English Language | Form Penggembalaan
RINGKASAN KOTBAH IBADAH RUTIN DAN IBADAH KUNJUNGAN
RINGKASAN LAINNYA

Ibadah Kaum Muda Malang, 30 Mei 2009 (Sabtu Sore)
Markus 13 menunjuk pada 7 nubuat di akhir zaman; nubuat adalah sesuatu yang akan terjadi...

Ibadah Raya Surabaya, 21 Oktober 2012 (Minggu Sore)
Salam sejahtera dalam kasih sayangnya Tuhan kita Yesus Kristus. Selamat malam, selamat mendengarkan Firman Tuhan. Biarlah damai...

Ibadah Raya Malang, 15 Maret 2015 (Minggu Pagi)
Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus Kristus.

Wahyu pasal 2-3 menunjuk 7 percikan...

Ibadah Kaum Muda Remaja Malang, 26 Desember 2015 (Sabtu Sore)
Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus Kristus.

Lukas 9:28-36 tentang Yesus dimuliakan di...

Ibadah Raya Surabaya, 15 Oktober 2017 (Minggu Siang)
Ibadah Penyerahan Anak

Mazmur 144: 12a
144:12a. Semoga anak-anak lelaki kita seperti tanam-tanaman yang tumbuh menjadi besar pada waktu mudanya;

Anak laki-laki seperti tanam-tanaman yang...

Ibadah Tutup Buka Tahun Malang, 31 Desember 2017 (Minggu Malam)
Salam sejahtera dalam kasih sayangnya TUHAN kita Yesus Kristus. Selamat malam, selamat mendengarkan firman TUHAN. Biarlah damai...

Ibadah Pendalaman Alkitab Malang, 10 Juli 2014 (Kamis Sore)
Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus Kristus.

Wahyu 1:16
1:16 Dan di tangan kanan-Nya Ia memegang tujuh...

Ibadah Pendalaman Alkitab Surabaya, 17 Desember 2012 (Senin Sore)
Salam sejahtera dalam kasih sayangnya Tuhan kita Yesus Kristus. Selamat malam, selamat mendengarkan Firman Tuhan. Biarlah damai...

Ibadah Raya Surabaya, 28 Agustus 2011 (Minggu Sore)
Matius 26: 30-31
26:30. Sesudah menyanyikan nyanyian pujian, pergilah Yesus dan murid-murid-Nya ke Bukit Zaitun.
26:31. Maka berkatalah Yesus kepada mereka: "Malam...

Ibadah Pendalaman Alkitab Surabaya, 08 September 2014 (Senin Sore)
Pembicara: Pdp. Youpri Ardiantoro

Salam sejahtera, selamat sore, selamat bersekutu di dalam kasih sayangnya Tuhan kita Yesus Kristus. Kiranya...

Ibadah Doa Surabaya, 09 November 2018 (Jumat Sore)
Bersamaan dengan doa puasa

Salam sejahtera dalam kasih sayangnya TUHAN kita Yesus Kristus. Selamat malam, selamat mendengarkan firman TUHAN....

Ibadah Raya Malang, 14 Agustus 2016 (Minggu Pagi)
Bersamaan dengan Penataran Imam dan Calon Imam I

Salam sejahtera dalam kasih sayang...

Ibadah Doa Puasa Session 3 (Doa Penyembahan) Malang, 21 Oktober 2008 (Selasa Sore)
Matius 24: 28 'SIKAP DALAM MENANTI KEDATANGAN YESUS KE DUA KALI'

...

Ibadah Doa Puasa Malang Session I, 13 Mei 2014 (Selasa Pagi)
Salam sejahtera dalam kasih sayang Tuhan kita Yesus Kristus.

Keluaran 13 - Keluaran 15:1-21 adalah...

Ibadah Raya Malang, 06 Juni 2010 (Minggu Pagi)
Matius 25:1,13
25:1. "Pada waktu itu hal Kerajaan Sorga seumpama sepuluh gadis,...


TRANSKRIP LENGKAP

Umum Surabaya (Minggu Sore, 23 November 2014)
Tayang: 07 Januari 2019
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Doa Surabaya (Rabu, 19 November 2014)
Tayang: 07 Januari 2019
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 17 November 2014)
Tayang: 07 Januari 2019
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 09 November 2014)
Tayang: 22 Agustus 2018
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Doa Surabaya (Rabu, 05 November 2014)
Tayang: 04 Juni 2018
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 03 November 2014)
Tayang: 04 Juni 2018
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 02 November 2014)
Tayang: 03 Maret 2018
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 20 Oktober 2014)
Tayang: 13 Desember 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 13 Oktober 2014)
Tayang: 13 Desember 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 12 Oktober 2014)
Tayang: 24 Oktober 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Doa Surabaya (Rabu, 08 Oktober 2014)
Tayang: 18 September 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 06 Oktober 2014)
Tayang: 05 September 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 05 Oktober 2014)
Tayang: 05 September 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Doa Surabaya (Rabu, 01 Oktober 2014)
Tayang: 05 September 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 29 September 2014)
Tayang: 24 Juni 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 21 September 2014)
Tayang: 19 Mei 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Doa Surabaya (Rabu, 17 September 2014)
Tayang: 29 April 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Bible Study Surabaya (Senin, 15 September 2014)
Tayang: 29 April 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 14 September 2014)
Tayang: 24 Maret 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]

Umum Surabaya (Minggu Sore, 07 September 2014)
Tayang: 06 Maret 2017
[baca transkrip] | [download file transkrip]



Untuk Koneksi Lambat, silahkan buka http://id.gptkk.org
Transkrip lengkap dari ibadah penggembalaan di Malang dan Surabaya, semuanya di bawakan oleh gembala sidang Pdt. Widjaja Hendra.

Silahkan kontak ke info@gptkk.org apabila bapak/ibu/sdr/sdri ada pertanyaan atau mungkin ingin berlangganan majalah Manna dan silahkan kirim email ke widjaja_h [at] yahoo.com apabila ingin konsultasi pribadi dengan bapak gembala
silahkan ganti tanda [at] dengan @
Cari ringkasan:   
[versi cetak]
Cari rekaman ibadah ini di: http://www.kabarmempelai.org
Ibadah Doa Surabaya, 15 Maret 2019 (Jumat Sore)

Salam sejahtera dalam kasih sayangnya TUHAN kita Yesus Kristus. Selamat malam, selamat mendengarkan firman TUHAN. Biarlah damai sejahtera, kasih karunia, dan bahagia senantiasa dilimpahkan TUHAN di tengah-tengah kita sekalian.

Wahyu 9: 7
9:7. Dan rupa belalang-belalang itu sama seperti
kuda yang disiapkan untuk peperangan, dan di atas kepala mereka ada sesuatu yang menyerupai mahkota emas, dan muka mereka sama seperti muka manusia,

Ayat 1-12 merupakan peniupan sangkakala yang kelima; penghukuman yang kelima dari Anak Allah atas manusia di bumi yaitu berupa sengatan kalajengking selama lima bulan (diterangkan mulai dari Ibadah Pendalaman Alkitab Surabaya, 06 Februari 2019).
Ayat 7-12 bicara tentang belalang dan kalajengking (diterangkan mulai dari Ibadah Pendalaman Alkitab Surabaya, 06 Maret 2019).

Belalang menunjuk pada roh jahat dan najis yang keluar dari lobang jurang maut.
Di sini, rupa belalang sama seperti kuda yang dipersiapkan untuk peperangan, itulah peperangan rohani, terutama peperangan dalam penaburan benih firman pengajaran yang benar/bunyi sangkakala.

Jadi, belalang--roh jahat dan najis--menggunakan kecepatan dan kekuatannya untuk menguasai hati dan pikiran gereja Tuhan, untuk dua hal:

  1. Supaya hati dan pikiran kita menjadi tanah yang tidak baik dalam penaburan benih firman pengajaran yang benar sehingga tidak bertumbuh dan berbuah (diterangkan mulai dari Ibadah Pendalaman Alkitab Surabaya, 06 Maret 2019 sampai Ibadah Doa Surabaya, 08 Maret 2019).

    Benihnya sudah benar, tetapi tanah hatinya tidak baik.
    Akibatnya: hamba/pelayan Tuhan menjadi seperti pohon ara di pinggir jalan yang tidak berbuah--terkutuk, kering, dan binasa selamanya.


  2. Supaya hamba/pelayan Tuhan memiliki pemikiran yang salah dalam ibadah pelayanan dan penggembalaan termasuk fellowship, yaitu hanya mengutamakan perkara jasmani, tetapi tidak mengutamakan firman pengajaran yang benar; tidak mempedulikan firman pengajaran yang benar, bahkan menolak firman pengajaran yang benar (diterangkan pada Ibadah Raya Surabaya, 10 Maret 2019).

    Akibatnya:


    • Amsal 29: 18
      29:18. Bila tidak ada wahyu, menjadi liarlah rakyat. Berbahagialah orang yang berpegang pada hukum.

      Akibat pertama: menjadi liar; tidak tergembala seperti orang Gadara yang kerasukan setan--roh jahat dan najis.

      Kalau tidak ada pembukaan firman, sidang jemaat akan menjadi liar. Termasuk gembala dan sidang jemaatnya tidak tergembala; sama dengan kerasukan setan--roh jahat dan najis--seperti orang Gadara.

      Markus 5: 1-5
      5:1. Lalu sampailah mereka di seberang danau, di daerah orang Gerasa.
      5:2. Baru saja Yesus turun dari perahu, datanglah
      seorang yang kerasukan roh jahat dari pekuburan menemui Dia.
      5:3. Orang itu diam di sana dan tidak ada seorangpun lagi yang sanggup mengikatnya, sekalipun dengan rantai,
      5:4. karena sudah sering ia dibelenggu dan dirantai, tetapi rantainya diputuskannya dan belenggunya dimusnahkannya, sehingga
      tidak ada seorangpun yang cukup kuat untuk menjinakkannya.
      5:5. Siang malam ia
      berkeliaran di pekuburan dan di bukit-bukit sambil berteriak-teriak dan memukuli dirinya dengan batu.

      Praktik kerasukan setan--roh jahat dan najis--:


      1. 'berkeliaran di pekuburan', artinya:


        1. Terpisah dari keluarga; tidak tinggal di rumah. Ini sama dengan kehancuran nikah dan buah nikah.
          Kalau tidak ada pengajaran, nikah akan mengalami kehancuran; terpisah dari keluarga.


        2. Tempat-tempat perpanjangan tangan maut/kebinasaan.
          Sekarang bisa dalam bentuk diskotik, gedung bioskop dan sebagainya.
          Bisa juga kuburan secara rohani yaitu penggembalaan atau persekutuan tanpa pengajaran yang benar. ini yang membuat mati rohani.

          Ibadah pelayanan tanpa pengajaran yang benar akan membuat mati rohani, begitu juga dengan fellowship, sampai kebinasaan.

          Termasuk di sini harus didoakan dan diperiksa, jangan sampai kita beribadah melayani tetapi bersuasana kuburan; tanpa pembukaan firman pengajaran yang benar--sama seperti kuburan, tempat perpanjangan maut; kesukaan dunia masuk. Benar-benar kering dan mati rohani sampai kebinasaan.


      2. 'tidak ada seorangpun yang cukup kuat untuk menjinakkannya'= tidak bisa dijinakkan, artinya: sukar diatur, tidak bisa dinasihati apalagi ditegor.


      3. 'berkeliaran dan berteriak-teriak'= tidak mengalami perhentian; tanpa damai sejahtera; tanpa kepuasan sorga. Benar-benar letih lesu dan berbeban berat, susah payah, dan air mata, banyak bersungut-sungut, bertengkar dan lain-lain.


      4. 'memukuli dirinya dengan batu'= merusak diri sendiri--Bait Allah--, sampai kerusakan moral--kerusakan hati dan pikiran--; tidak waras, sampai jatuh dalam dosa dan puncaknya dosa, yaitu dosa makan minum dan kawin mengawinkan--seperti babi yang mati lemas cerita orang Gadara tadi.
        Amsal 6: 32
        6:32. Siapa melakukan zinah tidak berakal budi; orang yang berbuat demikian merusak diri.

        Kalau tidak mengutamakan firman pengajaran yang benar, gembala dan sidang jemaat akan liar.
        Memukul diri juga artinya suami memukul isterinya sendiri dan lain-lain. Tuhan tolong kita semua.


      Yesus harus menembusi badai dan gelombang untuk menolong orang di Gadara. Pribadi Yesus itulah firman pengajaran yang benar, yang bisa menolong orang ini sampai waras dan duduk--tergembala dengan benar dan baik. Kita akan mengalami pelipatgandaan roti; ada pemeliharaan dari Tuhan secara jasmani, rohani--damai, berbuah manis sampai buah kesempurnaan.

      Pengajaran ini penting! Kalau tidak bisa membedakan yang benar dan tidak benar, ia sama dengan orang yang tidak waras, begitu juga kalau yang benar dikatakan: salah, dan salah dikatakan: benar.


    • Amsal 28: 9
      28:9. Siapa memalingkan telinganya untuk tidak mendengarkan hukum, juga doanya adalah kekejian.

      Akibat kedua: tanpa pengajaran yang benar, doa tidak dijawab Tuhan bahkan merupakan kekejian bagi Tuhan.

      Doakan kami gembala. Kalau seorang gembala tidak mau memberi makan sidang jemaat dengan pengajaran yang benar, doa penyahutannya tidak akan sampai kepada Tuhan. Itu artinya sidang jemaat benar-benar dalam keadaan terbuka, tidak punya tudung perlindungan, dan benar-benar jadi sasaran dari roh jahat dan najis. Doakan gembala-gembala!
      Jadi, makanan dan doa penyahutan adalah satu kesatuan. Penggembalaan baru ada artinya kalau ada makanan rohani--firman pengajaran yang benar--dan doa penyahutan. Di situlah baru ada tudung keselamatan, sehingga roh jahat dan najis tidak bisa menguasai kita. Tuhan tolong kita semua.

      Bagi kita sidang jemaat, kalau tidak mau mendengar firman pengajaran yang benar, doa penyembahan juga tidak naik, malah menjadi kekejian bagi Tuhan.

      Lukas 9: 28-29
      9:28. Kira-kira delapan hari sesudah segala pengajaran itu, Yesus membawa Petrus, Yohanes dan Yakobus, lalu naik ke atas gunung untuk berdoa.
      9:29. Ketika Ia sedang berdoa, rupa wajah-Nya berubah dan pakaian-Nya menjadi putih berkilau-kilauan.

      'sesudah segala pengajaran itu'= doa penyembahan yang benar didorong oleh firman pengajaran yang benar, yang lebih tajam dari pedang bermata dua.
      Kalau kita mendengar dan dengar-dengaran pada firman pengajaran yang benar kita akan mengalami penyucian mulai dari hati kita sampai seluruh hidup kita.
      Hati ini yang menentukan kita bisa menyembah Tuhan atau tidak--'Berbahagialah orang yang suci hatinya, karena mereka akan melihat Allah.'

      Matius 15: 19
      15:19. Karena dari hati timbul segala pikiran jahat(1), pembunuhan(2), perzinahan(3), percabulan(4), pencurian(5), sumpah palsu(6) dan hujat(7).

      Pikiran jahat= prasangka buruk, pikiran najis.
      Pembunuhan= termasuk kebencian.
      Menghujat= pengajaran benar dikatakan salah, yang salah dikatakan benar.

      Hati manusia dikuasai oleh tujuh keinginan jahat dan najis, dan kepahitan--bagaikan pelita yang padam.
      Akibatnya: mata gelap, tidak bisa melihat dan menyembah Tuhan, bahkan hidupnya membabi-buta--berbuat dosa sampai puncaknya dosa--, dan mengarah pada kegelapan yang paling gelap, binasa selamanya.

      Tetapi kalau hati kita disucikan lewat pekerjaan firman pengajaran yang benar, hati kita akan diisi Roh Kudus dengan tujuh manifestasinya; hati terang--suci--, diisi Roh Kudus dengan tujuh wujudnya sehingga kita bisa melihat/menyembah Tuhan.

      Roma 8: 26-27
      8:26. Demikian juga Roh membantu kita dalam kelemahan kita; sebab kita tidak tahu, bagaimana sebenarnya harus berdoa; tetapi Roh sendiri berdoa untuk kita kepada Allah dengan keluhan-keluhan yang tidak terucapkan.
      8:27. Dan Allah yang menyelidiki hati nurani, mengetahui maksud Roh itu, yaitu bahwa Ia, sesuai dengan kehendak Allah, berdoa untuk orang-orang kudus.

      Pada kesempatan ini kita mohon supaya ada pedang firman. Kita bisa tergembala sungguh-sungguh--duduk; menikmati firman pengajaran. Hasilnya: benar-benar ada pemeliharaan sampai buah-buah manis.
      Kemudian, hati ditusuk sehingga bisa melihat Tuhan; hati diisi Roh Kudus.

      Roh Kudus yang menolong kita untuk bisa menyembah Tuhan dengan hancur hati--merasa tidak mampu, tidak layak, tidak berharga apa-apa, tetapi hanya berserah sepenuh kepada Dia sampai berbahasa roh.

      Kesempatan ini biar kita tergembala, ada pengajaran, supaya kita disucikan sampai bisa menyembah dengan keluhan tak terucapkan. Ini yang menarik hadirat Yesus Imam Besar untuk mengulurkan tangan dan kuasa-Nya.

      Hasilnya:


      1. Amsal 6: 16-19
        6:16. Enam perkara ini yang dibenci TUHAN, bahkan, tujuh perkara yang menjadi kekejian bagi hati-Nya:
        6:17. mata sombong(1), lidah dusta, tangan yang menumpahkan darah orang yang tidak bersalah(3),
        6:18.
        hati yang membuat rencana-rencana yang jahat(4), kaki yang segera lari menuju kejahatan(5),
        6:19. seorang saksi dusta yang menyembur-nyemburkan kebohongan
        (6) dan yang menimbulkan pertengkaran saudara(7).

        (terjemahan lama)
        6:17. mata yang angkuh, dan lidah yang bercabang
        (2), dan tangan yang menumpahkan darah orang yang tiada bersalah,

        Mata sombong= pandangan yang angkuh.
        Lidah bercabang= berubah-ubah dalam perkataan, terutama kami hamba Tuhan seringkali berubah-ubah dalam pengajaran.
        'tangan yang menumpahkan darah orang yang tidak bersalah('= perbuatan-perbuatan dosa.

        'hati yang membuat rencana-rencana yang jahat'= pada pelita, ini yang menjadi pokoknya--di tengah-tengah. Kalau ini ada, berarti tiga cabang yang lain juga ada.

        'kaki yang segera lari menuju kejahatan'= perjalanan hidup yang jahat; penuh tipu daya.

        Hasil pertama: kalau ada Roh Kudus dengan tujuh wujudnya, kita akan membenci tujuh dosa ini, sehingga kita hidup dalam kebenaran dan kesucian.


      2. Kolose 3: 12-14
        3:12. Karena itu, sebagai orang-orang pilihan Allah yang dikuduskan dan dikasihi-Nya, kenakanlah belas kasihan(1), kemurahan(2), kerendahan hati(3), kelemahlembutan(4) dan kesabaran(5).
        3:13. Sabarlah kamu seorang terhadap yang lain, dan ampunilah seorang akan yang lain apabila yang seorang menaruh dendam terhadap yang lain, sama seperti Tuhan telah mengampuni kamu, kamu perbuat jugalah demikian(6: saling mengampuni).
        3:14. Dan di atas semuanya itu: kenakanlah kasih(7), sebagai pengikat yang mempersatukan dan menyempurnakan.

        Hasil kedua: pembaharuan hidup dari manusia daging menjadi manusia rohani seperti Yesus dengan tujuh sifat tabiat-Nya, sampai sempurna.


      3. Roma 8: 27-28
        8:27. Dan Allah yang menyelidiki hati nurani, mengetahui maksud Roh itu, yaitu bahwa Ia, sesuai dengan kehendak Allah, berdoa untuk orang-orang kudus.
        8:28. Kita tahu sekarang, bahwa Allah turut bekerja dalam segala sesuatu untuk mendatangkan kebaikan bagi mereka yang mengasihi Dia, yaitu bagi mereka yang terpanggil sesuai dengan rencana Allah.

        Hasil ketiga: kalau mujizat rohani terjadi, mujizat jasmani juga akan kita alami.

        'mendatangkan kebaikan'= Roh Kudus sanggup menjadikan semua baik, berhasil, indah, dan selesai pada waktunya. Yakinlah!
        Kita berperang melawan roh jahat dan najis.

        Kita harus dikuasai Roh Kudus dengan tujuh wujudnya; kita sama seperti pelita yang menyala terus--tidak gelap--; kita bisa menyembah Yesus, dan kita akan membenci tujuh dosa, sehingga kita mengalami tujuh pembaharuan, dan yang terakhir mujizat jasmani kita alami: semua menjadi baik, berhasil dan indah, sampai kalau Tuhan datang kembali semua jadi sempurna seperti Dia. Kita layak menyambut kedatangan-Nya dengan sorak sorai: Haleluya. Kita bersama Dia selamanya.

Mari kita berperang melawan roh jahat dan najis terutama untuk pemberitaan firman. Sungguh-sungguh hari-hari ini! Kalau tanah tidak baik, biarpun firmannya benar, ia akan dihantam. Atau pemikirannya salah, bukan lagi mencari firman tetapi perkara dunia. Firmannya salahpun sudah tidak peduli, malah menolak yang benar.
akibatnya: menjadi orang kristen yang tidak waras--tidak tergembala; yang benar dikatakan salah dan sebaliknya--, dan tidak bisa menyembah Tuhan.

Biar malam ini Roh Kudus membantu kita untuk bisa menyembah Tuhan, sampai kita membenci tujuh dosa, dan mengalami tujuh pembaharuan termasuk mujizat jasmani. Dia tidak pernah merugikan kita; semua menjadi baik, berhasil, dan indah, sampai sempurna seperti Yesus.

Jangan menjadi tempatnya roh jahat dan najis! Serahkan kepada Tuhan! Biar kita menjadi tempatnya Roh Kudus hari-hari ini.
Jangan sampai doa menjadi kekejian, masalah tidak pernah selesai, hidup tidak baik--hancur-hancuran. Tuhan tolong kita. Roh Kudus mampu menolong, semua baik dan diselesaikan tepat pada waktunya.
Jangan kering tetapi bisa menyerah sepenuh kepada Tuhan!

Roh Kudus adalah kekuatan kita untuk menghadapi belalang dan kalajengking, kesulitan, dan kemustahilan.
Biar kuasa-Nya nyata di tengah-tengah kita.

Tuhan memberkati.

kembali ke halaman sebelumnya
IBADAH RUTIN DI MALANG

Minggu jam 06:45 (Ibadah Raya)
Minggu jam 10:15 (Ibadah Sekolah Minggu)
Selasa jam 17:15 (Ibadah Pendalaman Alkitab)
Rabu jam 07:30 (Ibadah Kaum Wanita)
Kamis jam 17:15 (Ibadah Doa Penyembahan)
Sabtu jam 17:15 (Ibadah Kaum Muda Remaja)

IBADAH RUTIN DI MEDAN
Royal Room Hotel Danau Toba Internasional
Jl. Imam Bonjol Medan

Minggu, jam 19:00 (Ibadah Raya)
Senin, jam 09:00 (Ibadah Pendalaman Alkitab)
Senin, jam 17:30 (Ibadah Pendalaman Alkitab)

IBADAH RUTIN DI SURABAYA

Minggu jam 09:30 (Ibadah Sekolah Minggu)
Minggu jam 10:55 (Ibadah Raya)
Rabu jam 17:30 (Ibadah Pendalaman Alkitab)
Jumat jam 17:30 (Ibadah Doa Penyembahan)


IBADAH RUTIN DI JAKARTA
Jl. Patra Kuningan XIV no.4
Jakarta Selatan
Sabtu, jam 09:00 (Ibadah Pendalaman Alkitab)

IBADAH KUNJUNGAN
  • 30 April 2019 - 01 Mei 2019
    (Ibadah Kunjungan di Malaka)

  • Mei 2019
    (Ibadah Kunjungan ke Medan)

  • Juli 2019
    (Ibadah Kunjungan di Tana Toraja)

  • September 2019
    (Ibadah Persekutuan di Malang)

All Right Reserved Gereja Pantekosta Tabernakel "KRISTUS KASIH"
Jln. Simpang Borobudur 27 Malang | Telp: (0341) 496949 | Fax: (0341) 476751 » Lihat Peta Gereja Kami di Malang
Jln. WR Supratman 4 Surabaya | Telp. 08123300378 » Lihat Peta Gereja Kami di Surabaya
hubungi kami | email: info@gptkk.org | sitemap | top