2010 (Minggu Sore)
Matius 25: 31-46
= tentang penghakiman terakhir.
Malam ini kita membaca ayat 31, 34a
25:31. "Apabila Anak Manusia datang dalam kemuliaan-Nya dan...

Ibadah Pendalaman Alkitab Surabaya, 20 Juli 2015 (Senin Sore)
Salam sejahtera dalam kasih sayangnya TUHAN kita Yesus Kristus. Selamat malam, selamat mendengarkan firman TUHAN. Biarlah damai...

Ibadah Raya Surabaya, 28 Februari 206 (Minggu Sore)
Bersamaan dengan penataran imam dan calon imam IV

Salam sejahtera dalam kasih sayangnya TUHAN kita Yesus Kristus. Selamat malam,...

Ibadah Raya Surabaya, 16 Januari 2011 (Minggu Sore)
Matius 26:
= secara keseluruhan (ay. 1-75), dalam susunan Tabernakel, terkena pada buli-buli emas berisi manna.

Kita sudah mempelajari,...

Ibadah Paskah Malang, 16 April 2017 (Minggu Pagi)
Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus Kristus.

Wahyu 5:5-10
5:5 Lalu berkatalah seorang dari...

Ibadah Natal Persekutuan di Square Ballroom Surabaya, 23 Desember 2016 (Jumat Sore)
Salam sejahtera dalam kasih sayangnya TUHAN kita Yesus Kristus. Selamat malam, selamat mendengarkan firman TUHAN. Biarlah kasih...

Ibadah Doa Surabaya, 28 Maret 2018 (Rabu Sore)
Bersamaan dengan doa puasa session IV

Salam sejahtera dalam kasih sayangnya TUHAN kita Yesus Kristus. Selamat malam, selamat mendengarkan...

Ibadah Pembukaan Lempinel Angkatan XXXIII, 03 Februari 2011 (Kamis Sore)
Matius 26 dalam Tabernakel menunjuk pada buli-buli emas berisi manna.

Ibadah Doa Puasa Session II Malang, 21 Juli 2015 (Selasa Siang)
Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus Kristus.

Imamat 24:5-6
24:5 "Engkau harus mengambil tepung yang terbaik...

Ibadah Doa Malang, 03 Juni 2014 (Selasa Sore)
Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus Kristus.

Empat wujud pribadi Yesus dalam kemuliaan [Wahyu 1:13-16]:
[ayat 13]...

Ibadah Pendalaman Alkitab Malang, 27 Agustus 2019 (Selasa Sore)
Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus Kristus.

Wahyu 9:13-21 adalah sangkakala keenam atau...

Ibadah Doa Surabaya, 24 Oktober 2011 (Senin Sore)
Ibadah Bible Study dipindahkan pada hari Rabu.
Pembicara: Pdp. Youpri Ardiantoro

Matius 26 : 47-50
26:47. Waktu Yesus masih berbicara datanglah Yudas, salah seorang...

Ibadah Pendalaman Alkitab Malang, 26 Juni 2014 (Kamis Sore)
Siaran langsung dari Medan.

Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus Kristus.

Dalam Wahyu 1:13-16 ada...

Ibadah Doa Surabaya, 28 Januari 2015 (Rabu Sore)
Pembicara: Pdt. Dadang Hadi Santoso

Selamat malam, salam sejahtera dalam kasih sayangnya Tuhan kita Yesus Kristus. Kiranya damai...

Ibadah Raya Surabaya, 27 Oktober 2019 (Minggu Siang)
Salam sejahtera dalam kasih sayangnya TUHAN kita Yesus Kristus. Selamat mendengarkan firman TUHAN. Biarlah damai sejahtera, kasih...


TRANSKRIP LENGKAP

Umum Surabaya (Minggu Sore, 07 Desember 2014)
Tayang: 16 Juni 2020
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 30 November 2014)
Tayang: 16 Juni 2020
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Doa Surabaya (Rabu, 26 November 2014)
Tayang: 10 Mei 2019
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 24 November 2014)
Tayang: 10 Mei 2019
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 23 November 2014)
Tayang: 07 Januari 2019
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Doa Surabaya (Rabu, 19 November 2014)
Tayang: 07 Januari 2019
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 17 November 2014)
Tayang: 07 Januari 2019
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 09 November 2014)
Tayang: 22 Agustus 2018
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Doa Surabaya (Rabu, 05 November 2014)
Tayang: 04 Juni 2018
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 03 November 2014)
Tayang: 04 Juni 2018
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 02 November 2014)
Tayang: 03 Maret 2018
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 20 Oktober 2014)
Tayang: 13 Desember 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 13 Oktober 2014)
Tayang: 13 Desember 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 12 Oktober 2014)
Tayang: 24 Oktober 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Doa Surabaya (Rabu, 08 Oktober 2014)
Tayang: 18 September 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 06 Oktober 2014)
Tayang: 05 September 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 05 Oktober 2014)
Tayang: 05 September 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Doa Surabaya (Rabu, 01 Oktober 2014)
Tayang: 05 September 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 29 September 2014)
Tayang: 24 Juni 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 21 September 2014)
Tayang: 19 Mei 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]



Untuk Koneksi Lambat, silahkan buka http://id.gptkk.org
Transkrip lengkap dari ibadah penggembalaan di Malang dan Surabaya, semuanya di bawakan oleh gembala sidang Pdt. Widjaja Hendra.

Silahkan kontak ke info@gptkk.org apabila bapak/ibu/sdr/sdri ada pertanyaan atau mungkin ingin berlangganan majalah Manna dan silahkan kirim email ke widjaja_h [at] yahoo.com apabila ingin konsultasi pribadi dengan bapak gembala
silahkan ganti tanda [at] dengan @
Cari ringkasan:   
[versi cetak]
Cari rekaman ibadah ini di: http://www.kabarmempelai.org
Ibadah Pendalaman Alkitab Malang, 23 Februari 2017 (Kamis Sore)

Siaran Tunda dari Ibadah Persekutuan di Sibolga

Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus Kristus.

Markus 4:20
4:20 Dan akhirnya yang ditaburkan di tanah yang baik, ialah orang yang mendengar dan menyambut firman itu lalu berbuah, ada yang tiga puluh kali lipat, ada yang enam puluh kali lipat, dan ada yang seratus kali lipat."    

Tujuan penaburan benih firman adalah supaya kita bisa menghasilkan buah-buah yang rohani. Mengapa kita harus menghasilkan buah yang rohani?
  1. Sebab jika tidak berbuah yang rohani, maka seperti pohon ara yang ditanam di pinggir jalan, yang tidak berbuah, sehingga dikutuk oleh Tuhan. Hidupnya dalam suasana letih lesu, beban berat, pahit getir, sampai binasa untuk selamanya.

  2. Jika berbuah yang rohani, maka kita bisa menjadi terang kesaksian.
    Efesus 5:9
    5:9 karena terang hanya berbuahkan kebaikan dan keadilan dan kebenaran,

    Buah terang yaitu kebenaran (benar dalam segala aspek hidup kita), keadilan (hanya memihak Tuhan) dan kebaikan (tidak merugikan sesama, bisa membalas kejahatan dengan kebaikan). Terang kesaksian mulai dari dalam nikah/ rumah tangga, penggembalaan, di depan semua orang, sampai menjadi terang dunia. Kita menjadi sempurna dan layak menyambut kedatangan Yesus kedua kali.

Supaya bisa menghasilkan buah rohani, ada 2 hal yang harus diperhatikan yaitu tanah dan benih. 
Ada 4 macam tanah hati:
  1. Tanah hati bagaikan pinggir jalan.
    Markus 4:4, 15
    4:4 Pada waktu ia menabur sebagian benih itu jatuh di pinggir jalan, lalu datanglah burung dan memakannya sampai habis.
    4:15 Orang-orang yang di pinggir jalan, tempat firman itu ditaburkan, ialah mereka yang mendengar firman, lalu datanglah Iblis dan mengambil firman yang baru ditaburkan di dalam mereka.

    Artinya:
    1. Kehidupan yang mengembara/ jalan-jalan (= Kristen jalanan), tidak tergembala, sehingga terjadi percampuran benih.
    2. Saat mendengar firman, hati dan pikirannya jalan-jalan, tidak konsentrasi.
    3. Mendengar firman dengan jalan pikiran/ logika sendiri sehingga menolak firman yang mustahil. Mendengar firman harus dengan iman.

    Akibatnya adalah benih firman dicuri oleh setan, sama dengan tidak mengerti firman, tidak percaya firman, sehingga tidak selamat dan binasa. 

  2. Tanah hati yang berbatu-batu.
    Markus 4:5-6, 16-17
    4:5 Sebagian jatuh di tanah yang berbatu-batu, yang tidak banyak tanahnya, lalu benih itupun segera tumbuh, karena tanahnya tipis.
    4:6 Tetapi sesudah matahari terbit, layulah ia dan menjadi kering karena tidak berakar.
    4:16 Demikian juga yang ditaburkan di tanah yang berbatu-batu, ialah orang-orang yang mendengar firman itu dan segera menerimanya dengan gembira,
    4:17 tetapi mereka tidak berakar dan tahan sebentar saja. Apabila kemudian datang penindasan atau penganiayaan karena firman itu, mereka segera murtad.

    Ini sama dengan hati yang keras, artinya mendengar firman Allah dengan emosi. Gembira saat mendengar firman yang cocok dengan dagingnya, tetapi marah/ kecewa saat mendengar firman yang tidak cocok bagi daging, terutama firman pengajaran yang keras/ firman penyucian yang tajam, yang menunjuk dosa-dosa. Firman tidak menjadi iman, tidak berakar di dalam hati.

    Akibatnya adalah saat menghadapi pencobaan, akan gugur dari iman, murtad dan meninggalkan Tuhan.

  3. Tanah hati yang bersemak duri.
    Markus 4:7, 18-19
    4:7 Sebagian lagi jatuh di tengah semak duri, lalu makin besarlah semak itu dan menghimpitnya sampai mati, sehingga ia tidak berbuah.
    4:18 Dan yang lain ialah yang ditaburkan di tengah semak duri, itulah yang mendengar firman itu,
    4:19 lalu kekuatiran dunia ini dan tipu daya kekayaan dan keinginan-keinginan akan hal yang lain masuklah menghimpit firman itu sehingga tidak berbuah.

    Ini sama dengan hati yang penuh keinginan daging, kekuatiran, sehingga tidak bisa taat dengar-dengaran/ praktik firman.
    Akibatnya adalah tidak berbuah matang, hanya sekam. Sekam artinya hamba Tuhan/ pelayan Tuhan yang beribadah melayani hanya untuk mencari perkara jasmani, hanya puas dengan perkara jasmani, tetapi tidak mau diisi firman pengajaran yang keras sehingga tidak mengalami keubahan hidup, tetap mempertahankan 18 tabiat daging.

    2 Timotius 3:1-5

    3:1 Ketahuilah bahwa pada hari-hari terakhir akan datang masa yang sukar.
    3:2 Manusia akan (1)mencintai dirinya sendiri dan (2)menjadi hamba uang. Mereka akan (3)membual dan (4)menyombongkan diri, mereka akan menjadi (5)pemfitnah, mereka akan (6)berontak terhadap orang tua dan (7)tidak tahu berterima kasih, (8)tidak mempedulikan agama,
    3:3 (9)tidak tahu mengasihi, (10)tidak mau berdamai, (11)suka menjelekkan orang, (12)tidak dapat mengekang diri, (13)garang, (14)tidak suka yang baik,
    3:4 (15)suka mengkhianat, (16)tidak berpikir panjang, (17)berlagak tahu, (18)lebih menuruti hawa nafsu dari pada menuruti Allah.
    3:5 Secara lahiriah mereka menjalankan ibadah mereka, tetapi pada hakekatnya mereka memungkiri kekuatannya. Jauhilah mereka itu!

    Memungkiri kekuatan ibadah yaitu beribadah tetapi menolak firman pengajaran yang benar. Akibatnya adalah dicap 666 oleh antikris.

  4. Tanah hati yang baik.
    Markus 4:8, 20
    4:8 Dan sebagian jatuh di tanah yang baik, ia tumbuh dengan suburnya dan berbuah, hasilnya ada yang tiga puluh kali lipat, ada yang enam puluh kali lipat, ada yang seratus kali lipat."
    4:20 Dan akhirnya yang ditaburkan di tanah yang baik, ialah orang yang mendengar dan menyambut firman itu lalu berbuah, ada yang tiga puluh kali lipat, ada yang enam puluh kali lipat, dan ada yang seratus kali lipat."

    Hati manusia cenderung jahat dan najis.

    1 Petrus 3:20-21

    3:20 yaitu kepada roh-roh mereka yang dahulu pada waktu Nuh tidak taat kepada Allah, ketika Allah tetap menanti dengan sabar waktu Nuh sedang mempersiapkan bahteranya, di mana hanya sedikit, yaitu delapan orang, yang diselamatkan oleh air bah itu.
    3:21 Juga kamu sekarang diselamatkan oleh kiasannya, yaitu baptisan--maksudnya bukan untuk membersihkan kenajisan jasmani, melainkan untuk memohonkan hati nurani yang baik kepada Allah--oleh kebangkitan Yesus Kristus,

    Lewat baptisan air, kita bisa mendapat hati nurani yang baik.

    Matius 3:16

    3:16 Sesudah dibaptis, Yesus segera keluar dari air dan pada waktu itu juga langit terbuka dan Ia melihat Roh Allah seperti burung merpati turun ke atas-Nya,

    Baptisan air yang benar adalah seperti Yesus dibaptis.

    Roma 6:4

    6:4 Dengan demikian kita telah dikuburkan bersama-sama dengan Dia oleh baptisan dalam kematian, supaya, sama seperti Kristus telah dibangkitkan dari antara orang mati oleh kemuliaan Bapa, demikian juga kita akan hidup dalam hidup yang baru.

    Baptisan air yang benar adalah kehidupan yang sudah mati terhadap dosa (bertobat) harus dikuburkan dalam baptisan air bersama Yesus dan keluar dari kuburan air bersama Yesus untuk memperoleh hidup baru, memiliki hati nurani yang baik, yang diurapi Roh Kudus.
    Baptisan air bukan sekedar tata cara/ peraturan gereja tetapi menentukan nasib hidup kita. Masuk baptisan air yang benar sama dengan masuk bahtera Nuh, sehingga selamat. Jika baptisan air tidak seperti Yesus dibaptis, berarti belum dibaptis, sama dengan tidak selamat.

    Pengertian tanah hati yang baik:
    1. Mencari tempat yang baik dalam ibadah sehingga mempunyai sikap yang baik dalam ibadah, dari awal sampai selesai ibadah. Mulai doa pembukaan untuk memohon hadirat Tuhan dan mengusir setan, memindahkan kita dari suasana dunia ke suasana Surga. Kemudian saat puji-pujian dan kesaksian, dan saat doa untuk firman. Ini membantu menggemburkan tanah hati supaya menjadi tanah hati yang baik. Sampai doa setelah firman dan doa berkat untuk mengunci berkat-berkat Tuhan dalam hidup kita.

    2. Bisa menerima firman sekeras/ setajam apapun.
      Yakobus 1:21-22
      1:21 Sebab itu buanglah segala sesuatu yang kotor dan kejahatan yang begitu banyak itu dan terimalah dengan lemah lembut firman yang tertanam di dalam hatimu, yang berkuasa menyelamatkan jiwamu.
      1:22 Tetapi hendaklah kamu menjadi pelaku firman dan bukan hanya pendengar saja; sebab jika tidak demikian kamu menipu diri sendiri.

      Prosesnya adalah mendengar firman dengan sungguh-sungguh dalam urapan Roh Kudus, dengan suatu kebutuhan (seperti anjing menjilat remah-remah roti), sampai mengerti firman. Lanjut percaya/ yakin pada firman (=menjadi iman dalam hati). Sampai praktik firman, taat dengar-dengaran apa pun risikonya. Ini sama dengan mengulurkan tangan kepada Tuhan. Maka Tuhan mengulurkan tangan kepada kita.

      Contohnya: Musa, dua kali mengulurkan tangan.
      Keluaran 14:16, 21-22
      14:16 Dan engkau, angkatlah tongkatmu dan ulurkanlah tanganmu ke atas laut dan belahlah airnya, sehingga orang Israel akan berjalan dari tengah-tengah laut di tempat kering.
      14:21 Lalu Musa mengulurkan tangannya ke atas laut, dan semalam-malaman itu TUHAN menguakkan air laut dengan perantaraan angin timur yang keras, membuat laut itu menjadi tanah kering; maka terbelahlah air itu.
      14:22 Demikianlah orang Israel berjalan dari tengah-tengah laut di tempat kering; sedang di kiri dan di kanan mereka air itu sebagai tembok bagi mereka.

      Musa mengulurkan tangan sehingga laut Kolsom terbelah, artinya tangan Tuhan (kuasa Roh Kudus) sanggup memberi jalan keluar dari segala masalah yang mustahil, memberi masa depan yang berhasil dan indah. Tangan Tuhan sanggup melindungi dan memelihara kita di jaman yang sulit, memberikan damai sejahtera, ketenangan, sehingga semua enak dan ringan.

      Keluaran 14:26-28

      14:26 Berfirmanlah TUHAN kepada Musa: "Ulurkanlah tanganmu ke atas laut, supaya air berbalik meliputi orang Mesir, meliputi kereta mereka dan orang mereka yang berkuda."
      14:27 Musa mengulurkan tangannya ke atas laut, maka menjelang pagi berbaliklah air laut ke tempatnya, sedang orang Mesir lari menuju air itu; demikianlah TUHAN mencampakkan orang Mesir ke tengah-tengah laut.
      14:28 Berbaliklah segala air itu, lalu menutupi kereta dan orang berkuda dari seluruh pasukan Firaun, yang telah menyusul orang Israel itu ke laut; seorangpun tidak ada yang tinggal dari mereka.

      Musa mengulurkan tangan kedua kali sehingga air laut meliputi Firaun (=setan), perwira (=antikris), kereta dan orang berkuda (=nabi palsu). Artinya setan tritunggal dikalahkan.

      Filipi 2:9-11

      2:9 Itulah sebabnya Allah sangat meninggikan Dia dan mengaruniakan kepada-Nya nama di atas segala nama,
      2:10 supaya dalam nama Yesus bertekuk lutut segala yang ada di langit dan yang ada di atas bumi dan yang ada di bawah bumi,
      2:11 dan segala lidah mengaku: "Yesus Kristus adalah Tuhan," bagi kemuliaan Allah, Bapa!

      Setan tritunggal merupakan sumber kejahatan, kenajisan, air mata, masalah, kegagalan. Jika kita taat, maka kuasa nama Yesus sanggup mengalahkan setan tritunggal. Ini sama dengan mengubahkan hidup kita dari manusia daging menjadi manusia rohani, mulai dari lidah bisa berkata jujur, bisa mengaku dosa kepada Tuhan dan sesama. Jujur sama dengan menjadi rumah doa, doa kita dijawab oleh Tuhan. Maka terjadi mujizat, semua dipulihkan oleh Tuhan, yang hancur menjadi baik, yang gagal menjadi berhasil. Sampai saat Tuhan datang kedua kali, kita diubahkan menjadi sempurna, lidah hanya berseru "Haleluya" untuk menyambut kedatangan Yesus kedua kali.



Tuhan memberkati.


kembali ke halaman sebelumnya
IBADAH RUTIN DI MALANG

Minggu jam 06:45 (Ibadah Raya)
Minggu jam 10:15 (Ibadah Sekolah Minggu)
Selasa jam 17:15 (Ibadah Pendalaman Alkitab)
Rabu jam 07:30 (Ibadah Kaum Wanita)
Kamis jam 17:15 (Ibadah Doa Penyembahan)
Sabtu jam 17:15 (Ibadah Kaum Muda Remaja)

IBADAH RUTIN DI MEDAN
Royal Room Hotel Danau Toba Internasional
Jl. Imam Bonjol Medan

Minggu, jam 18:45 (Ibadah Raya)
Senin, jam 08:00 (Ibadah Pendalaman Alkitab)
Senin, jam 17:30 (Ibadah Pendalaman Alkitab)

IBADAH RUTIN DI SURABAYA

Minggu jam 09:00 (Ibadah Sekolah Minggu)
Minggu jam 10:15 (Ibadah Raya)
Rabu jam 17:30 (Ibadah Pendalaman Alkitab)
Jumat jam 17:30 (Ibadah Doa Penyembahan)


IBADAH RUTIN DI JAKARTA
Jl. Patra Kuningan XIV no.4
Jakarta Selatan
Sabtu, jam 09:00 (Ibadah Pendalaman Alkitab)

IBADAH KUNJUNGAN
All Right Reserved Gereja Pantekosta Tabernakel "KRISTUS KASIH"
Jln. Simpang Borobudur 27 Malang | Telp: (0341) 496949 | Fax: (0341) 476751 » Lihat Peta Gereja Kami di Malang
Jln. WR Supratman 4 Surabaya | Telp. 08123300378 » Lihat Peta Gereja Kami di Surabaya
hubungi kami | email: info@gptkk.org | sitemap | top